Rebirth of the Thief – Chapter 321

shadow

Rebirth of the Thief – Chapter 321

Linglung

Dikabarkan bahwa perusahaan ini menjalankan bisnis logam, menyelundupkan bijih ke negara itu dengan dukungan militer. Pimpinan organisasi game awalnya tidak terlalu memperhatikan rumor ini. Tapi memikirkannya sekarang, pikiran mereka menjadi shock.

Mereka memandang Nie Yan, ekspresi mereka sangat berbeda. Tatapan mereka sekarang penuh dengan tekad.

Setelah Nie Yan turun dari panggung, Little Su melangkah untuk menggantikannya. Dia mulai menjelaskan perincian yang lebih baik dari rencana pengembangan Suku Dewa Perang. Penonton jauh lebih reseptif terhadap kata-katanya dibandingkan dengan sebelumnya.

“Saya tidak tahu Anda adalah pembicara yang karismatik!” Ah Chen menggoda ketika Nie Yan kembali.

Nie Yan memalsukan tawa, tetapi dalam hati berpikir,

Ayah Nie mengangguk lemah. Kinerja Nie Yan benar-benar memuaskannya.

Nie Yan mulai menjelaskan bagaimana ia memperoleh rumah lelang serta kekacauan internal Keluarga Tuoba. Semua tanda menunjuk ke arah Tuoba Waktu bersiap untuk mengambil tindakan terhadap Tuoba Hongye!

Pastor Nie memikirkan sesuatu. Dia memandang ke arah belakang kerumunan dan memerintahkan, “Li Kecil, beri saya laporan terbaru tentang situasi Keluarga Tuoba.”

“Keluarga Tuoba mengendalikan total tujuh perusahaan. Mereka baru-baru ini mengalami beberapa masalah keuangan karena Century Financial Group mencoba mengambil alih secara bermusuhan dari dua perusahaan mereka. Tuoba Hongye dan Tuoba Fengyuan saat ini berebut untuk menghentikan ini dengan membuang saham ke perusahaan mereka yang kurang penting dan melikuidasi aset mereka … “

Dengan Keluarga Tuoba dan Grup Keuangan Century saling berkelahi dengan sengit, pasti ada hiu berputar-putar, mencium bau darah.

“Ini kesempatan bagus.” Mata Pastor Nie berbinar. Dengan Nie Yan menyelesaikan masalah emas War God Tribe, mereka memiliki surplus besar modal dunia nyata untuk diinvestasikan. Mengapa tidak mengambil kesempatan ini untuk memancing di perairan yang bermasalah? Siapa yang tahu manfaat apa yang bisa mereka petik dari perjuangan antara dua kelompok keuangan besar ini, terutama jika mereka memainkan kartu mereka dengan benar!

Sementara Pastor Nie pergi untuk mengatur hal-hal ini, Nie Yan tetap mendelegasikan beberapa War God’s Tribe lebih mendesak.

Ketika semuanya sudah beres, hari sudah hampir berakhir. Tampaknya Nie Yan tanpa sadar bermain membolos sepanjang hari. Namun, itu tidak bisa membantu. Dia pulang. Setelah makan malam, dia akan masuk kembali ke Conviction.

SMA Huahai.

Hari telah berlalu dalam sekejap mata. Saat matahari terbenam, sinar terakhir cahaya oranye bersinar melalui jendela kelas.

Xie Yao duduk di kursinya, menatap meja kosong di sebelahnya. Setiap kali dia melihat kehampaan di mana

Xie Yao tanpa sadar melirik ke luar jendela.

“Xie Yao, sekolah sudah berakhir. Ayo pergi. “Xia Ling berjalan mendekat.

” Hmm? Oh, baiklah. Biarkan saya mengepak barang-barang saya. “Xie Yao tersentak dari linglung dan mulai merapikan mejanya.

Xia Ling memandang Xie Yao dengan senyum menggoda di wajahnya. “Nie Yan tidak datang hari ini?”

“Ya.” Xie Yao mengangguk.

“Itu terlalu buruk. Dia biasanya mengantarmu ke mobilmu di penghujung hari, gurau Xia Ling.

Xie Yao melirik komputer Nie Yan untuk terakhir kalinya, emosinya dalam kekacauan.Ayo pergi.

Melihat ekspresi Xie Yao yang murung, Xia Ling dengan cepat mengubah topik pembicaraan.

Pada saat ini, seorang pemuda dengan pakaian olahraga putih berjalan menghampiri kedua gadis itu. Itu Liu Rui. Memar di wajahnya sudah sembuh, dan dia tampak cukup gagah.

Ya ampun! Liu Rui, Anda kembali? Bagaimana wajahmu? Tidak ada yang salah, bukan? Xia Ling pura-pura terkejut, suaranya membawa sedikit sindiran. Sejujurnya, dia tidak tahan dengan pria itu. Dia dulu berpikir dia baik-baik saja. Tetapi dengan penampilan Nie Yan, kekurangannya menjadi semakin jelas. Dia terlalu sombong, egonya memar pada hal-hal terkecil. Meskipun Nie Yan jauh dari sempurna, dia jauh lebih menyenangkan mata.

“Aku baik-baik saja. Yao Yao

“Mhm.” Xie Yao mengangguk. Dia mengenakan ekspresi acuh tak acuh.

“Apakah Anda masih bermain Conviction? Seberapa kuat kamu sekarang? Saya baru-baru ini mencapai Level 42 dan melengkapi diri saya dengan set lengkap peralatan Gold-grade, “Liu Rui dengan bangga mengumumkan. “Aku akan membawamu naik level denganku di Grand Drum Gill. ini peta Level 45! Tapi jangan khawatir, saya sudah meyakinkan beberapa saudara lelaki saya di Victorious Return untuk membawa kami. Kami akan naik level dengan sangat cepat! “Katanya antusias. Dia tidak melihat Xie Yao dalam Keinsafan dalam waktu yang lama, jadi dia tidak tahu apa levelnya saat ini.

“Pfft!” Xia Ling tertawa tanpa sadar. Liu Rui benar-benar kodok yang hidup di dasar sumur. Xie Yao saat ini adalah Level 47, dan dia mengenakan peralatan kelas-tinggi Level 45 Gold kualitas terbaik, bahkan dengan beberapa peralatan Dark-grade Gold bercampur.

Liu Rui mengerutkan alisnya, agak tidak senang dengan tanggapan Xia Ling. Namun, Xie Yao ada di sana, dan gadis-gadis itu adalah teman dekat, jadi dia dengan bijak tutup mulut.

Jangan pedulikan aku. Saya hanya memikirkan sesuatu yang lain. “Xia Ling melambaikan tangannya sambil menahan tawa.

” Tentu, aku akan ikut. Tapi bisakah aku mengundang seorang teman? Xie Yao menjawab setelah tiba-tiba memiliki ide nakal. Sudah waktunya Nie Yan keluar dari Gua Kristal. Dia bertanya-tanya seperti apa reaksi Liu Rui ketika dia bertemu dengan karakter Nie Yan di dalam game. Tertegun? Takut konyol?

Apakah temanmu laki-laki atau perempuan? Jika ini seorang gadis, saudara-saudaraku pasti akan menyambutnya, “Liu Rui bercanda dengan apa yang dia pikir adalah senyum cerah dan cerah.

” Maaf, aku harus mengecewakan mereka. Itu seorang lelaki, “Xie Yao menjawab dengan malu-malu.

Senyum Liu Rui membeku di wajahnya, tetapi ia memaksakan yang baru dalam pertunjukan kemurahan hati yang megah. “Itu juga baik-baik saja. Level berapa orang ini? “

” Kurasa dia Level 30 sesuatu. “

” Oh? Itu agak rendah. Saya tidak tahu apakah saudara-saudara saya akan bersedia untuk membawanya. Tapi jangan khawatir, seharusnya baik-baik saja jika saya berbicara dengan mereka, “Liu Rui menepuk dadanya.

” Kalau begitu, kami harus merepotkan Anda. Di mana kita harus bertemu? Xie Yao bertanya, secara mental menggosok tangannya dan tertawa terbahak-bahak. Seseorang sebenarnya ingin membantu powerlevel

Mari kita bertemu 30 menit setelah server terbuka. Bagaimana dengan pintu masuk timur Calore? “Saran Liu Rui.

Xia Ling sekarat dalam hati karena tawa ke samping. Xie Yao terlalu kejam! Dia biasanya lembut dan halus. Tapi dia benar-benar mampu meramu beberapa skema licik.

“Xie Yao, biarkan aku menyuruhmu pergi.” Liu Rui melirik Xia Ling. Dia ingin menyingkirkan roda ketiga yang tidak diinginkan ini dan menghabiskan waktu berkualitas dengan Xie Yao.

“Lebih menyenangkan jika semua orang pergi bersama-sama.” Xie Yao meraih tangan Xia Ling. “Xia Ling, ayo pergi!”

Kedua gadis berjalan keluar kelas, dengan senang mengobrol pergi.

“Yue kecil mengatakan dia akan kembali untuk melihat kita.”

Benarkah? Kapan? “

” Saya tidak tahu. Saya mendengar dia sangat sibuk membantu di perusahaan keluarganya. Dia hanya bisa online sekali-sekali. 

Xie Yao dan Xia Ling bergosip dengan gembira sementara Liu Rui diam-diam menempel di belakang. Dia secara efektif berubah menjadi roda ketiga. Ekspresinya gelap karena bawahannya membuatnya terus diperbarui tentang semua yang terjadi di sekolah, terutama apa pun yang berhubungan dengan Xie Yao. Dia telah menghabiskan banyak waktu sendirian dengan Nie Yan, dan dia selalu tersenyum ketika mereka bersama. Itu telah menyebabkan perasaan tidak nyaman untuk tumbuh di dalam hatinya. Dia terintimidasi oleh bakat dan kemampuan Nie Yan. Dia hanya berani menunjukkan dirinya hari ini karena dia mendengar Nie Yan tidak ada.

“Aku akan pulang sekarang,” Xie Yao mengucapkan selamat tinggal kepada Xia Ling ketika dia naik mobil keluarganya. Dia tidak memandang Liu Rui sepintas lalu.

Liu Rui mendapat pesan tentang bahu dingin Xie Yao yang keras dan jelas.

Ketika Nie Yan pulang dari perusahaan orang tuanya, nada panggil Xie Yao mulai diputar di teleponnya.

Dia menekan tombol jawab, dan wajah cantik Xie Yao muncul di layar . Apa yang membuatnya nyaris membelok dari jalan, bagaimanapun, adalah kenyataan bahwa dia berbaring di sofa mengenakan gaun tidur berenda merah muda berenda. Pakaian tanpa lengan menggoda, dihiasi dengan bintik-bintik lucu, mengungkapkan lengan putih giok sampai ke bahu memikatnya. Pipinya yang cantik menyilaukan, dengan sedikit malu malu yang membuatnya tampak agak mabuk. Xie Yao tampak sangat naif, roknya yang ketat, dan dadanya yang menonjol memperlihatkan kulit putih di kedua sisi.

Nie Yan memutar otaknya, tetapi tidak bisa memahami mengapa Xie Yao akan mengenakan pakaian seksi untuk video call padanya. Namun demikian, matanya langsung terpaku ke layar dan menolak untuk berpaling. Xie Yao memandang wajah Nie Yan melalui layar video, denyut nadinya berdetak kencang. Wajahnya berkobar saat dia merasakan tatapannya menjelajahi tubuhnya. Perasaan aneh muncul di dalam hatinya, dan tiba-tiba dia merasa malu dengan tingkah laku berani yang mengarah ke pemandangan ini. Nie Yan telah pergi selama sehari, namun dia sudah merasa kosong di dalam seolah-olah dia tidak lengkap. Dia tidak tahu kapan dia menjadi sangat bergantung pada Nie Yan. Orang tuanya pergi berlibur dan tidak akan kembali selama berbulan-bulan. Karena sendirian di rumah, perasaan kehilangannya telah membangkitkan keinginan kuat untuk memanggil Nie Yan. ‹Û΋ÛÎ Sesuatu muncul di perusahaan orang tua saya, jadi saya pergi untuk membantu, ‹Ûjelas Yan Yan. Kekhawatiran Xie Yao yang tulus membuatnya merasa sangat tersentuh. Ini adalah pertama kalinya dia merasa sangat dekat dengan dewi hatinya. Panggilan video ini menghubungkan mereka satu sama lain jauh lebih dalam daripada sebelumnya. Melihat Xie Yao memberi Nie Yan perasaan bahwa seumur hidup telah berlalu sejak dia melihatnya. Sosoknya yang seksi namun menawan tampak terlalu indah, hampir seperti boneka porselen. Kasih sayang Nie Yan dari kedua kehidupan bergabung bersama, abadi namun tidak mungkin jauh. ‹ÛÎEyes Mata Nie Yan berkilau dengan cahaya yang tajam saat ia menghitung berapa banyak waktu yang telah berlalu.