Rebirth of the Thief – Chapter 258

shadow

Rebirth of the Thief – Chapter 258

Goblin Hunter

Karsi adalah Mage Suci yang kuat yang memimpin Tentara Salib Templar. Nie Yan tidak pernah berpikir Yao Yao akan menerima pencariannya, apalagi melewati setengah dari itu sendirian. Itu adalah yang pertama dari serangkaian pencarian terkait dengan Kuil Suci, masing-masing secara eksponensial lebih sulit daripada yang terakhir. Hadiah untuk menyelesaikan pencarian pertama adalah buku keterampilan Templar Magic Peringkat 1, sedangkan hadiah untuk menyelesaikan pencarian kelima dan terakhir adalah set Legendaris. Namun, bahkan dalam timeline sebelumnya, siapa pun yang paling jauh berkembang adalah pencarian ketiga. Jadi di mata para pemain, mendapatkan set ini tidak lebih dari mimpi pipa.

Karsi’s Blessing memiliki persyaratan keras yang hanya sedikit yang bisa dipenuhi.

Asskickers United sangat kekurangan pemain yang kurang bisa memberikan sihir tingkat lanjut. Itu tidak membantu bahwa antara perang guild baru-baru ini, ekspedisi, dan pertempuran benteng, tidak ada anggota yang punya waktu untuk mendapatkannya. Tambahkan ini pada fakta bahwa proses ini agak ketat, dan hanya sedikit di guild yang tahu sihir tingkat lanjut adalah orang-orang seperti Undying Scoundrel dan Black Heaven.

Jika Nie Yan membantu Yao Yao menyelesaikan pencarian, itu sama saja dengan Asskickers United memiliki pemain lain yang bisa memberikan sihir tingkat lanjut.

Saat persahabatan Nie Yan dengan Yao Yao berangsur-angsur semakin dalam, dia tidak bisa tidak mengingat malam erotis yang mereka habiskan bersama di ruang rahasia di bawahnya Kota Fenarte. Pikirannya terpesona ketika adegan menggoda itu melintas di depannya. Meskipun Yao Yao tidak seindah Yu Lan, kecantikannya yang sempurna dan elegan adalah buah terlarang yang mengisi hatinya dengan semangat yang tak terpadamkan. Sosoknya sangat indah – bukan sedikit pun kelebihan lemak di tubuhnya; sepasang gundukan lembut, bulat sempurna; dan kulit putih giok tanpa cacat sedikit pun.

Jantung Nie Yan berpacu di dadanya. Ketika dia ingat Yao Yao masih belum ternoda pada saat itu, dia merasa semakin bersalah karena mendorongnya pergi dalam kehidupan ini. Tetapi tidak ada hal lain yang bisa dia lakukan, karena dia tahu dirinya terlalu baik; jika dia menghabiskan waktu bersama dengannya, godaan akan mengalahkannya.

Nie Yan tersenyum pahit. Tidak peduli seberapa kuat keinginan seseorang, beberapa keinginan tidak dapat dikalahkan. Dia hanya seorang pria. Mengetahui bahwa dia tidak akan pernah bisa menghilangkan dorongan duniawi yang terkubur jauh di dalam hatinya, dia memilih untuk menjauhkan diri dari Yao Yao.

Pada saat-saat paling kelam dalam kehidupan masa lalu Nie Yan, kelembutan Yao Yao yang menariknya. keluar dari rawa abu-abu yang dalam. Dengan dia meminta bantuannya, bagaimana dia bisa begitu kejam untuk menolak?

Nie Yan merasa sangat bertentangan jauh di dalam. Dia benar-benar tidak ingin menyakiti Yao Yao.

Melihat ekspresi jauh Nie Yan, hati Xie Yao membuncah dengan perasaan kehilangan. Dia merasakan kesedihan yang mendalam. Dia tahu dia hanya membantunya karena rasa kewajiban.

Menatap garis besar pipi Nie Yan, Xie Yao juga tenggelam dalam pemikiran yang mendalam. Orang macam apa itu Nie Yan? Dia kadang-kadang rendah, di orang lain pendiam, dan yang lain tidak takut. Dia menangani sebagian besar masalah dengan tenang. Tetapi ketika anggota Asskickers United terbunuh, dia akan meledak dengan marah juga, menyerukan pembantaian Victorious Return dan Radiant Sacred Flame. Apa yang meninggalkan kesan paling dalam pada orang-orang, adalah ketika dia membunuh Hei Zhuo di bawah mata hampir seribu musuh. Tatapannya yang sedingin es dan senyum arogan mengguncang hati semua pemain.

Dari rasa keakraban di awal hingga kekaguman yang mendalam di kemudian hari, Xie Yao selalu memperhatikan hal-hal yang terjadi di sekitar Nie Yan. Dia ingin tahu segalanya tentang dia, sebagian dari kegembiraannya atas kesuksesannya tetapi juga karena dia ingin mengetahui mengapa dia begitu jauh dengannya.

“Nirvana Flame, karena kamu sudah setuju, kamu lebih baik, jangan kembali. “Yao Yao mengungkapkan senyum cemerlang yang mirip dengan sinar matahari yang hangat pada hari musim dingin.

Yao Yao mengenakan jubah Mage putih bersih dengan rambutnya diikat ekor kuda. Penampilannya yang memesona membingungkan semua pemain di sekitarnya untuk sementara waktu.

“Mhmm, aku tidak akan.” Nie Yan mengangguk. Membantu Yao Yao dengan pencarian ini dianggap sebagai membalas kebaikan dari kehidupan masa lalunya. Itu tidak melanggar prinsipnya. Selain itu, kebahagiaan di wajahnya sangat menghangatkan hati.

Setiap menit, lebih sedikit golem berkeliaran di jalan-jalan di Kota Abadi. Setelah mengalahkan empat Tuan berturut-turut, yang tersisa hanyalah Tuan terakhir, Pemburu Goblin. Itu adalah bos terkuat di Everlasting City. Bahkan ketika basis pemain rata-rata Level 40 di timeline sebelumnya, sangat sedikit orang yang bisa mengalahkannya.

Jantung Everlasting City adalah ruang terbuka lebar yang diselimuti oleh tirai cahaya dengan menara yang menjulang di pusat. Di bagian atas struktur yang tinggi ini berdiri sebuah kristal bulat besar yang memancarkan cahaya redup. Kristal inilah yang memberdayakan Everlasting City.

Golem setinggi delapan meter dalam karapas logam emas berkeliaran di dasar menara. Yang paling menonjol adalah meriam yang ada di atas bahunya. Itu adalah Cannon Sihir, senjata yang jarang terlihat digunakan di luar perang pengepungan. Untungnya ini adalah model yang lebih kecil. Jika berukuran besar seperti yang terlihat di atas tembok kota, kelompok Nie Yan tidak akan memiliki harapan untuk bertahan hidup.

Pemburu Goblin memancarkan sinar keemasan yang menyilaukan. Itu adalah raksasa logam. Setiap langkah yang dibutuhkan mengguncang tanah.

Nie Yan dengan hati-hati mendekati Pemburu Goblin setelah memasuki stealth. Berlindung di balik bunker di dekatnya, ia berada dalam jarak tiga meter darinya dan mengaktifkan Transcendent Insight.

Magic Cannon mini yang dipasang di bahu Goblin Hunter tidak dapat meluncurkan proyektil sangat jauh. Ini menembakkan bola meriam yang bergulir di tanah, akhirnya meledak dan menghasilkan kerusakan akibat efek area yang menghancurkan. Kelas squishier seperti Mages akan hancur berkeping-keping jika dipukul. Kemampuannya yang paling kuat adalah menembakkan tiga bola meriam secara berurutan, menghasilkan kerusakan skala besar. Itu menakutkan. Tim yang tak terhitung jumlahnya dihancurkan oleh skill ini di timeline sebelumnya.

Mata Goblin Hunter tiba-tiba mulai memerah. Itu mengeluarkan peluit uap bernada rendah dan mengarahkan meriam di bahunya ke arah tertentu. Sebuah bola besi yang sangat panas melesat keluar dari meriam dan mendarat di tanah dengan bunyi gedebuk, kemudian secara bertahap menambah kecepatan saat ia meluncur ke arah Nie Yan. baru saja keluar dari tungku!

“Tidak baik!” Nie Yan berteriak dengan khawatir. Dia mengaktifkan Shadow Waltz dan dengan cepat mundur.

Boom! Cannonball meledak setelah tiba di posisi Nie Yan sebelumnya. Api melonjak ke langit saat pecahan peluru terbang ke mana-mana.

Meskipun mereka kuat, bola meriam ini memiliki waktu peledakan yang lama. Ditambah dengan fakta bahwa Nie Yan cepat, dia lolos dari radius ledakan tanpa banyak goresan. Pemburu Goblin berjalan ke bunker. Tidak menemukan jejak musuh, itu melanjutkan keadaan pasif.

Nie Yan kembali ke tim ekspedisi.

Ya Tuhan! Tuhan itu terlalu menakutkan! Bos, bagaimana kita bisa melawan hal itu? Tanya Scoundrel yang tidak pernah mati. Melihat kekuatan ledakan bola meriam, dia bergidik ketakutan.

“Satu-satunya Pejuang dalam kelompok kami yang dapat menahan serangannya adalah Bladelight dan Yi Yan. Saya tidak begitu yakin tentang yang lain, “kata Nie Yan. Karena serangan Pemburu Goblin menjadi area-of-efek, semua orang dalam radius ledakan akan menerima kerusakan. Para Mage di lini belakang pasti tidak akan selamat dari ledakan seperti itu. Namun, trik untuk mengalahkan bos ini terletak pada fakta bahwa ia hanya bisa menembakkan meriamnya sekali setiap sepuluh detik, dan bola meriam yang ditembakkannya tidak meledak pada tabrakan.

Dengan demikian, Nie Yan hanya membutuhkan untuk memprediksi di mana Goblin Hunter akan menyerang dan memperingatkan Mage untuk keluar dari jalan di muka. Jika semuanya berjalan lancar, mereka akhirnya akan mengalahkan bos.

Namun, meskipun ini kedengarannya mudah secara teori, tim harus melakukan beberapa upaya untuk akhirnya mengalahkan Pemburu Goblin. Tak perlu dikatakan, prospek menyeka berkali-kali sangat menyedihkan. Jika mereka tidak berhasil setelah percobaan ketiga, mereka lebih baik menyebutnya sehari. Setelah menyeka, dibutuhkan sekitar satu jam untuk berlari kembali ke mayat mereka. Ini berarti dibutuhkan setidaknya tiga jam untuk mengalahkan bos.

“Bos, apakah Anda memiliki cara khusus untuk mengalahkan Pemburu Goblin, seperti yang Anda lakukan dengan Pengecek Goblin?” Tanya Summer Bug. Pertarungan mereka dengan Goblin Eviscerator sangat menyenangkan. Mereka praktis tidak menderita korban jiwa.

Mata Nie Yan menyala, menyadari bahwa dia terlalu ketat mengikuti standar waktu sebelumnya. Kenapa dia tidak bisa memikirkan metode yang sama sekali baru untuk mengalahkan Pemburu Goblin?

Nie Yan memindai sekeliling, melihat enam bangunan di sebelah kiri dia. Tingginya setidaknya selusin meter, dan semuanya dibangun dari baja tebal. Mereka sangat kokoh. Ada pipa di seluruh sisi dan atas bangunan, dengan banyak pijakan bagi pemain untuk berdiri. Dia punya ide fantastis. Karena ada begitu banyak bangunan di sekitarnya, mengapa tidak mengambil keuntungan dari mereka?

Dengan meminjamkan Cincin Perayap dan Cincin Pemintal Sutra, Nie Yan bisa mendapatkan semua Penyihir di atas bangunan-bangunan ini di mana mereka tidak akan harus khawatir akan diledakkan oleh bola meriam Pemburu Goblin.

Sedangkan untuk Pejuang, mereka hanya bisa menarik aggro Pemburu Goblin.

Seperti ini, mereka dapat dengan mudah mengalahkan Pemburu Goblin !

Selain itu, kemungkinan semua orang menyapu dibatalkan oleh kenyataan bahwa bola meriam Goblin Hunter tidak dapat memengaruhi target yang setinggi ini.

“Bos, apa yang kau lakukan?” Semua anggota guild menatap Nie Yan dengan bingung. Kenapa dia terus menatap bangunan di sekitarnya?

“Sparrow Hawk, dapatkan di sini!” Kata Nie Yan. Tang Yao memiliki pengalaman dengan taktik ini, jadi dia harus tahu apa yang harus dilakukan.

“Ada apa?” Tanya Tang Yao.

Nie Yan menyerahkan Cincin Perayap kepada Tang Yao dan berkata, “Naiki di atas gedung itu, lalu lemparkan Crawler Ring kembali ke bawah!”

Pikiran Tang Yao bergetar. Dia menyadari apa yang direncanakan Nie Yan dan berkata dengan nada bersemangat,Sial! Mengapa saya tidak memikirkan itu? Jika kita melakukannya dengan cara ini, kita tidak akan pernah menghapus! “

Kerumunan bingung, tidak memahami pertukaran antara Nie Yan dan Tang Yao.

Tang Yao berlari ke sisi bangunan terdekat. Dia melengkapi Cincin Perayap, mengaktifkan kemampuannya, dan mulai merangkak naik ke dinding seperti laba-laba. Dia akhirnya berhenti setelah mencapai titik setinggi lima meter dengan titik pandang yang bagus.

Semua pemain membelalak kaget. Bahkan ini mungkin!? Tang Yao melempar Cincin Perayap kembali. Nie Yan dengan gesit menangkapnya, lalu berbalik ke kerumunan dan berteriak, “Selanjutnya!”