Rebirth of the Thief – Chapter 459 | Baca Novel Online

shadow

Rebirth of the Thief – Chapter 459 | Baca Novel Online

Tampilan Cerdas dari Keterampilan Menendang

Nie Yan memiliki pengaruh yang mendalam pada kelompok pemain ini. Dalam setiap perang, Asskickers United bertempur sejauh ini, tidak peduli seberapa putus asa atau putus asa hal yang didapat, ia selalu berdiri untuk ujian dan tidak pernah menunjukkan tanda-tanda goyah. Ini pasti terhapus di seluruh guild.

Asskickers United ditempa melalui api perang!

Smoke Stub dan yang lainnya telah mengambil satu atau dua hal dari Nie Yan, dan itulah kesediaan mempertaruhkan hidup mereka dan mempertaruhkan segalanya.

“Akan lebih baik jika Stone Splitter datang. Anda masih agak terlalu basah di belakang telinga, “kata Smoke Stub mengejek. Stone Splitter adalah Orc Warrior yang mendapatkan ketenaran semalam di seluruh Kekaisaran Satreen setelah membantai sekelompok 30 elit sendirian. Dia kemudian secara pribadi direkrut ke Angel Corps oleh Soaring Angel dan dengan cepat naik ke peringkat atas mereka. Sedangkan untuk Dewa Gila, ia agak kurang.

Dewa Gila mungkin memiliki keunggulan dibandingkan Smoke Stub dalam hal kualitas gigi, tetapi itu saja tidak menentukan kemenangan. Keterampilan, kesadaran, dan ketetapan sama pentingnya dalam PvP!

Hmph! Mari kita bertarung dan mencari tahu! “Gila Dewa menerbangkan menuju Smoke Stub dengan pedang besarnya diangkat.

Klang! Percikan api terbang ketika kedua pedang besar itu bentrok. Smoke Stub didorong mundur beberapa langkah.

Mad God menghujani semburan pukulan, melepaskan banyak keterampilan secara berurutan.

Keduanya terkunci dalam huru-hara yang dipanaskan. < / p>

Pertahanan Smoke Stub sangat solid. Dia dengan tenang bertemu setiap pukulan langsung dan tidak pernah menyia-nyiakan keterampilannya secara tidak perlu. Tak lama, dia menemukan celah. Ketika Dewa Gila melakukan tebasan yang lebar, ia menghindarinya dengan gerakan menghindar yang indah dan membalas dengan tikaman ke arah dada.

Dewa Gila ingin melanjutkan ofensifnya, tetapi buru-buru menarik kembali dan menangkis dengan pedang besarnya. .

Seolah-olah dia mengharapkan ini, Smoke Stub melanjutkan dengan sapuan kaki.

Dewa Gila tiba-tiba merasakan sesuatu mengait pada kakinya yang mundur. Dia dengan cepat mengaktifkan Posisi Pertahanan untuk mendapatkan kembali keseimbangannya.

Meskipun Smoke Stub gagal membuat Dewa Gila, dia benar-benar membuatnya kehilangan momentum dan juga menyia-nyiakan keterampilannya.

Mengisi daya! < / p>

Smoke Stub bergegas maju dan menebas Dewa Gila dengan pedang besarnya. Posisi kedua belah pihak langsung dibalik.

Pertukaran ini hanya berlangsung beberapa detik. Orang-orang di kerumunan dengan sedikit penglihatan mengeluarkan teriakan kekaguman. Dewa Gila suka menekan lawan-lawannya dengan kekuatan luar biasa, membangun momentumnya dengan segala macam keterampilan mencolok sebelum masuk untuk membunuh. Di sisi lain, Smoke Stub cerdas dan kejam, lebih memilih untuk menyelamatkan keterampilannya kapan pun memungkinkan. Dia akan memikat lawan ke dalam rasa aman yang salah sebelum menyerang dengan serangan tepat waktu.

Dewa gila bisa dengan mudah mendominasi lawan yang lebih lemah. Namun, karena mereka kurang lebih seimbang, dia tidak bisa menembus pertahanan superior Smoke Stub.

Dewa Gila frustrasi karena tidak ada serangan yang berhasil dilaluinya. Setelah kehilangan momentum dan dipaksa mundur, serangan Smoke Stub membuatnya merasa tidak berdaya. Jika yang terburuk menjadi lebih buruk, dia harus menggunakan keterampilan kuat yang telah dia tabung.

“Sepertinya Smoke Stub lebih unggul …”

“Dia selalu menyerang waktu yang tepat. Ini seperti menonton karya seni! Sekarang ini adalah Prajurit! Mengetahui kapan harus maju dan kapan harus mundur, menyeimbangkan pelanggaran dan pertahanan, tidak seperti Dewa Gila yang hanya tahu cara mengayunkan pedangnya secara membabi buta! “

Kerumunan diam-diam mengobrol antara satu sama lain, ketika raungan keras tiba-tiba mengguncang alun-alun. Otot-otot Gila Dewa keras melotot keluar saat ia tumbuh beberapa kali dalam ukuran. Kulitnya berubah dari rona kehijauan menjadi warna batu, matanya berubah merah.

Ini adalah Transformasi Mengamuk dari Prajurit Orc!

Melihat transformasi Dewa Gila, Smoke Stub juga mengeluarkan raungan dan mengaktifkan Kekuatan Barbarian.

Boom! Seolah-olah dua raksasa bertabrakan. Pertempuran di panggung semakin sengit dan sengit. Penonton tidak bisa membantu tetapi mundur ketakutan. Pertikaian brutal habis-habisan dan tampilan kekuatan tirani mengguncang hati mereka sampai ke inti. Sekarang ini adalah pertarungan sejati antara Prajurit!

Sial! Dewa Gila itu bukan lelucon! Orc Warrior yang mengamuk sangat menakutkan! “

” Kekuatan Barbarian Smoke Stub juga kuat! Paling tidak harus berada di peringkat 3! “

” Gila Tuhan tidak buruk, tapi sepertinya Smoke Stub telah menang, “Bladelight menyatakan pada kejutan dari kerumunan. Saat ini sepertinya kedua belah pihak tidak berada di atas angin.

“Bagaimana Anda yakin?” Lustboy bertanya dengan rasa ingin tahu. Dia menjunjung tinggi Bladelight. Lagi pula, itu berkat bimbingannya bahwa ia telah beralih dari ahli biasa menjadi ahli top. Tingkat wawasan Bladelight bukanlah sesuatu yang bisa dicapai oleh pemain biasa.

“Kamu akan lihat.” Bladelight tersenyum, tidak repot-repot menjelaskan lebih lanjut.

Lustboy tampak agak ragu-ragu saat dia mengalihkan perhatiannya kembali ke pertarungan. Tiba-tiba, perubahan besar terjadi di atas panggung.

Sama seperti Dewa Gila sepertinya dia kehabisan tenaga, dengan Berserk Transformation mendekati akhir durasinya, Smoke Stub mengeluarkan tendangan dan memukulnya tepat di usus.

Tendangan Smoke Stub diberi waktu yang luar biasa. Itu tiba tepat saat Dewa Gila menyelesaikan gelombang tebasan tanpa henti yang tak henti-hentinya. Dia tidak pernah menduga Smoke Stub akan menyerangnya dengan skill ini! Tendangan biasanya hanya digunakan untuk mengganggu Mage dari casting mantra. Namun, banyak pemain lupa itu juga memiliki efek yang menakjubkan.

Tendangan bisa menghentikan gerakan target untuk sesaat. Efek skill itu relatif lemah, jadi para pemain jarang menggunakannya, toh sebagian besar tidak bisa menggunakannya dengan baik.

Namun, di tangan Smoke Stub, skill ini digunakan untuk hasil yang memukau.

< p> Menatap dari sela-sela, Depraved menjadi cemas setelah melihat Smoke Stub menggunakan Kick. Dia ingin membisikkan peringatan kepada Dewa Gila, tetapi sudah terlambat.

Dewa Gila mengeluarkan erangan berat dan terhuyung-huyung dengan terhuyung-huyung. Smoke Stub tidak membiarkan kesempatan ini berlalu dan ditindaklanjuti dengan Tendon Break.

Gila Tuhan tidak mampu!

Flame Slash!

Great Cleave!

Smoke Stub merantai satu skill demi skill lain saat busur cahaya yang cemerlang mengikuti jejak tebasannya. Tampilan menyilaukan mengguncang penonton ke inti mereka.

Ketika Dewa Gila akan pulih, Smoke Stub membanting dengan Seismic Slam dan mengejutkannya sekali lagi. Beberapa detik kemudian, dia dikirim terbang keluar saat tubuhnya jatuh dengan keras ke tanah.

Pertempuran berakhir. Smoke Stub menang seperti yang diprediksi Bladelight!

Kerumunan berseru gembira. Adegan Smoke Stub yang menjejakkan kakinya ke perut Mad God ditakdirkan untuk menjadi klasik yang akan dilihat oleh pemain berulang-ulang. Setiap orang memiliki pemahaman berbeda tentang setiap keterampilan. Tapi Smoke Stub menunjukkan skill yang sebenarnya. Bahkan keterampilan biasa seperti Kick bisa mematikan di tangan kanan. Justru karena mereka dipandang sebagai orang biasa dan biasa-biasa saja sehingga mereka bisa begitu mematikan!

Smoke Stub menyarungkan pedang besarnya. Melirik ke bar keterampilannya, dia bahkan tidak menggunakan setengah dari keahliannya.

Setelah beberapa saat, Dewa Gila dihidupkan kembali dengan ekspresi gelap dan suram di wajahnya. Dia memiliki banyak keterampilan yang masih belum digunakan. Namun, tendangan Smoke Stub datang terlalu jauh dari lapangan kiri. Satu kesalahan kecil itu berubah menjadi kekalahannya. Dia bahkan tidak mendapat kesempatan untuk mengungkapkan kartu trufnya.

Baiklah, kesepakatan adalah kesepakatan. Serahkan penjaga bahu Anda, ‰Ûkata Smoke Stub. Ini adalah jarahannya dari pertempuran. Dia bisa mengatakan bahwa penjaga bahu Mad God adalah bagian dari peralatan kelas Legendaris.

Setelah memeriksa perlengkapannya, Smoke Stub menyimpulkan bahwa Dewa Dewa memiliki tidak kurang dari tiga potong perlengkapan kelas Legendaris. Orang ini benar-benar kaya.

Gila Tuhan dengan enggan melonggarkan penjaga bahunya.

“Tunggu, bagaimana dengan ronde yang lain? Saya akan minta orang lain naik. Jika kalah, Anda harus membayar peralatan lain. Jika kami kalah, kami akan mengembalikan penjaga bahu ini kepada Anda, “Smoke Stub tiba-tiba melamar.

” Anda yakin? “Tanya Dewa Gila dengan nada mengancam. Dia memelototi belati di Smoke Stub, tidak ingin apa pun selain merobeknya menjadi serpihan.

“Tentu saja. Saya akan membiarkan Anda menjaga penjaga bahu ini untuk saat ini. Saya tidak ingin orang mengatakan kami menindas Anda dengan membuat Anda bertarung dengan cacat, “jawab Smoke Stub. Dia mengamati peralatan yang ada di tubuh Dewa Gila. Dewa Aduh merasa berkonflik. Dia benar-benar tidak mau menyerahkan penjaga bahunya. Namun, karena taruhan mereka dilakukan melalui sistem, mengingkari tidak mungkin. Satu-satunya cara dia menjaga penjaga bahunya adalah memenangkan mereka kembali! Meskipun dia harus menyerahkan peralatan lain jika dia kalah. Dia bisa menerima kehilangannya pada Smoke Stub. Tetapi bagaimana jika ada pemain lain dari Asskickers United yang lebih kuat darinya? God God percaya dirinya setidaknya dalam sepuluh pemain Angel Corps. Mereka yang bisa mengalahkannya di guild terbatas hanya Stone Splitter, Soaring Angel, dan beberapa lainnya. Angel Corps adalah hegemon Kekaisaran Satreen. Dibandingkan dengan guildnya, Asskickers United bukan apa-apa! Sungguh getah yang buruk. Dia benar-benar akan berada dalam kebangkitan yang kasar! Bladelight terkekeh, mengirimkan bisikan kepada Smoke Stub. Ya Tuhan, turun! Jika kita kalah, jadilah itu. Jangan berikan peralatan lain! Diperingatkan memperingatkan, merasakan situasi berbelok ke selatan. Persetan dengan itu! Saya menolak untuk percaya Asskickers United memiliki banyak pemain kuat! Aku bersumpah aku tidak akan kalah lagi! Judgment Penghakiman gila Tuhan sudah terlalu mendung dengan amarah. Anda pikir saya takut bertaruh? Ayo, ayo bertaruh! “” Baiklah, jika Anda mengatakannya. “Smoke Stub tersenyum tipis. Dia menoleh ke Bladelight dan enam lainnya di bawah panggung. “Siapa di antara kalian yang ingin naik berikutnya?” Tatapan Smoke Stub jatuh pada Bladelight. “Tentu, mengapa tidak.” Bladelight tertawa. Dia melompat ke atas panggung. Jika dia menang, mereka akan mendapatkan dua buah perlengkapan kelas Legendaris. Membawanya naik adalah pilihan teraman. “Kami mengandalkanmu.” Smoke Stub merasa tenang setelah melihat Bladelight muncul. Sepertinya Dewa Gila akan menderita tragedi lain. Bahkan dia tidak berani berhadapan langsung dengan Bladelight. Seorang Pejuang Besar dengan lebih dari 6.000 kesehatan dan 1.800 pertahanan bukanlah lelucon. Rasanya seperti memotong balok logam yang kokoh. “Jangan khawatir, saya sudah mendapatkannya,” kata Bladelight. Akan sangat sulit bagi setiap kelas jarak dekat untuk mengalahkannya.