Rebirth of the Thief – Chapter 304

shadow

Rebirth of the Thief – Chapter 304

Pengejaran

Glory City ada di utara, jadi pilihan teraman adalah pergi ke selatan.

“Semua orang, dapatkan tungganganmu!” Nie Yan memesan. Menjadi anggota terkuat dari Asskickers United, semua orang dalam grup secara alami memiliki kuda terbaik yang bisa ditawarkan oleh guild.

Mereka memanggil tunggangan mereka satu demi satu, yang semuanya adalah kuda perang berkualitas tinggi dengan bonus kecepatan gerak dari 200 persen. Ini adalah salah satu fasilitas yang disediakan oleh guild. Dengan mount yang baik, pemain bisa menghemat banyak waktu perjalanan yang seharusnya lebih baik dihabiskan untuk leveling.

Mounts membuat segalanya lebih nyaman. Kelompok itu berlari menunggang kuda, meninggalkan awan debu di belakang.

Nie Yan mengalihkan pandangannya ke anggota tim ini. Selain dari Young Seven, Painted Muslin, dan para Priest lainnya, yang lainnya semuanya memiliki nama merah cerah. Jika mereka mati karena pasukan Bloodlust Blades, itu akan menjadi pukulan besar bagi Asskickers United!

Kelompok itu melaju melintasi gurun ketika pemandangan kabur melewati mereka.

Kembali ke Benteng Sungai Merah, Bloodlust Mad Blade terbang marah setelah mengetahui bahwa Nie Yan telah melarikan diri. Dia tidak bisa percaya bahwa kemunduran seperti itu terjadi dalam rencananya yang sebelumnya sempurna. Sekarang hampir mustahil untuk mencegah Nie Yan dan yang lainnya melarikan diri!

Namun, ini lebih dari 20 elit dari Asskickers United, belum lagi kebanyakan dari mereka dicap dengan nama merah! Bagaimana mungkin Mad Blade dengan rela meninggalkan potongan daging yang tebal dan berair ini hanya di luar jangkauan?

Bahkan Mad Blade harus mengakui bahwa sebagian besar guild tidak bisa menyamai jajaran elit Asskickers United. Untuk guild besar yang memiliki selusin pemain papan atas sudah mengesankan. Tapi Asskickers United memiliki lebih dari 60 pemain seperti itu, fakta yang membuatnya sangat tertekan. Menemukan seorang ahli umumnya melibatkan memilih seseorang dengan janji, kemudian menghabiskan banyak sumber daya untuk memberi mereka lingkungan untuk tumbuh. Ini sangat bergantung pada mata pemimpin serikat untuk bakat. Ada banyak contoh di mana guild akan melakukan semua upaya ini hanya untuk berakhir dengan seorang pemain yang begitu-begitu saja.

Sampai sekarang, Mad Blade hanya menemukan sekitar 10 pemain berbakat yang peringkat keahliannya di antara 500 teratas dalam seluruh Kekaisaran Viridia. Tetapi menurut penyelidikannya, Asskickers United memiliki setidaknya 70 pemain seperti itu, sekitar tujuh kali lipat dari Bloodlust Blades! Hampir semua elit Calore berkumpul di Asskickers United. Perbedaannya seperti siang dan malam.

Tidak heran mengapa Bloodlust Blades memperlakukan Asskickers United dengan permusuhan seperti itu. Jika guild seperti itu dibiarkan tumbuh, tidak akan ada tempat tersisa bagi orang lain untuk berdiri di masa depan!

“Bos, mereka melarikan diri ke selatan!”

“Kita harus membunuh mereka, bagaimanapun caranya! Kirim skuadron Pencuri kami untuk menahan mereka agar pasukan kami bisa menyusul! Mad Blade memerintahkan dengan nada kasar. Kelompok Nie Yan seharusnya sudah menggunakan semua Sihir Tingkat Lanjut mereka untuk memusnahkan 3.000 pemain sebelumnya, yang berarti mereka saat ini berada pada posisi terlemah mereka. Sekarang adalah waktu yang paling tepat untuk mengambil tindakan!

Bloodlust Blades juga memiliki skuadron Pencuri mereka sendiri. Itu didirikan setelah menyaksikan keberhasilan Asskickers United Hundred Thieves. Secara alami, mereka tidak bisa memegang lilin pada Hundred Thieves. Tetapi apa yang mereka kurang dalam kualitas, mereka dibuat dalam tenaga kerja dengan total lebih dari 500 anggota. Belum lagi mereka masih dipilih sendiri dari guild, dan sangat mobile dengan tunggangan yang disediakan untuk mereka. Ketika pasukan sebesar itu melakukan misi, tingkat keberhasilan mereka cukup tinggi.

Mad Blade mengirim banyak orang setelah kelompok Nie Yan. Selain itu, pemain dari Bloodlust Blades leveling di berbagai peta juga menjatuhkan apa yang mereka lakukan untuk bergabung dalam pengejaran.

Glory City adalah wilayah dari Bloodlust Blades. Bagaimana mereka bisa membiarkan pemain dari Asskickers United melakukan sesuka hati?

Mad Blade memandu situasi keseluruhan dari markas guild, memobilisasi anggota guild dari seluruh penjuru untuk mengejar kelompok Nie Yan.

< p> Semakin banyak pemain berkumpul untuk membentuk pengepungan raksasa. Tidak akan mudah bagi kelompok Nie Yan untuk membantai jalan keluar mereka.

Kelompok Nie Yan melarikan diri ke selatan dari tanah tandus. Dataran terbuka lebar muncul di hadapan mereka, menyerupai lautan hijau yang bergoyang lembut tertiup angin. Mereka sesekali melihat satu atau dua Level 40 Dark Bulls merumput di rumput.

Pada saat ini, segerombolan pemain Bloodlust Blades muncul di depan. Para Prajurit dan Paladin ada di depan sementara para Mage dan Priest ada di belakang. Para pemain dengan cepat bergerak mengelilingi kelompok Nie Yan.

“Turun, kami melibatkan musuh!” Perintah Nie Yan. Setelah itu dia mengingat kembali Faulkner Warhorse-nya dan menghilang dari pandangan bersama Shadow Waltz.

Anggota grup turun satu demi satu.

Sun dan One Strike Vow juga menghilang secara sembunyi-sembunyi. Pencuri adalah yang paling mematikan saat berada dalam bayang-bayang! Mereka adalah kekuatan yang paling tidak terduga di medan perang!

Kamu bajingan. Tidak peduli berapa banyak dari Anda yang datang, Anda akan berakhir mati sama saja! “Undying Scoundrel berseru setelah melihat angka musuh. Dia sudah menggunakan Sihir Mahirnya. Dia mengondensasi bola api di telapak tangannya.

Bola api melesat melintasi medan perang seperti meteor. Bang! Itu meledak di petarung, membunuh dia langsung dan mengirim mayatnya terbang menjauh.

Undying Scoundrel memakai Flame Dancer Set. Begitu dia mengambil tindakan, itu sangat menakutkan para pemain dari Bloodlust Blades.

Dalam sekejap mata, Smoke Stub, Bladelight, Lofty Shadow, dan frontliner lainnya bentrok dengan 60 Fighters dari Bloodlust Blades , sementara para Priest di kedua sisi dengan panik memberikan kesembuhan.

Bladelight mengeluarkan teriakan perang dan mengirim tiga Pejuang yang terhuyung mundur dengan Shield Bash.

Pejuang ini sama sekali bukan tandingan Bladelight!

Lofty Shadow juga menghadapi banyak lawan sekaligus. Mantra membombardir tubuhnya, tetapi masing-masing hanya menghasilkan sekitar 20-30 kerusakan. Saat bermandikan cahaya suci, bar kesehatannya terus naik turun. Namun, dia tidak pernah mendekati kematian.

Kelompok dari Bloodlust Blades memiliki lebih dari 30 Priest yang mendukung mereka dari belakang. Dengan banyak penyembuhan yang mereka berikan, jumlah korban di pihak mereka juga dijaga agar tetap minimum.

Saat ini, bayangan hitam muncul di samping salah satu Pendeta. Itu adalah Nie Yan. Para Imam ini tidak tahu ketika dia menyelinap masuk ke garis belakang!

Nie Yan menebas Pedang Zennarde, menebang seorang Imam dengan seketika. Dia segera menerkam ke arah Pendeta lain dan menebangnya juga.

Karena kerusakan yang mengerikan, Nie Yan menebang para Imam dengan impunitas.

Penampilan Nie Yan memicu kepanikan massal di garis belakang. . Para Imam berserakan seperti tikus, melarikan diri ke segala arah. Bagaimana mereka bisa khawatir tentang orang lain ketika mereka dibantai kiri dan kanan sendiri?

Saat ini, Sun muncul. Dia mengejutkan seorang Priest dengan Smothering Strike, lalu menghabisi mereka dengan Backstab diikuti oleh Eviscerate. Meskipun kerusakannya tidak cocok dengan Nie Yan, serangannya cepat dan efisien.

Satu, dua, tiga … Sun seperti hantu, membunuh pemain ke kiri dan ke kanan saat ia muncul dan keluar dari medan perang. Nie Yan terkejut ketika dia melihat ke arah Sun. Gerakan Sun sudah mulai membawa esensi Penari Bayangan.

Butuh waktu dua tahun bagi Nie Yan untuk memahami misteri Penari Bayangan. Dia hanya mendemonstrasikan teknik Penari Bayangan sekali, namun Sun sudah mulai mengerti mereka. Pencuri jenius ini perlahan-lahan berkembang menjadi sosok yang mempesona.

Di tempat lain, One Strike Vow juga telah membunuh tiga Priest. Mengenakan baju kulit ketat, sosok lincahnya menari di seluruh medan perang. Dia mulai menunjukkan jejak apa yang membuatnya menjadi dewi di timeline sebelumnya. Dia adalah pencinta mimpi dalam pikiran Pencuri yang tak terhitung jumlahnya, baik karena kecantikannya dan keterampilannya yang menakjubkan. Saat itu, popularitasnya di antara Pencuri bahkan melampaui Sun. Senyumnya yang sederhana dapat menggulingkan kota-kota, tidak berlebihan jika memanggilnya femme fatale.

Mereka bertiga seperti belati tajam, menembus pertahanan Bloodlust Blades dan mendatangkan malapetaka pada para Priest di belakang. Situasi di garis depan sama suramnya dengan Bloodlust Blades. Tidak lagi menerima kesembuhan, Prajurit mereka mulai jatuh seperti lalat. Tai Yao sangat mencolok. Dia menembakkan mantra seperti pistol gatling, mengambil banyak Warriors berturut-turut dengan cepat. Ketika garis depan runtuh, Smoke Stub, Bladelight, Lofty Shadow, dan yang lainnya menyerang maju dan mulai membantai para Mage. Pasukan Bllustl Blades diarahkan. Mereka tidak bisa lagi menahan sedikit saja perlawanan. Stub Perokok menyapu enam Mage dengan Whirlwind Slash. Dia mengangkat pedangnya dan menyerbu ke depan, menebas Arcane Mage. Penyihir ini adalah pemain biasa. Reaksi dan kesadaran mereka jauh lebih rendah dibandingkan dengan Smoke Stub dan kawan-kawan. Sebagian besar dari mereka ditebang bahkan sebelum mereka mendapat kesempatan untuk merapalkan mantra. Stub Merokok, Bladelight, Lofty Shadow, dan yang lainnya meninggalkan jejak mayat di jalan mereka. Segera, mereka bertemu dengan Nie Yan, Sun, dan One Strike Vow di belakang. Di bawah serangan kelompok Nie Yan, sekitar 80 persen dari lebih dari 300 pemain dari Bloodlust Blades dibantai dalam hitungan menit. 20 persen sisanya telah melarikan diri.