Rebirth of the Thief – Chapter 446

shadow

Rebirth of the Thief – Chapter 446

Keterampilan Bayonet

Nie Yan menyelipkan tangannya ke gaun tidur Xie Yao, meraba-raba sampai ia mencapai sepasang gundukan yang lembut dan kuat. Dengan sedih, dia mulai memijat mereka tanpa menahan diri.

Xie Yao merasa kebas, kesemutan meninggalkannya tak berdaya untuk melawan.

Nie Yan tahu semua titik lemah Xie Yao. Dia menggeliat dan menggeliat, erangan lembutnya bergema di seluruh ruangan.

Xie Yao memelototi Nie Yan, pura-pura marah untuk menyembunyikan rasa malunya.

Nie Yan terkekeh, lalu berbisik di telinganya.Baiklah, aku akan berhenti di sini untuk hari ini, meskipun aku benar-benar ingin memakanmu. Ayo sikat gigi dan cuci. “

Xie Yao dengan cepat bangkit dari tempat tidur. Kata-kata Nie Yan membuatnya merasa lebih panik, meskipun jejak kebahagiaan tumbuh di hatinya.

Nie Yan menemukan penampilan acak-acakan Xie Yao cukup memikat.

Aku akan pergi ke toilet dulu. Xie Yao pergi dengan tergesa-gesa, tidak berani bertemu dengan mata Nie Yan.

Setelah keluar dari kamar mandi, pipi Xie Yao masih merah padam. Kulit di bawah gaun rendanya bersinar merah muda pudar, tampak lebih mengkilap dan tembus pandang seperti batu giok. Nie Yan tidak bisa membantu tetapi ingin mengambil gigitan.

Nie Yan mematuhi perjanjiannya dengan Xie Jun. Dia juga ingin membuktikan dirinya layak pertama dengan menundukkan Grup Dragonsoar dan Glory Financial. Meskipun kadang-kadang dia memanfaatkan momen itu, dia akan selalu menahan diri pada akhirnya. Mereka berdua masih terlalu muda. Xie Yao baru berusia 18 tahun! Perasaan bersalah ringan berdesir di dalam hatinya.

Xie Yao juga memahami ini. Dia merasa berterima kasih kepada Nie Yan untuk itu.

Setelah mereka berdua selesai mencuci, Nie Yan menoleh ke Xie Yao.Saya perlu melakukan perjalanan ke perusahaan ayah saya. Aku punya urusan yang harus diurus. 

Rasa takut dan cemas tiba-tiba menyapu Xie Yao. Setelah upaya penculikan, dia secara tidak sadar menjadi tergantung pada Nie Yan. Tanpa dia di sisinya, dia takut hal seperti itu akan terjadi lagi.

“Jangan khawatir. Anda akan aman di sini. Hal-hal mungkin menjadi berbahaya meskipun jika Anda terlihat di depan umum, jadi saya tidak dapat membiarkan Anda ikut dengan saya. Jika sesuatu terjadi, segera hubungi saya, “Nie Yan menghibur.

” Baiklah, cepat kembali, “kata Xie Yao setelah sedikit keraguan. Dia tahu Nie Yan memiliki hal-hal mendesak yang harus diselesaikan.

Setelah mengucapkan selamat tinggal pada Xie Yao, Nie Yan masuk ke mobilnya dan pergi ke perusahaan keluarganya.

Perusahaan Keluarga Nie berkembang di bawah kepemimpinan Pastor Nie. Setelah mendirikan tiga anak perusahaan dan berganti nama menjadi World Bloc, operasi bisnis sedang booming, dan mereka cenderung menjadi kelompok keuangan besar. Baru-baru ini, berkat perkenalan Nie Yan, Pastor Nie dan Tuoba Time telah bekerja sama dalam menggigit besar operasi Tuoba Hongye, dengan Blok Dunia menuai bagian terbesar dari manfaat. Selain itu, World Bloc juga mengakuisisi 3 persen saham di Century Financial Group. Meskipun tampaknya tidak signifikan pada pandangan pertama, itu sebenarnya cukup besar, mengingat Cao Xu, kepala Century Financial Group, hanya menguasai 52 persen saham di perusahaan.

Bangkitnya Blok Dunia secara tiba-tiba menarik perhatian, terutama karena pertumbuhan menakjubkan mereka di ruang realitas virtual, yang membuat banyak orang iri. War God Tribe menguasai lima benteng, tiga di antaranya dioperasikan oleh World Bloc sementara hak untuk dua lainnya dijual kepada dua mitra bisnis dekat. Distrik-distrik bisnis dunia nyata itu mengumpulkan banyak uang untuk Blok Dunia setiap hari.

Jika Suku Dewa Perang dapat mempertahankan pertumbuhan eksplosif ini, karena jumlah benteng di bawah kendali mereka meningkat dan Keyakinan menjadi lebih dan yang lebih populer, prospek mereka tidak terbatas.

Suku War God terhubung langsung ke Asskickers United. Selama Asskickers United tidak runtuh, posisi War God Tribe di Nisode diamankan. Selain itu, karena Asskickers United milik Nie Yan, War God Tribe tidak perlu khawatir tentang aliansi mereka berantakan. Ketika Asskickers United merebut semakin banyak benteng, Nie Yan juga berencana untuk memberikan hak pengembangan beberapa dari mereka kepada World Bloc. Dengan waktu lima tahun, yayasan World Bloc akan menjadi sangat stabil.

Ruang resepsi World Bloc cukup luas dan didekorasi dengan mewah. Pastor Nie dan seorang pemegang saham kebetulan lewat. Mereka diikuti oleh lebih dari 20 pengawal. Pada saat ini, seorang pria muda mengenakan pakaian kasual berjalan masuk melalui pintu masuk utama. Dia tampak berusia sekitar 28 tahun dan memiliki bekas luka yang tampak menakutkan di dahinya. Kiprahnya stabil, dan dia memiliki aura sengit tentang dia.

Orang yang datang adalah Bayonet. Dia berjalan ke resepsi.

Resepsionis adalah seorang wanita muda berusia dua puluhan. Wajahnya pucat ketika dia melihat Bayonet. Dia tanpa sadar mundur selangkah. Namun, dia cepat pulih dan menyambutnya dengan senyum sopan. “Tuan, apa yang bisa saya bantu hari ini?” Penampilannya yang menakutkan membuatnya merasa sangat tidak nyaman.

Bayonet telah berani melewati pertempuran yang tak terhitung jumlahnya. Tubuhnya berlumuran darah yang tahu berapa banyak nyawa. Sejauh dia tidak bisa menekan niat membunuh yang datang darinya bahkan jika dia mau.

“Aku mencari seseorang. Apakah ada orang bernama Nie Yan di sini? Bayonet berkata dengan suara kasar. Dia cukup keras untuk didengar oleh Pastor Nie.

Pastor Nie mengerutkan alisnya. Ketika dia melirik Bayonet, dia bisa langsung tahu bahwa ini adalah individu yang berbahaya. Dia pernah menjadi tentara, profesi yang mirip dengan tentara bayaran, jadi dia setidaknya memiliki sedikit wawasan. Pemuda ini jelas tidak lebih lemah darinya. Dia bahkan bisa mencium aroma darah tebal yang keluar darinya dari jarak lebih dari enam meter.

Mengapa orang seperti itu mencari Nie Yan? Pastor Nie tidak bisa menahan perasaan gelisah. Jika pihak lain memiliki niat jahat, putranya mungkin dalam bahaya. Dia merenung sejenak sebelum berbisik ke beberapa pengawal di sampingnya, “Jangan biarkan dia pergi ke mana pun. Tundukkan dia. “

Ayah Nie ingin membawa orang ini ke tahanan terlebih dahulu, lalu bertanya kepada Nie Yan tentang situasi setelah itu.

Enam pengawal berotot berjalan ke Bayonet. Mereka semua adalah veteran militer kawakan dengan pengalaman tempur yang cukup.

Ketika Bayonet bertanya kepada resepsionis, dia mendeteksi sekelompok kecil orang yang mendekatinya. Dia berbalik dan melihat enam pengawal berjalan dengan jelas di mata mereka. Dia merajut alisnya sementara matanya menyipit. Apakah Nie Yan mengirim mereka untuk mengujinya?

Apapun, solusinya agak sederhana. Yang harus dilakukan Bayonet adalah menempatkan mereka di tempatnya.

Ketika resepsionis melihat hal-hal berjalan ke selatan, dia segera mundur ketakutan. Dia tidak tahu apa yang sedang terjadi.

Keenam pengawal itu mengelilingi Bayonet, tanpa meninggalkan celah untuk melarikan diri.

“Siapa kamu? Untuk apa kamu datang ke sini? Salah satu pengawal itu bertanya. Kulitnya kecokelatan, dan tingginya sekitar 190 sentimeter.

“Saya mencari orang bernama Nie Yan,” jawab Bayonet.

“Ada identifikasi pada Anda ? Tanya pengawal itu dengan nada kasar. Dia jelas-jelas ingin bertarung.

“Tidak ada.” Bayonet menyeringai. Dia sudah memindai lingkungan. Nie Yan tidak ada di sekitarnya. Keenam pengawal ini mungkin dikirim oleh orang lain.

Pengawal itu mengulurkan tangan untuk meraih bahu Bayonet. “Bagaimana kalau kamu menemani kami ke kantor polisi?”

Saat ini, Bayonet bereaksi dengan kecepatan kilat. Dia menghindari dan meninju pengawal di ketiak. Sebelum pengawal itu bereaksi, ia merasakan perasaan mati rasa ketika lengannya lemas.

Sama seperti pengawal itu ingin membalas, Bayonet memotong lehernya. Dengan suara gedebuk, pengawal berotot besar itu pingsan di lantai.

Melihat kawan mereka diturunkan, lima pengawal lainnya segera bertindak.

Gerakan mereka terampil dan tegas. Pengalaman tempur militer mereka jelas dipajang.

Seperti kelinci yang gesit, Bayonet merajut salah satu pengawal di perutnya. Rasa sakit akibat serangan itu sudah cukup untuk membuat pengawal itu meneteskan air mata ketika dia meringkuk di lantai seperti udang yang dimasak. Lutut yang sederhana jelas tidak bisa membuatnya kesakitan. Gerakan Bayonet terlalu keras, dan kekuatan di balik setiap serangannya terlalu kuat.

Telapak tangan, siku, lutut, bagian tubuh ini ketika digunakan oleh Bayonet menyerupai senjata tajam. Tidak ada tindakan Bayonet yang melakukan gerakan berlebihan. Dia hanya membutuhkan satu atau dua gerakan untuk melumpuhkan pengawal. Tempat-tempat yang dia pukuli adalah tempat terlemah pada tubuh manusia. Serangannya sederhana tetapi efektif. Tidak butuh waktu lama bagi keenam pengawal untuk menghantam lantai, bernafas dan mengerang kesakitan. EBay berdiri di sana dengan mencibir di wajahnya. Jika dia tidak mempertimbangkan identitas orang-orang ini, menjadikannya mudah, dia bisa menyelesaikan banyak hal lebih cepat. Mencatat enam orang dalam 16 detik, ini adalah rekornya yang paling lambat. EBay sejak lama tidak tertarik pada pertarungan biasa seperti ini. Apa yang dia latih adalah pembunuhan. Satu pukulan, satu pembunuhan adalah mantra sejatinya. Mata Ayah membelalak kaget setelah menyaksikan adegan ini. Dia sangat menyadari kekuatan enam pengawal. Jika mereka memasuki turnamen pertempuran, dia memperkirakan setidaknya mereka akan berada di peringkat depan. Namun mereka telah jatuh seperti lalat di depan orang ini. Ayah Nie masih memiliki lebih dari 10 pengawal di belakangnya. Namun, dia mengerti bahwa tidak peduli berapa banyak yang dia kirim, hasilnya akan tetap sama. Pengawal-pengawal ini bukan tandingan Bayonet. Ayah Nie hanya pernah bertemu satu orang sekuat ini, dan itu adalah pemimpin perusahaannya di ketentaraan. Orang itu sebelumnya milik unit pasukan khusus yang disebut Stingers Darah. Bahkan jika Pastor Nie naik sendiri, dia mungkin tidak akan bertahan lebih dari tiga gerakan melawan Bayonet .Bayonet melirik ke arah mereka, menatap Pastor Nie dan 15 orang di sekitarnya. Pandangannya dipenuhi dengan jijik, menyampaikan bahwa di bawahnya dia akan mengambil tindakan terhadap mereka. Ayah Nie mengangkat telepon Nie Yan dan memberitahunya tentang apa yang baru saja terjadi. ‹ÛÎNak, katakan padaku apa yang terjadi!‹Û ‹ÛÎOh, itu adalah teman saya. Saya memintanya untuk menjadi pengawal saya. Aku akan ke sana sebentar lagi. ‹ÛNie Yan menjawab. Ayah Nie terkejut. Seseorang yang terampil ini pasti akan digolongkan sebagai elit di antara elit di tentara. Jika mereka disewa untuk menjadi pengawal kepala kelompok keuangan, gaji tahunan mereka pasti akan melewati å´ 100.000.000. Bagaimana putranya meyakinkan orang seperti itu untuk menjadi pengawal pribadinya? Dia benar-benar terpana.