Rebirth of the Thief – Chapter 398

shadow

Rebirth of the Thief – Chapter 398

Cao Xu!

Dari peralatan yang dikumpulkan, lebih dari 10 buah adalah Level 50 Dark Gold-grade, masing-masing dengan estimasi nilai pasar setidaknya 1.000 emas. Ada 70 karya lainnya dengan properti yang layak yang akan dijual dengan jumlah yang signifikan juga.

Semua peralatan yang dijatuhkan oleh pemain dari Asskickers United telah diambil.

Apa korban kami? “Tanya Nie Yan.

Paladin dari Elegy melakukan perhitungan jumlah pegawai.Kami kehilangan sekitar 1.000 orang. Sebagian besar dari mereka mati karena sihir efek area. “

” Berapa banyak botol Black Gunpowder dihancurkan? “Tanya Nie Yan. Dia telah mendengar beberapa ledakan selama pertempuran.

“Lima. yang tersisa semuanya dicatat, Paladin dari Elegy menjawab dengan nada agak bersalah. Meskipun sebagian besar stoples aman, mereka masih kehilangan cukup banyak dari mereka sehingga dia tidak punya wajah untuk melaporkan kembali ke Guo Huai.

Stoples yang tersisa dari Black Gunpowder semuanya dikumpulkan dengan rapi. Mengangkut begitu banyak dari mereka sekaligus bukanlah hal yang mudah. Setiap botol berisi 20 pon mesiu. Termasuk berat toples, itu sama sekali 30 lbs. Bahkan Prajurit terkuat pada akhirnya akan lelah setelah mengangkut barang berat seperti itu. Dan karena memiliki dua orang membawa kendi pada saat yang sama tidak terlalu praktis, satu-satunya solusi adalah membuat orang mengambil giliran kerja.

“Tidak apa-apa, lima stoples tidak terlalu besar kerugiannya,Nie Yan menghibur Paladin dari Elegy. Masih ada 17 botol Black Gunpowder yang tersisa, cukup untuk bertahan sampai mereka bisa memproduksi sendiri.

Sun, Bladelight, dan yang lainnya mendekati Nie Yan. Ada lebih dari 30 pemain peringkat teratas dari Asskickers United. Kalau bukan karena kedatangan mereka, pasukan yang menyergap mereka mungkin tidak pergi begitu saja.

“Kami terlambat,” kata Bladelight meminta maaf. Ketika mereka bergegas menunggang kuda, mereka telah mendengar suara ledakan di kejauhan. Pada saat itu, mereka sangat cemas dan takut semua stoples Black Gunpowder telah dihancurkan.

“Lebih baik terlambat daripada tidak pernah sama sekali.” Nie Yan terkekeh. Meskipun kehilangan lima toples membuatnya sedih, itu masih lebih baik daripada kehilangan segalanya.

Nie Yan memutuskan untuk membiarkan tim transportasi tetap di sana sampai bala bantuan tiba. Mereka hanya memiliki sekitar 1.000 pemain yang tersisa. Akan merepotkan jika mereka menghadapi penyergapan lain.

Setelah beberapa saat, 5.000 pemain Guo Huai dikirim saat bala bantuan tiba, segera memperkuat kekuatan kelompok transportasi. Saat itulah mereka melanjutkan perjalanan mereka ke United City.

Sekitar satu jam kemudian, Nie Yan dan yang lainnya akhirnya tiba di United City. United City terhubung ke Cripps Stronghold melalui titik transfer, yang memungkinkan mereka untuk memindahkan botol Black Gunpowder di antara kedua tempat.

Guo Huai merekrut 5 Advanced Tinkerers, 1 Advanced Alchemist, 2 Advanced Runecrafters, dan 1 Advanced Enchanter dan meminta mereka semua menandatangani perjanjian non-pengungkapan. Sebuah bengkel rahasia di Cripps Stronghold secara khusus disiapkan untuk mereka, dan mereka diberi sumber daya yang cukup untuk membantu mereka menetap.

Nie Yan menyerahkan Cetak Biru Meriam Goblin Magic Cannon (Peringkat 1) kepada mereka, dimana mereka segera mulai bekerja. Dalam perkiraan enam hari, Asskickers United akan memiliki Meriam Sihir Goblin pertama mereka.

Nie Yan melihat-lihat bengkel rahasia. Itu terletak jauh di bawah tanah tepat di belakang markas guild dengan hanya satu pintu masuk rahasia. Interiornya adalah aula yang cantik dan luas. Tidak ada rasa claustrophobia sama sekali. Semua jenis alat kerajinan ditempatkan di seluruh aula, bersama dengan beberapa ratus jenis bahan yang disimpan kembali setiap hari. Sembilan pemain yang telah mencapai peringkat Mahir dalam profesi kerajinan masing-masing semuanya sibuk bekerja.

Setelah semuanya disiapkan, baru saat itulah Nie Yan merasa nyaman. Memeriksa jam server, sudah waktunya untuk logout.

Nie Yan melepas helm gimnya dan merangkak keluar dari tempat tidur.

Itu adalah pagi yang baru. Hari ini adalah hari ulang tahun Xie Yao. Pesta ulang tahunnya akan berlangsung di Dragonsoar Financial Group yang dimiliki Moro River Banquet Hall pukul 2 siang. Semua kerabat dekat dan teman-teman keluarga Xie Yao akan hadir. Nie Yan merasa sedikit gugup, tetapi dia tahu dia akhirnya harus bertemu dengan orang tua Xie Yao, jadi dia dengan paksa menenangkan dirinya. Dia melakukan perjalanan ke toko perhiasan dan akhirnya memilih kalung.

Mengemudi ke perusahaan ayahnya, kenangan lama dan baru memenuhi pikirannya. Dia sudah menerima surat penerimaan dari Akademi Militer Top. Dia dapat memilih untuk memasuki salah satu dari dua departemen Ace, Command atau Travel Antarbintang. Ini adalah hak istimewa yang diizinkan hanya untuk mereka yang berada di peringkat tiga besar. Dalam kehidupan ini, ia telah memenuhi satu-satunya impian ayahnya. Tidak ada lagi penyesalan.

Ketika Nie Yan tiba di perusahaan ayahnya, dia pergi untuk mengobrol dengan Ah Chen. Pertumbuhan Suku Dewa Perang mengalami kemajuan dengan lancar, setelah baru-baru ini menangkap salah satu benteng milik guild di bawah Keluarga Tuoba. Ini hanyalah awal dari kampanye mereka untuk mengambil alih Kota Nisode.

Bangkitnya kemuliaan Bangsa Dewa Perang sungguh luar biasa. Ada beberapa pendatang baru muncul di kota-kota lain, yang paling terkenal adalah God Punisher Sword dan guild Darkbright Empire.

Nie Yan mengingat nama mereka. God Punisher Sword adalah guild yang berbasis di Moonlight City. Mereka masih lemah, untuk saat ini. Butuh setidaknya satu bulan bagi mereka untuk memantapkan fondasi mereka. Adapun Darkbright Empire, mereka adalah guild berbasis Calore di timeline sebelumnya. Dia percaya campur tangannya dalam kehidupan ini telah menyebabkan mereka menghilang dari sungai sejarah. Siapa yang tahu mereka telah lari ke Blaze City, dan sepertinya mereka melakukan lebih baik daripada yang pernah mereka miliki di timeline sebelumnya.

Sejarah telah sangat menyimpang sejak Nie Yan kembali ke masa lalu.

Kelihatannya Asskickers United akan memiliki banyak saingan di masa depan.

Nie Yan berkeliaran di perusahaan ayahnya sampai jam mulai berbunyi sebelum mengemudi ke Aula Perjamuan Sungai Moro.

< Dengan peringkat bintang enam, Aula Perjamuan Sungai Moro adalah restoran paling terkenal di Huahai. Itu adalah bangunan ramping dengan total 167 lantai, setiap lantai mampu berputar secara independen. Lantai juga bisa digabungkan dan diubah dengan mudah, memungkinkan untuk pemandangan yang sempurna dari pemandangan di luar. Tepat di bawah adalah jalan komersial terbesar di dunia. Moro dalam nama itu diambil dari kitab suci agama dan berarti mimpi. Setiap toko di jalan memiliki desain yang unik dan menampilkan segala macam keanehan fantastis, membuat orang merasa seolah-olah mereka dipindahkan ke dunia magis.

Ini adalah tempat bagi orang kaya. Hanya Aula Perjamuan Sungai Moro saja yang bernilai lebih dari beberapa ratus miliar. Ini memberi gambaran betapa kuatnya Grup Keuangan Dragonsoar. Bahkan semua aset Keluarga Nie yang digabungkan tidak akan berjumlah potongan aneh dari modal Grup Keuangan Dragonsoar.

Nie Yan tiba di pintu masuk dan menunjukkan undangannya. Seorang wanita dalam qipao datang untuk menyambutnya.

“Pak, tolong ikuti saya,” katanya dengan nada melodi.

“Oke.” Nie Yan mengangguk sebelum mengikuti di belakang dia.

Wanita itu membawa Nie Yan ke lift, di mana mereka naik ke lantai 131. Setelah melewati koridor berjajar karpet merah, ia tiba di ruang perjamuan besar. Meskipun masih dini, ada banyak orang yang hadir. Mereka mengobrol dan tersenyum satu sama lain. Para pria mengenakan jas sementara para wanita mengenakan gaun bunga yang cantik. Tidaklah masuk akal untuk mengatakan bahwa hampir semua elit kelas atas Huahai baik dari pemerintah maupun dunia bisnis berkumpul di sini.

Aula perjamuan ini tidak akan memiliki masalah untuk menampung beberapa ribu orang. Nie Yan berjalan berkeliling tetapi tidak melihat wajah yang dikenalinya Jadi, dia menemukan sudut terpencil di dekat jendela dan duduk.

Ini adalah pertama kalinya Nie Yan berpartisipasi dalam acara yang luar biasa ini. Dia tidak berguna di kehidupan sebelumnya, jadi ayahnya tentu saja tidak membawanya ke pertemuan semacam ini. Ketika ayahnya meninggal, dia bahkan memiliki lebih sedikit kesempatan untuk pergi.

Meskipun dia merasa sedikit tidak pada tempatnya, Nie Yan tetap bungkam. Dia memesan segelas jus dan menatap ke luar jendela. Dia bisa melihat laut yang indah di kejauhan, di mana air biru bertemu langit biru jernih.

Tatapan Nie Yan berkeliaran di sekitar aula. Adapun berapa banyak dari elit kelas atas berpakaian rapi ini berkumpul di sini, dia tidak tahu. Tidak ada kekurangan wanita cantik, masing-masing sosok memikat mengenakan gaun halterneck yang ketat di bagian bawah. Itu seperti ladang penuh bunga mekar, masing-masing berlomba-lomba untuk perhatian Anda.

Beberapa wanita ini ditemani oleh pria berperut besar beberapa dekade lebih tua dari mereka. Itu mirip dengan mawar yang indah dimasukkan ke dalam tumpukan kotoran.

Nie Yan bisa mengerti mengapa begitu banyak teman sekolahnya patah hati, menghina bahwa mereka tidak dapat dilahirkan beberapa dekade sebelumnya, setelah mengetahui bahwa Jiang Yingyu menikah dengan pria yang lebih tua dan kaya.

Melihat arlojinya, hampir jam 2. Xie Yao akan tiba kapan saja sekarang.

Nie Yan diam-diam menyesap jusnya. Suasana kembali tenang ketika orang-orang berhenti mengobrol dan memandang ke arah depan aula, tempat seorang wanita muda cantik muncul. Dia mengenakan gaun putih tanpa tali yang tampak anggun dan mempesona di bawah pencahayaan, menonjolkan sosoknya yang lincah dan memamerkan pundak putihnya yang lembut dan pucat. Dia tampak seperti patung tanpa cacat yang diukir dari batu giok terbaik tanpa cacat.

Dia menyerupai peri cantik yang turun dari surga.

Begitu Xie Yao memasuki hall, tatapan semua orang terfokus padanya. Banyak orang tidak bisa membantu tetapi diam-diam menghela nafas kagum. Kehadirannya meredupkan keindahan semua wanita lain di aula perjamuan, menyebabkan kecemburuan muncul di hati mereka. Saat ini, Xie Yao baru berusia 18 tahun. Orang bisa membayangkan betapa cantiknya dia dalam beberapa tahun lagi.

Xie Yao memegang tangan seorang pria jangkung yang terlihat berusia sekitar 40 tahun. Orang bisa melihat beberapa fitur wajahnya di dalam dirinya, membuatnya jelas bahwa dia adalah ayahnya. Ibunya akan tiba sedikit kemudian.

Ada juga beberapa yang lain di dekatnya. Mereka adalah kerabat dekat Xie Yao.

Semua orang bertepuk tangan, dan Xie Yao merespons dengan sopan sambil tersenyum. Pandangannya mengamati kerumunan seolah-olah dia sedang mencari seseorang. Ketika dia tidak dapat menemukan siapa yang dia cari, sedikit kekecewaan melintas di wajahnya.

Perayaan ulang tahun sudah dimulai. Melihat begitu banyak orang berkerumun di sekitar Xie Yao dan kerabatnya, Nie Yan merasa itu tidak akan terlalu cocok baginya untuk mendekatinya sekarang. di seberangnya di seberang lorong di dekat jendela. Pikirannya bergetar, tangannya bergetar di gelasnya, mengkhianati kekacauan batin di dalam hatinya. Orang itu berusia sekitar 40 tahun. Perawakannya yang tinggi memberinya tampilan yang mengesankan. Dia mengenakan pakaian kasual, membuatnya menonjol di antara kerumunan orang berpakaian bagus. Meski begitu, dia masih memiliki udara yang bermartabat tentang dirinya. Dua pria berjas hitam berdiri di kedua sisinya. Tersembunyi di balik pakaian mereka adalah tubuh berotot yang bisa meledak kapan saja. Dengan pandangan sekilas, orang bisa tahu kalau mereka veteran yang berjuang keras. Ini adalah dua pengawalnya. Ni Yan tidak bisa lebih mengenal wajah ini. Bagaimanapun, itu adalah fokus kebenciannya dalam kehidupan masa lalunya! Cao Xu!