Rebirth of the Thief – Chapter 289 | Baca Novel Online

shadow

Rebirth of the Thief – Chapter 289 | Baca Novel Online

Berkat Tuhan

Cenotaph milik Zennarde adalah tempat di mana beberapa barang miliknya dimakamkan, termasuk pedang yang dipegangnya selama Era Gelap. Senjata tirani mencicipi darah kehidupan yang tak terhitung jumlahnya, meninggalkan jejak abadi pada sejarah.

Tidak mungkin bagi seseorang tanpa Hati Roh Kudus untuk menundukkan senjata saleh ini yang bertepi dengan aura pembantaian.

Nie Yan tidak tahu banyak tentang Hati Roh Kudus kecuali untuk mereka yang sulit didapat. Hanya tiga pemain yang dikabarkan pernah menerimanya di timeline sebelumnya. Namun, dia tidak tahu metode apa yang mereka gunakan. Holy Spirit Hearts tidak eksklusif di kelas, tetapi Paladin memiliki waktu yang agak lebih mudah untuk mendapatkannya. Ini karena dilaporkan bahwa Roh Kudus Hati dapat diperoleh setelah memurnikan sejumlah mayat hidup, dan pada tahap selanjutnya dari permainan, Paladin memiliki keterampilan aura yang memiliki kesempatan untuk memurnikan mayat hidup yang lemah yang memasuki ruang pengaruh mereka .

Tidak peduli betapa sulitnya, Nie Yan ingin setidaknya melihat Pedang Zennarde. Dia tahu ingin mendapatkannya adalah tugas orang bodoh. Tapi hanya melihatnya masih dalam kemungkinan, kan?

Nie Yan dan Yao Yao bergerak ke arah batu petunjuk itu.

Masih menghalangi jalan mereka adalah lautan Pemburu Tulang Mati yang tak berujung. Namun, Nie Yan menemukan mereka jauh lebih mudah untuk ditangani daripada sebelumnya. Dia dengan cepat menyadari mengapa setelah memeriksa statusnya:

Semakin besar debuff ke mayat hidup di sekitarnya, semakin cepat Nie Yan dan Yao Yao mencabik-cabik mereka.

Di kejauhan, kuburan besar-besaran secara bertahap mengungkapkan dirinya kepada mereka. Itu terbuat dari batu abu-abu pucat dan menumpuk beberapa puluh meter. Batu tertinggi, yang menunjukkan tanda-tanda pelapukan yang jelas, memakai pintu masuk gelap yang mengarah jauh ke bawah tanah.

Dengan pandangannya tertuju pada Pedang Zennarde, Nie Yan berencana untuk menjelajahi kedalaman Cenotaph ini. Terlepas dari apa yang terjadi padanya di sana, perjalanannya di sini bisa dianggap sukses.

“Aku kehabisan Spring Water,” kata Yao Yao dengan alis berkerut setelah memeriksa tasnya. Bahkan lebih dari 60 tumpukan tidak dapat bertahan hingga berhari-hari dalam penggilingan tanpa henti.

Nie Yan berpikir sebentar, lalu menyarankan,Bagaimana kalau kamu kembali ke Calore dengan Black Sin Lotus tanpa aku ? Saya akan menjelaskan kepada Anda bagaimana melanjutkan dengan langkah selanjutnya dari Karsi’s Blessing. Pergi temukan Pandai Besi Kade dan minta dia untuk membuatkanmu Rosario Perak tingkat. Kenakan itu pada tahap pencarian selanjutnya. 

Yao Yao berpikir sejenak. Tanpa item pemulihan mana, dia hanya akan menjadi beban bagi Nie Yan jika dia bertahan.

Satu-satunya pilihannya adalah mati untuk kembali ke kota.

“Baiklah, aku akan pergi menyelesaikan Karsi’s Blessing sendirian,” Yao Yao mengangguk. Nie Yan tampak cukup tertarik dengan pencarian ini, sampai-sampai dia tidak akan puas sampai dia melihatnya sampai akhir.

Nie Yan menukar Black Sin Lotus dengan Yao Yao. Dia hanya perlu memberinya sedikit bimbingan untuk tahap selanjutnya, dan dia akan baik-baik saja. Dengan Rosario tingkat Perak, kesulitannya akan menjadi jauh lebih tertahankan.

“Baiklah, Nirvana Flame, aku akan pergi.” Mata Yao Yao berkedip dengan keengganan yang dalam ketika dia mulai mengambil perlengkapannya off.

“Oke.” Nie Yan mengangguk. Dia berencana untuk menjelajahi bagian dalam makam. Jika dia akan mati, dia mungkin akan mencoba untuk mendapatkan sesuatu darinya.

Butuh waktu lebih dari 20 detik untuk Yao Yao menyelesaikan peralatannya, setelah itu dia menemukan cara untuk bunuh diri. dan kembali ke Calore.

Setelah dia pergi, Nie Yan memandang Lil ‘Gold. Tanpa dukungan area sihir efek Yao Yao, kecepatan gerombolan mereka akan turun drastis.

Nie Yan mengalihkan perhatiannya ke beberapa urusan guild. Sore ini menandai berakhirnya tenggat waktu lima hari antara Asskickers United dan Dragonsoar Financial Group. Dia memerintahkan Bladelight, Tujuh Muda, dan yang lainnya untuk merebut Benteng Dasar sendiri. Dengan kekuatan 500 kuat, mereka berhasil setelah menyeka tujuh kali. Meskipun makhluk jahat yang menjaga benteng memberi banyak pengalaman, itu masih belum cukup untuk menutupi kerugian mereka. Rata-rata, setiap anggota turun 2 level. Tetapi dibandingkan dengan nilai benteng, ini merupakan trade-off yang layak.

Itu bukan hanya Asskickers United. Serikat lain juga bekerja keras membersihkan benteng, tetapi kerugian yang mereka derita dalam proses itu jauh lebih curam.

Nie Yan melihat lautan tulang yang luas di hadapannya, gelombang mereka bergerak kelihatannya tanpa tujuan. Mengarahkan Lil ªGold, yang bisa membantai seluruh kelompok Pemburu Tulang Mati dengan Napas Naga-nya, dia terus maju.

Nie Yan tiba di luar pintu masuk Cenotaph Zennarde. Dia bisa mendeteksi energi gelap yang memancar dari kedalamannya, memberikan perasaan dingin dan suram. Di depannya ada tangga panjang yang mengarah jauh ke bawah tanah.

Nie Yan menuruni tangga bersama dengan Lil ‘Gold.

Diukir ke dinding di kedua sisi lorong itu sederhana mural yang menggambarkan sejarah ras naga, dari kenaikan mendadak mereka di Pegunungan Kanasi hingga pendudukan cepat wilayah teritori ras lain, kemudian akhirnya pembentukan kerajaan mereka, memerintah seluruh Benua Atlanta.

Seperti kata pepatah, tidak ada yang abadi. Setelah mendominasi benua selama 2900 tahun, bahkan Raja Zennarde menjadi tua. Dalam memperjuangkan warisannya, kelas penguasa mencabik-cabik dirinya sendiri. Di atas semua itu, berbagai ras memberontak melawan kekejaman naga, menyebabkan Kekaisaran Hibery jatuh ke penurunan tajam dan tidak pernah mendapatkan kembali kejayaannya.

Pada akhirnya, kaum bangsawan dari ras naga memiliki tidak ada pilihan selain menempatkan Cenotaph Zennarde di Zennarde’s Domain. Kalau tidak, itu akan dihancurkan oleh ras lain.

Perlombaan naga hampir dibantai hingga punah sementara yang selamat tersebar di seluruh benua!

Bahkan keberadaan yang kuat seperti naga perlombaan pada akhirnya dihapuskan dari papan tulis sejarah.

Saat legenda kuno seperti sebelum Nie Yan merembes ke dalam peradaban dan berbagai pencarian, mereka bergabung bersama untuk membentuk dunia mistis Keinsafan.

>

Melihat mural sederhana namun jelas ini, Nie Yan merasa seperti sedang berkeliaran di sungai-sungai sejarah.

Saat Nie Yan melakukan perjalanan lebih jauh ke dalam makam, lorong itu perlahan-lahan menjadi lebih luas. Dia menduga langit-langit setinggi sekitar 10 meter, sementara beberapa meter di kedua sisinya dia bertemu dengan tulang dan kerangka di sepanjang dinding. Beberapa adalah manusia, yang lain adalah peri, dan yang lain adalah raksasa. Mereka semua telah menjadi korban pembantaian sepihak. Mutiara bercahaya di sisi dinding menerangi lorong. Di bawah cahaya redup, dia melihat beberapa siluet menyala.

Nie Yan tidak tahu monster seperti apa yang mengintai di sini. Dia masuk diam-diam dan pergi untuk menyelidiki. Beberapa sosok muncul di depan matanyapenyihir kerangka. Selain jubah hitam mereka, yang bisa dilihatnya adalah api hijau menakutkan yang berkedip-kedip di rongga mata mereka yang kosong.

Salah satu penyihir kerangka tiba-tiba berbalik dan menatap ke arah Nie Yan.

< p> Nie Yan menahan napas. Seluruh tubuhnya disembunyikan dan bergabung dengan kegelapan.

Penyihir kerangka mencari-cari. Tetapi setelah tidak menemukan apa-apa, ia melanjutkan perjalanannya.

Nie Yan memeriksa mage kerangka dengan Transcendent Insight.

Nie Yan belum mau menyerah. Dia sudah datang sejauh ini. Selain itu, bahkan jika dia memutuskan untuk berhenti di sini, dia masih harus mati untuk melarikan diri dari peta pencarian ini. Dia mungkin juga mencobanya. Dia unsummoned Lil ‘Gold, lalu berjalan ke ruangan.

Setelah Nie Yan mengaktifkan Crawler Ring, dia mulai perlahan memanjat dinding seperti tokek rumah. Dia bersembunyi di sudut yang paling jauh dari Pendeta Skeleton Dragon dan perlahan-lahan berjalan ke sisi lain dengan kontrol hati-hati atas setiap gerakannya.

Sementara dikelilingi oleh begitu banyak musuh, Nie Yan tidak berani berperilaku gegabah. Dia melihat ke depan dan melihat dua kelompok Pendeta Naga Tengkorak. Meskipun ruangan ini luas, menghindarinya akan sangat sulit.

Seorang Pendeta Skeleton Naga tiba-tiba menoleh, menatap lurus ke Nie Yan.

Jantung Nie Yan melompat ketakutan. Dia telah ditemukan!

Kemudian lagi, dalam lingkungan tertutup seperti ini, sulit untuk tidak ditemukan.

Priest Skeleton Dragon melambaikan tongkatnya dan melemparkan Ensnare!

Jika Nie Yan tidak bisa bergerak, dia akan jatuh.

Namun, dia tidak bisa menggunakan keterampilan apa pun sekarang karena dia ada di dinding!

Nie Yan tertangkap basah tetapi gembira dengan perkembangan yang tak terduga ini. Namun, mengapa Ensnare Skeleton Dragon Priest tidak berhasil padanya? Dia tiba-tiba teringat item tertentu, Bab Perdamaian! Itu memiliki keterampilan pasif yang memiliki kesempatan untuk membatalkan mantra yang ditargetkan padanya!

Bab Perdamaian sebenarnya memiliki penggunaan yang menyelamatkan jiwa. Nilainya di dalam hatinya meningkat sangat. Terkadang item ini bisa bertindak sebagai penyelamat tepat waktu! Mantra yang ditargetkan seperti Ensnare atau Petrifying Gaze dari pemain dan monster sangat sulit untuk ditangani. Karena dia memiliki Bab Damai, ketika menghadapi bahaya seperti itu, hidupnya berpotensi diselamatkan!

Tapi dia mengerti hanya ada kesempatan untuk mengaktifkannya. Kemungkinan besar, dia tidak akan seberuntung itu lain kali! Nie Yan membalik dan melompat dari dinding batu. Mendarat dengan anggun di lantai, dia dengan sempurna mengeksekusi Shadow Waltz untuk tiba-tiba bergegas ke depan.

Para Imam Kerangka Naga mengirim lebih dari selusin mantra mendesing ke arah Nie Yan.

Nie Yan melompat keluar dari cara dalam upaya untuk menghindar. Saat di udara, dia mengaktifkan skill Darkbright Barrier dari Darkbright Chestpiece-nya. ‹ÛÎBang! Bang! ‹ÛDua bola api masih berhasil mengenai dia.

Untungnya, Nie Yan berhasil menghindari sebagian besar serangan. Kalau tidak, rentetan ini akan dengan mudah mengirimnya ke kuburnya.

Dia dengan cepat berlari menuju lorong. Karena dia sudah ditemukan, dia mungkin juga membuat istirahat untuk itu. Kelompok Pendeta Naga Kerangka mencoba untuk mencegatnya, mengirim banyak mantra terbang ke arahnya.

Bola api terbang ke semua tempat dengan puluhan proyektil diluncurkan di setiap gelombang!

Sebagai Nie Yan melarikan diri, desis jahat terdengar berulang kali saat dia dihantam bola api satu demi satu. Namun, ia tidak secara instan terbunuh oleh rentetan itu tetapi malah dengan berani menahan mantra Skeleton Dragon Priest untuk menuju ke kamar sebelah.

Dalam sekejap sebelum rentetan mantra berikutnya menghantamnya, menandai kematiannya yang akan segera terjadi, Nie Yan mengaktifkan keterampilan Berkah Dewa dari Bab Damai, menjadi kebal terhadap semua sihir!