Rebirth of the Thief – Chapter 246 | Baca Novel Online

shadow

Rebirth of the Thief – Chapter 246 | Baca Novel Online

Siswa Baru

Sudah hampir waktunya untuk kelas. Mari kita kembali. “

Nie Yan dan teman-teman sekelasnya kembali ke kelas.

” Hei, apakah kamu bermain Conviction? “Tanya Zhai Hao. Hampir semua orang membicarakan game ini sekarang. Bagi banyak orang, itu adalah bagian penting dari kehidupan mereka.

Xie Yao tidak bisa menahan diri untuk tidak mendengarnya ketika dia mengalihkan perhatiannya ke Nie Yan. Dia merasa dia mirip dengan seseorang yang dia kenal di dalam permainan sampai tingkat yang luar biasa. Nama mereka diucapkan sama. Mereka berbicara dan bertindak dengan cara yang sama. Dia juga merasakan keakraban mendalam yang sama.

Namun, Xie Yao mengingatkan dirinya sendiri bahwa beberapa orang memainkan persona yang sama sekali berbeda dalam permainan. Sebagai contoh, dia cukup dicadangkan dalam kenyataan. Tetapi ketika dia memasuki keyakinan, dia menjadi lebih hidup dan temperamennya juga lebih ceria. Di dalam gim, dia bisa melepaskan semua stres yang ada di dalam dirinya setelah hari yang panjang.

Kemudian lagi, beberapa orang berperilaku sama baik dalam gim maupun kenyataan.

“Tentu saja saya bermain,” jawab Nie Yan. Para siswa paling banyak berbicara tentang level dan peralatan mereka di dalam permainan. Level tinggi dan persneling bagus disamakan dengan wajah. Jika mereka menemukan peralatan yang luar biasa, hal pertama yang akan mereka lakukan adalah memamerkannya kepada rekan-rekan mereka. Meskipun kontes kencing semacam ini agak kekanak-kanakan, itu adalah sesuatu yang selalu dibesarkan.

“Tingkat apa kamu?” Zhai Hao segera tumbuh bersemangat ketika dia tahu Nie Yan memainkan permainan.

“Level 23,” jawab Nie Yan. Setelah sekarat, itu levelnya sekarang.

Xie Yao mengungkapkan ekspresi kecewa.

Namun, emosi yang saling bertentangan muncul di hati Xie Yao. Dia berharap Nie Yan adalah orang itu karena mereka benar-benar sama. Perasaan mendasar ini memengaruhi suasana hatinya. Pada saat yang sama, dia juga berharap Nie Yan bukan orang itu karena dia tidak akan tahu bagaimana menghadapinya.

Jika Nie Yan dan pemain yang dia pikirkan benar-benar satu dan sama, apakah dia akhirnya akan bersama dengannya? Hatinya berdebar pada kemungkinan itu.

Dia mengagumi pemimpin guildanya, Api Nirvana yang menantang surga. Tapi jarak di antara mereka selebar langit yang luas. Jika orang itu memasuki hidupnya, bagaimana dia harus bereaksi?

“Saya Level 26. Saya membentuk pesta dengan lima teman lainnya. Saya akan membawa Anda naik level bersama kami saat berikutnya, “kata Zhai Hao, terdengar puas dengan dirinya sendiri. Levelnya saat ini dapat dianggap relatif tinggi di antara basis pemain. Dari banyak siswa di sekolah, hanya ada beberapa yang melampaui levelnya. Sebagai seorang pria muda, dia masih memiliki kesombongan kecil. Meskipun dia adalah individu yang tulus dan jujur, itu tidak berarti dia benar-benar kebal terhadap hal-hal seperti itu.

“Tentu, panggil saja aku kapan saja,” Nie Yan menyetujui dengan cara langsung. Di antara orang-orang yang dia kenal di timeline sebelumnya, Zhai Hao adalah teman yang baik, jadi dia tidak melihat alasan untuk tidak bertemu dengannya di dalam permainan.

Miss Class Flower, apakah Anda bermain Conviction? Mau ikut? Zhai Hao bertanya dengan nada yang sedikit bersemangat. Jika Xie Yao bergabung, maka anak-anak anjing serigala berdarah panas di pesta pasti akan menjadi liar dengan sukacita.

Xie Yao mengerutkan bibirnya sebelum tersenyum. “Tidak, aku harus lulus. Anda harus bertanya kepada Xia Ling dan mereka apakah mereka tertarik. “

Sangat sedikit orang di kelas yang tahu Xie Yao bermain Conviction, apalagi levelnya atau seberapa baik dia sebagai pemain. Bahkan teman-teman sekelas perempuannya yang sangat terampil tidak pernah sekalipun bertemu dengannya dalam permainan.

“Tidak apa-apa juga. Apakah Anda benar-benar berpikir Xia Ling dan mereka akan setuju untuk datang? ” Zhai Hao bertanya, memandangi sosok langsing di sisi lain ruangan. Ekspresinya menjadi agak malu.

Ketika Nie Yan melihat bagaimana Zhai Hao bertindak, dia tidak bisa menahan senyum sedikit pun. Zhai Hao dan Xia Ling adalah pasangan di timeline sebelumnya. Mereka selalu berhubungan satu sama lain di universitas. Kemudian, pekerjaan mereka membuat mereka pindah ke dua kota yang berbeda. Setelah bertahan dalam hubungan jarak jauh selama delapan tahun, mereka akhirnya dipersatukan kembali. Kisah mereka adalah bukti cemerlang akan cita-cita cinta menemukan jalan melalui rintangan apa pun.

“Mereka pasti setuju. Tapi kalian harus merawat mereka. Level mereka hampir tidak setinggi milik Anda. Saya dapat membantu mengundang mereka atas nama Anda, jawab Xie Yao. Dia juga tahu Zhai Hao naksir Xia Ling.

“Kalau begitu, terima kasih, Nona Kelas Bunga!” Zhai Hao sedikit tidak bisa menahan kegembiraannya. Dia menoleh ke Nie Yan dan bertanya,Kapan kamu bebas? Apakah besok baik-baik saja? Kita bisa bertemu ketika server dibuka kembali. 

Nie Yan merenung sejenak. Meskipun dia ingin membina persahabatannya dengan Zhai Hao dan yang lainnya, dia akan sangat sibuk besok.

“Aku baik-baik saja besok, tapi aku hanya bisa bergaul dengan kalian sekitar dua berjam-jam sebelum saya harus pergi. Saya sudah membuat rencana dengan beberapa teman lain, jawab Nie Yan. Dia merasa tidak ada salahnya meluangkan waktu untuk bergaul dengan teman-teman lama. Mereka selalu bersama selama kehidupan masa lalunya, terutama ketika mereka terpaksa mundur jauh ke dalam hutan gunung setelah menarik kemarahan Kemenangan Kembali. Mengingat semua cobaan dan kesengsaraan yang mereka lalui, dia tidak bisa menahan diri untuk tidak bernostalgia. Hanya karena dia muncul dalam kehidupan ini bukan berarti dia bisa melupakan teman baik ini. Dia memutuskan untuk bertemu dengan mereka, kemudian mencoba menarik mereka ke Asskickers United.

“Kamu sesibuk itu?” Zhai Hao bertanya dengan heran. Alasan mereka untuk meminta Xia Ling dan gadis-gadis lain untuk bergabung dengan mereka adalah agar mereka bisa mengenal siswa pindahan yang baru dengan lebih baik. Penampilan Nie Yan hari ini benar-benar mengesankan, jadi semua orang ingin tahu tentangnya. Jika dia pergi, apa alasan Xia Ling dan gadis-gadis lain harus tetap tinggal?

“Huh, kita baru saja bertemu. Kalian masih bisa melanjutkan leveling bersama setelah aku pergi, kan? Saya akan bergabung dengan kalian suatu hari nanti, “jawab Nie Yan. Ini adalah kesempatan langka bagi Zhai Hao dan Xia Ling untuk berkumpul. Dia tidak ingin menjadi gangguan.

Zhai Hao berpikir sejenak. “Kurasa tidak apa-apa juga. Karena Anda sangat sibuk, mari kita berhubungan satu sama lain di dalam game terlebih dahulu. Kami akan menjadwalkan rencana untuk hari lain. Bagaimana kita bertemu? “

” Apa IGN-mu? “Meskipun dia sudah tahu apa nama karakter Zhai Hao, dia tetap memilih untuk bertanya. Jika dia mengungkapkan miliknya, itu pasti akan mengirimkan gelombang kejut ke seluruh sekolah, apalagi kelas mereka. Mad Rogue Nirvana Flame terkenal di seluruh Kekaisaran Viridian.

“Ini Warframe Gila. Saya bermain Berserker, “jawab Zhai Hao.

” Baiklah, saya akan menemukan Anda besok, “kata Nie Yan. Dia tidak ingin berbicara tentang keadaannya di dalam permainan. Zhai Hao dan yang lainnya akan mengetahuinya ketika mereka bertemu dengannya besok, dan dia bisa bersumpah untuk merahasiakan tidak mengungkapkan identitasnya.

“Kamu masih belum memberitahuku milikmu,” Zhai Hao kata. Dengan Nie Yan bertingkah sangat rahasia, dia sedikit penasaran.

Nie Yan tersenyum dan menggelengkan kepalanya. “Jangan khawatir, kau akan tahu.”

“Oke,” kata Zhai Hao tanpa daya. Apakah benar-benar ada kebutuhan bagi orang ini untuk bertindak begitu misterius !?

Jika Zhai Hao tahu siapa Nie Yan di dalam permainan, dia pasti tidak akan memikirkan ini.

Xie Yao menatap Nie Yan, matanya yang jernih berkedip ingin tahu. Kecurigaan di hatinya semakin kuat. Mengapa dia tidak mau membocorkan namanya di dalam permainan?

“Saya akan mengundang Xia Ling dan yang lainnya,” kata Xie Yao. Dia merasa sedikit sombong.

Segera, Zhai Hao menerima kabar dari Xie Yao; Xia Ling setuju untuk bergabung dengan mereka. Memberi tanda bersama dengannya adalah dua teman sekelas wanita lainnya. Semuanya ada di sekitar Level 21, tidak tinggi tapi juga tidak rendah.

Bel sekolah berbunyi, menandakan dimulainya kelas. Semua orang duduk di kursi masing-masing.

Nie Yan pura-pura mencari tempat duduknya sebelum berhenti di meja di samping Xie Yao. Dia menoleh padanya dan tersenyum.Semoga beruntung! Kursi saya yang ditugaskan tepat di sebelah Anda. 

Xie Yao melirik nama yang ditampilkan di komputer tetangga. Itu benar-benar ditugaskan untuk Nie Yan. Tempat ini sebelumnya ditempati oleh teman sekelas wanita, tetapi ia kemudian pindah sekolah dan menjadi kosong. Siapa yang mengira itu akan diberikan padanya.

Xie Yao mengerutkan bibirnya. Apakah memang ada kebetulan seperti itu? Ada lebih dari selusin kursi kosong di kelas, jadi mengapa Nie Yan ditempatkan tepat di sebelahnya?

Nie Yan duduk, meletakkan sikunya di atas meja dengan tangannya menopang kepalanya; dia menatap Xie Yao.

Xie Yao hanya berjarak dekat. Dia tidak akan membiarkan dirinya dipisahkan darinya lagi.

Nie Yan merasa benar-benar diberkati. Meskipun dia sangat menderita dalam kehidupan masa lalunya, dia menerima banyak kompensasi dalam kehidupan ini. Ada pepatah yang cocok. Langit mengizinkan orang untuk menderita sehingga mereka belajar untuk benar-benar menghargai kebahagiaan.

Guru yang bertanggung jawab atas kelas ini, Yang Boyi, berjalan ke ruangan dan menyapu pandangannya ke arah siswa sebelum berhenti pada Nie Yan.

Nie Yan tidak mengalihkan matanya. Dia ingat Yang Boyi adalah guru yang tegas tetapi adil.

Kami memiliki siswa baru yang bergabung dengan kami hari ini. Saya berasumsi kalian semua sudah tahu namanya sekarang. Sedangkan untuk Liu Rui, saya telah menerima kabar dari rumah sakit sekolah, ia harus meluangkan waktu untuk pemulihannya. Karena ini adalah pertarungan, bukan pertarungan, saya tidak akan mengatakan lagi tentang masalah ini. Menurut undang-undang yang ditetapkan oleh pemerintah, Nie Yan tidak akan bertanggung jawab atas insiden ini. Selain itu, karena Liu Rui tidak akan bisa bersekolah untuk sementara waktu karena cedera yang dideritanya, ia tidak akan dapat memenuhi kewajibannya, sehingga posisi asisten guru akan secara tentatif dipindahkan ke Nie Yan. Ketika Liu Rui kembali, kelas dapat memutuskan siapa yang mereka inginkan dengan memilih dengan suara. “

Pengumuman Yang Boyi memunculkan banyak diskusi berbisik. Liu Rui benar-benar menendang pelat baja kali ini. Bahkan posisinya sebagai asisten guru direnggut. Namun, sebagian besar kelas merasakan bau manis dari schadenfreude. Lagipula, kepribadian Liu Rui mengusap banyak teman sekelasnya dengan cara yang salah.

Yang Boyi melirik Nie Yan dan berkata, “Kelas kami memiliki banyak siswa yang menjanjikan yang memiliki peluang bagus untuk masuk ke Akademi Militer Top. Saya harap Anda semua bekerja keras, dan tidak ketinggalan dalam studi Anda. Jika Anda ingin masuk, Anda juga harus lulus bagian akademik dari ujian rekrutmen mereka. Sebelum Anda adalah contoh dari salah satu tes masuk mereka. “

Semua orang mengerang ketika masalah pengujian beberapa halaman muncul di layar mereka. Ada total 1.200 poin yang dibagi menjadi matematika, teori mesin, fisika, dan sebagainya. Tidak ada yang tertinggal. Semua mata pelajaran ini sangat sulit, tetapi hampir semuanya memiliki aplikasi praktis di dunia nyata.

Nie Yan tidak bisa menahan nafas. Ini adalah hidupnya sebagai tahun terakhir di sekolah menengah! Ketika dia berbalik untuk melihat Xie Yao, dia sudah fokus pada masalah tes, menggulir layar ke bawah dengan jari-jarinya. Merasakan tatapannya, bulu matanya yang panjang bergetar samar dan dia tidak bisa menahan diri untuk menjadi agak gelisah dan bingung. “Fokus pada ujianmu!” Xie Yao dengan ringan menginjak kakinya. Dia tidak tahu mengapa Nie Yan memengaruhi suasana hatinya dengan begitu mudah. Mungkin karena rasa keakraban yang dia dapatkan darinya. Nada suaranya kurang formal, hampir seolah-olah dia memarahi seorang kekasih. Nie Yan tidak berani bertindak sombong setelah mendengar kata-kata teman sekamarnya yang cantik. Dia memusatkan perhatiannya kembali ke layar komputer. Berbagai adegan dari garis waktu sebelumnya melintas di benaknya, mengisi tubuhnya dengan perasaan hangat yang samar-samar seolah-olah ia berendam di sumber air panas yang menenangkan.