Rebirth of the Thief – Chapter 404

shadow

Rebirth of the Thief – Chapter 404

Titan Okultisme

Kembali ke markas guild Fallen Angel, Pencuri Mayat melaporkan kembali ke Plenty setelah dihidupkan kembali.

“Bos, aku berjalan untuk menyambutnya, tetapi kemudian dia tiba-tiba bergegas dan membunuhku … “Pencuri Mayat Hidup mencoba mengutarakan keluhannya. Tapi setelah memperhatikan tatapan dingin Plenty, ia menutup mulutnya setengah.

“Apakah Anda mengikuti instruksi saya dan mengalihkan perataan Anda ke Fraksi Benar sebelum mendekatinya?” Banyak bertanya dengan nada serius.

Pencuri Undead menurunkan kepalanya. Dia mengacau. Karena dia hanya diperintahkan untuk memandu Nie Yan ke desa terdekat dan tidak ada yang lain, dia tidak menyadari pentingnya masalah ini. Dia menganggapnya sebagai tugas sepele lainnya!

Kau keluar dari guild, “Plenty dengan dingin menyatakan.

” Kenapa !? “Pencuri Undead menatap Plenty, keengganan di mata. Mengapa dia ditendang keluar karena kesalahan kecil seperti itu?

“Saya tidak peduli seberapa terampil Anda. Saya tidak ingin bawahan yang bahkan tidak bisa mengikuti instruksi sederhana! “Jawab banyak.

Ekspresi Pencuri Undead tenggelam. Dia tahu Plenty tidak akan berubah pikiran tentang masalah ini.

Banyak yang menaruh banyak arti penting pada perjanjian perdagangan dengan Nie Yan, sedemikian rupa sehingga dia bahkan tidak mengungkapkannya kepada teman-teman terdekatnya. Untuk setiap orang tambahan yang ada di dalamnya, risiko bahaya meningkat secara eksponensial. Selain dia, satu-satunya orang lain yang tahu tentang kesepakatan ini adalah Proud Warlance. Karena mereka berdua sibuk, dia telah mengirim seseorang untuk mengawal Nie Yan ke desa terdekat sehingga dia bisa secara pribadi menyelesaikan transaksi di sana sendiri. Tapi kesombongan Undead Thief mungkin telah menempatkan kemitraannya dengan Nie Yan dalam bahaya!

Nirvana Flame sudah ada di sini di Dunia Bawah. Ayo melakukan perjalanan dengan saya, Banyak mengirim pesan Warlance.

Sekarang? Saya di tengah-tengah … Warlance ragu-ragu. Saat ini, Fallen Angel berada dalam konflik sengit dengan enam guild lainnya. Dia sarat dengan pekerjaan.

Tidak apa-apa, saya akan mengurusnya. Nirvana Flame menjadi prioritas. Jika perdagangan berjalan lancar, itu akan sangat membantu kami. Bawa 350.000 emas bersamamu dan dapatkan peralatan darinya. Kita dapat mengambil waktu kita dengan perang. 

Baiklah, Warlance menjawab. Dia kembali ke markas guild dan mengambil cincin yang memungkinkannya untuk sementara mengubah keberpihakan fraksinya dari Banyak.

Nie Yan terus menunggu di reruntuhan menara batu. Sekitar 20 menit kemudian, siluet muncul di kejauhan.

Nie Yan mendekati sosok itu dalam diam-diam dan melihat wajah yang akrab, Bangga Warlance.

Melihat Warlance sudah mengalihkan keberpihakannya ke Fraksi Benar, Nie Yan muncul dengan sembunyi-sembunyi.

“Pemain itu sebelumnya, ada apa dengan semua itu?” Tanya Nie Yan dengan kerutan. Dia merasa Malaikat Jatuh berperilaku terlalu sembrono.

Maafkan aku. Terjadi kecelakaan. Pelaku sudah diusir dari guild. Siapa Takut. Selain dari pemimpin guild dan aku, tidak ada orang lain di Fallen Angel yang tahu tentang kesepakatan ini. Pencuri Undead itu lalai karena ketidaktahuannya, “Warlance menjelaskan.

Nie Yan mengangguk, senang Malaikat Jatuh tidak menganggap enteng perjanjian perdagangan ini. Jika dia mengetahui bahwa mereka gagal menerapkan perlindungan yang tepat untuk menjaga rahasia aliansi mereka, dia akan segera meninggalkan mereka dan mencari mitra kolaboratif baru.

“Apakah Anda membawa peralatan?”

“Tentu saja.”

Nie Yan meminta perdagangan dan menempatkan semua peralatan di dalam jendela.

Warlance menemukan setiap peralatan memiliki kualitas yang cukup tinggi, dengan perkiraan nilai total lebih dari 1.000.000 emas. Dia menempatkan 350.000 emas di jendela perdagangan. “Ini potongan 30 persen sesuai kesepakatan kita.”

Nie Yan mengkonfirmasi perdagangan. Dengan perhitungannya, dia bisa menghasilkan setidaknya 1.500.000 emas dalam perjalanan ke Dunia Bawah ini. Kecepatan menghasilkan uang semacam ini sangat mencengangkan, dan itu semua berkat Portal Gelap. Biasanya, melakukan operasi seperti itu pada levelnya saat ini tidak mungkin.

“Ikuti saya, saya akan membawa Anda ke desa terdekat. Kami akan bertemu di sana lain kali. “

” Baiklah. “Nie Yan mengangguk.

Nie Yan dipandu oleh Warlance ke desa terdekat. Berkat ini, dia tidak perlu membuang-buang waktu beberapa hari untuk berkeliaran di kegelapan seperti yang terakhir kali.

Mereka melakukan perjalanan sekitar 20 menit sebelum tiba di puncak bukit. Melihat melewati semak-semak, mereka melihat dataran datar di bawah, bersama dengan cahaya mercusuar yang jauh di kejauhan.

“Itu Bessemer di sana, Desa Gading. Anda dapat berkeliaran di sana selama beberapa hari ke depan. Kami akan menemukan Anda setelah kami mengumpulkan peralatan, “kata Warlance. “Jika tidak ada yang lain, aku akan pergi,”

“Mari kita tentukan waktu dan tanggal,” kata Nie Yan. Yang perlu dia ketahui adalah lokasi kasar desa. Dia berencana untuk level di peta terdekat sebelum pertemuan berikutnya. Bagaimanapun, tinggal di dalam penyelesaian Fraksi Jahat terlalu berbahaya.

“Tiga hari kemudian pada 2100,” kata Warlance setelah berpikir sebentar.

“Baiklah. Saya akan memberi tahu Anda sebelumnya jika saya tidak akan datang tepat waktu, “kata Nie Yan. Kalau-kalau dia tidak bisa kembali karena dia berada di tengah pencarian, dia hanya bisa mendorong mundur tanggal. Bagaimanapun, ia memiliki informasi kontak Banyak dalam kehidupan nyata.

Keduanya membahas beberapa detail kecil tentang pertemuan itu sebelum berpisah.

Nie Yan menyusup ke Bessemer dengan Necklace of Deception dan melakukan pandangan sekilas sebelum pergi ke level sendiri.

Warlance beralih kembali ke Fraksi Jahat dan kembali ke markas guild Fallen Angel, di mana ia segera memerintahkan bawahannya untuk menjual sebagian besar peralatan dunia permukaan. Potongan-potongan yang disimpan akan sangat bermanfaat bagi mereka dalam perang saat ini.

Dengan Fallen Angel menelan saingan mereka satu demi satu, guild yang tersisa bersatu dan menyatakan perang terhadap mereka, yang menyebabkan pengeluaran harian mereka meningkat tajam. Peralatan ini setara dengan menemukan kayu bakar ekstra ketika kehabisan pada malam musim dingin yang panjang dan dingin.

Munculnya peralatan permukaan dunia di pasar memicu rentang kegilaan membeli>

Ini semua berjalan sesuai dengan prediksi Nie Yan. Fallen Angel telah banyak membantunya, jadi tentu saja dia akan membalas budi. Selain itu, kemitraan mereka hanya akan mendapat manfaat dari keduanya baik-baik saja.

Nie Yan memeriksa jendela pencariannya.

Nie Yan melakukan pencarian okultisme di situs web resmi dan menemukan beberapa informasi yang mengejutkan. Dengan perantara yang sesuai dan kekuatan gabungan dari beberapa lusin Penyihir Besar, Item Ilmu Gaib dapat memanggil Titans Gaibkeberadaan umumnya tidak lebih lemah dari Dewa Level 70. Berhasil memanggil satu sama dengan mendapatkan mesin perang yang tak tertandingi yang mampu menginjak-injak benteng musuh.

Nie Yan belum pernah mendengar tentang Occult Titan dalam kehidupan masa lalunya, mungkin karena tidak ada pemain biasa yang bisa berharap menyelesaikan pencarian ini. .

Nie Yan hanya bisa meninggalkan keinginannya untuk memanggil seorang Dewa Gaib di lamunannya untuk saat ini. Dia akan mencoba yang terbaik untuk menyelesaikan pencarian, dan itu akan bagus jika dia melakukannya. Tetapi jika dia tidak melakukannya, biarkan saja.

Garis waktu sebelumnya jauh lebih menarik dibandingkan. Baru setelah rilis Buried History Expansion, segalanya mulai mengasyikkan, dengan para pemain menunggu untuk mengantisipasi bagaimana pengepungan benteng akan berubah.

Jiwa Bennett terbang keluar dan pergi ke utara.

Nie Yan memanggil Lil ‘Gold sebelum mengikuti di belakang. Dia dengan cepat menyadari bahwa Bennett’s Soul membawanya kembali ke Laut Lava. Tempat itu adalah wilayah lava, yang lebih menakutkan daripada monster mana pun.

Nie Yan ingat dia masih memiliki Kiln Fire Heart yang memungkinkannya untuk bertahan di lava untuk sementara waktu.

Permukaan Benua Atlanta dipenuhi dengan gunung berapi aktif yang memuntahkan lahar terus-menerus, tetapi situasi di Dunia Bawah beberapa kali lebih buruk. Item khusus untuk bertahan hidup lava adalah suatu keharusan di sini.

Ketika Nie Yan mengikuti Bennet’s Soul, dia kebetulan melewati sebuah kuburan, tempat palu besar yang memegang Penghancur Vampir Tingkat 60 muncul. Dia memutuskan untuk melakukan sedikit penggilingan untuk pengalaman yang mudah dan meningkatkan kecepatan mobbing lebih jauh dengan menggunakan Rit Undead. Dengan dukungan lima Penghancur Vampir dan Lil ‘Gold, ia menyapu semua yang ada di jalannya, meninggalkan jejak mayat di belakangnya. Tak lama, jingle renyah terdengar saat dia mencapai Level 56. Kecepatan leveling di sini tidak terlalu buruk. Penghancur Vampir ini memberi banyak pengalaman. Setelah melewati hutan yang gelap, Nie Yan tiba di perbatasan Laut Lava. Saat dia berjalan di sepanjang pantai, sebuah pulau muncul di atas permukaan lava menarik perhatiannya. Itu adalah pulau besar di tengah laut lava. Di tengah adalah gunung berapi besar yang terus-menerus mengeluarkan asap hitam ke langit. Ni Yan melihat tanaman hitam tumbuh tak terawat di seluruh pulau. Mengingat betapa terisolasi itu dari seluruh dunia, itu mungkin belum pernah dikunjungi oleh siapa pun sebelumnya. Ni Yan mengikuti Bennett’s Soul ketika itu membimbingnya di sepanjang pantai duny yang penuh dengan kasar, pasir vulkanik dan batu kapur yang retak. Sebagai Nie Yan terus berjalan tanpa melihat jiwa yang terlihat, sekelompok pemain tiba-tiba muncul dari semak-semak di belakangnya. Ada sekitar 30 dari mereka. Ketika mereka melihatnya, mereka semua membeku di tempat. Penampilan menakutkan Lil ‘Gold dan legenda Pembantaian Dewa Nirvana Flame telah menyebar jauh dan luas di seluruh Kekaisaran Mayat Hidup. Dia telah membunuh begitu banyak pemain Fraksi Jahat sehingga orang takut bahkan dia telah kehilangan hitungan lama. Karena tidak ada tanda Nie Yan selama lima hari, semua orang percaya dia telah kembali ke permukaan. Kelompok ini tidak pernah berharap untuk melihatnya lagi, dan tentu saja tidak di sini di semua tempat! “Sialan, keberuntungan macam apa ini !?”