Rebirth of the Thief – Chapter 240 | Baca Novel Online

shadow

Rebirth of the Thief – Chapter 240 | Baca Novel Online

Volume I: Glimpse of Darkness

Sebuah cahaya yang menyilaukan tumbuh keluar dalam sekejap. Keenam bab bergabung menjadi satu, berubah menjadi buku hitam sederhana. Sampulnya dibuat dengan indah, dengan satu baris karakter Kuno Kuno tertulis di atasnya. Kata-kata itu, yang diukir dengan sapuan seperti kecebong, memancarkan aura keanggunan dan kebijaksanaan.

Buku di tangannya tampak agak tebal, seolah-olah itu terdiri lebih dari enam halaman asli. Kekuatan misterius namun kuat muncul darinya. Nie Yan menelusuri jari-jarinya di sampul, dan saat dia melakukannya, dia merasakan energi aneh menjadi lebih kuat, memberinya perasaan tenang di jiwanya.

Melihat dengan cermat kata-kata di sampulnya, Nie Yan baca, “Book of Order, Volume I: Glimpse of Darkness.”

Item legendaris ini sekarang benar-benar dan sepenuhnya milik Nie Yan. Itu bahkan ditandai dengan namanya! Tidak ada orang lain yang akan memiliki Volume I dari Book of Order.

Namun, dia masih diburu oleh setengah-elf, dan cahaya dari Volume sekering yang aku berikan posisinya. Dia tidak punya waktu untuk melihat dari dekat barang barunya ini; pertama-tama dia perlu menemukan jalan keluar dari dunia ini.

Nie Yan mengaktifkan Shadow Waltz, melaju ke depan dengan kecepatan luar biasa. Namun, peta pencarian ini terlalu luas. Tidak peduli seberapa jauh dia berlari, sepertinya tidak ada akhir yang terlihat. Membuat segalanya menjadi lebih buruk, Nie Yan bisa merasakan bahwa lima Penyihir yang mengikutinya dengan cepat mendekati dirinya.

Lima angka di belakangnya entah bagaimana bahkan lebih cepat daripada dia. Perlahan tapi pasti, mereka menutup jarak menuju Nie Yan.

Sosok lain membubung tinggi ke langit, dan waktu seakan berhenti. Nie Yan dapat melihat bahkan dari jauh bahwa itu adalah Dewa Sonia yang Dibunuh. Sepasang sayap berdaging tumbuh dari punggungnya, memegangnya tinggi-tinggi dengan sayap yang kuat. Dia menggantung dari langit dengan bulan di belakang punggungnya.

Dia memindai melalui kegelapan dan langsung mengunci ke Nie Yan yang melarikan diri.

Nie Yan, merasakan sakit yang menusuk di hatinya. , melambat hingga berhenti. Dia terkejut ketika dia melihat Dewa Sonia Setan terbang di langit. Menghadapi makhluk dengan kemampuan untuk terbang pada levelnya saat ini adalah bencana yang menunggu untuk terungkap. Hanya Mage yang bisa bertarung dengan makhluk seperti itu di tahap permainan ini, dan bahkan mereka akan dirugikan. Namun, itu masih berkali-kali lebih baik daripada melibatkan monster terbang dalam huru-hara. Hasil dari pertarungan semacam itu tidak menimbulkan ketegangan.

Sonia melambaikan tongkatnya dan melantunkan dalam bahasa iblis sampai mantranya selesai. Kegelapan yang menjulang menyelimuti Nie Yan, mengirimkan tentakel kegelapan untuk mengikatnya di tempat. Tidak peduli berapa banyak dia berjuang, dia tidak bisa membebaskan diri dari penjara tentakel bayangan.

Sonia terus mengepakkan sayapnya saat dia melayang ke arah Nie Yan. Kecepatan terbangnya yang lambat mengkhianati keakrabannya dengan sayapnya.

Pencuri itu! Dia ada di sana, terperangkap dalam Shadow Bind Ratu! “

Lima elf putih dengan cepat bergerak untuk mengelilingi Nie Yan. Ketika mereka menghadapinya, bola-bola sihir mulai bersinar dari tangan mereka.

Nie Yan melihat ke sekelilingnya, ke segala arah, tetapi tidak ada jalan keluar yang tersisa. Menyadari malapetaka yang akan datang dia sadar.

Bola bersinar muncul sepanjang malam, meninggalkan jejak cahaya saat mereka meledak ke Nie Yan, meledak terpisah dengan poni keras berturut-turut. Setiap mantra melakukan lebih dari 300 kerusakan pada Nie Yan, yang pingsan di bawah rentetan elf.

Sonia membentangkan sayapnya saat dia mendarat, ekspresi bingung di wajahnya. Dia tidak tahu mengapa mayat Nie Yan tidak memiliki Bab Kebaikan di atasnya.

Lama berlalu sebelum Nie Yan membuka matanya. Ketika akhirnya, dia menemukan bahwa jiwanya ada di kuburan.

Meskipun telah berjuang melawannya begitu lama, dia masih tidak bisa menghindari nasib kematian.

Cara kedua adalah menunggu seorang Priest menghidupkan kembali Anda. Metode ini datang dengan penalti terkecil. Pemain akan kehilangan 0-50 persen dari bar pengalaman mereka, dan mereka akan dalam kondisi lemah selama satu menit. Jika pemain memiliki nama merah, hukuman itu akan digandakan.

Metode ketiga dan terakhir adalah menghidupkan kembali secara langsung di kuburan. Ini datang dengan penalti terbesar. Pemain akan turun level penuh dan berada dalam kondisi lemah selama setengah jam. Seperti halnya metode pertama, mati dengan nama merah akan menghasilkan kenaikan penalti sebanding dengan seberapa merahnya nama itu. Meskipun opsi ini datang dengan hukuman terberat, itu jelas yang paling aman dari ketiganya.

Nie Yan memilih untuk langsung bangkit kembali. Dia tampak sedih di levelnya saat ini: Level 23. Setelah bekerja begitu lama, dia sekarang harus naik kembali dari dasar batu. Untungnya, dia masih bisa menuju ke Kota Abadi dan melempar Bom Sihir Dasar untuk menggiling kembali.

Karena dia dalam keadaan lemah sekarang, Nie Yan tahu bahwa itu bukan saat yang tepat untuk naik level. Sebagai gantinya, dia kembali ke Calore sambil gatal untuk melihat lebih dekat pada apa yang Volume I dari Book of Order miliki untuknya. Lagipula, dia kehilangan lebih dari 10 Level dan bahkan hampir kehilangan semua peralatannya untuk ini!

Nie Yan harus menemukan tempat yang tenang dan aman untuk melakukan ini. Dia berjalan ke Starry Night Potion Shop, berjalan, dan menemukan bengkel kosong.

Dia mengeluarkan Volume I: Glimpse of Darkness, meletakkannya di atas meja, dan memeriksa propertinya.

Statistik Phantom berbeda dari statistik aslinya. Mereka tidak akan benar-benar memengaruhi Anda, karenanya namanya. Kalau tidak, itu akan terlalu dikalahkan jika dia hanya bisa menambahkan 500 Kekuatan pada kemauan. Namun, phantom stat points menghitung pembatasan peralatan. Bahkan jika statistik aslinya tidak memenuhi persyaratan untuk memakai peralatan, statistik hantu-nya akan mampu menebusnya, memungkinkan dia untuk menggunakan berbagai peralatan.

Nie Yan langsung teringat Dullahan Kavaleri Crossbow-nya. Jika dia menggunakan sebagian dari statistik phantom-nya pada Strength, dia akan dapat memenuhi persyaratan untuk item itu. Kemampuan untuk menggunakan panah otomatis yang kuat pada titik ini dalam permainan pasti akan memberinya manfaat yang tak terhitung jumlahnya.

Beralih ke halaman kedua, Nie Yan menemukan pohon keterampilan yang terdiri dari lebih dari 20 keterampilan. Semuanya tampak sangat kuat. Beberapa ikon skill di dasar pohon menyala. Mereka termasuk Penghilangan dan Pengorbanan Gambit dari Bab Kebebasan, dan Ajudator Tuhan dan Wawasan Transenden dari Bab Keberanian. Anehnya, keterampilan seperti itu ditempatkan di bagian paling bawah, dan mereka semua sudah tidak terkunci!

Lebih tinggi di pohon keterampilan adalah sekelompok ikon keterampilan yang diklik-keluar termasuk keterampilan seperti Badai Ambush dan Pembantaian Umbra. Ikon abu-abu masing-masing memiliki persyaratan yang melekat padanya. Beberapa dari mereka mengharuskannya untuk membunuh seratus ribu monster mayat hidup, sementara yang lain membutuhkannya untuk membunuh seribu iblis Elit pada atau di atas levelnya.

Masing-masing keterampilan membuat Nie Yan bingung. Mereka semua setara dengan keterampilan seperti Adjudicator of God dan Sacrificial Gambit. Namun, persyaratan untuk membuka mereka sama-sama konyol.

Jika dia ingin memiliki keterampilan yang kuat, dia tentu harus membayar harga yang sama beratnya.

Nie Yan akhirnya mengerti apa yang Book of Order berarti ketika dikatakan, “Pemilik barang ini akan menerima warisan Dewa Cahaya. Misi Anda adalah untuk menyebarkan kemuliaan cahaya! “Tampaknya ia harus membunuh makhluk gelap secara massal. Mungkin setelah dia menjadi cukup kuat, dia bisa menemukan waktu untuk berpetualang melalui Underworld City.

Tidak perlu diragukan lagi kekuatan Volume I: Glimpse of Darkness, yang memberinya akses ke sebuah segudang keterampilan yang kuat.

Beralih ke halaman ketiga, Nie Yan melihat ilustrasi dari set peralatan delapan bagian yang terdiri dari baju besi kulit, jubah, sarung tangan, celana, sepatu bot, shoulderguards, dan dua berbeda belati. Desainnya sangat tidak biasa ‰ÛÓ warna ungu tua, dengan tanda yang berbeda menandai setiap set piece. Gambaran itu sepertinya memancarkan aura kekunoan. Dia langsung terpikat oleh set ini, terutama sepasang belati yang ujungnya melengkung dengan cara yang tidak biasa. Mereka memancarkan aura mematikan yang mencekik yang akan mengguncang pikiran siapa pun yang memandang mereka.

Orde Kuno: Tyrant Abak SetAbak adalah tiran manusia dari Era Pemerintahan Bersama. Dia telah secara brutal membunuh Raja Agnes untuk merebut tahta, mengusir parlemen. Di bawah pemerintahannya yang berdarah, kerajaan jatuh ke periode kegelapan. Setelah ia dikalahkan oleh Jenderal Brook kemudian, perlengkapannya menghilang ke pasir waktu. Set Tyrant Abak! Ini adalah apa yang Anda sebut set peralatan yang saleh! Nie Yan melihat petunjuk di bawah ilustrasi. Karena itu adalah set Legendaris, Nie Yan tahu ia belum cukup kuat untuk mengejarnya, tidak peduli seberapa sederhana petunjuk membuatnya menjadi. Namun, set ini jelas sangat kuat melampaui semua harapannya. Dulu ketika dia adalah Pencuri Hebat Tingkat 180, hanya satu set Legenda Legendaris yang cukup bagus untuk disebut perlengkapan saleh. Set legendaris hanyalah mitos. Bagaimanapun, bahkan pemain terbaik hanya akan memiliki satu atau dua peralatan Legendaris. Tidak ada yang berani bermimpi mengumpulkan set lengkap item Legendaris!