Rebirth of the Thief – Chapter 350

shadow

Rebirth of the Thief – Chapter 350

Menyulap Tengkorak

Angin dingin melolong ketika tangisan tajam terdengar dalam kegelapan. Nie Yan menciptakan keributan besar dengan memerintahkan Laba-laba Rum-nya untuk mulai menyerang sendiri di lembah di bawah ini.

Nie Yan buru-buru memberi perintah untuk mundur. Rum Spider-nya mulai berlari kembali kepadanya, dengan segerombolan Rum Spiders yang bermusuhan tertinggal tidak terlalu jauh di belakang.

Dia mengeluarkan Advanced Scroll dan mulai melantunkan serangkaian suku kata samar ketika energi magis berputar di sekelilingnya.

Nie Yan memiliki 122 Intelligence, sesuatu yang jarang terlihat di antara Pencuri. Ini berkat manusia yang memiliki Intelijen lebih tinggi daripada ras lain, dan sejumlah item pada dirinya yang meningkatkan Kecerdasannya, seperti bab-bab dari Book of Order.

Kecerdasan tinggi Nie Yan memungkinkannya untuk menggunakan Sebagian besar gulungan dan alat ajaib tanpa masalah.

Laba-laba Rum yang bermusuhan semakin dekat. Ada ratusan dari mereka dalam radius 30 meter.

Pada saat ini, Nie Yan selesai melantunkan suku kata terakhir saat awan menyala muncul di langit dan mulai menghujani api.

< Segala sesuatu dalam radius 20 meter diliputi neraka yang mengamuk, menyerupai pemandangan langsung dari neraka. Laba-laba Rum mengeluarkan jeritan sengsara saat nilai kerusakan naik ke langit. Setengah menit kemudian, kebanyakan dari mereka terbaring mati di tanah.

Nie Yan melihat bilah pengalamannya terisi hingga 73 persen. Ini mengesankan mengingat dia baru saja naik level!

Api akhirnya padam, menyingkap tablo kehancuran dengan mayat hangus berserakan di mana-mana. Nie Yan telah kehilangan dua Rum Spider-nya sendiri dalam prosesnya. Dia menghabiskan Rum Spider yang tersisa di sekitarnya, lalu mulai mengambil jarahan.

Nie Yan mengumpulkan total 3 emas dan segunung sampah. Dia menyimpan tetesan berharga dan meninggalkan sisanya untuk menghindari kembung inventarisnya.

Sepotong tertentu jarahan khususnya tertangkap mata Nie Yan.

Itu adalah tengkorak hitam kira-kira seukuran itu. kepalan tangan. Permata safir tertanam di dahinya, dan nyala api hijau berkedip dari rongga matanya.

Kecuali untuk Conjuring Skull, tidak ada hal lain yang menarik. Nie Yan mulai memurnikan mayat-mayat Rum Spider. Mereka larut menjadi motif cahaya sebelum menghilang ke udara.

Nie Yan terus berburu Laba-laba Rum. Waktu perlahan berlalu.

Ketika tiba saatnya untuk logout, Nie Yan telah mencapai Level 43. Emas Lil mencapai Level 39, dan tidak jauh dari naik level lagi. Lil ‘Gold juga mempelajari keterampilan baru, Flame Shroud, yang membungkusnya dengan api dan menyebabkan kerusakan pada semua musuh dalam radius lima meter.

Meskipun hewan peliharaan akan menjadi lebih dan lebih umum seiring berjalannya waktu, kebanyakan dari mereka akan menjadi tingkat rendah dan memiliki tingkat pertumbuhan yang mengerikan. Lil ‘Gold jelas merupakan eksistensi unik di antara mereka.

Bahkan Nie Yan tidak bisa memperkirakan potensi penuh Lil’ Gold.

Nie Yan menghabiskan dua hari ke level berikutnya. Ketika dia menggunakan semua gulungannya, dia membuat Lil ‘Gold meledakkan Laba-laba Rum dengan Dragon Breath. Kecepatan meratakan itu layak untuk sedikitnya. Dia telah mencapai Level 47 dan mendapatkan sedikit jarahan.

Memeriksa papan peringkat, Tang Yao masih memimpin di Level 53. Bloodlust Mad Blade juga Level 53, tapi dia masih tertinggal sedikit di belakang. Dunia Bawah adalah tempat asing bagi Nie Yan. Kembali ke permukaan, kecepatan levelingnya pasti akan beberapa kali lebih cepat.

Nie Yan telah membunuh beberapa ribu Rum Laba-laba tanpa menemukan item lain seperti Conjuring Skull. Dia mengkonfirmasi itu adalah setetes berharga yang mungkin tidak dimaksudkan untuk dijual di warung di jalan.

Memutuskan Lil ‘Gold, Nie Yan melihat ke kejauhan. Dia tidak tahu rahasia apa yang terkandung dalam Spider Gorge. Dia telah menghabiskan dua hari terakhir naik level di pinggiran, tidak pernah menjelajahi bagian dalamnya lebih dalam.

Nie Yan mengaktifkan Crawler Ring dan mulai memanjat dinding tebing. Dia sesekali menemui sarang laba-laba saat maju, dimana dia akan buru-buru membuat jalan memutar yang panjang.

Setelah melewati hamparan lembah yang sempit, Nie Yan bisa melihat beberapa bangunan di kejauhan. Lampu mereka redup dalam kegelapan.

Bola cahaya yang melayang di sekitar Nie Yan tampaknya merasakan sesuatu dan mulai gemetar dalam kegembiraan.

Nie Yan merangkak kembali ke tanah. Dia memasuki sembunyi-sembunyi dan mulai berjalan menuju pemukiman di kejauhan.

Desa ini tampaknya ditutup dari seluruh dunia. Itu dikelilingi di keempat sisinya oleh dinding tebing dan sungai yang sangat beracun. Tidak mungkin mencapai tepi yang berlawanan tanpa item khusus seperti Leaper Ring atau Levitate Ring.

Nie Yan melintasi sebidang pohon dan menemui Arachne di depan. Dia perlahan mendekat dan mengaktifkan Transcendent Insight.

Arachne sedang berburu serangga ketika Nie Yan meluncurkan serangan diam-diam dengan Pedang Zennarde.

Arachne panik dan mencoba melarikan diri. Namun, Nie Yan mendaratkan serangan mencekik tepat di belakang kepalanya. Dia menindaklanjuti dengan Backstab dan Eviscerate. Segera, jenazahnya runtuh di depan kakinya.

Nie Yan tidak bisa membiarkan Arachne melarikan diri. Itu akan mengingatkan desa akan kehadirannya.

Nie Yan mengaktifkan Pearl of Disguise, penampilannya berubah menjadi Arachne yang baru saja dia bunuh. Dia melanjutkan menuju desa.

Dia bertemu banyak Arachne di sepanjang jalan. Mereka entah berburu serangga atau membuat berbagai alat.

“Du-du-du, Darude …” Nie Yan mendengar suara aneh datang dari mulut mereka, seolah-olah mereka mengatakan sesuatu. Namun, dia tidak mengerti semua itu.

Sistem bahasa Conviction sangat bagus, berisi beragam bahasa berbeda dengan ratusan dialek. Sebagai contoh, Undead Language berisi enam dialek masing-masing dengan perbedaan halus. Para pemain dari Kekaisaran Undead berkomunikasi dalam Bahasa Undead. Jika Nie Yan tidak belajar Bahasa Vanbiya Undead, ia tidak akan bisa memahami satu kata pun yang mereka katakan. Sistem secara otomatis menerjemahkan bahasa apa pun yang dipelajari pemain. Ketika Nie Yan berbicara dengan para pemain di Desa Valitin, dia secara alami berbicara dalam Bahasa Undead. Jika seorang pemain mengunjungi perpustakaan untuk mempelajari bahasa ras lain, khususnya yang berasal dari faksi lawan, biayanya puluhan ribu emas.

Ini adalah penghalang tambahan bagi pemain dari faksi berbeda yang berkomunikasi. < / p>

Nie Yan tidak tahu bahasa Arachne. Itu terlalu jarang. Dia hanya bisa diam; jika tidak, sampulnya akan meledak.

Bola cahaya masih mengambang di sisi Nie Yan. Dia sudah melihat Arachne kelas Elite di sekitarnya. Dia takut ditemukan dan mencengkeram Gulir Transfer Tidak Dikenal di tangannya, berencana untuk berpindah tempat pada tanda pertama masalah.

Nie Yan menemukan Arachne tidak bisa melihat bola cahaya melayang di sebelah dia. Itu adalah cahaya redup yang berkibar di sisinya seperti peri. Dia menduga itu adalah jiwa Bennet. Dia bertanya-tanya apakah masih ada ingatannya. Apakah mungkin untuk mengambil beberapa petunjuk dengan menggunakan Ramuan Jiwa?

Nie Yan memasuki desa. Beberapa Arachne mengobrol bersama dalam kelompok. Penampilan jelek mereka cukup menakutkan dalam kegelapan.

Itu adalah desa kengerian.

Beberapa Arachne menyapa Nie Yan ketika mereka melihatnya. Namun, dia tidak mengerti apa yang mereka katakan, jadi dia hanya bisa berpura-pura tidak mendengarnya.

Nie Yan melewati banyak Arachne di jalan berlumpur. Dia melihat sebuah bangunan yang cukup megah di depan. Tingginya tiga lantai dengan tangga yang menghubungkan ke lantai dua. Itu tampak agak tua, tetapi itu adalah hal yang paling mencolok yang telah dilihatnya sejauh ini. Dia menduga itu berisi sesuatu yang penting.

Nie Yan ragu-ragu sejenak sebelum menyelinap ke gedung. Dia dengan hati-hati mencari di sekitar lantai pertama dan kedua tetapi gagal menemukan apa pun. Ketika dia naik ke lantai tiga, dia menemukan dua Arachne dengan baju besi pelindung yang menjaga peti harta karun kelas Emas Gelap yang terselip di sudut. Itu terbuat dari beberapa bahan yang tidak diketahui dan ditutupi dengan rune dan desain misterius. Kedua Arachne tampaknya merasakan sesuatu. Tatapan mereka menyapu tangga, tetapi mereka gagal menemukan apa pun dan kembali ke keadaan menganggur mereka. Nie Yan memeriksa kedua Arachne dengan Wawasan Transenden.