Rebirth of the Thief – Chapter 282

shadow

Rebirth of the Thief – Chapter 282

Bab Damai

Ketika Iblis Laut Hitam Banmu akhirnya jatuh ke Nie Yan, Lil ‘Gold menyala dengan cahaya cemerlang dan naik level enam kali, sampai ke Level 26. Karena Nie Yan telah mengubah pengaturan pengalamannya, Lil’ Gold menerima pengalaman penuh dari Banmu .

Nie Yan melompat turun dari permukaan tebing dan mendarat di salah satu dari tiga pulau berbatu. Dia memanggil Lil ‘Gold dari tempat persembunyiannya, lalu memeriksa statistiknya yang ditingkatkan: 1.030 kesehatan dan 730Ò757 serangan dan kekuatan sihir. Saat level Lil ‘Gold naik, tingkat pertumbuhannya yang menakutkan akan mulai menunjukkan efek yang semakin besar. Statistiknya akan segera mencapai ketinggian menggelikan!

Nie Yan hampir tidak bisa membayangkan betapa kuatnya Lil ‘Gold akan menjadi ujung tombak.

Lil’ Gold juga menumbuhkan kepala yang lebih tinggi, membuatnya setinggi Nie Yan.

Nie Yan memanggil kembali Lil ‘Gold dalam kesibukan singkat. Dia masih belum mengumpulkan jarahan yang jatuh dari Banmu!

Dia melompat dari pulau berbatu, jatuh sekitar 30 meter sebelum terjun ke air dengan percikan keras.

Nie Yan mengaktifkan Underwater Breathing Pearl dan turun ke bawah. Berenang semakin dalam, ia mengikuti kolom cahaya yang mengalir dari atas permukaan air sampai ia tiba di dasar teluk, di mana mereka hampir tidak bisa mencapai. Pada saat ini, mayat Banmu telah dihancurkan. Dia mencari di sekitar dasar laut sebentar sebelum akhirnya menemukan tetesan. Item tertentu di antara tumpukan itu menarik perhatiannya, mutiara yang memancarkan cahaya samar dalam kegelapan di sekitarnya.

Jantung Nie Yan bergetar.

Memasukkan semua item ke dalam tasnya, Nie Yan hendak berenang kembali ke darat ketika kilau di kejauhan menarik perhatiannya.

Nie Yan mengangkat alis karena terkejut. Dia akrab dengan cahaya semacam ini. Cahaya lembut namun menusuk ini tak diragukan lagi milik bab dari Kitab Ketertiban!

Dia segera mulai berenang menuju cahaya.

Berenang melalui air keruh, Nie Yan tiba-tiba ditangkap oleh arus yang kuat yang hampir menghanyutkannya.

Perasaan firasat yang kuat muncul di dalam hatinya. Selain dari Banmu, apakah ada monster kuat lain yang bersembunyi di perairan ini?

Nie Yan mengeluarkan Gulir Transfer Tidak Dikenal. Jika dia menemukan bahaya, dia dapat menggunakannya untuk melarikan diri pada saat itu juga.

Setelah banyak berjuang, dia mendapatkan kembali kendali atas tubuhnya dan terus berenang ke depan. Sekitar lima menit kemudian, dia hampir bisa menyentuh sumber cahaya. Hanya beberapa meter jauhnya, dia melihat asalnyasebuah gulungan emas yang melayang dengan tenang dalam kegelapan, memancarkan sinar yang menyilaukan.

Hati Nie Yan bergetar gembira. Itu benar-benar bab dari Kitab Ketertiban!

Dia bertanya-tanya apakah ada yang menemukan bab ini di timeline sebelumnya. Dia tidak pernah tahu ada satu di sini. Pertemuan ini murni kebetulan!

Jika dia tidak memperhatikan kilau samar di kejauhan, dia tidak akan pernah datang mencari di daerah ini.

Nie Yan merenungkan informasi yang ia kumpulkan di kehidupan masa lalunya. Setiap bab dari Book of Order ditemukan oleh para pemain yang menjelajahi peta untuk pertama kalinya. Hanya 31 yang pernah ditemukan. Adapun lima yang tersisa, tidak ada yang tahu lokasi mereka.

Tidak ada banyak bab di dekat Calore, hanya sekitar 12 total. 24 lainnya tersebar di peta di sekitar kota-kota lain. Beberapa bahkan terletak di Kekaisaran Satreen yang jauh. Nie Yan tahu lokasi kasar banyak dari mereka. Namun, mendapatkan mereka hanyalah impian kosong untuk saat ini. Mereka dijaga oleh keberadaan yang sangat menakutkan atau disembunyikan di hampir tidak mungkin untuk mencapai tempat. Dia menyelesaikan Glimpse of Darkness pada tahap permainan ini sudah merupakan prestasi luar biasa.

Nie Yan sangat gembira menemukan bab lain dari Book of Order. The Glimpse of Darkness sudah dikuasai. Jika dia bisa menyelesaikan volume yang lain, seberapa besar kekuatan yang dia miliki?

Nie Yan dengan penuh semangat berenang menuju bab ini.

Melodi yang aneh dan menawan melayang dari suatu tempat yang jauh di jurang yang dalam.

Visi Nie Yan berenang seperti ilusi gadis berpakaian minim, memamerkan kulit telanjang mereka, muncul di hadapannya. Kelopak matanya bertambah berat, tubuhnya rileks saat kantuk mengambil alih. Seolah-olah dia berada di puncak cloud sembilan!

Pada saat-saat terakhir sebelum dia kehilangan kesadaran, pikiran Nie Yan bergetar ketika dia dengan cepat sadar kembali. Intuisinya memberi tahu dia bahwa dia tunduk pada Song of the Siren!

Legenda bercerita tentang Sirene yang tinggal jauh di laut yang menyanyikan melodi menyihir yang memunculkan hasrat terdalam manusia. Siapa pun yang mendengar lagu-lagu mereka akan tertidur lelap, hanya terbangun setelah merasa seperti keabadian.

Hanya mereka yang dengan tegas akan dapat menolak lagu mereka.

Melodi Siren tidak mungkin untuk melarikan diri.

Nie Yan selesai jika dia menunggu agar Siren mendekat. Itu adalah monster Level 100!

Dia berjuang untuk mempertahankan kemiripan saat dia berenang lebih dekat ke bab ini. Namun, arus yang bergelombang mengetuknya sekitar satu meter di belakang.

Nie Yan melihat sosok bercahaya samar-samar berenang ke arahnya di kejauhan. Setengah bagian atasnya adalah seorang wanita muda telanjang, sementara bagian bawahnya menyerupai ekor ikan yang tertutup sisik hitam! Itu memegang trisula emas besar yang berkedip dengan cahaya yang tajam.

Itu hanya berkeliaran di sini dari jauh di laut. Nie Yan merasa sangat gugup. Meskipun Siren itu hanya seukuran manusia, itu masih merupakan keberadaan yang tak tertandingi, terutama pada levelnya saat ini!

Mungkin Siren telah berenang sepanjang jalan ke sini setelah mendengar keributan yang disebabkan oleh Nie Yan akibat pertempuran Banmu.

Nie Yan merasakan rasa kantuk menyapu saat lagu Sirene melayang ke telinganya. Merasakan kelopak matanya menjadi lebih berat, dia memaksakan dirinya untuk bangun dan berenang lebih cepat menuju bab.

Siren mengacungkan trisula dan mengirim sinar berbentuk bulan sabit terbang ke arah Nie Yan.

Nie Yan dengan cepat jatuh di bawah air ketika sinar menyapu tubuhnya.

Siren itu menyerbu ke arahnya, menyerupai panah yang menembus air.

Melihat Siren hendak meraihnya, Nie Yan mengulurkan tangan dan meraih bab, lalu melakukan akrobat bawah air untuk menciptakan ruang.

Trisula Siren menyapu ke arahnya. Nie Yan bisa merasakan dingin yang dingin di belakang lehernya. Jika dia dipukul, dia pasti akan mati!

Siren itu tiba di sampingnya dan menebasnya dengan trisula.

Pada saat hidup atau mati ini, Nie Yan mengaktifkan Gulir Transfer Tidak Dikenal tepat waktu untuk melihat trisula turun padanya.

Lingkungan kabur, dan Nie Yan diteleportasi.

Sirene melihat sekeliling dengan bingung. Tidak bisa lagi merasakan kehadiran Nie Yan.

Nie Yan muncul kembali di tanah saat ia menyentuh tanah dengan bunyi gedebuk. Dengan kepalanya yang masih berputar, dia melihat sekeliling dan menemukan dia berada di hutan lebat. Dia bisa mendengar raungan monster di kejauhan. Saat ia merasakan kantuk yang berat menyalipnya, ia menemukan tempat tersembunyi di antara dua pohon untuk bersembunyi sebelum kehilangan kesadaran.

Statistik Kekuatan Tinggi dan Fokus Tinggi akan memberikan perlawanan yang lebih besar terhadap efek status abnormal. Tapi lagu Siren terlalu kuat. Setelah bertahan selama beberapa saat, dia akhirnya menyerah padanya.

Sekitar 30 detik kemudian, Nie Yan bangun.

Ada banyak monster Level 50 yang berkeliaran di sekitar area. Syukurlah, tidak ada dari mereka yang menemukannya ketika sedang tidur. Kalau tidak, dia akan menemukan dirinya terbangun di pemakaman Calore.

Melihat beberapa Beruang Iblis berkeliaran ke arahnya, Nie Yan menembakkan tali jaring dari Silk Spinner Ring dan memanjat pohon. Dia merasa mereka tidak akan mengancamnya setinggi ini.

Nie Yan dengan tidak sabar mengambil bab itu dan memeriksa propertinya.

Segera setelah mengikat Bab Perdamaian, Nie Yan menerima dua pemberitahuan sistem.

Akan menyusahkan jika dia disergap. Setelah berpikir sebentar, dia memutuskan untuk meminta Guo Huai untuk lebih banyak Gulir Transfer Tidak Dikenal karena dia sudah kehabisan.

Nie Yan berencana membuat Guo Huai melacak dua pemain ini. Akan lebih baik jika dia bisa mendapatkan bab mereka tanpa banyak keributan. Kalau tidak, jika ternyata mereka milik Bloodlust Blades atau Aliansi Mages, segalanya bisa menjadi berbahaya dengan koordinat yang tepat dilaporkan setiap jam.