Rebirth of the Thief – Chapter 276 | Baca Novel Online

shadow

Rebirth of the Thief – Chapter 276 | Baca Novel Online

Seductress

Tidak sering Nie Yan punya waktu sendirian dengan Xie Yao, jadi dia menikmati setiap saat, membuat beberapa obrolan kecil sesekali. Dia merasa sangat puas. Cinta adalah sesuatu yang perlu dipupuk secara perlahan. Itu tidak bisa dilarikan dengan cepat.

Kelas segera dimulai! Mari kita pergi ke ruang ganti untuk ganti baju, kata seorang siswa setelah melihat jam.

Para siswa berdiri dan mulai mengalir keluar dari pintu sementara mereka mengobrol.

Kelas Kickboxing diadakan di gimnasium sebelah. Itu cukup besar, mencakup sekitar 600 meter persegi, dan bisa menampung ratusan orang. Itu lebih dari mampu menampung 30-aneh-beberapa siswa di kelas mereka.

Ada banyak wajah yang tidak dikenali Nie Yan, beberapa dia yakin dia bahkan belum melihat dalam kehidupan masa lalunya. . Bagaimanapun, sekolah memberi banyak kebebasan kepada siswanya, yang memungkinkan mereka menghadiri kelas sesuka hati. Bahkan ada orang-orang yang hanya akan muncul selama tes, memilih untuk menghabiskan waktu mereka sebagai gantinya.

“Ayo kita pergi bersama,” saran Nie Yan kepada Xie Yao.

“Aku masih perlu diubah. Mari kita bertemu di gym, “Xie Yao dengan bijaksana menolak setelah ragu sesaat.

Dia bisa membayangkan keributan macam apa yang akan terjadi jika mereka berdua terlihat berjalan bersama.

< Saat Xie Yao berdiri, mata Nie Yan secara otomatis mengikuti sosoknya yang baik. Dengan kaki langsing dan lengan putih-batu giok, dia tidak terlalu seksi-panas tetapi agak memancarkan pesona montok yang mengundang fantasi tanpa akhir. Terutama dengan kata-kata sugestif

Xie Yao gemetar ketika dia merasakan tatapan setengah menggoda, setengah mengagumi Nie Yan. Dia merasakan perasaan aneh di hatinya. Apakah dia tidak berniat menyamarkan pikirannya?

“Aku akan pergi dulu!” Xie Yao berseru dengan bingung. Pipinya sedikit diwarnai merah.

Tidak pernah sebelumnya dia merasakan tatapan panas yang membakar dari siswa laki-laki lain yang dekat dengannya.

Melihat penampilan Xie Yao yang tak berdaya, Nie Yan retak senyum tipis.

Mhmm, baiklah. Sampai jumpa di gym, jawab Nie Yan. Aroma harum parfumnya melayang di hidungnya.

Saat dia menuju pintu, Xie Yao memperhatikan teman sekelas wanita lain, Jiang Yingyu, berjalan mendekati Nie Yan. Dia cemberut diam-diam dan berhenti, merasakan sentakan kesal muncul dalam dirinya. Tapi, setelah bugar, dia tidak mungkin berbalik dan kembali! Terengah-engah, dia berjalan keluar dari ruang kelas.

Hei! Anda adalah siswa pindahan yang baru, bukan? Bagaimana kabarmu? Jiang Yingyu menyapa dengan senyum cerah.

Jiang Yingyu adalah anggota komite rekreasi budaya. Dalam hal penampilan saja, dia hanya sedikit lebih rendah daripada Xie Yao. Namun, karena dia adalah seorang penari berpengalaman, dia memiliki tubuh yang sangat fleksibel di atas sosok yang berkembang. Paling digambarkan sebagai penggoda memikat, dia adalah subjek fantasi remaja yang tak terhitung jumlahnya di kelas.

Seseorang seperti Jiang Yingyu tidak akan pernah mengambil inisiatif untuk mencari dia dalam percakapan di kehidupan masa lalunya, jadi Nie Yan menemukan tindakannya sekarang agak membingungkan. Dikabarkan dia menikahi pengusaha kaya lebih dari dua kali usianya setelah lulus SMA. Pada saat itu, banyak anak laki-laki di kelas mereka berduka cita karena sangat disayangkan. Betapa menakjubkannya rasanya menekan kecantikan seperti dia di tempat tidur? Mereka bahkan rela kehilangan sepuluh tahun hidup mereka untuk kesempatan seperti itu. Setiap orang terakhir dari mereka mengutuk keberuntungan mereka bahwa mereka tidak dilahirkan beberapa dekade sebelumnya.

Nie Yan tidak merasakan perasaan khusus untuk penggali emas seperti Jiang Yingyu. Bahkan saat itu, hatinya sudah dicuri oleh Xie Yao. Meskipun dia telah berbicara dengan Jiang Yingyu pada beberapa kesempatan dalam kehidupan masa lalunya, mereka melewati kenalan terbaik.

Cukup baik. Semua orang sangat baik dan ramah, jawab Nie Yan dengan senyum tipis. Sisi lain telah mengambil inisiatif untuk menyambutnya, jadi dia tidak punya alasan untuk memperlakukannya dengan dingin. Selain itu, mereka adalah teman sekelas. Akan lebih baik jika mereka bergaul.

Melihat Xie Yao berjalan keluar dari ruang kelas dari sudut matanya, Nie Yan merasakan sedikit kekecewaan.

Hmm? Sepertinya dewi kelas kita sudah pergi. Anda tahu, ada begitu banyak gadis cantik di kelas kami. Mengapa membatasi diri Anda padanya? Lihatlah Xia Ling, Zhong Xin, dan yang lainnya, Anda mungkin bisa mengambil salah satu dari mereka tanpa banyak usaha. Saya tidak bisa mengatakan saya juga tidak tertarik, “Jiang Yingyu menggoda dengan genit setelah melihat Nie Yan melirik pintu. Dia dengan sengaja membungkuk ke depan di mejanya untuk memberinya pandangan yang lebih baik tentang asetnya yang tanpa diragukan lagi tak tertandingi. Nie Yan adalah segala yang ia cari dalam pria ideal: tampan, tinggi, kuat, berbakat, danyang paling pentingkaya! Dia awalnya mengarahkan pandangannya pada Liu Rui. Siapa yang akan mengira seseorang yang lebih baik akan muncul!

Nie Yan tersenyum sebagai jawaban tetapi tidak memberikan penjelasan lebih lanjut.Kamu harus permisi dulu. Kelas akan segera dimulai, dan saya harus diganti. Saya akan mengambil cuti saya sekarang. “

” Oh, benar … Mari kita bicara lain waktu. “Senyum Jiang Yingyu berubah lamban, sedikit rasa malu mengikuti suaranya.

Nie Yan berdiri dan berjalan keluar dari ruang kelas.

Menyaksikan pemandangan ini dari sisi lain kelas, Xia Ling tidak bisa membantu tetapi mengeluarkan kekek yang terdengar. Succubus itu akhirnya menyajikan rasa dari obatnya sendiri. Meskipun telah memikat banyak anak laki-laki, dia ditolak mentah-mentah kali ini dengan cara yang paling memalukan. Siapa yang tahu Nie Yan memiliki karakter seperti itu? Dia benar-benar memiliki kemauan untuk menahan godaannya!

Kesan Xia Ling tentang Nie Yan semakin membaik.

Jiang Yingyu berpunuk dengan sedih, lalu berbalik dan berjalan pergi.

Nie Yan melangkah keluar dari ruang kelas. Dia sangat menantikan kelas kickboxing karena dia akhirnya akan mendapatkan kesempatan untuk melatih tubuhnya. Meningkatkan kekuatanmu sendiri adalah perasaan yang sangat memuaskan.

Gimnasium berada di seberang area ganti wanita. Setiap siswa dilengkapi dengan ruang ganti pribadi, dilengkapi dengan berbagai fitur keamanan seperti gangguan pada semua perangkat rekaman. Kamar Xie Yao berukuran sekitar 60 meter persegi. Dinding-dindingnya dilapisi barisan lemari-lemari elegan yang dipenuhi pakaian yang baru dicuci dan dikeringkan. Ada juga tempat tidur sederhana di sudut tempat siswa yang lelah itu bisa beristirahat.

Xie Yao melangkah ke ruang ganti dan menutup pintu di belakangnya. Dia mengambil seragam kickboxing dari salah satu lemari dan mulai membuka baju. Dia memeriksa dirinya sendiri di cermin. Mengenakan hanya bra dan celana dalam merah muda, sosok langsingnya tidak ternoda oleh sembarang noda sementara dadanya berkembang dengan baik dan montok.

Ketika Xie Yao mengingat tatapan pedas Nie Yan, sedikit gangguan dan rasa malu muncul di hatinya. Perasaan aneh seperti ini tidak mungkin dihilangkan. Dia mengerutkan bibirnya.

Setelah memikirkan ini, Xie Yao menjadi sedikit cemas. Dia tidak punya pilihan selain mengakui bahwa sosok Jiang Yingyu luar biasa, cukup untuk merayu hati para pria yang tak terhitung jumlahnya dan membuat mereka menjadi gila dengan nafsu, terutama ketika dia menari. Gerakan menggoda dan memikat itu bisa langsung menyihir dengan sekali pandang.

Xie Yao berganti ke seragamnya dan mengikat rambutnya dengan erat. Penampilannya yang seperti gadis sebelumnya tidak ditemukan. Dalam seragam kickboxing putihnya, dia dipenuhi dengan keberanian dan semangat muda.

Setelah mengencangkan sabuk kain di pinggangnya, dia baru saja akan keluar ketika ponselnya berdering.

Berterima kasih kepada putrinya yang berbakti dengan melahirkan cucu perempuan, bahkan seorang lelaki tua yang kesepian seperti dia di usia tujuh puluhan masih bisa merasakan sedikit kasih sayang keluarga. Cintanya pada Xie Yao begitu besar sehingga dia bahkan tidak ragu untuk memberi hadiah bulan dan bintang. Ketika dia meninggal, semua asetnya akan diteruskan kepadanya.

Meskipun mereka sangat kaya, keluarga Xie Yao tidak menganggap uang sebagai hal yang sangat penting. Lagi pula, ada hal-hal yang tidak bisa dibeli dengan uang oleh Anda, seperti cinta. Liu Hongzhe secara alami melihat kebohongan cucunya, tetapi ia tidak bertanya lebih jauh. Kaum muda harus diizinkan untuk menangani masalah mereka sendiri. Meskipun putra Liu Ding tidak buruk, itu tidak masalah jika Xie Yao tidak menyukainya. Jika dia menyukai orang lain, dia tidak akan ikut campur. keluar dari kamar ganti. Dia tidak sabar untuk melihat reaksi Nie Yan begitu dia menyadari bahwa dia adalah pengawas dari Grup Keuangan Dragonsoar. Wajahnya bersinar dengan seringai nakal. Sementara dia masih tidak mengetahui identitasnya, dia harus benar-benar mengacaukannya!