Rebirth of the Thief – Chapter 238 | Baca Novel Online

shadow

Rebirth of the Thief – Chapter 238 | Baca Novel Online

Peri Putih

Pikiran Nie Yan berpacu saat ia mempertimbangkan berbagai skenario untuk mencari cara untuk menyergap Ilusi Sejati. Dia perlu menjebaknya untuk masuk ke perangkap dengan sendirinya.

Perangkap standar yang bergantung pada keterampilan umum tidak memiliki kesempatan untuk menangkap True Illusion yang lengah. Dia hanya bisa mencari strategi yang lebih ortodoks.

Sistem ini menggunakan perhitungan yang tepat untuk memungkinkan True Illusion memaksimalkan efisiensi dan bertindak dengan presisi akurat hingga beberapa titik desimal. Dengan melakukan itu, itu bisa memaksimalkan kemampuan tempur True Illusion dengan cara yang tidak bisa dilakukan manusia. Namun, sistem masih harus mempertahankan beberapa persamaan keadilan, sehingga True Illusion tidak tahu statistik Nie Yan. Kalau tidak, jika memiliki keterampilan dan data stat Nie Yan di atas efisiensi tempur maksimum, itu bahkan tidak mungkin untuk merusaknya, apalagi mengalahkannya.

Setelah pertimbangan yang cermat, Nie Yan menyimpulkan bahwa peluang terbaik adalah mengubah kecepatan serangan dan polanya untuk menipu algoritma yang relatif kaku dari True Illusion.

Nie Yan menghitung kekuatan tempur yang diberikan kepadanya oleh statistiknya, terutama kecepatan pergerakan dan serangannya. Kecepatan kalkulasinya jelas sekali tidak dekat dengan sistem, dan dia hanya bisa menghasilkan perkiraan kasar.

Sebelum Nie Yan menyadarinya, sepuluh menit pertukaran cepat telah berlalu. Mereka berdua memastikan untuk melepaskan diri setelah setiap gerakan, mempertahankan kekuatan mereka saat mereka mengukur lawan mereka. Untuk Pencuri dalam pertempuran langsung, pukulan perdagangan dengan cara tentatif ini memiliki tujuan yang sangat penting. Itu memungkinkan dia untuk belajar lebih banyak tentang lawannya sebelum meluncurkan pukulan fatal. Latihan kuno mengumpulkan informasi tentang musuh sebelum meluncurkan serangan nyata juga bekerja untuk Pencuri.

Selain itu, Nie Yan mulai dengan sengaja meninggalkan lubang palsu khusus untuk lawannya. Bahkan ketika akan lebih mudah untuk menggunakan gerakan forehand untuk memblokir, ia melakukan manuver tangannya untuk melakukan backhand block.

Tindakan Nie Yan berkelas dunia. Kecepatan serangannya yang lebih rendah dan kekhasan pertahanannya mengalir mulus seolah-olah itu adalah naluri yang sudah berurat berakar.

Hampir semua orang memiliki kebiasaan aneh dalam pertempuran. Seorang pemain yang terampil tahu untuk mencari tahu itu untuk menyalahgunakan mereka, dan AI tidak berbeda. Di bawah tipuan Nie Yan yang sangat teliti, Illusion Sejati akhirnya memutuskan untuk bertindak berdasarkan apa yang dilihatnya sebagai kelemahan terbesar Nie Yan: ia hanya diblokir dengan backhand.

Setelah serangan dan parry lagi, True Illusion memasuki stealth. Itu tidak terlibat kembali, memilih untuk tetap tersembunyi di antara bayang-bayang. Nie Yan tidak memikirkan hal itu sampai dua menit sudah berlalu. Merasa ada sesuatu yang tidak beres, dia menarik napas dalam-dalam dan mempersiapkan diri.

Dia tidak bisa mengacau di sini di bentangan akhir! Nie Yan memeriksa ulang bilah keahliannya untuk memastikan keahliannya sudah ada sebelum melihat ke atas lagi.

Tepat pada saat itu, Ilusi Sejati muncul di belakangnya, mengarahkan belati di bagian belakang kepalanya. Sebelum Nie Yan bisa berbalik, True Illusion meluncurkan serangannya, menerjang maju dan menjatuhkan belati pada targetnya.

Nie Yan mengaktifkan Shadow Waltz untuk menghindari serangan, muncul kembali di belakang True Illusion. Dia melakukan langkah yang sama persis seperti yang baru saja dia hindari, menusuk bagian belakang kepala lawan dengan kecepatan kilat.

True Illusion segera berbalik dan memblokir serangan Nie Yan dengan belatinya sendiri. Ini adalah pertama kalinya kedua bilah bersilang itu berulang kali alih-alih mundur setelah percikan pertama terbang di udara. Karena tak satu pun dari mereka yang mahir dalam keterampilan kontrol, mereka hanya bisa mengirim spam keterampilan serangan mereka lagi dan lagi.

Akhirnya, Nie Yan berhasil mendaratkan Vital Strike diikuti oleh Eviscerate. The True Illusion mengambil lebih dari 100 kerusakan, tetapi dengan cepat menyerang balik dengan Backstab untuk lebih dari 300 kesehatan.

Serangan dan pertahanan True Illusion keduanya lebih tinggi daripada Nie Yan. Setelah berdagang hanya beberapa hit, Nie Yan sudah turun ke kesehatan 15 persen. Dia buru-buru mundur sebelum menenggak Ramuan Kesehatan Menengah, memulihkan kesehatannya.

Tidak peduli bagaimana mereka bentrok, Nie Yan mempertahankan fasadnya hanya memblokir dengan backhand. Dia juga memastikan untuk menjaga keterampilan utama seperti Intimidate dan Concussive Blow sebagai cadangan.

Kesehatan True Illusion perlahan-lahan terkikis dalam bentrokan mereka, tetapi Nie Yan bukan satu-satunya dengan ramuan kesehatan. Salinannya juga meminum Ramuan Kesehatan Menengah, langsung mengisi ulang bar kesehatannya.

Nie Yan terus menunggu kesempatan untuk menyerang. Tak satu pun dari mereka telah menggunakan Pukulan Intimidate atau Concussive, atau keterampilan utama lainnya. Mereka berdua menggunakan keterampilan cooldown rendah hanya untuk menurunkan kesehatan lawan.

Tentu saja, dalam pertempuran gesekan seperti itu, kesehatan Nie Yan berkurang jauh lebih cepat daripada True Illusion.

Setelah beberapa saat, Nie Yan mulai menerapkan Combat Perban pada dirinya sendiri untuk menjaga kesehatannya. Saat True Illusion menyaksikan Nie Yan menggunakan metode lain untuk menyembuhkan dirinya sendiri, akhirnya kehabisan kesabaran. Ini mengaktifkan Shadow Waltz, menutup celah dalam sekejap, dan menggunakan Intimidasi.

Tubuh Nie Yan menegang. Dia tidak bergerak untuk sementara waktu!

Sebelum dipukul oleh Intimidasi, Nie Yan memastikan untuk menjaga belati dalam genggaman forehand.

Memperhatikan posisi forehand dari belati Nie Yan, True Illusion AI memutuskan bahwa ini adalah kesempatan utama untuk menyerang. Itu segera mempercepat belati ke dahi Nie Yan.

Belati itu dengan cepat menutup jarak, menyerang secepat badai dengan momentum kilat.

Jika Nie Yan mencoba melakukan seperti yang telah dilakukannya sebelumnya dan beralih ke backhand sebelum menangkis, dia pasti akan terlalu terlambat.

Sebaliknya, dia memicingkan mata dengan licik dan mengayunkan forehand, menghalangi serangan True Illusion.

Mata True Illusion menyipit. Ekspresi bingung muncul di wajahnya saat memeriksa data lagi. Namun, meski telah dihitung ulang berkali-kali, ia tidak dapat mengetahui di mana perhitungan aslinya salah.

Saat itu, efek Intimidate hilang.

“Giliranku.” Nie Yan menyeringai seram saat dia mengaktifkan Intimidate, menyebabkan tubuh True Illusion menjadi kaku.

Nie Yan menggunakan Shadow Waltz untuk berputar di belakang True Illusion. Sebelum bisa berbalik, Nie Yan menusuk hatinya dengan Backstab. Dia langsung menindaklanjuti dengan mengeluarkan isi perut yang meninggalkan ilusi memacu geyser darah.

Nie Yan menggunakan Strike Vital lain sebelum melangkah mundur untuk melihat rak kerusakan naik. Berbagai nilai kerusakan melayang di atas kepala True Illusion: kerusakan serangannya, kerusakan racunnya, dan dua kerusakan pendarahannya.

Ketika efek Intimidate akhirnya hilang, Illusion Sejati mencoba untuk menjauh. Tapi sebelum bisa melakukan apa pun, Nie Yan menyerang dari belakang dengan Strike dibekap dan mengejutkannya. Efek setrum mencekik Strike akan luntur jika target diserang, jadi Nie Yan meluangkan waktu untuk dengan cepat memutar kembali di depan True Illusion. Dia melanjutkan serangannya dengan Concussive Blow, diikuti oleh Assassinate dan Lacerate. Nie Yan melangkah ke sisi True Illusion, belatinya melintas di tenggorokan lawannya. Mengiris untuk terakhir kalinya, dia menggorok leher lawannya dengan Cut Throat yang ditempatkan dengan baik.

Itu adalah kunci setrum sempurna!

Dia bahkan belum memberikan True Illusion sebuah kesempatan untuk bereaksi!

Meskipun keterampilan kendalinya hanya memengaruhi lawan untuk setiap detik, mereka menjadi sangat mematikan ketika dirantai bersama. Meskipun dia tidak memiliki banyak keterampilan seperti itu, waktu dan efisiensi Nie Yan dalam merantai mereka sudah mencapai puncak penguncian setrum untuk Pencuri.

Ilusi Sejati bergoyang aneh selama sedetik hingga kesehatannya akhirnya terkuras hingga nol . Mayatnya runtuh secara menyedihkan sebelum memudar menjadi bayangan dan menghilang menjadi ketiadaan.

Nie Yan menyeringai dengan lega. Dia akhirnya mengalahkan salinannya, tetapi itu bahkan lebih sulit dari yang dia harapkan. Dia melihat ke bawah di mana mayat itu hilang dan melihat jubah hitam tergeletak di tanah.

Nie Yan membungkuk untuk mengambil jubahnya.

Justru inilah yang membuat keterampilan itu begitu berharga! Item itu mengikat dirinya sendiri secara otomatis, sehingga tidak bisa diperdagangkan kepada orang lain atau dijatuhkan pada kematiannya. Jika ada suatu hari ketika dia tidak lagi menginginkannya, dia bisa membuangnya dan itu akan hilang selamanya. Skill Void Shroud memiliki cooldown dua hari, tapi untuk beberapa alasan itu sudah siap saat Nie Yan mendapatkannya. Setelah memikirkannya, Nie Yan berpikir bahwa itu mungkin berarti dia membutuhkannya untuk menyelesaikan peta pencarian ini. Isi dari beberapa pencarian khusus akan berubah sesuai dengan kelas peserta. Nie Yan adalah seorang Pencuri, jadi untuk item seperti ini untuk drop sekarang, masuk akal bahwa itu akan diperlukan untuk menyelesaikan pencarian. Nie Yan memutuskan untuk menunggu dan melihat. Dia merangkak menembus kegelapan menuju api yang jauh. Setelah Ilusi Sejati, ia tidak menemui musuh lain. Ketika semakin dekat, dia bisa melihat tenda putih kontras dengan malam. Di luar tenda, beberapa NPC sedang duduk di sekitar api unggun yang melompati. Ni Yan tidak berani gegabah. Dia perlahan merangkak maju untuk mendapatkan pandangan yang lebih baik. Tersembunyi di balik semak-semak, dia akhirnya bisa melihat wajah para NPC. Ada lima elf putih, tiga pria dan dua wanita. Mereka semua adalah Penyihir. Mereka memiliki penampilan cantik dan kulit yang putih, tetapi telinga mereka tidak menunjuk seperti elf sejati. Mereka tampaknya setengah elf. Nie Yan berpikir sejenak sebelum perlahan-lahan mendekati peri putih dengan Disappear, lalu dia mengaktifkan Transcendent Insight. Dia telah memakai sepatu besi tanpa hasil, hanya untuk mendapatkannya tanpa usaha sendiri! Nie Yan baru saja akan menunjukkan dirinya ketika telinga setengah elf berkedut seolah-olah mereka telah mendengar sesuatu. Ni Yan cepat-cepat menahan napas ketika keempat elf itu memandang sekeliling dengan hati-hati. Namun, tidak melihat apa-apa, mereka melanjutkan obrolan mereka. Nie Yan perlahan mundur. Tidak perlu baginya untuk berkelahi dengan setengah-elf ini. Yang dia inginkan hanyalah Bab Kebajikan. Namun, berdasarkan pengalamannya sebelumnya dengan bab-bab lain dari Kitab Ketertiban, dia tahu tidak mungkin hanya ada lima Elit ini yang menjaga bab!