Rebirth of the Thief – Chapter 46 | Baca Novel Online

shadow

Rebirth of the Thief – Chapter 46 | Baca Novel Online

Kecakapan Seorang Pencuri Sejati

“Nie Yan, apakah Anda benar-benar yakin kami bisa melakukannya?” Kata Yao Yao, dengan lembut mendorong Nie Yan dengan lengannya. Ekspresi di matanya dipenuhi dengan kekhawatiran.

“Yakinlah, tidak akan ada masalah.”

Tindakan Yao Yao tidak bisa dianggap terlalu intim; Namun, Chen Bo berpikir sebaliknya. Dia percaya Nie Yan melangkah keluar dari barisan karena terlalu dekat dengan Yao Yao. Sebagai akibatnya, kebencian dan kebencian di matanya hanya tumbuh semakin ekstrem ketika dia diam-diam menatap keduanya.

Tim dua puluh perlahan maju lebih dalam ke hutan. Prajurit dan Paladin ada di garis depan, dan para Mage ada di belakang. Di bawah peringatan berulang Nie Yan, tidak ada pemain yang lebih dari dua meter terpisah satu sama lain.

“Kakak Chen, bagaimana kalau Anda datang di depan dan mengintai jalan di depan?” Saran Nie Yan. Sudut matanya menyala dengan cahaya dingin yang aneh. Chen Bo memiliki kepribadian munafik dan picik. Karena itu, dia akan dengan kuat menahan dendam jika permusuhan sekecil apa pun terjadi di antara mereka berdua. Dengan membuatnya kehilangan muka, Nie Yan sudah benar-benar tersinggung. Meskipun demikian, Nie Yan tidak sedikit pun takut.

“Kamu juga Pencuri! Kenapa kau membuatku pergi !? “Chen Bo menjawab dengan dingin.

” Aku kapten tim, jadi aku harus memimpin tim. Apakah Anda lebih suka meminta saya mencari dan memimpin seluruh tim sebagai gantinya, Brother

Hmph, tidak perlu! Saya ingin melihat bagaimana tepatnya Anda berencana untuk memimpin kami melalui ruang bawah tanah ini pada kesulitan Spesialis! ” Chen Bo dengan dingin mendengus dan berjalan ke depan tim. Memanfaatkan kegesitan kelasnya, dia kemudian mulai mencari jalan di depan.

Dari gerakan Chen Bo, Nie Yan bisa tahu dia hampir tidak layak untuk Pencuri rata-rata. Jika Chen Bo pernah mencoba untuk membandingkan dengan dia, dia akan menemukan bahwa Nie Yan adalah kaliber yang sama sekali berbeda.

Angin dingin dari kedalaman hutan kadang-kadang bertiup melewati, meninggalkan tim dengan sensasi aneh , hampir seolah-olah mereka sedang diawasi oleh beberapa entitas lain. Pikiran Nie Yan waspada konstan. Dengan indra yang tajam, dia melihat bayangan yang bersembunyi di kejauhan. Mereka adalah elf gelap, ahli kamuflase dan bersembunyi di kegelapan untuk melakukan penyergapan. Mereka tidak mungkin untuk dipahami kecuali jika pemain memiliki Kesadaran di atas sepuluh.

Chen Bo bergerak maju dan mulai mencari-cari anggota tim lainnya. Di kedua sisi ada dahan-dahan tebal dengan dedaunan subur yang menghalangi jalannya. Di bawah kakinya ada tanaman merambat hutan dan akar pohon yang menyerupai ular tebal saat mereka berbaring berserakan di jalan setapak di depan. Mereka tersandung bahaya dan membuat kemajuan ke depan cukup sulit.

“Ugh! Sialan hal-hal ini ke neraka! “Chen Bo mencoba menendang salah satu tanaman merambat yang tergeletak di jalan. Namun, sepertinya harus memikirkannya sendiri. Seolah-olah itu adalah ular yang sebenarnya, pohon anggur melilit kakinya, melecut ke atas, dan meninggalkannya menggantung di udara dengan kepalanya menghadap ke tanah. “Selamatkan aku!” Jerit Chen Bo dengan sedih.

Pohon yang menjulang di sampingnya tiba-tiba menjadi hidup, sementara tanaman merambat membentang sejauh mata memandang. Chen Bo melihat pohon itu menumbuhkan sepasang mata, hidung, dan mulut. Bahkan tanaman merambat di sekeliling batang itu tumbuh menjadi sesuatu yang tampak seperti janggut. Chen Bo telah tertangkap basah oleh Treant!

“Itu Treant! Bai Kaishui (Plain Boiled Water), Dumpling, serang dari kanan. Paladin, bentuk dinding. Mages, mulailah membuat mantra, Nie Yan memerintahkan dengan tenang. Dia benar-benar melihat Treant yang menyamar sebelumnya ketika Chen Bo sedang memeriksa daerah tersebut. Namun, dia sengaja memilih untuk tidak memperingatkan Chen Bo agar memberinya pelajaran yang baik.

Dumpling bergegas maju dari sisi kanan saat dia memegang perisai kayu di tangannya. “Perisai Bash!” Bang! Suara keras bergema ketika perisai kayu bertabrakan dengan Treant.

Kerumunan garis depan berdiri kokoh di tempat, mengelilingi monster, sementara para Penyihir di belakang menembak. dari voli demi voli mantra. Pancuran sihir terbang ke udara dan melesat menuju Treant. Boom! Ledakan! Boom! Beberapa ledakan terdengar beruntun dengan cepat ketika mereka membombardir target mereka. Treant mengeluarkan raungan yang menyakitkan dan kemudian berubah menjadi serpihan kayu yang tergeletak di tanah. Yang mereka temui hanyalah massa biasa. Karena itu, mustahil bagi Treant untuk bertahan dari serangan yang terkonsentrasi seperti itu.

Cengkeraman pohon anggur pada Chen Bo melonggarkan dan dia dikirim meluncur ke tanah. / p>

Melihat sosoknya yang menyedihkan, semua orang di tim tidak bisa menahan tawa.

“Apa yang dijatuhkannya?”

“Tiga tembaga.”

Chen Bo merasa malu. Dia melemparkan tatapan marah pada Nie Yan dan berkata, “Kamu sengaja melakukannya, bukan !?” Dia tahu Nie Yan memperhatikan Treant sebelumnya tetapi masih memilih untuk tidak memperingatkannya. Kalau tidak, bagaimana bisa Nie Yan bereaksi dengan tenang dalam situasi yang tiba-tiba dan mendesak seperti itu?

“Kakak

alihAndaÓ”

” Chen Bo, berhenti menyebabkan masalah, Yu Lan memotong. Dia juga tidak jelas tentang apakah Nie Yan telah memperhatikan Treant sebelumnya atau tidak.

Peh! Saya kira itu hanya kesialan saya. “Chen Bo meludahkan beberapa kotoran di mulutnya. Dia berbalik dan terus bergerak maju.

“Saudaraku

Sudah cukup buruk bahwa dia jatuh cinta pada perangkap lain. Namun, ketika Nie Yan sengaja mengejeknya dengan cara seperti itu, Chen Bo tampak seolah-olah dia bisa meludah ketika dia menatap belati pada Nie Yan.

Nie Yan tidak peduli sama sekali bagaimana Chen Bo menatap padanya. Dia bukan orang yang baik hati dan baik hati. Begitu dia memasuki tim mereka, Chen Bo selalu mengejek dan mengejeknya. Jika dia masih terus mentolerir perilaku seperti itu tanpa bertindak, namanya tidak akan Nie Yan.

“Mengapa Anda masih mencoba untuk pamer jika Anda tidak terampil? Anda membuat diri Anda dalam keadaan yang sedemikian menyedihkan, dan Anda masih mencoba menyalahkan orang lain? “Tang Yao menambahkan dengan nada mengejek dan berlarut-larut.

” Peralatan Anda sia-sia untuk Anda. Kami mungkin akan menemukan Pencuri yang lebih baik daripada Anda dengan secara acak menarik salah seorang dari jalanan. “Senja juga bergabung sambil berdiri di samping Nie Yan. Reputasi Chen Bo saat ini dalam tim tidak bagus. Saat ini, tidak ada yang mau berbicara dan membantunya.

“Nie Yan, Anda benar-benar tidak memperhatikan sebelumnya?” Wajah cantik Yao Yao penuh keraguan. Chen Bo melangkah ke jebakan lain tepat setelah ditangkap oleh Treant sepertinya lebih dari sekadar kebetulan. Namun, ketika dia mengingat kembali insiden-insiden itu, sepertinya masih kesalahannya sendiri karena lalai.

“Apa hubungannya dengan kelalaiannya denganku?” Nie Yan menjawab dengan polos.

“Kamu hanya penuh dengan trik jahat, bukan? Tidak ada yang bisa mengatakan apakah Anda sengaja memasukkannya ke dalam perangkap itu atau tidak, “Yao Yao menggoda dengan berbisik ke telinga Nie Yan. Aroma samar parfumnya dipasangkan dengan suaranya yang lembut dan lembut membuatnya merasa sedikit segar.

“Jika aku Kapten Yu Lan, aku tidak akan terlalu lunak dalam menjaga Pencuri yang tidak terampil. Aku bertaruh jika aku bertemu seratus Pencuri, sembilan puluh sembilan dari mereka tidak akan selemah dirimu. Apakah Anda ingin saya mengajari Anda cara bermain kelas ini? “Nada provokatif dalam kata-kata Nie Yan bahkan lebih jelas.

Jika pihak lawan bertekad untuk membuat musuh keluar dari dirinya, ia akan membuat tentu memberi mereka beberapa tendangan lagi ketika dia memilikinya di bawah kakinya. Begitulah karakter sejati Nie Yan.

Nie Yan bermain dengan belati. Jari-jarinya lincah saat memutar di tangannya.

“Rekan setimku tidak memiliki kemampuan. Tolong lihat insiden ini sebagai lelucon. Chen Bo melangkahi jebakan-jebakan itu sementara mengintai di depan adalah karena kecerobohannya sendiri. Sebagai kapten tim, Yu Lan juga merasa malu ketika Chen Bo diejek seperti itu. Karena itu dia membantu berbicara di tempatnya.

“Kurasa terserah aku kalau begitu. Tampaknya tugas ini adalah sesuatu yang BrotherSaya harus menyusahkan Brother Nie, jawab Yu Lan. Perubahan topik meredakan ketegangan di atmosfer. Ni Yan dengan cepat memeriksa jebakan saat ia memeriksa jalan di depan. Matanya menyapu seluruh hutan dan dia sangat perhatian ketika dia memeriksa setiap area di mana perangkap berpotensi ditempatkan. Dia memperhatikan sebuah cabang yang ditempatkan secara aneh di seberang jalan di depan dan langsung tahu apa itu setelah memeriksanya. Dia mengulurkan tangannya dan dengan ringan mengetuk cabang sebelum dengan cepat mengambil beberapa langkah mundur. Aduh! Suara mendesing! Whoosh! Beberapa lusin panah diatur terbang melintasi posisinya sebelumnya. Letakkan! Taruh! Letakkan! Beberapa saat kemudian, semua panah bisa dilihat tertanam di pohon terdekat. Dia sudah lama merunduk keluar dari jalan mereka, jadi panah ini tidak dapat membahayakannya dengan cara apa pun. Nie Yan melucuti perangkap demi perangkap mereka melakukan perjalanan lebih jauh ke dalam hutan. Yu Lan, Yao Yao, dan Senja hanya bisa melihat sosoknya terus bergerak bolak-balik di antara pepohonan. Mereka dalam hati takut dengan efisiensinya yang menakjubkan dalam menemukan dan melucuti perangkap. Selama ini, tim mereka tidak pernah sekali pun masuk ke jebakan lain. Perangkap yang berbahaya adalah tanggung jawab Pencuri karena karakteristik unik dari kelas. Selain itu, kelas juga mendapatkan bonus tambahan dalam stat Reflex, yang memungkinkan mereka untuk memiliki tingkat kelangsungan hidup lima puluh persen lebih tinggi dibandingkan dengan kelas lain. Karena Chen Bo adalah Pencuri juga, dia merasa jika dia tetap diam dengan anggota keluarga lainnya. tim, dia akan kehilangan terlalu banyak wajah jika dibandingkan dengan Nie Yan. Tanpa pilihan lain, ia memaksa dirinya untuk terlihat sibuk dan melakukan perjalanan melalui hutan sambil berpura-pura mencari jebakan. Baru sekarang dia menyadari perbedaan antara dirinya dan Nie Yan. Namun, dia tidak mau mengakuinya karena harga dirinya. Dia mencibir ke dalam dan bergumam masam, “Dia hanya pandai bermain video game. Apa yang menakjubkan tentang itu? “