Rebirth of the Thief – Chapter 192 | Baca Novel Online

shadow

Rebirth of the Thief – Chapter 192 | Baca Novel Online

Mobbing Skala Besar

Dengan Dullahan Kavaleri Crossbow dibuat, Nie Yan melanjutkan ke penyimpanan pribadinya untuk mengambil set Pencuri Level 20, Eternal Night of Silence, yang ia peroleh dalam perdagangannya dengan Withered Leaf. Dia mengirim pesan ke Tang Yao.

Beberapa saat kemudian, Nie Yan bertemu dengan Tang Yao di area transfer.

Di mana Yao Yao dan Sun? Bukankah mereka ikut denganmu? “Tanya Nie Yan setelah melihat bahwa Tang Yao sendirian.

” Tidak, mereka mengatakan mereka tidak ingin menyeret kita ke bawah. Mereka berdua bisa berburu Scaled Frogs sendiri sekarang, “jawab Tang Yao.

Nie Yan merenung sejenak. Jika Yao Yao dan Sun ikut, pengalaman yang dibagi antara empat pemain akan sangat sedikit. Mereka benar-benar lebih baik berburu sendiri. Pada level mereka saat ini, pengalaman dari Scaled Frogs masih cukup bagus. Meskipun saluran pasokan tinggi, dengan mereka terus-menerus harus menghabiskan uang untuk mengisi kembali pada Powder Asap, nilai jarahan yang mereka ambil akan lebih dari menebus biaya. Selain itu, jika mereka menjual peralatan surplus ke guild, Guo Huai pasti akan memberikan kompensasi yang adil kepada mereka.

“Itu juga baik-baik saja. Tidak seperti leveling pada Scaled Frogs juga lambat. “

” Yao Yao ingin membawa Yu Lan (Bulu Biru) dan mereka bersamanya. Dia ingin membantu mereka menaikkan level mereka juga. “

Nie Yan mengangguk. Setelah masalah dengan Victorious Return di luar Blackflame Forest, tim Yu Lan menjadi anggota setia Asskickers United. Meningkatkan level keseluruhan mereka sama dengan meningkatkan kekuatan guild.

Bersiaplah. Kami akan segera berangkat, “kata Nie Yan. Papan peringkat menunjukkan bahwa Heaven Breaker sudah Level 26. Dia tidak yakin seberapa jauh di belakang Heaven Breaker berpengalaman, tapi dia pasti tidak bisa diizinkan untuk melampaui Tang Yao.

“Benar! Aku akan baik-baik saja hanya dalam beberapa saat! “Tang Yao menyimpan semua jarahan yang diambilnya ke kas guild. Dia melakukan perjalanan ke Starry Night Potion Shop untuk mengisi kembali barang habis pakai, dan kemudian ke toko umum untuk membeli beberapa Gulungan Pengembalian.

Begitu Tang Yao kembali, mereka berdua masuk ke transfer Calore titik. Mereka masing-masing menghabiskan 15 perak untuk berteleportasi ke Kota Kemento.

Kota itu hampir benar-benar kosong ketika mereka tiba, kecuali beberapa NPC yang berjalan di jalan utama. Semua peta di sekitar kota terlalu tinggi dari level untuk playerbase saat ini. Jadi sangat sedikit, jika ada, pemain memiliki alasan untuk datang ke sini saat ini.

Dalam timeline sebelumnya, Kemento adalah tempat paling makmur untuk perdagangan permata. Ada beberapa peta tingkat tinggi di dekatnya yang kaya dengan permata, terutama Kota Abadi. Ini menghasilkan jumlah terbesar permata berkualitas tinggi. Hampir setiap hari, Jewelcrafters akan tiba di sini dengan gerombolan untuk membeli permata-permata itu.

Keduanya meninggalkan Kemento, menuju ke selatan di mana mereka memasuki wilayah dataran. Setelah melakukan perjalanan selama sepuluh menit, sebuah kastil emas yang megah mulai terlihat.

Tang Yao terengah-engah. Kastil emas ini bahkan lebih mencolok daripada distrik pusat Calore! Dibutuhkan area yang sangat luas, sementara di tengahnya ada sebuah kubah tinggi dan megah yang mencerminkan kemegahan yang mempesona.

Kota Abadi adalah sisa-sisa Era Gelap. Kekejaman yang dilakukan oleh naga memaksa banyak ras untuk menemukan cara untuk membela diri. Mereka membangun benteng dan robot yang kuat untuk melindungi rakyatnya. Bahkan di puncak dominasi ras naga, kekuatan utama naga gagal merebut kastil ini. Sebagai hasilnya, kota itu dikenal sebagai Kota Abadi.

Dengan berlalunya Zaman Kegelapan, manusia menguasai tanah ini. Para goblin, penghuni asli, menderita pembuangan karena penampilan mereka yang jelek. Meskipun Kota Abadi tidak pernah jatuh, kecerdikan pikiran manusia tidak terbatas. Mereka naik ke langit menggunakan griffon, dari mana mereka melepaskan kabut beracun, merendam tanah dan memusnahkan setiap goblin terakhir.

Ketika satu ras menaklukkan yang lain, hanya ada nyawa yang hilang secara kejam. Tindakan buas tidak terbatas hanya pada naga.

Begitulah sejarah Kota Abadi.

Untuk para pemain, bagaimanapun, itu hanyalah peta Level 40. Apa yang muncul di sana adalah Golem Mekanis, monster tipe mesin.

Nie Yan dan Tang Yao tiba tepat di luar pintu masuk Kota Abadi. Gerbang besi setinggi enam meter yang tertutup rapat memancarkan tekanan yang berat dan menyesakkan.

Nie Yan mengerahkan seluruh kekuatannya untuk mendorong membuka gerbang. Di dalam kota ada jalan-jalan terbuka yang lebarnya sekitar sepuluh meter. Dia sesekali melihat satu atau dua kerangka, kira-kira seukuran anak kecil, tergeletak di tanah. Mereka adalah sisa-sisa goblin yang pernah menghuni tempat ini. Dalam istirahat abadi mereka, mereka mengutuk manusia yang membunuh mereka.

Kamu tetap di sini. Saya akan melakukan semua agro dan mobbing, “Nie Yan menginstruksikan. Dia hanya bisa mengandalkan Bom Sihir untuk menjatuhkan Golem Mekanik. Kecepatan lambat Tang Yao membuatnya tidak cocok untuk tugas itu, dan mantranya tidak akan meninggalkan begitu banyak goresan pada mereka. Sederhananya, satu-satunya tujuannya di sini adalah untuk mendapatkan pengalaman lintah.

“Bagaimana kita mendapatkan Energized Crystal Core yang kamu bicarakan?” Tanya Tang Yao.

“Itu tidak turun dari Golem Mekanik biasa. Sesekali, yang biru akan muncul di antara mereka. Mereka Level 50 bukannya Level 40. Mereka menjatuhkan Fragmen Kristal Berenergi. Kami perlu mengumpulkan seratus dari mereka untuk membuat Core Kristal Berenergi. “

“Bukankah itu terlalu sederhana?”

Nie Yan menggelengkan kepalanya.Ada total seratus tiga puluh Golem Mekanis biru di lingkaran luar Kota Abadi. Mereka tidak akan respawn setelah terbunuh. Menemukan seratus akan sulit. Kita juga harus memperhitungkan bahwa Golem Mekanik biru memiliki kesehatan tiga kali lebih banyak daripada Golem Mekanik biasa. Kita hanya bisa mendapatkan begitu banyak Fragmen Kristal Berenergi dalam satu hari tertentu. Mengenai apakah kita dapat menemukan seratus, itu akan tergantung pada keberuntungan kita. “

Pilihan lainnya adalah membunuh Golem Mekanik Legendaris, tapi itu setara dengan keberadaan kelas-Tuhan. Dia mengesampingkan pikiran itu untuk saat ini.

Nie Yan mengaktifkan Stealth sebelum berangkat. Dia melihat enam kelompok Golem Mekanis di kejauhan, masing-masing berukuran sekitar dua puluh hingga tiga puluh anggota.

Hampir semua dari mereka terbuat dari logam keabu-abuan. Dibangun dalam bentuk yang agak menyerupai drum, mereka adalah robot dari zaman yang sudah jauh berlalu. Mereka tinggi, canggung, dan berjalan cukup lambat. Dicampur di antara mereka adalah beberapa yang berwarna biru.

Dia menginspeksi mereka dengan Transendent Insight.

Golem Mekanik Lapis Baja Biru hanya bisa ditemui jika Anda salah satu yang pertama kali menginjakkan kaki ke Kota yang Kekal. Loot yang mereka jatuhkan cukup bagus. Namun, mereka akan menghilang setelah peta dieksplorasi. The Legendary Mechanical Golem akan menjatuhkan Energized Crystal Core yang masih utuh setelah terbunuh untuk pertama kalinya. Itu tidak akan lagi melakukannya dalam menelurkan berturut-turut. Hanya ada dua Core Kristal Energized di seluruh peta.

Semuanya adalah monster tipe mesin. Selanjutnya, Elite Mechanical Golem hanya akan muncul di distrik pusat. Jadi distrik terluar adalah tempat terbaik untuk berlatih dengan menggunakan Bom Sihir.

Nie Yan dengan hati-hati mendekati kelompok Golem Mekanik sampai dia berada dalam jangkauan tembak. Dia mengambil panahnya dan menembak salah satu dari mereka. Ding! Ding! Ding! Tiga baut mengenai target yang sama.

Serangan mendadak Nie Yan menyiagakan dua puluh ditambah Golem Mekanis dalam grup. Mereka menuduh pelaku, mencari untuk memukulnya menjadi pasta daging. Mereka masih monster Level 40. Meskipun mereka dianggap lambat dan canggung relatif terhadap monster lain yang memiliki level sama, mereka hanya sedikit lebih lambat darinya.

Nie Yan buru-buru melarikan diri. Ketika dia melewati kelompok Golem Mekanik yang berbeda, dia menembakkan baut yang lain, menggumpalnya juga. Dengan cara ini, ia terus-menerus menggumpalkan mereka. Akhirnya, ia memiliki hampir tiga hingga empat ratus Golem Mekanis dalam gerombolan massa yang mengejarnya.

“Bunda Allah!” Teriak Tang Yao, saat dia menatap massa logam yang sangat besar menuju Nie Yan.

Nie Yan memimpin Golem Mekanik ini melalui jalan-jalan terbuka. Dia berbalik dan melemparkan benda dari tangannya yang menyerupai bola logam hitam. Itu terbang tinggi, menciptakan parabola, lalu jatuh dari udara ke kerumunan.

Boom! Bom Sihir meledak, mendatangkan malapetaka saat lidah api yang sangat besar menelan seratus Golem Mekanik terdekat. Begitu muncul, ia berangkat sama, meninggalkan awan asap hitam. Adegan itu cukup spektakuler.

Petak padat nilai kerusakan menyelimuti langit. Golem Mekanis yang tertangkap dalam radius ledakan hangus hitam, seolah-olah mereka telah ditutupi jelaga.

Agro Golem Mekanis ini tumbuh lebih terkonsentrasi. Mereka dengan marah mengejar target mereka. Nie Yan melihat Bom Sihir telah keluar dari cooldown. Dia berbalik dan melemparkan satu lagi.

Bom Sihir jatuh dari langit. Boom Namun ledakan lain menyapu kerumunan Golem Mekanik.

Setiap kali Bom Sihir pergi dari cooldown, Nie Yan melempar yang berikutnya. Yang ketiga, keempat, dan akhirnya yang kelima menemukan jalannya ke kerumunan monster. Boom! Ledakan itu menghancurkan Golem Mekanik menjadi tumpukan besi tua, mengotori tanah.

Kira-kira tujuh puluh atau lebih Golem mekanik meninggal. Nie Yan memperoleh lonjakan pengalaman. Dua semburan cahaya terang menyelimutinya, disertai dengan dering dua suara sistem yang tajam. Dia melihat informasi karakternya. Dia telah naik level dua kali ke Level 21!

Omong kosong! Begitu banyak pengalaman! ‰ÛSeru Tang Yao dengan gembira. Dia langsung pergi dari Level 26 ke Level 27 dengan 37 persen dari bar pengalamannya terisi.

Golem Mekanis memiliki kesehatan dan pertahanan yang sangat tinggi, dan mereka sudah menjadi monster yang memiliki pengalaman tinggi. Sekarang, dengan Nie Yan dan Tang Yao membunuh mereka di tingkat rendah seperti itu, pengalaman yang mereka terima bahkan lebih menggelikan. Selain itu, mereka membunuh mereka dalam kelompok besar. Seseorang hampir tidak bisa membayangkan kecepatan ledakan yang mereka naikkan!

Bom demi bom dilemparkan ke langit, hanya untuk jatuh kembali ke bumi. Boom! Ledakan! Boom! Ledakan mengguncang distrik luar Kota Abadi. Seolah angin musim gugur telah menyapu daun-daun yang jatuh, yang tersisa dari gerombolan Golem Mekanis hanyalah potongan-potongan logam bekas yang pecah.

Nie Yan telah naik ke Level 23. Tang Yao telah mencapai Level 28.

“Ayo kita ambil jarahannya,” kata Nie Yan kepada Tang Yao yang kaget. Dia memeriksa tasnya. Dia baru saja melewati tiga puluh sembilan Bom Sihir. Dia masih punya banyak lagi. Itu hanya pembuka!

Tang Yao kosong menatap levelnya. Karena dia tahu Nie Yan juga bermain Conviction, dia telah melihatnya melakukan satu gerakan gila setelah yang lain. Sampai taraf tertentu dia sudah mati rasa karenanya, tetapi meski begitu, dia masih merasa situasinya sulit dipercaya. Dia telah menggiling Scaled Frogs selama dua hari berturut-turut tanpa naik level sekali pun. Namun dalam waktu singkat>