Rebirth of the Thief – Chapter 419

shadow

Rebirth of the Thief – Chapter 419

Pembantaian!

Turun di lereng gunung, Nie Yan semakin dekat dan lebih dekat dengan kekuatan Bloodlust Blades. Dia melihat pemain mereka di semua tempat, dari dataran di luar Cripps Strongholds hingga pijakan kaki bukit di kejauhan. Dia perlahan mendekat dari belakang.

Senjata bentrok dan mantra terbang ke mana-mana, pertempuran di depan sangat sengit. Sementara itu, pemandangan di bagian belakang menyerupai piknik luar ruangan, dengan para pemain dikelompokkan bersama dalam regu masing-masing yang duduk di rumput. Mereka sama sekali bukan elit, tingkat menengah ke atas. Mereka mengobrol santai tentang perkembangan perang sambil menunggu di siaga, tidak sedikit pun waspada terhadap penyergapan. Dengan jaringan informasi Bloodlust Blades, mereka akan diberi peringatan yang cukup pada tanda pertama dari kekuatan musuh besar yang mendekat.

Nie Yan mengamati dataran, lalu menuju ke daerah dengan kepadatan pemain terbesar. < / p>

Sekelompok 20 pemain Bloodlust Blades sedang duduk bersama, berbicara dengan ekspresi santai di wajah mereka.

“Menurutmu siapa yang akan menang, kita atau Asskickers United?” tanya jubah jubah. Dia jelas tidak memiliki kepercayaan banyak pada Bloodlust Blades.

“Sulit dikatakan. Kami mungkin memiliki lebih sedikit pemain dan berada pada posisi yang kurang menguntungkan sebagai tim penyerang. Tapi selama ketiga Catapult Lapis Baja dengan jangkauan 500 meter konyol mereka tidak dihancurkan, kami memiliki peluang kemenangan yang cukup bagus. Lihat bagaimana Asskickers United terus bermain-main di dalam Cripps Stronghold? Tidak akan lama sebelum pertahanan mereka runtuh. Saya tidak yakin persis berapa banyak bom peledak yang telah kami siapkan untuk membombardir mereka tanpa cadangan seperti ini. Tetapi mengingat kami mempersiapkan enam hari penuh untuk perang ini, saya memperkirakan kami memiliki cukup untuk bertahan hingga tiga atau empat hari lagi, jawab seorang Berserker dalam set lengkap peralatan kelas Emas. Dia adalah pemimpin grup ini, jadi dia tahu sedikit lebih banyak.

Dia memiliki pandangan yang lebih optimis tentang perang ini.

Para pemain di dekatnya juga merasakan harapan mereka hidup kembali setelah mendengarkan pandangannya.

Bloodlust Blades menang? Peluang besar! Nie Yan mencibir. Mereka benar-benar tidak menyadari kehadirannya, masih dengan gembira mengoceh saat dia menyelinap melewati mereka. Dengan Kesadaran mereka, mereka tidak akan merasakan sesuatu yang aneh kecuali dia benar di hadapan mereka.

Nie Yan dengan cepat membuat jalan ke daerah di mana banyak imam berkumpul. Para imam adalah sumber daya penting selama pertempuran besar-besaran. Mereka biasanya ditugaskan bersama untuk membentuk korps penyembuhan yang besar.

Nie Yan menghitung setidaknya 500 Priest di sekitarnya. Kemungkinan ada tim Priest yang berukuran sama di area lain juga.

Para pastor ini juga mengobrol tentang pengepungan. Mereka diberitahu bahwa jika Bloodlust Blades kalah dari Asskickers United dalam perang ini, guild tidak akan memiliki pilihan selain membubarkan dan mereka akan diserap ke dalam Aliansi Penyihir dan Pelindung Ilahi. Hasil seperti ini tidak cocok dengan mereka, jadi mereka siap untuk keluar semua.

Nie Yan perlahan menyusup ke barisan mereka, menjaga jarak setidaknya dua meter antara dia dan para Imam. Dia bisa dengan jelas melihat detail dari masing-masing wajah mereka. Sangat mudah terlihat di tempat ramai seperti ini. Dia mengaktifkan Disappear, meningkatkan kemampuan sembunyi-sembunyi lebih jauh.

Nie Yan tiba-tiba menghentikan langkahnya ketika dia melihat tiga Imam berjalan ke arahnya, semakin dekat dan dekat. 5 meter, 4 meter, 3 meter … Tidak dapat mencegah hal yang tak terhindarkan, dia buru-buru menghubungi Bladelight dan yang lainnya. Sekarang! Teleport ke koordinat saya! 

Kembali ke gunung, Bladelight mengamati pertempuran. Para pemain yang bergerak di bawah tampak seperti semut.

Saya ingin tahu bagaimana kabar Nirvana Flame. Dia seharusnya sudah di posisi sekarang. Bladelight melirik 29 pemain lain di belakangnya. Mereka berdiri bersama di tengah formasi teleportasi di tanah. Mata mereka terbakar karena antisipasi. Mereka gatal untuk bertempur.

Segera, mereka akan memberi Bloodlust Blades pengembalian yang lama tertunda.

Smoke Stub berjalan ke sisi Bladelight. “Masih belum ada kabar dari Nirvana Flame?”

Bladelight baru saja akan merespons. Tetapi pada saat ini, dia menerima pesanan Nie Yan. Ekspresinya berubah. “Siap-siap! Kami sedang teleportasi sekarang! “

Semua orang memiliki wajah yang gembira. Bladelight mengeluarkan Group Teleport Scroll dari tasnya dan mulai bernyanyi. Dengan kilatan cahaya, ke-30 pemain itu diteleportasi.

Tiga Priest terus berjalan ke arah Nie Yan. Ketika mereka mendekat dalam jarak satu meter darinya, salah satu dari mereka tiba-tiba merasakan sesuatu. “Pencuri!”

Pada saat ini, Nie Yan menerkam dan memotong leher Pendeta dengan Pedang Zennarde.

Potong Tenggorokan!

‰öÕ1637! Imam runtuh mati ke tanah.

Setelah menemukan serangan musuh, kepanikan menyebar di antara para Imam ini.

“Ini Pencuri!”

“Bawa dia ! “

Nie Yan dengan cepat melarikan diri ke sembunyi dan berlari pergi. Di antara kekacauan dan kebingungan, beberapa Imam melemparkan bola cahaya ke langit.

Illuminate!

Saat cahaya yang cemerlang membanjiri tanah, sebuah bayangan bayangan bisa terlihat melesat melewati barisan mereka.

Nie Yan seperti rubah dilepaskan di kandang ayam, dikelilingi oleh para Imam dengan pertahanan lemah mereka. Semuanya adalah potongan lezat!

Seorang Priest di dekatnya mencoba melarikan diri, hanya untuk bertemu dengan akhir yang tragis ketika pedang Nie Yan yang tajam menebas di punggungnya. Baju besinya tidak cocok dengan ketajaman Pedang Zennarde. Itu adalah pembunuhan instan!

rentetan Holy Smites mendera ke arah Nie Yan, akan melenyapkannya hingga terlupakan pada saat berikutnya.

Langkah Gale!

Nie Yan mengambil keuntungan dari beberapa detik pertama tak terkalahkan Gale Step untuk memblokir serangan. Dia berlari menuju Priest lain dan menebang dengan Zennarde Sword.

Imam itu jatuh ke tanah, takut membeku di wajahnya. Itu adalah pembunuhan instan lainnya!

Serangan Nie Yan tajam, tegas, dan tak tertandingi!

“Ini Mad Gila!” Salah satu pastor berteriak ketakutan setelah mengenali Nie Yan. siluet.

“Ini Nirvana Flame, pemimpin guild Asskickers United!”

Mereka tidak pernah membayangkan Nie Yan akan muncul di sini di semua tempat. Ini adalah salah satu lokasi paling aman di pasukan Bloodlust Blades. Bagaimana dia bisa melewati begitu banyak pemain tanpa disadari?

Tidak ada yang mustahil untuk Mad Rogue!

Kerusakan menakutkan Nie Yan mengguncang mereka sampai ke inti mereka!

Beberapa Para imam melarikan diri dengan panik. Yang lain mulai membalas dengan melantunkan mantera mereka.

Nie Yan mengandalkan kecepatannya yang tak tertandingi untuk memotongnya, mayat jatuh di tanah dengan setiap tebasan!

Jangan lari! Semuanya, bunuh dia! “Teriak seorang Priest.

Lebih dari 50 Priest mengarahkan pandangan mereka pada Nie Yan, beberapa casting Illuminate, yang lain meneriakkan mantra ofensif. Tidak peduli seberapa menantang Nie Yan, tidak mungkin baginya untuk selamat dari rentetan terkonsentrasi dari mereka semua!

Saat para Priest melantunkan mantra mereka, 30 pemain muncul entah dari mana setelah kilatan cahaya. Itu Bladelight dan yang lainnya!

Disambut oleh adegan yang meriah, 30 pemain dengan cepat beradaptasi dengan situasi. Prajurit mengambil tindakan terlebih dahulu.

Mengisi!

Prajurit bergegas ke musuh ke segala arah, mengendalikan segala sesuatu di jalan mereka dengan baju besi besar, pedang, dan perisai.

Para Priest di sekitarnya tertangkap basah. Sebelum mereka tahu apa yang sedang terjadi, Prajurit sudah tiba di depan mereka. Orang bisa membayangkan keadaan mereka yang menyedihkan, terutama setelah hampir tidak bersembunyi dari serangan awal Nie Yan.

Pada saat ini, Smoke Stub melompat tinggi ke udara seperti naga yang naik, melonjak enam meter di atas tanah, sebelum membanting turun Mikas Stormsword-nya ke kerumunan Imam melarikan diri. Sebuah kolom pemintalan dari angin dan petir yang melolong meliputi semuanya dalam radius lima meter, mengubah beberapa lusin siluet yang terperangkap di dalamnya menjadi sinar cahaya.

“Omong kosong! Apa nama skill itu? Sungguh menakjubkan! “Edgeless tidak bisa menahan diri untuk bertanya,

” Keturunan Naga Badai. Tidak buruk, kan? Smoke Stub tertawa dengan ekspresi puas di wajahnya. Menetapkan pandangannya pada target berikutnya, ia mengirim sekelompok enam Priest terbang dengan Charge.

Black Heaven, Young Seven, Moon Child, dan Painted Muslin mengangkat staf mereka dan memberikan berkah tingkat tinggi, mandi semua pemain Asskickers United di sekitarnya dalam cahaya yang memberdayakan dan sangat meningkatkan statistik mereka.

Sun, One Strike Vow, dan Pencuri lainnya menyerupai kilatan petir, hanya menyisakan bayangan di belakang saat mereka berlari setelah melarikan diri. Imam.

Lebih dari setengah Imam dihancurkan hampir secara instan. Itu semua terjadi terlalu cepat. Dari saat Bladelight dan yang lainnya muncul sekarang, kurang dari 30 detik telah berlalu. Para pemain Bloodlust Blades di sekitarnya tidak punya waktu untuk bereaksi. Tidak ada yang menduga sekelompok besar musuh akan berteleportasi tepat ke tengah-tengah pasukan mereka.

31 pemain dari Asskickers United ini terbagi menjadi empat kelompok dan mulai membantai jalan ke depan, seperti empat belati tajam yang terjun ke dalam Hati Bloodlust Blades.

Mereka mengamuk tanpa terkendali, meninggalkan tumpukan mayat di belakang mereka.

Di bukit yang jauh, Mad Blade menerima berita tentang penyergapan Nie Yan. Dia melihat ke arah lokasi para Imam dan melihat sebuah lubang besar terkoyak di barisan mereka. Hampir 400 Priest mati dalam waktu kurang dari satu menit.

“Apa yang terjadi?” Tanya Soaring Angel. Dia juga memperhatikan situasinya.

Asskickers United meluncurkan serangan. Nirvana Flame entah bagaimana memindahkan 30 pemain ke tengah barisan kami! Mad Blade menjawab dengan nada berat. Dia merasa aneh bahwa Asskickers United masih belum melakukan gerakan apa pun. Penampilan Nie Yan dan yang lainnya tidak diragukan lagi adalah deklarasi Asskickers United memulai serangan balik mereka!

Malaikat Melambung menatap dataran yang jauh. Bloodlust Blades sudah kehilangan banyak Priest. Dia tenggelam dalam pemikiran yang mendalam. Selain membaca beberapa laporan, dia tidak terbiasa dengan Rogue Gila. Yang dia tahu adalah bahwa Nie Yan adalah sosok yang luar biasa di Kekaisaran Viridian.

Meski begitu, lalu bagaimana?

“Kami berangkat. Mari kita lihat apakah Mad Rogue benar-benar pantas mendapatkan reputasinya, “Soaring Angel berkata dengan senyum tipis.

Dengan Palante Phoenix Longbow terikat di punggungnya, Soaring Angel berlari ke dataran menuju Nie Yan. Sosok lenturnya tampak buram. Pemburu Setan terkenal karena kecepatannya. Gila Blade dan beberapa lusin lainnya mengikuti di belakang.