Rebirth of the Thief – Chapter 410 | Baca Novel Online

shadow

Rebirth of the Thief – Chapter 410 | Baca Novel Online

Catapult Lapis Baja

Setelah melewati terowongan yang panjang dan sempit, Nie Yan tiba di ruang luas yang dipenuhi lava dengan langit-langit setinggi 60 meter. Dua monster lava raksasa menjaga area di depan. Mereka adalah makhluk seperti gumpalan setinggi enam meter yang tersusun sepenuhnya dari lava yang secara teratur mengalir keluar ke tanah.

Mereka tampak seperti versi miniatur Lava Titan di Kiln Fire Woods. Mereka kebal terhadap api dan memiliki pertahanan fisik yang tinggi. Satu-satunya cara untuk secara efektif menangani kerusakan pada mereka adalah dengan sihir es. Serangan mereka juga sulit untuk ditangani karena mereka tidak menangani kerusakan fisik atau sihir, melainkan kerusakan lava bersama dengan kerusakan api tambahan dari debuff terbakar.

Elit Level 80, banyak kesehatan juga … Itu adalah mustahil bagi Nie Yan untuk membunuh dua Giants Lava ini. Dia hanya bisa mencoba menyelinap di sekitar mereka.

Nie Yan memeriksa sekelilingnya. Tanah itu dipenuhi bintik-bintik berisi genangan lava yang menggelegak. Kedua Lava Giants benar-benar menghalangi jalannya ke depan. Ke mana pun mereka pergi, mereka meninggalkan jejak lava yang tidak akan hilang untuk waktu yang lama.

Langit-langitnya menyala merah panas karena panas yang berasal dari genangan lava di bawah ini. Untungnya, Sulfur Crystals berwarna kuning tampak tidak terpengaruh. Dia mungkin bisa berkeliling Lava Giants dengan memanjat dinding.

Nie Yan masuk secara sembunyi-sembunyi dan berjalan maju. Dia melompati aliran lava dan mulai memanjat dinding dengan Cincin Perayap.

Kedua Lava Giants tidak menyadari kehadiran Nie Yan berkat Cloaking-nya yang tinggi.

Tiba-tiba, Raksasa Lava yang paling dekat dengan Nie Yan berhenti dan melihat ke arahnya.

Nie Yan membeku di tempatnya. Dia buru-buru mengaktifkan beberapa keterampilan yang meningkatkan Cloaking-nya.

Raksasa Lava menatap tempat persembunyian Nie Yan untuk waktu yang lama sebelum mengayunkan lengan kanannya dan melemparkan gumpalan lava ke arahnya.

Hati Nie Yan menegang. Apakah saya ketahuan?

Namun, Nie Yan dengan cepat memperhatikan gumpalan lava hanya mengarah ke arah umumnya. Bang! Itu menabrak dinding beberapa meter ke sisinya, membuka banyak celah. Getarannya begitu kuat sehingga dia hampir terlepas.

Nie Yan tidak bisa menahan keringat dingin. Serangan Lava Giant benar-benar menakutkan!

Setelah tidak menemukan apa-apa, Raksasa Lava berbalik dan kembali ke keadaan pasif.

Nie Yan terus merayap maju. Beberapa celah di dinding lebih sulit untuk didaki daripada sebelumnya. Tepat ketika dia meletakkan tangannya di atas Sulphur Crystal dan meletakkan berat badannya di atasnya, sepotong patah dan keras hancur di tanah.

Sampah! Saya sudah selesai! Nie Yan mengutuk dengan diam-diam ketika dia melihat dua Giants Lava menyerang ke arahnya.

Nie Yan kehabisan pilihan. Dia melompat dari dinding dan melesat ke pintu keluar terdekat.

Kedua Flame Giants itu melemparkan segumpal lava ke arah Nie Yan. Mereka melesat di udara dan menabrak tanah di sekitarnya, memercikkan api di mana-mana.

Sebelum lava cipratan bisa menghantamnya, Nie Yan mengaktifkan Gale Step untuk menghindari kerusakan tanpa merusak kecepatan.

Kedua Lava Giants dengan cepat menyusul Nie Yan. Mereka mengirim kepalan lava mereka melesat ke arahnya dari arah yang berbeda.

Ketika itu tampak seperti Nie Yan akan berubah menjadi patty daging, dia menembakkan garis web dari tangan kirinya ke dinding di depan dan berayun ke tempat yang aman. Dengan Cincin Perayap yang masih aktif, dia dengan cepat memanjat dinding sebelum melompat pergi.

Kedua Lava Giants saling membanting, mengirimkan tubuh kolosal mereka menabrak tanah.

Nie Yan memanfaatkan kesempatan ini untuk melarikan diri jauh, melarikan diri dari pengejarnya.

Peta ini belum dijelajahi, jadi ada banyak Elit yang masih berkeliaran. Nie Yan bergerak lebih dalam ke gua dengan sangat hati-hati, karena takut menarik perhatian yang tidak diinginkan.

Setelah melakukan perjalanan sekitar satu jam, menghindari deteksi banyak Lava Giants, Nie Yan tidak bisa membantu tetapi membiarkan desahan yang dalam. Seberapa dalam gua ini?

Memeriksa waktu, ada sekitar lima jam tersisa sebelum pertemuan dengan Warlance. Sepertinya dia akan terlambat pada tingkat ini. Bahkan sekarang dia masih belum menemukan tujuannya. Dia masih tidak tahu ke mana Bennett’s Soul membimbingnya.

Setelah melakukan perjalanan melalui terowongan kasar lainnya, Nie Yan melihat jalan keluar di depan. Itu mengarah ke ruang raksasa 1.000 kali 1.000 meter dengan langit-langit setinggi 20 meter. Lava mengalir di atas lantai, dan ada hampir 30 Lava Giants berkeliaran di sana.

Sebuah pilar tunggal setinggi sekitar 14 meter berdiri di tengah ruangan. Tampaknya ada sesuatu yang diletakkan di atasnya.

Mencapai bagian atas pilar akan menjadi hal yang sulit. Raksasa Lava yang menjaga sekitarnya akan segera mengerumuni penyusup yang terlalu dekat. Nie Yan biasanya hanya akan melewati mereka dengan Cincin Perayap. Namun, langit-langit juga mengalir dengan lava, membuat pendakian atau bahkan berayun dengan garis web tidak mungkin.

Nie Yan sedang berpikir keras ketika dia tiba-tiba menerima kabar dari Guo Huai bahwa lebih dari 50.000 pemain dari Bloodlust Blades sedang bergerak menuju Blackstone Stronghold. Asskickers United memiliki satu Benteng Menengah dan tiga Benteng Dasar. Di antara mereka yang memiliki pertahanan terlemah justru adalah Benteng Blackstone. Meskipun dikembangkan, tidak ada banyak pemanah NPC dan nol busur pengepungan. Pertahanan di dinding memucat dibandingkan dengan benteng mereka yang lain. Kawasan bisnis dunia nyata di dalamnya juga belum sepenuhnya berkembang.

Meskipun hilangnya Blackstone Stronghold tidak akan menjadi pukulan besar bagi Asskickers United, itu masih merupakan benteng! Dan mungkin yang lebih penting, siapa yang mengatakan Bloodlust Blades akan puas hanya dengan satu benteng? Mereka pasti ingin satu mil setelah mengambil satu inci!

Bagaimana Bloodlust Blades ada di sana? Asked Tanya Nie Yan.

Sekitar 50.000 berangkat dengan kuda lima jam yang lalu . Beberapa ribu lainnya teleport ke Calore. Saya memiliki Kuil Safir dan Kekaisaran Suci menahan orang-orang yang berteleportasi di sini. Mereka tidak akan keluar dari kota, “jawab Guo Huai. Dia telah menangani berbagai hal secara tepat waktu dan tepat.

Mengendarai kuda membutuhkan waktu lama, tapi itu metode yang paling hemat biaya. Belum lagi jika 50.000 pemain dari Bloodlust Blades di teleport ke Calore, Asskickers United akan membuat mereka terkunci di dalam tembok kota.

Bloodlust Blades pasti memiliki sesuatu di lengan baju mereka karena mereka berani menyerang Blackstone Stronghold.

Sudahkah Aliansi Penyihir dan Pelindung Ilahi menunjukkan tanda-tanda gerakan? asked Tanya Nie Yan. Apa yang paling dia khawatirkan adalah kedua guild ini bergabung dengan keributan. Mereka pada dasarnya tumbuh tanpa hambatan di wilayah mereka, jadi akan merepotkan jika mereka berpartisipasi dalam konflik ini.

Keduanya mengirim ribuan pemain elit. Angel Corps juga mengirim lebih dari 500 pemain untuk menimbulkan masalah, Guo Huai menjawab dengan nada cemas.

Nie Yan mengerutkan alisnya. Perang tidak hanya dimenangkan dengan angka saja. Sekelompok 20 elit yang bekerja bersama dapat dengan mudah menghapus lebih dari 1.000 pemain biasa dengan sihir efek area. Malaikat Korps, Pelindung Ilahi, dan Aliansi Penyihir telah mengirim semua elit mereka. Masalah ini baru saja menjadi jauh lebih merepotkan.

Ada berita lain? Asked Tanya Nie Yan sebelum tenggelam dalam pikiran sunyi. Sepertinya perang tidak bisa dihindari. Jika Asskickers United dikalahkan, musuh akan berpegang teguh pada momentum dan menindaklanjuti dengan serangan yang bahkan lebih ganas. Tetapi jika Bloodlust Blades hilang, itu kemungkinan besar akan menyebabkan guild bubar. Tidak peduli bagaimana Anda melihatnya, tidak ada pihak yang mampu kehilangan. Ini akan menjadi pertarungan dengan nasib mereka dipertaruhkan.

Ini adalah video yang direkam oleh pengintai kami. Lihatlah. Guo Huai mengirim video ke Nie Yan.

Nie Yan menemukan tempat persembunyian yang aman dan membuka videonya.

Video ini mungkin direkam oleh Pencuri . Itu menunjukkan pandangan yang cukup dekat dari kekuatan Bloodlust Blades yang bergerak maju. Setelah beberapa saat, sebuah mesin pengepungan raksasa muncul. Itu terbuat dari kayu dan ditutupi dengan lempengan logam. Di tengah ada balok kayu panjang dan solid dengan ember di ujung yang cukup besar untuk menampung batu-batu besar dan benda-benda berukuran serupa. Desainnya rumit.

Wajah Nie Yan memucat setelah melihat mesin pengepungan raksasa ini. Meskipun dia tidak pernah berpartisipasi dalam pengepungan dalam kehidupan masa lalunya, dia telah melihat jenis alat ini saat melewati medan perang sebelumnya. Benda ini disebut Catapult Lapis Baja! Ada banyak jenis mesin pengepungan jarak jauh, seperti trebuchet dan ketapel. Di mana trebuchet memiliki jangkauan yang lebih besar, ketapel lebih merusak. Mereka bisa meluncurkan enam bola besi yang meledak pada suatu waktu, mendatangkan malapetaka ke garis dan dinding musuh. Catapult Lapis Baja adalah mesin pembunuh sejati, bahkan unggul dalam perang di medan perang terbuka. Peluncuran tunggal dapat menghapus sejumlah besar pemain. Dalam timeline sebelumnya, Nie Yan telah menyaksikan beberapa ratus Capault Lapis Baja menghancurkan dinding Tier 6 yang diperkuat setelah hanya dua pemboman. Benda apa itu? Asked tanya Guo Huai. Pengetahuannya tentang game terbatas. Tapi dilihat dari penampilannya, dia bisa menebak itu adalah senjata pengepungan jarak jauh. Dia hanya tidak tahu seberapa kuat itu. Itu Catapult Lapis Baja. Apakah Anda tahu berapa banyak yang mereka miliki? Nie Yan bertanya dengan cemberut. Kami belum tahu, tapi mungkin belum banyak.  Memobilisasi Seratus Pencuri untuk mencari tahu persis berapa banyak Catapult Lapis Baja yang mereka miliki! Ordered Nie Yan memerintahkan dengan nada serius. Informasi ini sangat penting.