Rebirth of the Thief – Chapter 244 | Baca Novel Online

shadow

Rebirth of the Thief – Chapter 244 | Baca Novel Online

Bertemu Xie Yao Lagi

Nie Yan meletakkan helm permainan di sisi tempat tidurnya. Hari ini adalah hari pertama tahun sekolah. Sebagai siswa pindahan yang baru terdaftar, ia diizinkan untuk memulai beberapa hari lebih lambat daripada yang lain agar dapat menetap di lingkungan barunya. Tapi dia sangat ingin melihat Xie Yao lagi, jadi dia mengemasi tasnya sebelum berangkat ke sekolah.

Orang tua Nie Yan, yang pergi bekerja pagi-pagi, meninggalkan sarapan untuknya di atas meja . Karena perusahaan baru saja didirikan, ada banyak hal yang harus diperhatikan.

Pada timeline sebelumnya, Nie Yan merasa diabaikan ditinggalkan sendirian di vila, menyebabkan pikiran remajanya mengembangkan pemberontakan kepribadian. Dia bersumpah dia tidak akan pernah mengulangi kesalahan masa lalunya dengan kehidupan baru yang diberikan kepadanya.

Seorang sopir berusia 50 tahun menunggu Nie Yan di pintu masuk villa dan mengantarnya ke sekolah.

SMA Berafiliasi Huahai, tempat yang sangat akrab bagi Nie Yan; itu menyimpan banyak kenangan yang masih dia hargai bahkan setelah seumur hidup.

Kampus sekolah itu indah, jalur teduh yang dikelilingi oleh semak belukar dan bunga-bunga bersama dengan sungai miniatur yang mengalir. Pohon-pohon Osmanthus berjajar di kedua sisi dalam barisan yang rapi. Meskipun mereka belum mekar, Nie Yan ingat bagaimana aroma mereka memenuhi halaman sekolah.

Semuanya seperti yang diingatnya.

Meskipun ada beberapa perbedaan kecil, banyak semuanya cukup identik dengan timeline sebelumnya. Sejarah baru mulai sedikit menyimpang ketika Nie Yan terbangun di masa lalu.

Banyak siswa sudah berseliweran di kelas tiga kelas 3. Itu adalah awal semester baru, jadi semua orang sibuk menghubungkan kembali setelah liburan musim panas. Berkumpul di klik, mereka melakukan diskusi yang hidup. Hanya setelah bel berbunyi, mereka akhirnya duduk di kelas.

Ini adalah ruang kelas multimedia, dengan komputer dibentuk menjadi bentuk meja dan kursi. Duduk sangat nyaman. Fasilitas di sini jelas lebih baik daripada yang ada di sekolah lama Nie Yan di Ningjiang.

Mata Nie Yan memindai kerumunan sebelum akhirnya berhenti di wajah yang sudah dikenalinya. Dia mengenakan blus kuning cerah dan rok biru muda, dan bersinar dengan cahaya muda. Senyumnya yang indah sangat menyilaukan. Dia seperti bangau di antara sekawanan ayam.

Dia dikelilingi oleh delapan teman sekelas perempuan. Mereka dengan senang mengobrol tentang apa yang mereka lakukan selama liburan musim panas.

Gambar Xie Yao beresonansi dengan yang terukir di dalam hatinya. Setelah melihatnya lagi, Nie Yan tidak bisa lagi tenang.

Meskipun Nie Yan telah dewasa, perasaan yang menumpuk selama dua kehidupan semakin membebani dirinya.

Baru setelah beberapa saat Nie Yan akhirnya menekan perasaan di hatinya. Dia berjalan menuju Xie Yao.

Xie Yao memperhatikan seorang pria muda yang tidak mencolok mendekatinya dan menatapnya dengan tatapan ingin tahu. Dia merasa dia sangat akrab, seolah-olah mereka pernah bertemu di suatu tempat sebelumnya. Tetapi ketika dia dengan cermat memeriksa penampilannya, tidak ada yang datang ke pikiran.

“Hai,” sapa Nie Yan.

Xie Yao mengangguk, lalu bertanya dengan ekspresi agak ragu, “Hai, apakah kita pernah bertemu di suatu tempat sebelumnya? Kamu adalah …? “

” Aku Nie Yan (¦ ¬Û). Itu

Oh! Itu kamu! Seru Xie Yao. Dia memasang ekspresi takjub bersamaan dengan kejutan yang menyenangkan. Dia ingat saat pertama kali mereka bertemu di Ninjiang, dan bagaimana dia mengira dia adalah anak sekolah menengah saat itu. Tapi sekarang, dia tampak seperti orang yang sama sekali berbedajauh lebih tinggi, dan lebih berotot juga.

Nie Yan tertawa. “Kamu sudah ingat. Saya baru saja pindah ke sekolah ini, dan kebetulan berakhir di kelas ini. Saya teman sekelas baru Anda, jadi tolong perlakukan saya dengan ramah. “

” Kebetulan sekali! Selamat datang! Xie Yao berkata dengan nada ceria. Ketika dia melihat Nie Yan, sosok lain muncul di benaknyaseseorang yang dia kenal dari sebuah permainan, yang memimpin sekelompok ahli yang kuat dan mengambil alih dunia virtual. Dia tidak tahu di sudut mana planet pemain misterius ini tinggal, tetapi dia tidak bisa menahan perasaan bahwa kedua orang ini agak mirip. Saat pikirannya beralih ke orang yang sangat ia kagumi, riak muncul di hatinya dan pipinya memerah.

“Terima kasih.” Nie Yan mengangguk.

Seorang teman sekelas wanita yang berdiri di samping Xie Yao mendorongnya dan bertanya dengan nada bergosip,Ah? Xie Yao, siapa dia?

“Benar! Beritahu kami! Dia tinggi, dan agak imut … Tunggu! Jangan memberi tahu kami kalau dia pacarmu !? teman sekelas perempuan lain berdebat, menutup mulutnya dengan satu tangan ketika dia terkikik.

Tidak, berhenti bicara omong kosong! Dia hanya seorang teman yang saya temui belum lama ini, “seru Xie Yao malu, lalu menoleh ke Nie yan dengan senyum minta maaf.Maaf, mereka selalu mengoceh seperti ini. Jangan pedulikan mereka. “

Seorang siswa yang memperhatikan adegan ini dari sisi lain kelas berjalan mendekat.

Ekspresi Nie Yan menjadi sangat beku ketika dia melihat orang ini. Takdir pasti akan memaksa musuh untuk menyeberang jalan lagi. Keluhan antara dia dan Liu Rui bukanlah sesuatu yang mudah dijelaskan dalam beberapa kalimat singkat. Di timeline sebelumnya, jika bukan karena Liu Rui terus-menerus menjatuhkannya, dia tidak akan mengembangkan harga diri yang rendah. Apakah dalam hal latar belakang, penampilan, atau studi, ia selalu kalah dari Liu Rui. Baru setelah dewasa, dia menyadari bahwa semua hal ini tidak ada artinya sama sekali di hadapan cinta sejati. Namun, pada saat dia memahami kebenaran kehidupan ini, Xie Yao sudah diambil darinya.

Dalam kehidupan ini, Nie Yan akan mengambil kembali semua kehilangannya. Dia akan menghancurkan Liu Rui di bawah kakinya, dan semua intimidasi yang dia terima di kehidupan masa lalunya akan dibayar penuh.

“Halo, siapa kamu?” Liu Rui menawarkan tangannya, mengungkapkan apa yang dia pikir adalah senyum cerah dan elegan.

“Halo, nama saya Nie Yan. Saya murid pindahan baru. “Nie Yan berjabat tangan dengan Liu Rui dengan anggun. Sekarang setelah dia memiliki pandangan yang lebih dewasa tentang kehidupan, dia memahami beberapa tindakan tidak peduli seberapa dangkal masih perlu dilakukan, terlebih lagi karena dia berada di depan Xie Yao.

Tidak heran. Jadi Anda dan Xie Yao pernah bertemu sebelumnya? Liu Rui bertanya. Ketika dia melihat Nie Yan, perasaan krisis muncul di hatinya. Ini adalah saingan yang tangguh!

“Kami pernah bertemu sekali sebelum ini.” Nie Yan terkekeh. Dia mengenakan ekspresi alami, dan tidak menunjukkan sedikit pun permusuhan.

Liu Rui secara internal menghela nafas lega. Dia awalnya percaya Nie Yan adalah teman masa kecil Xie Yao atau sejenisnya. Ternyata mereka hanya kenalan.

Xie Yao mengungkapkan ekspresi kesal. Apa hak Liu Rui untuk mengorek masalah pribadinya? Dia dulu memiliki pendapat yang agak baik tentangnya, merasa dia adalah individu yang berbakat yang bisa melakukan apa saja dengan sempurna. Tetapi ketika cakrawala melebar, dia menyadari bahwa yang lebih luar biasa darinya dapat ditemukan di mana-mana. Kekeliruannya yang mencolok semakin kentarasia-sia, sombong, sombong, dan posesif. Semua sifat ini membuatnya jijik.

Nie Yan dengan santai mengobrol dengan teman-teman sekelas di sekitarnya. Mereka semua memiliki kesan yang baik tentangnya. Mereka merasa dia menawan, lucu, dan santai.

Nie Yan, apakah kamu berlatih Taekwondo? Anda benar-benar berotot, “seorang teman sekelas wanita bertanya.

” Tidak, saya belum pernah berlatih Taekwondo, meskipun saya sudah terlatih dalam kickboxing dan beberapa seni bela diri campuran lainnya, “jawab Nie Yan. Sebagai seorang dewasa muda, jika dia tidak pernah belajar seni bela diri, dia pasti akan dipandang rendah.

Kickboxing lebih fokus pada pertempuran nyata. Bisakah kamu benar-benar bertarung? Tanya teman sekelas wanita itu ketika matanya berbinar. Dia merasa pria yang berlatih kickboxing sedikit lebih menarik.

Kamu melakukan kickboxing? Saya diajarkan beberapa dasar-dasar oleh Guru Yang, bagaimana kalau kita berdebat? “Liu Rui menyela. Saat mengobrol dengan semua orang, dia menemukan sorotan telah direnggut darinya, jadi dia sangat ingin mendapatkannya kembali.

Mata jernih Xie Yao dengan penasaran menatap Nie Yan. Dia merasa dia cukup misterius. Dia tidak seperti anak kurus yang dia temui sebelumnya. Sulit membayangkan keduanya sebenarnya orang yang sama.

“Guru Yang …” beberapa teman sekelas perempuan dengan tenang berseru.

Setelah mendengar proposal Liu Rui, mata Nie Yan bersinar dengan cahaya dingin.

Liu Rui adalah asisten guru. Apakah itu kickboxing atau Taekwondo, ia mahir dalam keduanya. Jadi bagaimana mungkin Nie Yan dari saat itu menjadi lawannya !? Liu Rui entah bagaimana menemukan dia naksir Xie Yao, jadi dia sengaja mengambil kesempatan untuk mempermalukannya selama kelas PE!

Liu Rui tertegun ketika dia melihat perubahan singkat pada Nie Yan ekspresi. Namun, ketika dia melihat lagi, Nie Yan dengan senang mengobrol dengan semua orang seperti biasa.

Liu Rui mengusir pikiran-pikiran ini. Dia tidak berpikir Nie Yan terlihat begitu tangguh.

Saat Nie Yan sedang mengobrol, dia sesekali akan melirik Xie Yao. Pipinya yang cerah lentur namun kokoh. T-shirtnya agak ketat, dan melengkung di sekitar sosok anggunnya, mengeluarkan perasaan yang akan membuat jantung seseorang berdebar.

Pada timeline sebelumnya, Nie Yan hanya berani menyelinap meliriknya. Dalam kehidupan ini, sikapnya benar-benar berubah. Dia mampu dengan tenang menghargai kecantikannya.

Xie Yao merasakan jantungnya berdebar kencang saat dia merasakan tatapan Nie Yan. Merasakan pipinya menjadi agak panas, dia beralih topik dengan teman sekelas perempuan di sekitarnya. Tatapan Nie Yan membuatnya merasa agak malu, tapi dia merasa dia masih jauh lebih enak dipandang daripada Liu Rui.

Tidak perlu. Saya tidak hebat dalam kickboxing. Saya hanya akan berakhir mempermalukan diri sendiri di depan semua orang. “Nie Yan pura-pura menolak.

Ini membuat Liu Rui semakin percaya bahwa Nie Yan hanyalah orang lemah lainnya. Ini adalah kesempatan bagus. Dia pasti akan mempermalukannya!

Tidak masalah. Itu hanya sebuah spar, bertukar beberapa poin. Jika ada sesuatu yang tidak Anda mengerti, saya bisa mengajari Anda. Baru-baru ini saya ditunjuk sebagai asisten guru di kelas ini oleh Teacher Yang. Guru Yang adalah guru kami tahun ini, kata Liu Rui, terdengar cukup senang dengan dirinya sendiri.

“Hanya beberapa hari yang lalu, Liu Rui lulus ujian untuk Akademi Militer Top.” Seorang siswa laki-laki pendek dengan penampilan yang sedikit celaka memasukkan dirinya ke dalam percakapan.

Nie Yan kenal siswa ini. Dia adalah antek Liu Rui, Han Jun. Orang ini juga salah satu dari orang yang dia benci.

Wow! Kenapa saya belum pernah mendengar Liu Rui membicarakan hal ini sebelumnya? “Seorang teman sekelas wanita berseru kaget.

Liu Rui merasa sedikit sombong. Dia tertawa ringan dan berkata, “Itu hanya tes biasa, bukan tes resmi.”

“Tetap saja, itu luar biasa!”

“Ya! Ini adalah ujian Akademi Militer Top yang sedang kita bicarakan! “

“Itu berarti aku pasti tidak bisa bersaing denganmu. Saya hanya tahu beberapa teknik kickboxing paling dasar, kata Nie Yan. Dia telah secara akurat memahami sifat Liu Rui. Ketika bajingan ini menetapkan target, dan mendapati mereka mudah digertak, dia benar-benar tidak akan membiarkannya pergi dengan mudah. Dia sedang menunggu Liu Rui untuk mengambil umpan! “” Tidak masalah. Ayo cari tempat, “jawab Liu Rui, berpura-pura dengan nada murah hati.