Rebirth of the Thief – Chapter 372 | Baca Novel Online

shadow

Rebirth of the Thief – Chapter 372 | Baca Novel Online

Prestasi Mengerikan

Nie Yan sedikit gugup saat dia menunggu konfirmasi dari Zhai Hao.

Dewi kelas baru saja selesai menyerahkan sebuah pencarian. Dia sudah Level 53. Kudengar dia baru-baru ini mendapatkan 3 buah perlengkapan kelas Legendaris juga, “kata Zhai Hao dengan tangan seraya melirik kelompok Liu Wei. Dia ingin melihat reaksi di wajah mereka.

Nie Yan menarik napas dalam-dalam saat senyum tipis muncul di wajahnya. Dia telah menderita banyak kesulitan karena kerahasiaan Xie Yao! Setiap kali mereka mengobrol tentang Keinsafan, dia akan selalu menyikat subjek. Baru sekarang dia akhirnya menerima konfirmasi.

Liu Wei, Ge Baiyu, dan kelompok mereka menjatuhkan rahang mereka karena terkejut. Xie Yao adalah Level 53? Sungguh wahyu yang sangat mengejutkan! Seorang pemain di level itu kemungkinan besar ada di 20 papan peringkat teratas. Selain itu, dia juga memiliki tiga peralatan kelas Legendaris. Ini terlalu menakutkan! Setiap bagian dari peralatan kelas Legendaris akan dijual setidaknya beberapa ribu emas di pasar, sementara mereka yang memiliki properti bagus akan menjual lebih dari 10.000 emas. Namun, intinya adalah bahwa peralatan semacam ini seringkali tidak dapat dibeli. Umumnya hanya pemain berperingkat teratas yang dapat memperoleh peralatan kelas Legendaris, dan mereka tidak akan menjualnya, biasanya menggunakannya untuk diri mereka sendiri atau memberikannya kepada teman.

Tiga potong kelas Legendaris peralatan, ini adalah sesuatu yang tak terbayangkan bagi Liu Wei.

Pada saat ini, Liu Wei mulai menjadi gelisah. Dia sebelumnya lupa untuk bertanya Nie Yan dan Zhai Hao tingkat apa mereka. Dia akan sangat malu jika mereka berada di level yang lebih tinggi darinya.

Xie Yao, yang mengobrol dengan Tang Yue di depan kelas, berulang kali melirik ke arah Nie Yan. Dia merasa cemas tidak tahu apa yang dibicarakan Nie Yan dan Jiang Yingyu. Melihat penampilan ceria mereka, sedikit kecemburuan muncul di hatinya. Orang yang biasanya tidak bisa ia tahan adalah Jiang Yingyu. Keduanya sering berselisih. Sosok Jiang Yingyu bahkan membuatnya sedikit cemburu. Gadis-gadis itu seperti minyak dan air. Ketika dia melihat Jiang Yingyu semakin dekat dengan suaminya, wajar saja dia menjadi gelisah.

“Tidak apa-apa, pergi saja ke sana,” kata Tang Yue sambil tersenyum menggoda. Dia secara alami memahami pikiran khawatir temannya.

Wajah Xie Yao langsung memerah seperti tomat yang matang.

Melihat Nie Yan mengalihkan topik pembicaraan ke Xie Yao dari semua orang, sekilas kekecewaan melintas di wajah Jiang Yingyu, hanya untuk segera digantikan oleh senyum yang paling cemerlang.Karena kamu terlihat sibuk, lupakan saja. Saya juga bermain Conviction. Saya dipanggil Sparkling Song. Jika ada kesempatan, saya ingin bermain bersama Anda beberapa saat. Nie Yan, siapa nama dalam gim Anda? “

Tiba-tiba semua perhatian difokuskan pada Nie Yan. Semua orang ingin mengetahui kepribadian dalam gimnya.

Nie Yan ragu-ragu selama setengah hari. Dia benar-benar tidak ingin mengungkapkan identitasnya sebagai Nirvana Flame kepada orang-orang ini. Itu pasti akan menarik terlalu banyak perhatian.

“Jika Anda mencari seseorang untuk membantu Anda naik level, Anda bisa datang kepada saya. ID saya adalah Yao Yao, yao yang sama (¾?) yang berarti gelap dan misterius. “Xie Yao berjalan mendekat dan memegang tangan Nie Yan.

Semua orang melebarkan mata karena terkejut. Xie Yao adalah dewi di hati banyak siswa. Terlepas dari rumor tentang Xie Yao dan Nie Yan sebagai pasangan, mereka menolak untuk percaya bahwa sebenarnya ada sesuatu yang terjadi di antara mereka. Mengingat apa yang mereka ketahui tentang kepribadian Xie Yao, dia sama sekali tidak akan secara aktif mengejar hubungan. Bahkan jika Nie Yan mencoba merayunya, dia bisa saja terdampar di pantai berpasir pada hari berikutnya.

Tapi kenyataannya terbukti sebaliknya. Ini hanya angan-angan mereka, tidak lebih.

Semua orang menyaksikan Xie Yao mengambil inisiatif untuk meraih tangan Nie Yan. Ini adalah pukulan mental yang sangat besar, masing-masing dari mereka terkejut tanpa kata-kata. Hati yang tak terhitung jumlahnya hancur seperti kaca. Dari 10 siswa laki-laki yang hadir dalam kelompok itu, 9 di antaranya memiliki perasaan terhadap Xie Yao. Mereka merasakan harapan dan impian mereka hancur berkeping-keping. Siapa yang tahu berapa banyak pemuda akan minum sendiri konyol malam ini dalam upaya untuk menghilangkan kepedihan hati mereka.

Tindakan Xie Yao sekarang tidak diragukan lagi merupakan deklarasi untuk Jiang Yingyu. Tapi itu juga membantu Nie Yan keluar dari acar.

Aroma samar Xie Yao tercium ke hidung Nie Yan seperti angin musim semi yang segar. Dia merasakan sentuhan lembut dan lembut di tangan kanannya. Meskipun dipisahkan oleh pakaian, dia masih bisa merasakan sosoknya yang berkembang dengan baik yang tidak seterang Jiang Yingyu tetapi lebih proporsional.

Nie Yan mengalihkan pandangannya ke siswa laki-laki di sekitarnya. Ketika dia melihat ekspresi kecemburuan di mata mereka, perasaan puas muncul dalam hatinya.

Setelah mengalami begitu banyak kesulitan, pikiran Nie Yan telah matang banyak. Tetapi dia masih merasa sulit untuk tetap tenang dalam situasi ini. Ini karena orang di sampingnya adalah Xie Yao, cinta dalam hidupnya baik dulu maupun sekarang!

Nie Yan melihat Zhai Hao diam-diam memberinya jempol. Dia tidak bisa menahan diri untuk tersenyum.

“Umm, lain kali aku perlu naik level, aku pasti akan mencarimu Xie Yao.” Jiang Yingyu menggigit bibirnya, merasa sedikit belum diatur . “Aku akan pergi dulu. Saya masih harus latihan untuk hadir. Jika Anda punya waktu, Anda berdua harus datang dan menonton penampilan saya. “

“Tentu saja! Kami pasti akan menonton jika kami punya waktu! “Xie Yao menjawab. Pada saat ini dia juga agak linglung. Dia tidak pernah membayangkan akan melakukan sesuatu yang kurang ajar juga. Tetapi ketika dia melihat Jiang Yingyu dengan Nie Yan, perasaan krisis yang intens muncul dalam dirinya dan dia melupakan segala hal lainnya. Dia merasa lengan Nie Yan dengan ringan menyapu dadanya ketika rasa jengkel dan tidak berdaya menyapu dirinya. Dia menggunakan kesempatan ini untuk mengambil keuntungan darinya! Dia menggertakkan giginya karena marah, tetapi dia tidak bisa melepaskannya sekarang.

Bahkan Tang Yue tidak pernah membayangkan Xie Yao akan melakukan sesuatu yang begitu panas.

Jiang Yingyu menatap Nie Yan.

Nie Yan hendak mengucapkan selamat tinggal. Namun, dia merasakan sedikit sakit di lengannya. Dia berbalik untuk melihat senyum polos Xie Yao dipasangkan dengan tatapan dingin. Dia langsung menelan kembali kata-katanya. Xie Yao yang manis dan lembut bisa menjadi sangat menakutkan ketika dia menginginkannya.

Melihat Nie Yan tidak akan mengatakan apa-apa, Jiang Yingyu berbalik dan diam-diam pergi.

Keduanya Gadis-gadis saingan dalam cinta. Orang lain hanya penonton. Itu bukan urusan mereka.

Liu Rui, yang duduk di sisi lain ruangan, telah menyaksikan seluruh rangkaian acara. Tinjunya yang mengepal gemetar hebat saat dia berusaha menahan amarahnya dengan susah payah.

Hasil tes akademiknya keluar. Mari kita lihat. “Xie Yao menarik Nie Yan, lalu berkata kepada yang lain,” Kita akan pergi. Sampai nanti, semuanya. “

Nie Yan buru-buru mengucapkan selamat tinggal kepada semua orang sebelum diseret oleh Xie Yao.

” Ah, pria yang beruntung. Saya berharap bisa menjadi seperti dia, kata Liu Wei sambil menghela nafas, kemudian menoleh ke beberapa siswa di sampingnya.Setelah melihat hasil kami, mari kita keluar untuk minum. Kita akan bergoyang ÷sampai kita jatuh!”

“Goyang÷ sampai kita turun! “

Kata-kata Liu Wei segera menerima persetujuan dari grup. Untuk pertama kalinya lingkaran teman Zhai Hao memandang Liu Wei secara positif. Ini karena mereka adalah kawan yang patah hati, merosot dalam pelukan!

Xie Yao menyeret Nie Yan ke sudut yang sunyi.

Nie Yan, kau dan aku perlu berdiskusi dengan serius. ! “Xie Yao berseru dengan marah.

Nie Yan segera menunjukkan ekspresi penuh perhatian.

” Jika saya pernah melihat Anda menggoda dengan Jiang Yingyu lagi, Anda lebih baik hati-hati, saya tidak … “Xie Yao mengangkat tinjunya dan membuat gerakan mengancam.

Melihat penampilan Xie Yao, Nie Yan tidak bisa menahan tawa. Dia tidak pernah bisa membayangkan dia melakukan sesuatu seperti ini di timeline sebelumnya. Dia merasa sangat diberkati pada saat ini.

Nie Yan dan Xie Yao duduk di kursi masing-masing, berdampingan. Para siswa mulai mencari hasil mereka di situs web Top Military Academy. Lebih dari 30.000 siswa dari seluruh negara berada dalam daftar. Xie Yao berada di peringkat 700 teratas dalam bagian akademik ujian. Dia telah lulus dengan warna terbang!

Melihat hasil Xie Yao, Nie Yan merasa lega. Meskipun dia tahu Xie Yao benar-benar mampu memasuki Akademi Militer Top, dia khawatir campur tangannya dalam kehidupan ini akan berdampak negatif pada akademisnya dalam satu atau lain cara.

Hasil Nie Yan agak istimewa. Dia adalah salah satu dari 300 siswa yang berlomba untuk menjadi Ace di Akademi Militer Top.

Setelah memeriksa hasilnya sendiri, Xie Yao segera memindahkan kursinya di samping Nie Yan. “Nie Yan, apakah Anda sudah memeriksa hasil Anda?”

“Tidak, belum,” jawab Nie Yan. Dia memasukkan nomor siswanya ke situs web dan dialihkan ke hasilnya. Dia mencetak 503 poin yang kira-kira seperti yang dia prediksi.

Melihat skor ini, Xie Yao merasakan jantungnya berdebar. Skor cutoff terendah untuk menjadi Ace adalah 600 poin di tahun-tahun sebelumnya.

Saat ini, Nie Yan memeriksa peringkatnya untuk melihat bagaimana ia dibandingkan dengan yang lain. Dia peringkat tiga di bagian akademik, peringkat satu di bagian kebugaran, dan peringkat satu secara keseluruhan.

Melihat peringkat, Xie Yao terkejut. Mengapa Nie Yan peringkat sangat tinggi setelah hanya mencetak 503 poin? Dia menemukan ini sulit dipercaya. Dia memeriksa catatan di bagian bawah peringkat. Angka kelulusan untuk tahun ini hanya 301 poin! Nie Yan telah melampaui itu dengan 202 poin penuh!

Ada juga sedikit penjelasan mengapa skor cut-off sangat rendah tahun ini. Ujian Ace kali ini menekankan pengetahuan praktis dan beberapa kali lebih sulit daripada tahun-tahun sebelumnya.

Pada saat ini, Zhai Hao dan yang lainnya berjalan mendekat.

“Jadi, Nie Yan . Apakah Anda lulus? 

Hampir semua orang di kelas sedang menunggu balasan Nie Yan. Ketika mereka melihat peringkat di layar komputernya, bersama dengan penjelasannya, mereka semua menghirup udara dingin.

Sial! Dia melewati lebih dari 200 poin! “

” Brengsek! Bagaimana kita bisa membandingkan! Anda membuat semua orang lain terlihat buruk! “

Mengikuti sesaat setelah itu adalah desahan yang dalam. Hasil Nie Yan segera menyebar seperti api di seluruh sekolah. Para siswa dari kelas lain juga sangat tertarik pada seberapa baik dia tampil. Jadi para siswa di Kelas 3 dengan cepat membagikan berita itu kepada teman-teman dan rekan-rekan mereka.

Begitu semua orang di sekolah mengetahui hasil-hasil Nie Yan, mereka terpana.

Hasil yang menakutkan! Ini mengerikan! Itu praktis tidak manusiawi! Nie Yan tidak pernah mengharapkan hasil ini juga. Karena ujian Ace sangat sulit, dia tidak pernah memiliki harapan nyata untuk lulus. Lagipula, orang-orang berbakat sama banyaknya dengan rambut sembilan sapi. Sekalipun ia memiliki keuntungan menjalani kehidupan kedua, setelah belajar bertahun-tahun lebih banyak daripada yang lain, orang-orang berbakat ada di mana-mana. Menempati peringkat 3 adalah benar-benar sesuatu yang istimewa. Dia ingat pernah mendengar sesuatu tentang ujian Ace tahun ini yang sangat sulit di timeline sebelumnya. Namun, itu hanya lewat, dan dia tidak repot-repot dengan itu karena dia begitu jauh dari apa pun yang berhubungan dengan Akademi Militer Top saat itu. Xie Yao juga senang untuk Nie Yan. Masa depannya pasti akan cerah. Pada saat yang sama dia juga khawatir. Nie Yan sangat luar biasa. Begitu dia memperluas wawasannya dan mengalami lebih banyak dunia, apakah dia masih memiliki tempat di hatinya?