Rebirth of the Thief – Chapter 396 | Baca Novel Online

shadow

Rebirth of the Thief – Chapter 396 | Baca Novel Online

Langkah-Langkah Ilusi

Badai Petir adalah Elemental Hall Magic Peringkat 2 dengan radius 75 meter.

Kebanyakan mantra yang diklasifikasikan sebagai Sihir Tingkat Lanjut memiliki kekuatan penghancur yang sangat besar dan tidak tertandingi pada membunuh pemain. Hanya keterampilan menyelamatkan nyawa khusus tertentu yang dapat memungkinkan pemain untuk melarikan diri dari satu.

Nyanyian samar mengalir keluar dari mulut Cold Flame seolah-olah dia menghitung detik ke hari perhitungan. Begitu suku kata terakhir keluar dari mulutnya, sebuah bencana akan turun ke dunia!

Hanya tersisa 20 detik sebelum Cold Flame menyelesaikan mantranya. Setiap detik yang berlalu membawa kelompok Nie Yan satu langkah lebih dekat ke malapetaka!

“Paladin, hentikan Elementalist itu! Prajurit, buka jalan! Perintah Nie Yan, nadanya suram. Dia takut anggota Asskickers United yang biasa tidak cocok dengan siapa yang akan mereka hadapi. 20 detik bukan waktu yang cukup! Dia mengalihkan pandangannya ke para pemain di sisi Mad Blade. Semua kelas lanjut, ini akan sulit … Saya kira itu terserah saya. Dia mengaktifkan siluman, dan siluetnya perlahan memudar ke latar belakang.

Mengisi!

Will Tak Terkalahkan!

Lebih dari 30 Prajurit dan Paladin bergegas menuju Mad Blade dan kelompoknya dengan satu tujuan dalam pikiran. Mencegah Flame Dingin dari casting Lightning Storm!

“Semua sampah!” Starbright mendengus. Siapa pun di bawah Level 50 tidak lebih dari seekor semut di mata pemain kelas lanjut. Dia melambaikan tongkatnya dan menembakkan Arcane Flame Burst.

Bang! Arcane Flame Burst melengkung dalam parabola dan menabrak salah satu Paladin, menembaknya ke belakang hingga menabrak pohon, membunuhnya seketika.

Starbright benar-benar mendominasi dengan level, perlengkapan, dan statistik atasannya.

Serangan yang sangat ampuh!

Apakah Anda sudah melupakan kami? Seolah-olah kami akan membiarkanmu membungkam dengan begitu mudah! “Tiga dukun itu masing-masing meletakkan totem yang berbeda, sangat menggosok statistik Mad Blade dan yang lainnya.

Petir Rantai!

Tiga baut petir berderak di udara dan menabrak Paladin dan Prajurit dari Asskickers United. Syukurlah, para Imam di belakang memberikan dukungan tepat waktu dan mencegah mereka dari kematian.

Paladin dari Elegy memindai medan perang sebelum memberikan perintah dalam obrolan suara, Semua Penyihir, jatuhkan Elementalis dan Shaman lewat di sana! 

Penyihir mengangkat staf mereka dan mengirim mantra terbang ke dukun.

Melihat hal-hal yang tidak terlihat baik, sang Shaman ingin berbalik dan melarikan diri , tapi itu sudah terlambat.

Keputusasaan memenuhi matanya saat lebih dari 30 mantra menghujani dia dan meledakkannya hingga terlupakan.

Elementalist itu juga mengalami nasib yang sama.

Bahkan jika mereka lebih kuat, mereka masih tidak akan mampu bertahan dari serangan hebat seperti itu!

Mad Blade menahan tujuh Prajurit dan Paladin sendiri. Dia meraung dalam-dalam dan menghantam tanah dengan pedangnya membara.

Flame Quake!

Fisura memuntahkan api hangus yang berliku-liku menembus medan dan menghantam kembali Prajurit dan Paladin kembali, menangani lebih dari 1.000 kerusakan pada mereka semua.

Mad Blade melihat sekeliling, tapi dia tidak dapat menemukan jejak Nie Yan. Perasaan intens bahaya muncul di dalam hatinya.

Mad Blade telah menonton video dari eksploitasi Nie Yan sebelumnya. Kecepatannya begitu menakjubkan sehingga frasa tertentu mulai menyebar di forum, “Ketika Nirvana Flame menarik belati, dia tidak akan pernah melewatkan sasarannya!”

“Para imam, gunakan Illuminate!” Perintah Mad Blade.

Sinar cahaya yang menyilaukan menyinari tanah dan memperlihatkan siluet yang melesat menuju Cold Flame dengan kecepatan luar biasa.

Sejak Cold Flame memulai nyanyiannya, kira-kira 10 detik telah berlalu.

Tidak ada waktu untuk lengah. Terlepas dari biayanya, Nie Yan harus mengalahkan Cold Flame dulu!

“Lindungi Cold Flame!” Teriak Mad Blade. Dia mencoba lari ke Cold Flame, tetapi semua Warriors dan Paladin dari Asskickers United berpegangan pada kakinya dan menyeretnya ke bawah. Dia tidak mungkin melepaskan diri!

“Nirvana Flame!” Starbright mengaktifkan Arcane Gaze. Murid-muridnya berkilau dengan nyala ungu tua saat bayangan yang gagah muncul dalam visinya. “Mati!”

Dia melambaikan tongkatnya dan menembakkan balok hitam yang tidak menyenangkan pada Nie Yan. Lalu dia mengambil Gulir Shadow Bind Junior dari tasnya.

Poof! Dia menghancurkan gulungan itu, mengirim tangan bayangan merentangkan ke Nie Yan.

Merasakan sesuatu, Nie Yan mengangkat kepalanya dan melihat Starbright berdiri dekat dengan Cold Flame. Orang ini telah menghitung waktu serangannya dengan cukup baik!

“Sukses!” Starbright berteriak gembira. “Kurasa Si Gila hanya berjumlah m ini-” Ekspresi sombong di wajahnya langsung membeku ketika dia melihat Nie Yan memblokir kombinasi mantranya dengan Gale Step.

Melihat Nie Yan mendekat dengan cepat, Starbright dengan cepat menarik kembali. Dia menghitung detik dalam benaknya, menunggu tak terkalahkan Gale Step hilang, sebelum melambaikan tongkatnya dan melemparkan Repel!

Kekuatan memukul mundur yang kuat menyapu ke arah luar.

Starbright setidaknya bisa mengandalkan Repel untuk mendorong Nie Yan kembali!

Paladin terdekat mengaktifkan Eyes of the Divine, kemudian menagih siluet Nie Yan dengan Indomitable Will.

Ada tiga pemain yang dilarang Jalan Nie Yan, Starbright, Fighter, dan Paladin.

Cold Flame terus melantunkan mantra. Suaranya sedikit serak dan membawa irama yang tidak menyenangkan seolah-olah dia memanggil roh-roh dari dunia lain.

Lima detik telah berlalu. Elemen petir di sekitar Cold Flame tumbuh lebih padat saat percikan berkedip di sekitarnya. Paladin dari Elegy menjadi semakin cemas dan memerintahkan semua orang untuk mundur.

Paladin dari Elegy melirik ke belakangnya dengan tatapan sedih. Apakah tujuh botol Black Gunpowder benar-benar akan hilang begitu saja?

Sial! Mata Paladin dari Elegy berwarna merah. Dia tahu betapa pentingnya botol-botol Black Gunpowder ini bagi Asskickers United. Bagaimana dia bisa memiliki wajah untuk kembali ke rekan guildnya dan Siput Awas? Lagipula, Guo Huai-lah yang membuatnya bertanggung jawab atas kelompok yang ditugaskan membantu Nie Yan.

Paladin dari Elegy menaruh semua harapannya pada Nie Yan. Dia berdoa keajaiban akan terjadi!

Itu belum berakhir sampai wanita gemuk itu bernyanyi!

Saat gelombang kekuatan dari Repel hendak memukulnya, Nie Yan mengaktifkan Descent Suci dari Medali Sepuluh Paladin Suci, membuatnya kekebalan sihir selama tiga detik dan meningkatkan kecepatan gerakannya sebesar 20 persen!

Nie Yan tidak melambat sedikit pun saat ia berlari melalui gelombang kekuatan. Dia sebenarnya sangat cepat sehingga dia meninggalkan jejak bayangan. Hanya ada beberapa detik yang tersisa sampai Lightning Storm dilemparkan. Jika dia lebih lambat, dia akan terlambat! Di saat tekanan tinggi ini, di mana dia menggunakan semua statistiknya semaksimal mungkin, dia memiliki pencerahan.

Gerakan kakinya tiba-tiba kabur saat kecepatannya menembus batasnya.

Kenapa Bukankah Repel berhasil !? Starbright berteriak kaget setelah melihat Repel gagal mendorong Nie Yan kembali, apalagi memperlambatnya.

Serangan Ilahi!

Paladin menampar Nie Yan dengan pedangnya.

“Haha, itu mendarat!” The Paladin memiliki ekspresi yang gembira di wajahnya, hanya untuk itu berubah menjadi kejutan ketika dia menyadari Nie Yan yang dia pukul hanyalah ilusi.

< Paladin hanya merasakan angin sepoi-sepoi melewati telinganya. Nie Yan sudah lama berlari melewatinya.

Nie Yan telah mengingat demonstrasi Sun tentang Langkah-Langkah Ilusi yang tak terhitung jumlahnya di kepalanya. Baru saja semuanya tiba-tiba diklik, memungkinkannya untuk menghindari Divine Strike Paladin.

Seperti hantu, gerakannya ilusi dan tidak dapat diprediksi, sehingga sulit bagi musuh untuk melacaknya.

Pada saat Paladin bereaksi, sudah terlambat.

Saat Starbright hendak meningkatkan stafnya, Nie Yan telah menghilang dari visinya, telah lama berlari melewatinya.

Begitu cepat! Ini tepatnya kecepatan Rogue Gila! Satu-satunya kendala yang tersisa di jalur Nie Yan adalah Fighter. Melihat Nie Yan berlari, Fighter mengeluarkan raungan. Kecuali! Dia menyerang Nie Yan dengan pedangnya terangkat. Fakta bahwa semua pemain ini dapat berhasil naik kelas segera setelah mencapai Level 50 berarti mereka peringkat di antara yang paling atas dari basis pemain. Seorang ahli memiliki kebanggaan seorang ahli! Bagaimana dia bisa berdiri untuk musuh yang bermain-main dengan mereka seperti ini! Flash Slash! Pedang Petarung diselimuti api saat menebang Nie Yan. Tiga keterampilan digabungkan bersama untuk melepaskan kekuatan luar biasa. Nie Yan bisa merasakan panas terik dari pisau di kulitnya. Tepat ketika Slash Api hendak mendarat di tubuhnya, dia mengaktifkan Shadow Waltz dan memblokir serangan. Lalu dia berlari melewati Fighter. Tidak bagus! Sang Pejuang bergetar. Cold Flame tepat di belakangnya masih di tengah nyanyian Badai Petir. Jika Nie Yan diizinkan mendekatinya, hasilnya sudah jelas! Pada saat Fighter berbalik, sudah terlambat. Nie Yan telah berlari melewati tiga pemain yang menghalangi jalannya tanpa goresan, menutup celah di antara dia dan Cold Flame hanya dalam hitungan detik. Para pemain terdekat lainnya tidak punya waktu untuk bereaksi. Tiga detik, dua detik, satu detik … Ketika suku kata terakhir hendak keluar dari mulut Cold Flame, kaki Nie Yan terbang ke arahnya. Jika Nie Yan menggunakan keterampilan lain, itu akan sudah terlambat. Untungnya, kakinya memiliki jangkauan yang lebih panjang daripada lengannya. Gedebuk! Flame Dingin ditendang beberapa meter ke belakang. Namun, mantranya belum pecah, hanya sedikit tertunda. Dia berusaha untuk terus melantunkan mantra. Penguasaan tendangan memiliki peluang tertentu untuk mengganggu mid-cast musuh, tetapi sebagian besar waktu hanya akan menunda mereka. Pemain Cold Flame dari Lightning Storm telah didorong mundur oleh tiga detik. Namun, Nie Yan sudah tepat di depannya. Dia hanya tidak memiliki tiga detik tanpa gangguan yang diperlukan untuk melemparkan mantranya! Nie Yan berlari maju dan memukul Cold Flame di dahinya dengan Concussive Blow, menghentikan para pemain Lightning Storm. Berhasil! Nie Yan menyeringai.