Rebirth of the Thief – Chapter 39

shadow

Rebirth of the Thief – Chapter 39

Frail, Sickly, and Poor

Ketika Nie Yan keluar dari permainan, ia segera memulai rejimen latihan yang intens dan berirama yang terdiri dari pelatihan perlawanan, squat, tinju, seni bela diri, dan pelatihan refleks. Dia menyelesaikan setiap rangkaian latihan sepuluh kali, hanya berhenti setiap lima menit sekali untuk beristirahat dan mengisi kembali staminanya dengan suplemen nutrisi.

Selain kekuatan pukulan, kekuatan tendangan yang kuat juga merupakan persyaratan penting dalam seni bela diri.

Nie Yan siap untuk melakukan squat tertimbang. Kedua kakinya segera merasa tegang ketika dia menempelkan berat tiga puluh kilogram ke tubuhnya.

Dia meletakkan kedua tangannya di belakang kepalanya dan mulai menurunkan tubuhnya dari posisi berdiri. Dia berhenti ketika lututnya menekuk pada sudut hampir sembilan puluh derajat, dan kemudian dia mulai kembali ke posisi semula. Satu repetisi … Dua repetisi … Setelah tiga repetisi tidak banyak waktu berlalu, namun punggungnya sudah mulai berkeringat. Ketika dia menyelesaikan dua puluh repetisi, dia merasa seluruh tubuhnya berada di ambang kehancuran. Namun, setelah minum beberapa tonik nutrisi dan beristirahat selama dua menit, ia melanjutkan dengan set squat keduanya.

Dalam saat istirahatnya, staminanya semakin pulih sementara kelelahannya hilang.

Ketika tubuhnya mulai beradaptasi secara bertahap dengan bobot tambahan, dia menambahkan lima kilogram lagi. Dia kemudian mengambil buku teks dinamika mesinnya dan mulai belajar sambil melakukan squat.

Tubuhnya didorong hingga batas fisiknya, namun dia mengepalkan giginya dan terus bertahan.

aplikasi gabungan dari lengan tuas dan torsi di dalam mesin … Perhitungan kekuatan saat ini … Masalah yang saya punya banyak masalah di masa lalu sebenarnya sangat mudah. ÜÜ”Nie Yan mulai menulis dan menggambar di buku catatannya. Kecepatan menulisnya cukup cepat. Dalam waktu singkat, dia telah memecahkan masalah yang sangat sulit mengenai kekuatan saat ini.

Tubuhnya kelelahan saat ini. Namun, pikirannya sangat aktif.

Bahkan jika dia kembali ke masa lalu, dia masih mengalami kepahitan dan kesunyian seumur hidup. Oleh karena itu, Nie Yan tahu itu tidak mudah didapat dari kehidupan bahagia saat ini. Dia ingin semua orang dalam hidupnya bahagia. Dia ingin dirinya menjadi lebih kuat. Tidak peduli apakah itu dalam permainan atau kehidupan nyata, kemampuan ekonomi atau prestasi pertempuran pribadi, ia harus kuat di semua bidang itu. Hanya dengan begitu dia dapat memiliki kekuatan untuk melindungi semua yang dia sayangi.

Suara napasnya yang berat bergema keluar dari ruangan.

Kasih sayang untuk orang-orang yang dicintainya dan kebencian bagi musuh-musuhnya, ini adalah dua emosi yang ekstrem. Namun, salah satu dari mereka dapat menyebabkan seseorang meledak dengan potensi dan kemampuan yang tak ada habisnya. Dan, pada saat ini, keduanya mendorongnya untuk bergerak maju.

“Sembilan puluh tujuh … sembilan puluh delapan … sembilan puluh sembilan …” Nie Yan telah mencapai batasnya sejak lama. Dia bertekun hanya melalui kemauan sendiri. Bobot menekan tubuhnya; dia tidak bisa bernapas. Namun, pada saat itu, dia dengan eksplosif meraung, “Seratus!”

Nie Yan menempatkan setiap serat otot dalam dirinya untuk digunakan. Dengan menahan beban empat puluh kilogram yang membebani tubuhnya, dia dengan gemetar mendorong dirinya sendiri. Pada saat dia meluruskan tubuhnya, dia merasa telah menguras setiap ons kekuatan terakhir yang dia miliki. Kelelahan intens melonjak saat ia jatuh di lantai.

“Hah … aku mencapai batasku.” Nie Yan berbaring telentang sambil berulang kali terengah-engah, setiap otot sakit karena sakit.

Bahkan di bawah kelelahan yang ekstrem ini, dia masih bisa merasakan kelelahan secara bertahap meringankan dengan cara yang sama seperti sebelumnya.

Nie Yan merangkak kembali setelah beristirahat di lantai selama lima menit. Dia merasa kelelahannya berkurang secara signifikan ketika dia meregangkan keempat anggota tubuhnya.

Ini adalah era di mana semua orang terlibat dalam beberapa bentuk penempaan fisik. Hampir setiap warga negara berlatih taekwondo, kickboxing, atau bentuk seni bela diri lainnya. Ada fasilitas seni bela diri yang berserakan di mana-mana di sepanjang jalan. Biasanya, fasilitas seni bela diri ini memiliki beberapa ahli yang disewa sebagai instruktur untuk mengajar pelanggan. Peralatan kebugaran dan mesin olahraga dimasukkan ke dalam fasilitas ini seperti gym biasa. Fasilitas-fasilitas ini mengenakan biaya tetap setiap jam untuk pelanggan yang ingin menggunakan peralatan dan mesin. Jam kerja rata-rata orang cukup singkat, sehingga kebanyakan orang suka menghabiskan waktu luangnya berolahraga di fasilitas ini. Orang yang tidak berolahraga dipandang rendah oleh anggota masyarakat lainnya. Bahkan ketika datang untuk menjemput anak perempuan, pria yang tahu seni bela diri akan memiliki waktu yang jauh lebih mudah. Terlebih lagi, sering kali ada penampilan wanita cantik dengan figur fantastis di fasilitas seni bela diri ini.

Nie Yan telah mengalami semuanya dalam kehidupannya yang lalu. Dia menjadi gila karena kesedihan, gila karena keputusasaan, dan juga debaucherous. Dia bahkan menjadi lebih seperti sutera ketika ayahnya memperoleh kesuksesan. Dia telah mondar-mandir di semua jenis lokasi, dan dia terutama tidak pernah melupakan atau mengabaikan fasilitas di mana semua wanita cantik sering berkunjung. Kadang-kadang, dia bahkan bermain-main sepanjang malam. Pada saat itu, dia benar-benar memiliki tipe kepribadian yang menjijikkan yang tidak bisa ditanggung orang. Xie Yao adalah satu-satunya hal yang bertindak sebagai pengekangan dalam pikirannya dan mencegahnya melewati batas. Hanya ketika ayahnya menderita di bawah serangan Cao Xu, dia akhirnya kembali menjadi rajin belajar dan berperilaku baik. Namun, saat itu sudah terlambat.

Ketika dia kaya dalam kehidupan sebelumnya, dia tidak pernah pergi ke fasilitas seni bela diri untuk benar-benar melatih, tetapi untuk mengejar perempuan. Kali ini, mentalitas dan pengalamannya sangat berbeda.

Nie Yan berjalan ke fasilitas seni bela diri terdekat di daerahnya, Fasilitas Seni Bela Diri Keluarga Lin. Itu adalah fasilitas yang dijalankan oleh ayah dari salah satu teman sekelasnya. Namun, teman sekelas ini bukanlah seseorang yang bisa dia pertahankan, jadi dia berharap dia tidak akan bertemu dengannya ketika dia memasuki fasilitas itu.

Fasilitas Seni Bela Diri Keluarga Lin tidak dapat dihitung sebagai sangat besar, tapi ukurannya masih layak. Dekorasi interior juga tidak buruk, dan berbagai jenis peralatan dan mesin olahraga tersedia. Dengan kata lain, di dalam area lokal, itu masih bisa dianggap terkenal.

Nie Yan melangkah ke fasilitas. Saat dia menundukkan kepalanya dan melihat ke meja resepsionis, sosok yang dikenalnya memasuki matanya.

Yang menerima pelanggan di meja adalah Lin Jia. Sejujurnya, dia dan Lin Jia bisa dikatakan memiliki sedikit koneksi. Mereka berdua tinggal berdekatan dan menjadi teman sekelas di sekolah dasar, sekolah menengah dan sekolah menengah. Penampilannya juga tidak burukdia adalah salah satu gadis tercantik di sekolah menengah. Padahal, ketika mereka sampai di sekolah menengah, penampilannya menjadi sangat outclass dibandingkan dengan gadis-gadis lain yang dia temui. Di mata Nie Yan, tidak perlu untuk membandingkan ketika datang kepadanya dan Xie Yao. Itu bisa diperdebatkan jika Anda mencoba menganggap yang satu sebagai tampan, sementara yang lain tidak diragukan lagi adalah kecantikan yang menggerakkan banyak hati. Meskipun demikian, selama sekolah menengah, dia memang naksir gadis ini. Dia bahkan menulis surat cinta padanya, yang segera ditolak ketika diterima. Beberapa waktu setelah acara, dia mulai menyatakan di depan umum bahwa Nie Yan diam-diam jatuh cinta padanya, yang pada dasarnya membuatnya tanpa wajah. Peristiwa ini meninggalkannya dengan bayangan di dalam hatinya bahwa ia tidak dapat membebaskan diri dari sampai ia memindahkan sekolah ke kota.

Seiring bertambahnya usia, ia mulai memahami bahwa Lin Jia adalah seorang tipe orang yang sangat sia-sia. Bagaimana mungkin seseorang seperti dia bisa bersama dengan orang miskin seperti dia? Kemudian, setelah Nie Yan berubah dari seorang bocah miskin menjadi sutera, dia dan Nie Yan berpapasan lagi saat pertemuan di rumahnya suatu malam. Malam itu Nie Yan melemparkan uang kertas bernilai tiga ratus ribu dolar padanya. Selama seluruh cobaan dia mengejutkan tetap bijaksana. Setelah mengambil uang itu, dia pergi dan tidak pernah mencoba untuk berurusan dengan atau mendekati Nie Yan lagi.

Saat dia mengingat memori yang menjengkelkan ini, Nie Yan menjadi tidak mau memikirkannya lebih jauh.

Nie Yan berbalik untuk pergi. Namun, setelah berhenti sejenak, dia berubah pikiran. Secara mental, dia sudah berusia dua puluh tahun. Tidak perlu baginya untuk merasa terganggu karena gadis kecil ini. Bagaimanapun, dia akan pindah sekolah di masa depan. Pada saat itu, dia tidak akan memiliki hubungan sama sekali dengannya, mengapa dia harus bersembunyi?

“Bos, beri aku kartu selama dua jam.” Nie Yan menempatkan lima puluh dolar di meja kasir. < / p>

Suara itu masih bisa dianggap agak akrab baginya. Dia mengangkat kepalanya untuk melihat orang yang berbicara dan menemukan itu adalah Nie Yan. Melambaikannya, dia mengungkapkan ekspresi menghina dan berkata, “Kamu datang ke sini untuk menemukan saya, kan? Yah, aku tidak punya waktu luang, jadi pergi. “Dalam hatinya, tidak ada perbedaan antara Nie Yan dan lalat berdengung keras.

Lin Jia memang sedikit cantik. Dia mengenakan gaun sutra dengan garis leher yang memperlihatkan area besar kulit putih. Pipinya halus dan bersih. Alisnya terangkat membentuk kurva dengan eyeliner. Dipasangkan dengan matanya yang cerah, itu memang membuatnya tampak agak centil.

Namun, sebelum tatapan Nie Yan saat ini, Lin Jia tidak lebih dari seorang gadis kecil yang tahu cara berpakaian sedikit, itu saja. Selama sekolah menengah, matanya pasti benar-benar tertutup oleh kotoran telah tergila-gila dengan seorang gadis seperti dia. Kemudian, selama beberapa pertemuan siswa, dia menemukan gadis-gadis lebih cantik daripada dia di mana-mana. Pada saat itu dia menyadari, dia hanya dianggap lebih cantik karena dia sedikit lebih baik daripada teman-temannya dalam berdandan, dan merias wajah. Ini adalah satu-satunya alasan dia bisa tetap populer selama mereka bersama di sekolah menengah dan sekolah menengah.

“Saya ingin kartu dua jam untuk menggunakan gym.” Nie Yan dengan acuh tak acuh melirik Lin Jia .

“Nie Yan, aku sudah bilang. Berhentilah datang untuk mengganggu saya. Dengan penampilan korek api kurus seperti milikmu, kamu masih ingin datang ke sini dan berolahraga? Jawab Lin Jia dengan mencibir di wajahnya. Dia kemudian melambaikan tangannya dan melemparkan kartu ke Nie Yan.

Lin Jia masih ingin mengatakan beberapa kata lagi, tapi Nie Yan sudah berbalik. Jadi, yang tersisa menghadapnya hanyalah punggungnya. Beberapa kata yang tersisa untuk dikatakannya tertelan kembali ke tenggorokannya. Namun, dia kemudian mengikuti dengan mencibir dan berkata, ÏKeluargamu berhutang lima, enam ratus ribu dolar dalam utang, membuatmu gelandangan tanpa uang. Kelompok kerabat Anda mampir setiap hari menuntut pembayaran, dan orang tua Anda tidak dapat ditemukan. Anda masih memiliki keinginan untuk datang ke sini dan berolahraga? “

Ketika kata-katanya yang keras mencapai telinga Nie Yan, hatinya naik dengan sedikit kemarahan. Jika ini dia yang sebelumnya, mungkin dia sudah akan marah. Namun sekarang, sebagai seorang pria berusia dua puluh delapan tahun, tidak ada gunanya berdebat dengan bocah sombong yang baru saja mencapai usia dewasa. Dia menatap linglung seolah-olah dia sedang melihat ilusi. Dari saat dia ingat terakhir kali, Nie Yan tampaknya tidak berotot atau sekuat ini. ÏPeh, bagaimana itu mungkin? Pria ini adalah batang korek api terkenal yang dikenal karena selalu lemah dan sakit-sakitan. Bahkan jika dia tidak bergerak, dia akan sakit dan meminta cuti. “Nada suaranya berisi jejak ejekan.” Lin Jia, siapa orang itu tadi? “Tanya seorang pemuda yang pergi ke sisi Lin Jia. Rambutnya dicat pirang dan dia tampak berusia awal dua puluhan. ÏItu adalah salah satu teman sekelasku. Salah satu ‘siswa kehormatan’ kami yang menempati peringkat ketiga dalam literatur! “Jawab Lin Jia. Ekspresinya segera mengungkapkan senyum menawan ketika dia melihat pemuda ini datang.