Rebirth of the Thief – Chapter 389 | Baca Novel Online

shadow

Rebirth of the Thief – Chapter 389 | Baca Novel Online

Abak Berdarah Belati

Nie Yan dengan hati-hati melangkah maju, bersiap menghadapi bahaya yang tidak diketahui, sementara reaksi Batu Suci di tangannya tumbuh semakin kuat.

Dia menemukan noda darah di depan pintu setengah tertutup. Dia mengambil napas dalam-dalam, lalu melangkah maju, siap untuk mengaktifkan Gale Step pada saat itu juga. Bang! Dia memaksa pintu terbuka dengan tendangan dan masuk ke dalam. Tetapi bertentangan dengan harapannya, dia tidak disergap.

Nie Yan disambut oleh kamar sederhana dan kasar, berukuran sekitar 5 kali 5 meter. Lantainya tertutup lapisan debu. Ada tempat tidur kecil di dinding dengan beberapa selimut terlipat rapi ditumpuk di atasnya, beberapa lemari yang telah lama rusak, dan beberapa pot tua duduk di sudut. Dia juga melihat beberapa buku tergeletak di atas meja, tapi itu hanya item lain-lain.

Nie Yan menghela nafas lega. Ketika dia mencari di sekitar, sesuatu di meja menarik perhatiannya. Dia berjalan maju dan menemukan beberapa halaman buku harian. Dia mengambilnya dan melihat mereka dengan cepat. Darah merembes ke dalamnya dan merusak sebagian besar tulisannya.

Dia mengatur halaman-halaman itu dan mulai membaca.

Ini adalah buku harian Patience. Nie Yan merajut alisnya. Dia ingat bahwa Patience ditikam sampai mati oleh Earl Kelfield.

Tiba-tiba, beberapa garis muncul di mana sebelumnya ada ruang kosong.

Pikiran Nie Yan bergetar. Dia dengan gugup melirik ke sekeliling tetapi tidak menemukan keberadaan lain di ruangan itu.

Angin dingin menyapu ruangan dan membawa halaman buku harian saat mereka menghilang tanpa jejak.

Nie Yan tenggelam menjadi pemikiran yang mendalam. Monster yang membunuh kedua pelayan itu pastilah Sabar. Dia terus mencari di sekitar ruangan tetapi tidak menemukan hal lain yang menarik.

Dia bertanya-tanya di mana potongan Tyrant Abak Set berada.

Nie Yan meninggalkan ruangan dan kembali untuk menjelajahi koridor. Dia menemukan beberapa kerangka di lantai.

Bayangan perlahan merayap menuju Nie Yan tanpa terasa. Begitu mereka menyentuh kakinya, mereka menembak maju dan membungkusnya.

Pada saat Nie Yan memperhatikan dan ingin berlari, sudah terlambat. Bayangannya menyerupai tangan yang tidak berwujud, memegangnya di tempatnya.

Apa yang terjadi !?

Nie Yan siap untuk mengaktifkan Langkah Gale kapan saja, tetapi dia dengan sabar menunggu.

Saat ini, sosok bayangan muncul di hadapannya. Itu memiliki penampilan yang menyeramkan dan menakutkan, memancarkan energi jahat. Itu adalah Hantu!

Hantu dibagi menjadi dua kategori, Hantu dan Hantu. Yang pertama bersifat pasif kecuali diprovokasi sementara yang kedua akan menyerang makhluk hidup di sekitarnya.

Nie Yan mengaktifkan Transcendent Insight.

Itu adalah Level 50 Lord!

Kesabaran dibebankan pada Nie Yan dan menggeseknya dengan cakarnya.

Nie Yan diaktifkan Gale Step, menghalangi serangan dan membebaskan dirinya dari ikatannya. Dia berputar di belakang Kesabaran dan menyerangnya dengan Backstab diikuti oleh Pengeluaran Darah.

Wraiths tidak bisa menderita pendarahan atau racun. Meski begitu, Nie Yan masih menangani 1.600 kerusakan pada Kesabaran. Sangat disayangkan ini hampir tidak goresan ke Level 50 Lord. Satu-satunya positif adalah kesehatannya pulih cukup lambat.

Kesabaran marah setelah serangannya gagal. Serangannya menjadi lebih ganas saat dia maju ke depan.

Nie Yan berusaha menghindar dengan langkah samping. Namun, cakar Patience memanjang dan menebasnya di dada.

,1.283!

Sial! Kerusakan apa ini? Nie Yan dalam hati berteriak ketakutan. Pada tingkat ini, dia tidak akan bertahan lebih dari tiga hit!

Sabar melengking dan menagih ke depan sekali lagi. Nie Yan cepat menarik kembali. Pada saat ini, ia tidak memiliki banyak keterampilan mengelak yang dapat digunakannya, hanya dua Skill Freedom dan Shadow Waltz. Menghilang mungkin berhasil juga. Namun, dia masih belum menguasai dua Skill Freedom, terutama Reverse Grip Backstab; dia belum berhasil melakukan itu.

Tampaknya manuver mengelak yang normal tidak efektif untuk melawan Kelas Sihir Tingkat 50 ini!

Ketika kematian tampaknya tak terhindarkan, Nie Yan tiba-tiba memikirkan sesuatu dan mengeluarkan Batu Suci dan Kalung Holy Radiance dari tasnya. Dua item di tangannya melepaskan cahaya yang cemerlang yang menyebarkan kegelapan di sekitarnya.

Ini adalah kekuatan suci dari Batu Suci dan Kalung Cahaya Suci.

Kesabaran mengeluarkan kesengsaraan yang menyedihkan pekik ketika dia mencoba menghalangi cahaya dengan tangannya. Namun, tubuhnya mulai terbakar dan melepaskan asap.

Nie Yan sangat gembira. The Holy Stone dan Necklace of Holy Radiance sebenarnya efektif melawan Kesabaran!

Item yang diperoleh selama pencarian sering memiliki penggunaan yang relevan.

Kesabaran menahan cahaya yang menyala dan dibebankan pada Nie Yan, kecepatannya terasa lebih lambat dari sebelumnya.

Mangle!

Sama seperti Patience menebas dengan cakarnya, sosok Nie Yan kabur saat ia mengaktifkan Pembunuhan Phantom.

Nya gerakannya lebih tajam dan lebih cepat dari sebelumnya. Tubuhnya melintas ketika bilah Pedang Zennarde melengkung di tenggorokan Patience.

‰öÕ6.082

Melihat Kesabaran bergegas ke arahnya lagi, Nie Yan berbalik dan melarikan diri. Dia tidak bisa melawannya terus, jadi satu-satunya pilihan adalah untuk menidurinya. Dia juga perlu menarik keluar pertempuran selama mungkin, kalau tidak dia ingin dibiarkan dalam situasi canggung di mana tidak ada keterampilan menyelamatkan nyawanya yang mati cooldown.

Nie Yan menggunakan Shadow Waltz untuk menutup jarak dan memotong Patience. ‰öÕ 6.792 Dia tidak berhenti dan terus berlari sementara Patience mengejar, melanjutkan permainan kucing dan tikus mereka. Nie Yan sangat cepat. Ketika dia mencapai ujung koridor panjang, dia berlari menuruni tangga dan memasuki aula besar. Tiba-tiba, Batu Suci di tangannya mulai bergetar dengan kuat. Dia mendongak dan melihat belati dipasang ke dinding di sisi lain ruangan. Bilah melengkung yang aneh memiliki desain ramping dan memancarkan aura mematikan yang menyesakkan. Belati Berdarah Abak, ada di sini!