Rebirth of the Thief – Chapter 228

shadow

Rebirth of the Thief – Chapter 228

Membunuh Langit Jernih

Ketika mereka melihat Nie Yan menghilang, Langit Jernih dan orang-orangnya merasakan hati mereka menegang.

Dengan kemampuannya bersembunyi secara sembunyi-sembunyi, Nie Yan tidak diragukan lagi layak atas reputasinya. Mencoba untuk melacaknya benar-benar tugas yang sulit. Lagi pula, ini adalah Si Gila Madu! Jika dia mengambil tindakan, dia pasti tidak akan gagal!

“Semuanya, serang!” Clear Sky meraung. Orang-orangnya menyerang musuh-musuh mereka, tetapi dia masih khawatir. Hilangnya tiba-tiba Nie Yan membuatnya agak gelisah. Dia tidak bisa membantu tetapi curiga bahwa Nie Yan akan mengejarnya.

Clear Sky memiliki ratusan pemain Azure Falling Sky dalam formasi dekat di sekitarnya, menciptakan garis pertahanan yang solid. Plus, Clear Sky sendiri berada di bagian terpadat dari pasukan besar ini. Bahkan Rogue Mad tidak akan bisa mengancamnya di sini!

“Imam, Nyalakan!”

“Paladin, Mata Ilahi!”

Para pemain Azure Falling Sky dengan gugup memanggil keterampilan yang akan mengungkapkan pemain secara sembunyi-sembunyi. Sinar cahaya menembus berbagai bagian medan perang ketika mereka mencoba menemukan Nie Yan.

Seorang Priest memperhatikan siluet yang mendekat lima meter dari dirinya, tetapi tidak punya waktu untuk bereaksi. Kawan-kawannya tidak memperhatikan apa-apa saat bayangan melewatinya. Dia merasakan belati menusuk tenggorokannya dan secara refleks melompat kembali dengan ketakutan.

Ketakutan karena kehilangan nyawanya sekarang, Pendeta secara naluriah meraih tenggorokannya, tidak menemukan belati maupun darah yang dia temukan. mengharapkan. Tenggorokannya baik-baik saja. Itu hanya imajinasinya yang dipicu oleh rasa takut. Belati telah menggesekkan dalam sentimeter tenggorokannya ketika Nie Yan lewat.

Nie Yan telah meleset dengan sengaja untuk menakut-nakuti dia saat dia menyapu. Jika dia benar-benar menyerang, maka sembunyi-sembunyinya akan hancur.

Taktik intimidasi ini terbukti sangat efektif. Imam, meskipun telah menyadarinya, tidak berani mau hanya menarik perhatian ke Nie Yan. Jika Si Gila kesal olehnya, dia bisa mati tanpa pernah melihat dari mana serangan itu berasal!

Nie Yan membuat lusinan pemain dengan kabur. Dia melintas begitu cepat sehingga tidak ada satupun dari mereka yang punya waktu untuk bernafas, apalagi menyerang. Kecepatannya mencapai ketinggian yang menakutkan saat dia meninggalkan elit Azure Falling Sky yang dia lewati jauh di belakang.

Ini adalah kecepatan Penari Bayangan!

Saat kecepatan dan penggelapan seseorang mencapai titik tertentu , mereka akan membentuk resonansi tertentu. Dengan saling melengkapi satu sama lain dengan sempurna, keduanya akan melonjak ke tingkat yang lebih tinggi lagi!

Ini adalah manifestasi akhir dari data sistem. Ketika suatu benda bergerak, benda itu bisa memasuki keadaan resonansi. Sistem ini menggunakan metode uniknya untuk mensimulasikan alam semesta virtual yang sangat mirip dengan kenyataan. Hukum fisika dalam semua ditentukan oleh perhitungannya. Akselerasi gravitasi, kinematika, aturan sihir, dan bahkan kekuatan, kecerdasan, dan ketangkasan seseorang semuanya mengikuti arahan sistem. Selain itu, bahkan mendefinisikan sejarah yang sangat kaya, Atlanta Continent yang terperinci, dan seluruh dunia permainan. Ini adalah dunia keyakinan yang memikat.

Ketika seorang pemain maju ke gelar kelas pamungkas mereka, mereka akan memiliki kesempatan untuk memahami hukum alam dunia maya ini.

Semua hukum ini dimanifestasikan dari sejumlah besar data.

Setelah memahami undang-undang ini, Anda bisa memanfaatkan data dunia maya untuk menghasilkan kekuatan absolut. Di mana pemain reguler mungkin hanya dapat menambahkan dua statistik untuk memamerkan kekuatan mereka, pemain kelas akhir dapat menggunakan koneksi antara keduanya dalam undang-undang untuk melipatgandakan statistik tersebut. Penggandaan ini akan menghasilkan hasil yang jauh lebih besar daripada penambahan yang mungkin bisa dicapai.

Kelas yang berbeda akan mengungkap misteri yang berbeda. Prajurit mengejar puncak kekuatan, Mages mencari resonansi sihir terbesar, Paladin berdoa untuk cahaya suci, dan Penari Bayangan bergerak menuju kecepatan tertinggi.

Seorang pemain ahli harus menghitung metode paling optimal dengan data! Hanya dengan menggunakan data Anda dapat memaksimalkan kekuatan Anda!

Ini adalah misteri yang telah dipahami Nie Yan tentang Penari Bayangan!

Nie Yan, setelah mengesampingkan garis lain pemain Azure Falling Sky, ditutup di Clear Sky seperti bayangan. Perasaan cepat berubah menjadi lebih di bawah telapak kakinya memberinya rasa kepuasan dan kepuasan.

Namun, bahkan setelah memahami keterampilan Penari Bayangan, masih ada gunung yang lebih tinggi untuk didaki.

Nie Yan mengingat video yang dia lihat tentang Penari Bayang merajalela di lalu. Satu demi satu mereka melintas di benaknya, langkah mereka melapisinya sendiri saat dia berlari.

Perasaan yang mendebarkan!

Nie Yan tiba-tiba teringat akan gerakan Penari Bayangan masa lalu suka memamerkan: Dance of Death!

Saat berlari dengan cepat, mereka akan meringankan napas mereka dan menyempurnakan persembunyian mereka. Sementara lawan masih benar-benar tidak sadar, mereka akan menyerang dari belakang untuk memberikan kerusakan besar! Sama seperti sabit Maut, diam-diam menuai musuh.

Nie Yan sedikit melambat. Meskipun ia tidak lagi berlari dengan kecepatan tinggi, gerakannya menjadi lebih tidak menentu dan mengelak.

“Dia ada di sana! Hentikan dia! 

Beberapa Paladin melihat sesosok samar dengan Mata Ilahi mereka. Mengaktifkan Indomitable Will, mereka bergerak maju untuk mencegatnya. Namun, pada saat mereka telah mengambil beberapa langkah pertama mereka, mereka menemukan mereka tidak lagi melihat target mereka.

Pada saat mereka ditagih, dia sudah lama hilang.

Nie Yan menyeringai pada dirinya sendiri ketika dia dengan mudah lolos dari visi Paladin.

“Kemana dia pergi?”

“Aku tidak tahu.” p>

Clear Sky sendiri juga mengaktifkan Eyes of the Divine. Dari sudut mata kirinya, kekaburan tidak jelas terdaftar sekitar enam puluh meter. Ketika dia menoleh untuk melihat lebih dekat, itu sudah hilang. Setelah melihat bahwa Nie Yan masih harus menyeberangi jarak yang begitu jauh dengan Pastor dan Paladin, Clear Sky memalingkan mukanya saat bahunya mengendur sedikit.

Sama seperti Clear Sky santai, salah satu bawahannya berteriak kaget dari kanan. Sosok bisa terlihat menyerbu melalui pemain Azure Falling Sky dalam perjalanan ke arahnya.

Mata Aqua Smoke Stub menyala dengan tajam saat ia maju dengan pedang besar kembarnya di tangan.

Nilai kerusakan melebihi lima ratus menghambur ke langit.

Pedangnya terbunuh saat momentum keras Smoke Stub menghantamnya menjadi pemain demi pemain. Para Prajurit yang diserang oleh pedang besarnya dihempaskan ke belakang, takut untuk mendekatinya. Tak satu pun dari mereka memiliki kesehatan yang cukup untuk menahan pukulan lain.

Di belakangnya, Cold Peak Absolute Blade dan Wood Grace membersihkan para pejalan kaki tanpa ampun. Darah berceceran di semua tempat saat mereka berdua menghabisi semua orang di jalur mereka.

Bola demi bola api melesat keluar di tubuh Smoke Stub, dengan cepat menguras kesehatannya. Namun, penyembuhan dari belakang datang sama cepatnya, memandikannya dalam cahaya putih.

Masalah kelangsungan hidup Smoke Stub benar-benar hanya perlombaan antara Penyihir Azure Falling Sky dan Pendeta Daun Layu.

Pastor Leaf layu jelas memegang pimpinan. Penyembuhan mereka membuat mantra musuh terlihat lemah. Seorang Imam tunggal dapat menutupi kerusakan tiga, kadang-kadang bahkan empat Penyihir. Karena hal ini, mereka berhasil mempertahankan keuntungan yang solid.

Pemain Azure Falling Sky berpisah seperti Laut Merah sebelum Musa saat mereka menyingkir dari cara Smoke Stub. Siapa pun yang mencoba menghentikannya hanya tercabik-cabik!

Entah dari mana, beberapa Prajurit mengenakan set baju besi Emas mengangkat Cold Peak. Rentetan mantra menghantam kesehatannya hingga berkeping-keping sementara Withering Leaf’s Priests semuanya fokus pada Smoke Stub. Mereka tidak memperhatikan keadaannya sampai semuanya terlambat. Dia terlempar dari kakinya dan jatuh ke tanah.

Cold Peak adalah salah satu pemain terbaik Withered Leaf, serta saudara yang baik bagi Smoke Stub. Melihat teman dekatnya mati begitu saja, Smoke Stub menjadi lebih marah.

Smoke Stub menghancurkan selusin orang yang mencoba mengelilinginya, melanjutkan serangannya.

“Bos, aku dapatkan kelompok ini! “Wood Grace berteriak ketika dia bergegas menuju setengah lusin Prajurit berpakaian Emas berikutnya dalam serangan hampir bunuh diri.

Melihat Smoke Stub di depannya, Clear Sky tidak merasa takut sama sekali. Dia menggosok dirinya sendiri dengan beberapa berkah, meningkatkan statistiknya dan sangat meningkatkan pengurangan kerusakannya. Dia mengangkat pedangnya, siap menghadapi Smoke Stub.

“Bersihkan Langit, pergi ke neraka!” Smoke Stub tiba-tiba melompat ke udara, mengiris dengan Cleave untuk menghasilkan cahaya pedang besar seperti sebuah Pelangi.

Clear Sky mundur selangkah, mengangkat pengawalnya untuk menghalangi. Jika mereka bentrok secara langsung, dia tahu bahwa kekuatannya akan setara dengan Smoke Stub. Jalur mundur yang lain sudah terputus, jadi jika dia bisa mengulur waktu sebentar, Smoke Stub pasti sudah mati.

Clear Sky baru saja menyiapkan diri untuk menghentikan serangan ketika dia merasakan dinginkan dingin di belakang punggungnya.

Orang tertentu muncul di benaknya, Nirvana Flame!

Bagaimana Nie Yan menghindari terungkap oleh begitu banyak Imam dan Paladin? Ini tidak mungkin, seperti sesuatu yang keluar dari legenda!

Jika dia terpana dari belakang oleh Nie Yan, kemudian menerima pukulan penuh dari serangan ganas Smoke Stub, dia pasti akan mati!

Jadi sepertinya mereka berdua sudah merencanakan semuanya. Di bawah perlindungan begitu banyak pemain Azure Falling Sky, Clear Sky percaya dia aman. Namun, ia tidak pernah berharap bawahannya menjadi tidak berdaya karena Smoke Stub dan Nie Yan dengan mudah menerobos mereka dan tiba di depannya.

“Mad Rogue, ya? Mari kita lihat apa yang kamu punya! Clear Sky meraung, memberikan dirinya berkah lagi, lalu menyerang Nie Yan dengan Rending Blow sambil bergerak untuk menghindari serangan Smoke Stub.

Gerakannya sangat cepat! < / p>

Sebelum Clear Sky bisa melepaskan keahliannya, Nie Yan secara paksa membatalkannya dengan mengaktifkan Intimidasi.

Clear Sky berhenti di tempat, dan pada saat yang kritis ini, Cleave Smoke Stub mendarat di tubuhnya dan mengirimnya tergelincir ke belakang.

Sama seperti Imam terdekat yang bertanggung jawab untuk mendukung Clear Sky mengangkat stafnya untuk melemparkan Heal, bayangan hitam muncul di belakangnya. Itu adalah Nie Yan!

Nie Yan memotong casting mantra dengan tendangan, lalu menyerang dengan Vital Strike, memotong leher Pendeta.

Nilai kerusakan melayang di atas kepala sang Priest sebelum dia jatuh ke tanah.

Sama seperti Clear Sky mendapatkan kembali pijakannya dari pukulan Cleave, Smoke Stub menabraknya dengan Charge dan mengirimnya beberapa langkah mundur dengan terhuyung mundur. Berkat ketrampilan penggunaan Smoke Stub, dia didorong tepat ke tempat Nie Yan berdiri.

Clear Sky, yang digosok dengan berkah, sudah memiliki bar kesehatan lebih dari 1.000. Serangan ganas Smoke Stub telah menyebabkannya turun menjadi 300 kesehatan.

Biasanya, Clear Sky selalu memiliki Priest yang berdedikasi di sisinya, sementara para Priest lainnya ditugaskan untuk menyembuhkan pemain Azure Falling Sky lainnya. Namun, Imam itu baru saja dibunuh oleh Nie Yan. Jadi ketika para Priest lain menyadari kesehatan Clear Sky telah turun, itu sudah terlambat.

Sama seperti Clear Sky akan memberikan Lesser Heal pada dirinya sendiri untuk membelikan dirinya waktu berharga bagi para Priest lainnya untuk menyembuhkannya, belati Nie Yan dengan bersih memotong lehernya. Murid-murid Sky Sky yang jelas tiba-tiba mengerut dengan ekspresi tak percaya di wajahnya. Dia tidak pernah membayangkan Nie Yan akan diam-diam muncul di belakang saat ini dan memberikan pukulan fatal padanya. Kerja sama tim Yan dan Smoke Stub tanpa cacat. Dari saat Smoke Stub menabrak Clear Sky dengan Charge ke Nie Yan memberikan pukulan akhir, hanya beberapa detik yang terjadi. Banyak orang belum memproses apa yang baru saja terjadi. Ketika semua orang akhirnya menghentikan apa yang mereka lakukan untuk melihat ke atas, mereka melihat mayat Clear Sky tergeletak di samping kaki Nie Yan dan Smoke Stub.