Rebirth of the Thief – Chapter 223 | Baca Novel Online

shadow

Rebirth of the Thief – Chapter 223 | Baca Novel Online

Kemenangan Lengkap!

“Tampaknya aku meremehkan kemampuan defensifku sendiri dan Perisai Peringkat 6,” Bladelight merenung setelah melirik informasi karakternya. Rasanya menyegarkan untuk memiliki pertahanan yang tangguh! Dia bisa dibilang adalah bos penggerebekan!

Shield 6 Peringkat tertatih-tatih di ambang kehancuran setelah menanggung beban serangan para pemain dari Kekaisaran Suci begitu lama. Itu tampak seperti beberapa saat sebelum hancur berkeping-keping, tetapi hasil dari pertempuran ini sudah ditulis dalam batu.

Bladelight gigih tak tertandingi! Dia berdiri tanpa cedera, seperti menara besi, terlepas dari rentetan serangan yang diterimanya. Melihat dia masih memiliki lebih dari 60 persen dari kesehatannya yang tersisa, beberapa pemain masih hidup di atas panggung merasakan rasa ketidakberdayaan yang luar biasa naik di hati mereka.

Bang! Bang! Dua Bola Api mengecam Bladelight, mengirimkan mandi bara terbang ke mana-mana. Rank 6 Shield runtuh, pecah menjadi fragmen yang tak terhitung jumlahnya yang larut ke udara.

“Perisainya rusak!” Seru Ruined Maple, percaya mereka masih memiliki peluang untuk menang.

Meskipun ketiga Berserk lainnya memahami kegembiraan Ruined Maple, mereka melirik sisa kesehatan mereka yang masing-masing berkisar antara 300 hingga 400 poin. Bahkan jika mereka mengepung Bladelight, dua serangan dari Whirlwind Slash-nya akan menghabisi mereka dengan mudah. ÜÜ

Kerusakan Bladelight terlalu ganas. Sebaliknya, kerusakan yang mereka hadapi terlalu menyedihkan. Bahkan tanpa Rank 6 Shield, mereka hanya bisa memberikan 30 hingga 40 damage padanya untuk setiap serangan.

Menyadari sepenuhnya fakta ini, siapa di antara mereka yang masih berani mendekati Bladelight?

Bladelight mengambil keuntungan dari saat ragu-ragu ini untuk mengejar dua Penyihir yang tersisa. Elementalist melakukan upaya sia-sia untuk casting Repel, hanya agar Bladelight menebangnya dengan dua skill. Mage Arcane juga gagal lepas dari genggamannya. Bladelight melumpuhkan dia dengan Tendon Break, lalu mengirimnya terbang dengan Flame Slash.

Akhirnya, Bladelight beralih ke empat Berserkers yang tersisa. Setelah menatap singkat, mereka mengumpulkan keberanian untuk menuntutnya.

Mereka mengaktifkan semua keterampilan mereka sambil menerjang Bladelight dengan ganas.

Pedang cahaya dari rentetan serangan terbang ke seluruh arena. The Berserkers, dalam upaya untuk menarik diri dari situasi berbahaya yang mereka hadapi, dengan kejam meretas Bladelight dan memaksanya mundur selangkah demi selangkah.

Serangkaian nilai kerusakan melayang di atas kepala Bladelight sebagai miliknya. kesehatan menurun dengan kecepatan molase.

Di bawah serangan panik, setiap langkah mundur Bladelight stabil. Gerakannya tidak menunjukkan sedikit pun kepanikan. Dengan pertahanannya yang tangguh, dia bisa mengabaikan serangan mereka sepenuhnya.

Merebut celah, Bladelight mengacungkan pedangnya.

Pedang Bladelight berputar melalui keempat berserkers saat nilai kerusakan yang ditampilkan lebih dari 200 melayang di atas kepala mereka, membuat mereka hanya memiliki sepotong kesehatan yang jauh dari kematian.

Bladelight mengaktifkan Shield Bash dan mengirim Berserker terbang. Kesehatan berserker turun ke nol di udara, dan pada saat dia jatuh di tanah, dia sudah lama mati.

Bladelight mengurangi Berserker lain.

Dari sepuluh awal, hanya dua yang tersisa berdiri!

Pedang aura yang memancar dari bilah Bladelight menyerupai badai dahsyat saat dia menusuk ke arah dua Berserk di depannya, meledakkan mereka.

Dengan a sedikit lebih dari setengah kesehatannya tersisa, dia berdiri tegak di atas mayat-mayat yang berserakan di panggung arena, bukti perjuangan pahit yang terjadi beberapa saat yang lalu.

Dia mengandalkan peralatan dan level superiornya untuk menekan mereka, tapi mengandalkan keuntungan seperti itu untuk membantai pemain seperti memotong sayuran benar-benar terasa hebat!

Prajurit adalah yang paling bergantung pada semua kelas. Tidak peduli seberapa terampil seorang Warrior seorang pemain, jika peralatan mereka adalah sampah, mereka tidak lain hanyalah ampas. Yang sedang berkata, peralatan pada Warrior umumnya mencerminkan kekuatan pemain. Pejuang yang baik benar-benar dapat mengandalkan keterampilan mereka untuk meningkatkan kualitas gigi mereka.

Pertempuran telah berakhir, dan para penonton tercengang oleh kinerja Bladelight. Yang paling mengejutkan mereka adalah Bladelight masih memiliki lebih dari setengah kesehatannya yang tersisa. Ini menakjubkan! Untuk memenangkan 1 lawan 10 dengan mudah, dia mungkin satu-satunya orang yang bisa melakukan hal seperti itu.

Kekalahan Bladelight terhadap sepuluh pemain dari Kekaisaran Suci adalah validasi lebih lanjut dari properti tangguh Everlasting Silver Set. . Ini memicu keinginan Sleepy Fox untuk mendapatkan set ini lebih dari sebelumnya. Jika dia memiliki beberapa Pejuang lagi di level Bladelight, maka pertempuran yang akan datang untuk benteng akan menjadi mudah; Api Suci Berseri-seri dan Kemenangan Kembali tidak akan punya pilihan selain menyingkir!

Sleepy Fox mengambil napas dalam-dalam untuk menenangkan guncangan di hatinya. Dia akhirnya berkata dengan nada tenang, “Mari kita lihat pemain lain.”

Nie Yan melirik Sleepy Fox.

Ketika Bladelight melompat dari panggung arena, One Strike Vow berjalan menghampirinya.

Wow, peralatan bagus. Di mana Anda mendapatkannya? One Strike Vow bertanya dengan senyum cemerlang yang membuat beberapa pemain di sekitarnya bingung.

Bahkan Bladelight tidak kebal terhadap pesonanya. Menggosok hidungnya untuk menyembunyikan rasa malunya, dia berkata, “Kamu harus bertanya pada Nirvana Flame.”

Saat ini, sepuluh pemain Kekaisaran Suci di atas panggung bangkit kembali. Setiap orang dari mereka memiliki senyum pahit.

Bladelight mengobrol dengan One Strike Vow untuk sementara waktu sebelum berjalan di tribun penonton.

“Anda bekerja keras.” Nie Yan mengangguk ke Bladelight.

Bladelight tertawa, lalu mengirim bisikan,

Dalam pertempuran ini, selain memamerkan kekuatan peralatannya, Bladelight menampilkan penilaiannya yang tangguh . Dia telah mengambil beberapa Penyihir terlebih dahulu untuk mengurangi tekanan padanya saat dia bertarung melawan Berserkers.

Bahkan jika itu adalah Nie Yan, dia tidak bisa melakukan apa pun selain melawan Bladelight untuk menggambar. Pertahanan Bladelight terlalu solid. Membawanya keluar bukanlah tugas yang mudah. Jika Pencuri bertemu dengan seorang Pejuang seperti Bladelight di hutan belantara dan masih bersikeras untuk menyerangnya, itu adalah contoh sempurna dari seorang idiot. Hal yang masuk akal untuk dilakukan adalah mengabaikan satu sama lain dan berpisah.

Eternal Phoenix melihat statistik dan berkata,

Percakapan ini hanya dapat dilakukan dalam obrolan. Dia tentu tidak ingin Nie Yan mendengarnya.

Sleepy Fox melirik Nie Yan dengan ekspresi yang rumit. Dalam bentrokan melawan para elit Asskickers United, Kekaisaran Suci telah menderita kekalahan total dan total! Dia agak iri pada Asskickers United. Dengan sekelompok pemain yang kuat, mengapa khawatir tentang peristiwa besar? Itu tidak mengherankan Victorious Return memandang mereka sebagai saingan terbesar mereka!

Sleepy Fox memikirkan latar belakang misterius Asskickers United. Setelah mempertimbangkan masalah ini berulang-ulang, dia memutuskan bahwa tidak peduli apa yang terjadi kemudian, dia akan menghindari menjadi musuh dengan mereka di semua biaya. Dia merasa hal seperti itu jauh lebih menakutkan daripada menyinggung Kemenangan Kembali dan Api Suci Radiant.

Tampaknya Kekaisaran Suci jauh dari cukup kuat. Hanya dengan bekerja dengan kekuatan mereka sendiri, mereka dapat melewati badai masa depan.

Eternal Phoenix, Undying Battle Fervor, dan beberapa pemain terbaik lainnya masih belum beraksi. Tetapi bahkan jika mereka bertindak sekarang, itu tidak ada artinya.

Nie Yan menikmati pertempuran. Setelah Berserker dari Holy Empire mengalahkan dua pemain Asskickers United berturut-turut, seorang Holy Mage dari Asskickers United bangkit di atas panggung.

Wajah Mage Suci samar-samar akrab. Nie Yan merasa dia pernah melihatnya di suatu tempat sebelumnya dalam kehidupan masa lalunya.

“Siapa dia?” Nie Yan bertanya pada Young Seven yang berdiri di sampingnya. Dia lebih akrab dengan pemain top lainnya di guild.

ÏNamanya Fond of the Sunny South. Dia seorang Mage Suci yang kuat, berada di peringkat paling tidak 20 teratas dari guild, jawab Young Seven. Dia tidak terlalu akrab dengan orang ini, tetapi keterampilan Sunny South masih meninggalkan kesan mendalam padanya, itulah sebabnya dia memberikan penilaian seperti itu. Di guild seperti Asskickers United di mana pemain berbakat banyak, peringkat di 20 besar adalah prestasi yang luar biasa! Dalam timeline sebelumnya, Sunny South adalah salah satu dari sedikit pemain yang menolak untuk bergabung dengan tim. Dia adalah seorang Mage yang hanya mengandalkan dirinya sendiri dan membantai jalannya ke puncak. Menurut rumor, dia adalah mantan anggota Radiant Sacred Flame. Tetapi karena pemimpin guild membuat dia marah, dia mengutuk badai dalam obrolan guild, dan sebagai konsekuensinya, dia di-boot dari guild. Sejak saat itu, dia tidak pernah bergabung dengan guild lain. Dia bahkan dengan datar menolak tawaran Kekaisaran Suci dan Kuil Suci yang murah hati. Di panggung arena, Sunny South membombardir Berserker dengan mantra demi mantra, kemudian mengaktifkan Repel, sementara menahan lawan di teluk. Setelah Repel menghilang dan Berserker mendekat, ia melemparkan Transformasi Domba, mengubahnya menjadi seekor domba, dan mempercepat kembali beberapa meter. Mengikuti beberapa pertukaran lagi, dia mengakhiri pertandingan dengan meledakkan Berserker sampai mati. “Dia kuat. Dia tidak memiliki masalah memasuki 15 guild teratas, “kata Nie Yan. Pemimpin guild dari Radiant Sacred Flame harus menepuk kepalanya di pintu untuk mengusir pemain sekuat itu dari guild. Tetapi dalam timeline ini, Sunny South adalah anggota Asskickers United.