Rebirth of the Thief – Chapter 340

shadow

Rebirth of the Thief – Chapter 340

Mabuk

Nie Yan berjalan keluar dari ruang ujian akademik dan menghela nafas panjang. Skor maksimum pada ujian satu jam ini adalah 720 poin. Tapi pertanyaannya sangat sulit sehingga dia senang hanya dengan 500. Bahkan ada banyak konsep yang dia tahu hampir tidak ada.

“Bagaimana kabarmu?” Zhai Hao bertanya. Dia dan Xia Ling telah mengkhawatirkan tanpa henti sepanjang waktu ini.

“Saya mendengar patokan untuk Ace di kedua perintah dan perjalanan antarbintang adalah 600 poin,” tambah Xia Ling.

” Jangan khawatir tentang itu. Jika saya masuk, saya masuk. Jika tidak, biarkan saja. Nie Yan menertawakan kekhawatiran mereka. Masuk ke Akademi Militer Top cukup baik untuknya. Terpilih sebagai Ace terlalu banyak untuk diharapkan. Dengan pemberitahuan penerimaan Akademi Militer Top di tangannya, dia sudah bisa dianggap sebagai bagian dari pengaruh kuat tertentu. Yang lain harus berpikir dua kali sebelum mengambil tindakan terhadapnya, karena bertindak melawan siswa akademi akan memancing prestise Akademi Militer Top. Bahkan jika konsorsium besar memiliki latar belakang, mereka harus melangkah hati-hati di sekitar akademi. Jika mereka melangkah terlalu jauh, alumni akademi dapat dengan mudah menjatuhkan mereka!

Ini adalah alasan utama dia ingin bergabung dengan Akademi Militer Top. Identitas seorang siswa akan ada lapisan keamanan tambahan baginya. Statusnya sendiri akan mencegah musuh-musuhnya menggunakan cara curang untuk membuatnya kasar.

Nie Yan segera memberi tahu orang tuanya tentang masuknya ke Akademi Militer Top. Ayah dan Ibu Nie sangat gembira, terutama ayahnya. Salah satu penyesalan terbesar Pater Nie dalam hidup adalah tidak masuk ke Akademi Militer Top. Jadi, ketika dia mendengar putranya berhasil di tempat yang tidak dia miliki, dia hampir menangis. Pada akhirnya, dia melihat mimpi ini terpenuhi melalui putranya.

Nie Yan bisa dengan jelas mendengar suara ayahnya yang bergetar di sisi lain panggilan itu. Dia berpikir kembali ketika dia ditolak di timeline sebelumnya, dan kekecewaan total pada wajah ayahnya saat itu. Kontras antara ingatan yang menyedihkan saat itu dan situasi yang sekarang berbalik membuat Nie Yan dengan emosi yang tak terlukiskan.

Kali ini, ia tidak menyesal.

Nie Yan bergabung dengan teman-temannya untuk makanan perayaan. Mereka makan, bernyanyi, dan minum sepenuh hati di bawah lampu merah restoran. Dia dan Xie Yao sama-sama didorong untuk minum lebih banyak dan lebih sampai mereka mendapatkan lebih dari sedikit mabuk.

Setelah makan, Nie Yan menatap Xie Yao. Alkohol memerah kulitnya, memberi pipinya kemerahan tambahan yang hanya menambah daya tariknya. Dia tidak mengenakan mantel, hanya pelompat wol putih yang dengan sempurna menonjolkan lekuk tubuhnya. Dia seperti seorang enchantress yang mengarahkan mata pria ke mana pun dia pergi.

Termasuk Tang Yao, ada sembilan dari mereka di sana. Tang Yao harus pergi lebih awal, tetapi sisanya tetap bersenang-senang sampai sekitar pukul satu sore. Saat itulah empat orang lagi pergi, hanya menyisakan Nie Yan, Xie Yao, Zhai Hao, dan Xia Ling. Dengan hanya mereka berempat, suasana tiba-tiba menjadi jauh lebih intim.

Zhai Hao menatap tajam ke Nie Yan sebelum menyenggol Xia Ling dan berbisik, “Ayo pergi. Nie Yan dapat membawa Xie Yao pulang. Dia parkir di lantai bawah. 

Xia Ling memandangi Nie Yan dan Xie Yao dengan penuh arti, seringai penuh tahu di wajahnya. “Baiklah, mari kita berhenti mengganggu dua sejoli ini.”

Zhai Hao dan Xia Ling dengan cepat membuat diri mereka langka.

Nie Yan memandang Xie Yao, yang menundukkan kepalanya karena malu dan gugup. mendorong rambutnya ke belakang bahunya. Lampu merah memantul dari wajahnya, menciptakan lingkaran cahaya menawan di kepalanya. Ketika Nie Yan memandang Xie Yao, dia pikir dia tidak bisa tidak seindah dewi Aphrodite.

“Aku akan mengirimmu pulang,” Nie Yan menawarkan dengan busur sopan kepada istrinya.

“Ya,” jawab Xie Yao, sedikit terlalu cepat. Dia bisa merasakan tatapan pedas Nie Yan padanya ketika dia semakin sadar bahwa mereka berdua sendirian di kamar pribadi yang cukup kecil. Bagaimana mungkin dia tidak gugup?

Nie Yan memandang Xie Yao sekali lagi dalam cahaya redup, pikirannya mendung oleh alkohol. Pikirannya tiba-tiba membayangkan foto malam itu dengan Yao Yao di ruang rahasia di bawah Fenarte. Sosok yang sangat menawan itu! Tubuh putih gioknya yang indah! Siluet Yao Yao tumpang tindih dengan Xie Yao saat dia mabuk menghibur kemungkinan bahwa keduanya adalah satu dan sama. Darahnya mulai mendidih dan panas yang hebat muncul di perut bagian bawahnya. Sensasi fisik tiba-tiba menariknya kembali ke masa kini.

“Xie Yao,” bisik Nie Yan lembut. Dia diam-diam menyelipkan satu tangan di pinggangnya yang ramping, memeluknya dalam pelukannya. Dia bisa merasakan tubuhnya tegang secara naluriah, sedikit berjuang melawan sentuhannya.

Perasaan akrab membanjiri perasaan mabuk Nie Yan. Rasanya begitu jauh, namun begitu dekat.

Mungkin itu anggur, tapi pikiran Nie Yan menjadi berkabut dengan apa-apa selain suara dengung yang keras. Dia memeluk Xie Yao bahkan lebih erat dan menekannya ke sofa. Dia membungkuk ke arahnya dan mendorong bibirnya ke bibirnya. Seketika, kabut yang berdengung digantikan dengan kelebihan kelembutan sutra.

Nie Yan tidak bisa memikirkan apa-apa selain

Xie Yao tidak tahu perasaan Nie Yan untuknya begitu kuat, dan tidak punya cara untuk mengetahui seberapa dalam mereka berakar.

Semuanya terjadi terlalu cepat. Xie Yao buru-buru mencoba mendorong Nie Yan dengan kedua tangan, tapi dia tidak bisa mengalah sama sekali. Nie Yan jauh lebih kuat daripada dia di tempat pertama, dan tubuhnya telah menjadi lembut dan tak berdaya saat lengannya berputar di sekelilingnya.

Tangan Nie Yan menjelajahi tubuhnya, dari dadanya yang tinggi dan kuat padanya. kaki kurus dan terlatih taekwondo sebelum tergelincir di bawah jumpernya dan terus menjelajah.

Xie Yao bisa merasakan tangan besar Nie Yan menjelajahi setiap lekuk tubuhnya, tetapi dia masih melompat ketika melakukan kontak dengan perutnya. Saat tangannya terus beringsut ke atas, dia mulai menggeliat dalam protes, tapi itu hanya token resistance.

Tanpa tahu seberapa jauh Nie Yan akan mengambil ini, Xie Yao merasakan jantungnya berdetak kencang seperti dirinya. emosi menggelegak penuh gejolak di dalam dirinya.

Saat Nie Yan meraih di belakang bahunya yang halus dan menyentuh gesper bra-nya, perjuangan Xie Yao tiba-tiba mendapatkan kekuatan. Meskipun hatinya sudah menjadi milik Nie Yan, dia belum siap untuk mengambil langkah selanjutnya. Itu terlalu cepat.

Protes kegilaan itu membuat Nie Yan keluar dari kabut mabuknya. Dia langsung menyadari bahwa dia sudah terlalu jauh. Duduk, dia menggelengkan kepalanya untuk mencoba dan menjernihkannya. Masih agak pusing, dia memandang Xie Yao. Pakaiannya berantakan dan perutnya yang seputih salju masih terbuka.

Xie Yao buru-buru duduk juga dan segera meluruskan pakaiannya. Dia merasa sangat malu dengan apa yang baru saja terjadi. Ketika dia berpikir lebih jauh tentang apa yang mungkin terjadi, dia terlalu malu untuk melihat ke arah Nie Yan.

“… Maaf,” Nie Yan dengan tulus meminta maaf. Pikiran bahwa Yao Yao dan Xie Yao mungkin orang yang sama benar-benar berdampak terlalu besar baginya. Jika kejadian hari ini menyinggung Xie Yao dan menyebabkannya memiliki kesan buruk tentangnya, dia tidak akan pernah memaafkan kebodohannya sendiri!

Dengan wajahnya yang memerah, Xie Yao menatapnya dengan membisu sedikit sebelum diam-diam berkata , “Mengantarku pulang,” dia agak kesal dengan keberanian Nie Yan, tapi dia tidak bisa tetap marah padanya setelah melihat ekspresi tulus di wajahnya. Ketidakpuasannya hilang sepenuhnya setelah mendengar permintaan maafnya yang tulus.

“Oke.” Nie Yan berdiri.

Xie Yao meributkan pakaiannya untuk terakhir kalinya sebelum berdiri juga. Saat dia berdiri, dia merasakan kelemahan tiba-tiba di lututnya dan hampir jatuh kembali ke sofa.

Nie Yan segera meletakkan lengannya di belakangnya agar dia tidak jatuh.

ÏAku pikir saya minum terlalu banyak, kata Xie Yao dengan canggung. Dia tidak bisa mengumpulkan bahkan kekuatan satu ons.

“Jangan khawatir. Saya akan membawa Anda ke mobil saya. Saya menyimpan pil yang tidak aman di kompartemen sarung tangan, kata Nie Yan. Setelah mereka minum pil mabuk, efek alkoholnya akan hilang dalam waktu singkat.

“Tidak!” Xie Yao dengan keras menggelengkan kepalanya. Saat itu tengah hari, jadi pasti ada orang di luar sana. Seorang pria yang kuat membawa seorang gadis mabuk ke mobilnya di siang hari bolong pasti akan menyebabkan keributan besar.

Nie Yan memutar lehernya untuk melihat sosoknya yang bergoyang. Setelah beberapa saat, dia tersenyum cerah padanya sebelum berbalik untuk mengangkatnya menjadi tumpangan kuda.

Xie Yao mengeluarkan teriakan kaget ketika dia merasa dirinya naik ke udara. Jantungnya berpacu panik sebelum cepat-cepat duduk kembali. Untuk beberapa alasan, didukung oleh punggung kokoh Nie Yan membuatnya merasa aman.

Nie Yan membawa Xie Yao ke mobilnya. Setelah mereka berdua minum pil mabuk, mereka merasa jauh lebih baik.

Keduanya duduk tanpa kata di mobil, menciptakan keheningan yang tenang ketika mereka berusaha menghindari memikirkan tentang peristiwa memalukan di dalam restoran. < / p>

“Ayo pergi,” kata Xie Yao lembut. Bahkan sekarang, dia tidak tahu bagaimana dia bisa menghadapi Nie Yan lagi.

Nie Yan menyalakan mobilnya dan melaju keluar dari tempat parkir. ÏDi mana Anda tinggal?

ÏDistrik Cloudwater.

Namun, Cloudwater sangat besar. Karena Nie Yan belum pernah bertemu dengannya di timeline sebelumnya, dia pikir dia mungkin tidak hidup sangat dekat dengannya; jika tidak, dia pasti akan melihatnya pada satu titik atau yang lain.

Kongregasi keluarga kaya adalah alasan utama Pastor Nie memutuskan untuk menetap di Distrik Cloudwater. Dia berlangganan pepatah terkenal, “Hidup dekat kekayaan, dekatlah kekayaan.” Bahkan, warga Cloudwater sering mengadakan acara khusus untuk tetangga mereka. Diundang ke perjamuan ini adalah kesempatan luar biasa bagi Keluarga Nie karena itu membuka pintu bagi koneksi yang berpengaruh dan kontak kaya.

ÏOh wow! Saya juga tinggal di Cloudwater. “

” Benarkah? “Xie Yao bertanya dengan heran.

” Anda harus mampir ke rumah saya untuk melihat-lihat kapan-kapan. “

< p> ÏBaiklah. Ini akan menjadi kesempatan yang baik untuk bertemu dengan orang tua Anda juga. “

Ketika Nie Yan dan Xie Yao terus mengobrol, mobil melaju ke arah alamat yang disediakan Xie Yao. Seperti yang dipikirkan Nie Yan: dia tinggal cukup jauh darinya. Mereka hidup di berbagai sisi danau, dan bahkan menggunakan pintu masuk yang berbeda ke lingkungan itu. Karena satu keluarga menggunakan Gerbang Selatan dan yang lain menggunakan Gerbang Barat, tidak heran mereka tidak pernah bertemu satu sama lain.

Nie Yan menghentikan mobil di depan rumah Xie Yao dan melihatnya memasuki depan pintu sebelum akhirnya pulang.

Ketika Nie Yan sampai di rumah, dia berjalan ke pesta kejutannya. Orang tuanya telah mengundang teman dan keluarga untuk acara akbar ini. Mereka menyaksikan dengan gembira ketika semua orang memuji putra mereka, dengan bangga menikmati kemuliaan-Nya. Perayaan yang meriah berlanjut selama dua jam sebelum para tamu pergi. Ayah Nie, yang masih gembira tentang penerimaan Nie Yan, mulai membicarakan masalah perusahaan dengan putranya. Ketika Keluarga Tuoba dan Kelompok Keuangan Abad saling bertarung dan kedua belah pihak terpukul demi pukulan, ia mengambil kesempatan untuk menggunakan sejumlah besar modal untuk membeli sebanyak mungkin saham Tuoba Hongye. Pada saat ini, total modal Pastor Nie sudah sangat besar, hampir cukup untuk mengkhawatirkan. Ni Yan memikirkannya. Tindakan ayahnya terhadap Tuoba Hongye juga secara tidak langsung akan membantu Tuoba Time. Sepertinya masalah Keluarga Tuoba masih jauh dari selesai. “Katakanlah, Nak, menurutmu apa yang harus kita lakukan selanjutnya?” Pastor Nie menatap Nie Yan dan bertanya. Dia ingin melihat apakah putranya memiliki pemikiran tentang situasi tersebut. ÏKeluarga Tuoba menderita kerugian besar, tetapi Century Financial Group juga tidak mudah. Mereka mensponsori beberapa guild di Conviction, dan mungkin akan menjadi pesaing utama dalam waktu dekat. Mengapa kami tidak mengambil kesempatan ini untuk mengambil sebagian saham mereka juga? Mungkin, ini akan berguna suatu hari nanti. “Pastor Nie memikirkannya sebentar sebelum perlahan mengangguk setuju. Kata-kata Nie Yan masuk akal, tetapi spesifik masih membutuhkan penelitian dan perencanaan yang cermat.