Rebirth of the Thief – Chapter 288 | Baca Novel Online

shadow

Rebirth of the Thief – Chapter 288 | Baca Novel Online

Zennarde Cenotaph

Sulit untuk menentukan nilai sebenarnya dari sebuah judul. Bahkan peringkat terendah memberikan pemain beberapa keuntungan dalam bentuk perlakuan istimewa dari NPC, untuk mengatakan tidak ada gelar peringkat tinggi seperti Demon Hunter dan Grand Scholar. Demon Hunter sangat meningkatkan Pengaruh Nie Yan, meskipun hanya di kota-kota manusia, sementara Grand Scholar memberinya lebih banyak hak istimewa.

Nie Yan bertanya-tanya manfaat apa yang akan ia terima dengan meningkatkan gelar Demon Hunter-nya dari Intermediate to Advanced.

Berpikir sampai titik ini, Nie Yan mengalihkan semua pengalamannya ke Lil ‘Gold yang kecepatan mengerahkan jauh melebihi miliknya. Itu hanya akan menjadi lebih cepat dengan setiap level yang diperoleh Lil ‘Gold.

Intuisi Nie Yan memberitahunya bahwa dia dan Yao Yao kemungkinan besar akan terjebak dalam Domain Zennarde selama setidaknya beberapa hari ke depan.

Pemburu Tulang Mati ini sepertinya tidak ada habisnya. Nie Yan tidak tahu berapa lama untuk melewati mereka. Mereka menjatuhkan sekitar 1 perak pada saat kematian tetapi hampir tidak ada yang lain. Meski begitu, keuntungan dari menggiling mereka tidak terlalu buruk karena tidak mungkin untuk menemukan tingkat penurunan seperti itu di peta biasa.

Nie Yan terus menggambar aggro, sementara Yao Yao beristirahat di sela-sela, minum Spring Water untuk mengembalikan mana. Dia menembakkan baut yang tak berujung dan membangun sekelompok besar Pemburu Tulang Mati di belakangnya.

Setelah Nie Yan menangkap mereka, Yao Yao dan Lil ªGold akan melepaskan sihir mereka. Lil ‘Gold dengan Dragon Breath-nya dan Yao Yao dengan Holy Ardent Blaze-nya. Petak-petak Pemburu Tulang Mati jatuh ke tanah.

Bilah kemajuan Nie Yan terus naik. Dia menemukan pembunuhan hanya dihitung jika dia mendapatkan serangan terakhir. Jadi dia bertanya pada Yao Yao apakah dia bisa menyerahkan pembunuhan padanya dan Lil ªGold. Seperti ini, pencariannya akan maju dengan kecepatan yang jauh lebih cepat.

Lil ªGold masuk ke medan dan menyapu Pemburu Tulang Mati.

Tidak lama kemudian, Lil ‘Gold naik ke Level 28 dan mempelajari dua keterampilan baru:

Meskipun semakin sulit untuk meningkatkan level Lil Gold, ia menjadi semakin kuat di setiap level .

Melihat Lil ‘Gold mempelajari dua keterampilan baru, Nie Yan mengangkat alis karena terkejut. Entah bagaimana, pertumbuhan Lil ªGold terus melebihi harapannya.

Nie Yan membuat keputusan. Bahkan dengan mengorbankan dirinya sendiri, dia pasti akan membuat Lil ‘Gold meroket di levelnya.

Nie Yan menggunakan Kavaleri Crossbow-nya untuk menggeluti sekitar 60 Pemburu Tulang Mati, gerombolan melengking yang melaju maju seperti gelombang. Sebuah meteor panas yang membakar turun dari langit dan menabrak mereka dengan ledakan keras, menyebabkan api beterbangan di mana-mana. Di bawah api yang mengamuk, para Pemburu Tulang Mati runtuh berbondong-bondong.

Nie Yan memeriksa kemajuannya.

“Berapa banyak Mata Air yang tersisa?” Tanya Nie Yan. Keberlanjutan Mage terlalu kurang. Secara berkala, mereka akan dipaksa untuk mengambil Mana Potion dalam jumlah besar, Spring Waters, dan sebagainya untuk mengisi ulang mana mereka.

Aku menyiapkan banyak sebelum kami berangkat. Saya masih memiliki lebih dari 60 tumpukan yang tersisa, “jawab Yao Yao setelah memeriksa tasnya.

Karena Yao Yao membeli Premium Spring Water, ia dapat mengembalikan MPnya menjadi penuh dengan satu kantong, sedangkan yang lain akan dipaksa untuk menenggelamkan lima atau enam Mata Air Biasa. Dia tidak akan kehabisan mereka dalam waktu dekat!

Karena setiap tumpukan berisi 20 kantong, itu berarti dia memiliki lebih dari 1.200 kantong Premium Spring Water yang dapat bertahan setidaknya enam hari.

Nie Yan terdiam. Setiap kantong Premium Spring Water berharga 1 perak. Ini berarti dia telah menghabiskan lebih dari 1.200 perak atau 12 emas! Bahkan dia akan berpikir dua kali untuk menghabiskan begitu banyak emas untuk hal seperti ini. Dalam semua Keinsafan, Yao Yao mungkin satu-satunya orang yang bisa berperilaku begitu mewah.

Karena tampaknya Yao Yao sudah mempersiapkan sebelumnya, tidak akan ada masalah dengan mereka naik level di sini selama beberapa hari.

Nie Yan dan Yao Yao menghabiskan beberapa hari berikutnya dengan relatif tenang. Nie Yan sesekali akan berurusan dengan urusan luar seperti pertumbuhan Asskickers United, pergerakan dari Bloodthirst Blades dan Alliance of Mages, dan sebagainya.

Itu adalah periode pertumbuhan yang cepat untuk guild besar. Asskickers United juga dengan cepat berkembang, peringkat hingga guild Level 5 dengan hampir 60.000 anggota. Lima guild pelengkap juga tumbuh masing-masing menjadi sekitar 10.000 anggota, dengan total total sekitar 110.000!

Berkat investasi Dragonsoar Financial Group, semakin banyak anggota guild mencapai level 40. Banyak dari mereka yang disediakan dengan tunggangan, menyebabkan sekitar 10 persen dari guild berkeliling dengan menunggang kuda. Ini menandakan dimulainya era baru. Pemain tidak lagi terbatas pada kota awal mereka. Mereka bisa mulai bepergian di seluruh Kekaisaran Viridian.

Nie Yan lebih jelas daripada siapa pun tentang apa yang ditandai ini!

Guo Huai menerima laporan bahwa pemain dari Bloodthirst Blades sudah mulai muncul di peta yang berbatasan dengan wilayah Calore. Karena Calore dan Radiant City relatif dekat, kedua guild sudah melakukan kontak. Namun, kedua belah pihak bertindak menahan diri untuk saat ini, sehingga belum ada konflik yang pecah. Namun demikian, bau mesiu ada di udara.

Karena kompetisi di masa depan untuk benteng, kedua guild itu pasti akan menjadi musuh.

Namun terlepas dari masalah ini, Nie Yan menghabiskan sisa waktunya dengan Yao Yao, naik level pada Pemburu Tulang Mati.

Yao Yao sangat menikmati hari-hari yang membosankan ini.

Di hari kedua penggilingan di Domain Zennarde, Nie Yan menyelesaikan Tugas 6 dan menerima gelar Pemburu Setan Tingkat Lanjut, meningkatkan Pengaruhnya di semua kota manusia hingga 16.

Tujuan Nie Yan adalah mencapai 100 Pengaruh. Ketika seorang pemain mencapai 100 Pengaruh di kota, mereka akan menerima hadiah khusus, di antaranya termasuk Glory Set.

Di antara semua peralatan, Glory Set hanya yang kedua dari Sub Legendary set. Di mata pemain, itu termasuk di antara perlengkapan saleh. Di timeline sebelumnya, tidak banyak orang yang memilikinya. Bahkan memberikan perkiraan optimis, mereka akan berjumlah tidak lebih dari beberapa ribu di seluruh Kekaisaran Viridia.

Sebagian besar pemain akan melebihi Level 100 pada saat mereka mendapatkan set ini.

< p> Nie Yan juga menerima pencarian lain.

Pada hari kelima, Nie Yan lebih dari tiga perempat cara untuk menyelesaikan Tugas 7.

Sayang sekali dia tidak memiliki stat poin untuk ditambahkan setelah naik level kembali ke 30. Dalam Conviction, jika seorang pemain turun level, mereka tidak akan kehilangan poin stat mereka. Jadi setelah mendapatkan level itu kembali, tentu saja mereka tidak akan menerima apapun.

Pada catatan lain, karena dia terjebak dalam Domain Zennarde, Nie Yan tidak bisa secara pribadi berpartisipasi dalam pertempuran benteng antara Kekaisaran Suci dan Radiant Api Suci. Namun, ia mengirim lebih dari 100 pemain terkuatnya untuk mewakili Asskickers United dalam pertempuran. Dengan Bladelight Luar Biasa dan yang lainnya di sana untuk membantu, tidak akan ada masalah dalam mengamankan benteng. Lagipula, Bloodlust Blades, Alliance of Mages, dan Divine Protection tidak mengirim orang untuk bertarung. Mereka semua sibuk berusaha mengamankan benteng untuk diri mereka sendiri! Di mana mereka menemukan waktu untuk membantu Radiant Sacred Flame yang tidak memiliki masa depan?

Selama pertarungan, sebuah insiden kecil terjadi ketika Shadow Killer membunuh Sleepy Fox entah dari mana, hampir menyebabkan Kekaisaran Suci runtuh. Untungnya, kekuatan Asskickers United yang kuat berdiri kuat dan membawa hari itu, membalikkan arus melawan Radiant Sacred Flame. Shadow Killer menghilang setelah satu pembunuhannya, hanya menyisakan satu kalimat untuk Asskickers United: “Beri tahu Nirvana Flame untuk mencuci lehernya, jangan sampai aku mengotori pedangku!”

Kata-kata provokatif Shadow Killer mengatur semua Asskickers United ke dalam hiruk pikuk pembunuhan.

Nie Yan, yang masih terjebak dalam Domain Zennarde, mengeluarkan senyum tipis setelah mendengar kata-kata ini. Jika Shadow Killer benar-benar berani datang, dia tidak akan keberatan untuk bermain-main dengannya sebentar.

Di timeline sebelumnya, Nie Yan tidak punya harapan untuk bersaing dengan pemain di tingkat Shadow Killer. Tapi setelah bereinkarnasi, Nie Yan telah mengalami transformasi lengkap, membebaskan diri dari kepompongnya dan menjadi kupu-kupu, sosok tanpa nama yang tidak dikenal oleh pemimpin terkenal Asskickers United. Kehadirannya sudah sejak lama melampaui masa lalunya! Tanpa rasa takut dan tak tertandingi, ini adalah moto Nie Yan dalam kehidupan ini. Sementara memperhatikan apa yang terjadi di dunia luar, Nie Yan dan Yao Yao terus mendorong ke depan. Pemburu Tulang Mati di sini tidak muncul kembali. Mereka akhirnya menemukan beberapa petunjuk ketika Nie Yan menemukan batu petunjuk. Itu tertutup retakan dan sudah sangat terkikis oleh unsur-unsur. Namun demikian, dia masih bisa dengan jelas melihat panah yang menunjuk ke arah tertentu, di bawahnya ada beberapa karakter yang ditulis dalam bahasa naga: Cenotaph Zennarde.