Rebirth of the Thief – Chapter 465

shadow

Rebirth of the Thief – Chapter 465

Properti Karakter Kelima

Nie Yan tidak tahu berapa lama pencarian kemajuan kelas Luminous Dancer akan memakan waktu. Jika dia pergi terlalu lama, dia tidak bisa melakukan perjalanan ke dunia bawah, yang berarti Asskickers United akan menderita pukulan besar secara finansial. Ini benar-benar bukan keputusan yang mudah untuk dibuat.

Nie Yan merasa sangat bertentangan. Melewati pencarian ini akan berarti selamanya kehilangan kesempatan untuk menjadi Penari Bercahaya, penyesalan yang mungkin mengikutinya seumur hidup.

Dia dibekukan oleh keraguan.

Setelah berjuang keras mencari dalam hati lama, Nie Yan akhirnya memutuskan untuk menyerah menjadi Penari Bercahaya. Perkembangan Asskickers United terlalu penting dibandingkan dengan masalah pribadinya.

“Priest Anisen … Permintaan maaf terdalam saya, tetapi saya harus dengan sopan menolak!” Kata Nie Yan dengan gigi terkatup.

Tercengang oleh penolakan itu, Anisen menghentikan ritual itu.

“Anak muda, apakah Anda benar-benar tidak mau mewarisi kemuliaan Allah? Ini adalah kesempatan tertinggi, sekali seumur hidup! Anda akan menjadi Penari Bercahaya yang ternama, keberadaan yang paling dekat dengan Tuhan, kata Anisen dengan ekspresi kecewa. Dia tidak pernah membayangkan bahwa Nie Yan akan menolak!

“Pendeta Anisen, aku tidak akan suka tidak lebih dari melakukan perjalanan ke masa lalu yang kuno, untuk mengejar jejak Tuhan dan menerima warisan-Nya! Namun, saya adalah pemimpin guild. Saya memiliki terlalu banyak orang yang mengandalkan saya sekarang. Saya tidak bisa begitu saja meninggalkan mereka di saat mereka membutuhkan demi keuntungan egois saya sendiri! Terikat adalah jalan kita. Begitu juga jiwa kita! “Kata Nie Yan dengan keyakinan tak tergoyahkan.

Ekspresi khawatir Anisen santai menjadi senyum lembut.Jadi begini. Tidak masalah. Jangan ragu untuk mencari saya ketika Anda punya waktu. Kesediaan Anda untuk mengorbankan pertumbuhan Anda sendiri demi serikat Anda benar-benar mengagumkan. Gerbang Kuil Cahaya akan selalu terbuka untukmu. 

Dengan ekspresi kaget, Nie Yan menghela nafas lega. Pencarian Penari Bercahaya tidak hilang! Beruntung itu bisa diambil kembali di lain waktu. Jika dia selamanya kehilangan kesempatan untuk menjadi Penari Bercahaya, dia pasti akan memiliki penyesalan di hatinya. Sekarang, bagaimanapun, dia bisa menunda bepergian bersama Anisen ke dunia lain sampai setelah dia menyelesaikan masalah guild yang mendesak.

“Terima kasih telah memberi saya kesempatan ini, Priest Anisen,” kata Nie Yan dalam ucapan terima kasih nada.

Anisen tertawa. “Pergilah, semoga cahayanya menyertai Anda.”

Nie Yan mengucapkan selamat tinggal kepada Anisen dan baru saja akan pergi, ketika dia melihat ‘Tanpa Peduli’ ditambahkan ke halaman karakternya.

Nie Yan tidak pernah berharap akan dihargai karena bersedia melewatkan kesempatan untuk menjadi Penari Bercahaya demi guildnya. Tanpa pamrih adalah kesediaan untuk mengorbankan diri demi orang lain. Itu adalah kebajikan luhur sebagian dari empat lainnya.

Berani, Adil, Baik Hati, Tulus, dan Tanpa Pamrih … Nie Yan merasa seperti telah melihat kata-kata ini di suatu tempat sebelumnya.

Di samping informasi yang sudah dikenalnya, Nie Yan tidak dapat mengingat petunjuk apa pun bahkan setelah memerasnya otak. Namun, dia yakin telah melihat kata-kata ini di suatu tempat sebelumnya dalam kehidupannya yang lalu. Banyak dari ingatannya akan tetap terkubur untuk saat ini, sampai sesuatu memicu mereka.

Nie Yan hanya bisa mengesampingkan misteri ini untuk saat ini.

Nie Yan meninggalkan Kuil Cahaya. Level 100 tidak terlalu jauh. Mungkin yang terbaik baginya adalah mendedikasikan beberapa hari ke depan untuk naik level. Setelah itu, dia harus kembali ke Dunia Bawah dan melakukan perdagangan ketiga. Memanfaatkan Portal Gelap untuk mendapatkan emas akan bermanfaat bagi pertumbuhan Asskickers United.

Node.

Baru-baru ini, hal-hal di Kota itu cukup sibuk. Perang sengit antara War God Tribe dan Tuoba Family adalah sakit kepala yang hebat bagi semua pemain, termasuk mereka yang tidak berafiliasi dengan guild manapun. Mereka mendiskusikan perang setiap hari.

300.000 pemain di sisi lima guild Keluarga Tuoba mengepung beberapa benteng Benteng Suku Dewa Perang. Dengan kemajuan besar di awal, mereka percaya bahwa mereka dapat mengakhiri perang dalam waktu singkat. Ketika mereka menyapu War God Tribe, Asskickers United tidak akan memiliki cara untuk menyelamatkan situasi dengan mengirimkan pasukan mereka ke Nisode. Lagi pula, Asskickers United sudah kesulitan mengurus diri mereka sendiri. Dengan Aliansi Penyihir dan Pelindung Ilahi melotot seperti harimau di sela-sela, menunggu kesempatan untuk menyerang, apakah mereka berani mengambil risiko?

Dengan semua ini dalam pikiran, Tuoba Hongye memerintahkan lima guildnya untuk meluncurkan serangan penuh pada benteng War God Tribe. Sama seperti benteng yang akan jatuh, para pemain dari War God Tribe tiba-tiba melawan dengan kekuatan baru, tidak ragu-ragu untuk membuang nyawa mereka untuk memukul mundur musuh lagi dan lagi. Dia tidak bisa mengerti untuk kehidupannya bagaimana Suku Dewa Perang yang pengecut dan berkelana tiba-tiba menjadi begitu penuh semangat.

Perang itu langsung menemui jalan buntu.

Melihat tidak ada kemajuan sedang dibuat di depan apa pun, Tuoba Honge menjadi gelisah. Bisakah Asskickers United mengirim bala bantuan? Seharusnya tidak demikian. Dia merasa sedikit paranoid, melihat musuh di mana-mana.

Tuoba Hongye menonton video pengepungan Cripps Stronghold. Pemain Asskickers United benar-benar menakutkan. Masing-masing dari mereka dapat digambarkan sebagai satu dengan kekuatan sepuluh. Jika Asskickers United benar-benar memasuki perang ini, hasilnya akan menjadi sulit diprediksi.

Tuoba Hongye juga memantau kemajuan perang melalui streaming langsung dari beberapa medan perang. Dengan bantuan tangga pengepungan, pasukannya telah menebas tembok benteng berkali-kali, hanya untuk dipukul mundur setiap kali. Siapa yang tahu berapa banyak mayat yang telah menumpuk di dinding itu?

Untuk Tuoba Hongye, ini benar-benar terasa seperti cobaan yang sangat panjang.

Tempat tinggal pribadi di Nisode. Di sebuah ruangan penuh dengan segala macam dekorasi, memancarkan semacam keanggunan khusus, seorang pemain pakaian sipil santai menyeruput teh. Dia adalah kepala Keluarga Tuoba saat ini, Tuoba Hongye.

Dia secara aktif memantau kemajuan perang sambil juga menunggu seseorang.

Setelah beberapa saat, seorang pemuda berwarna perak baju besi putih memasuki ruang tunggu. Saatnya Tuoba.

“Silakan duduk,” kata Tuoba Hongye dengan nada bermartabat.

Waktu Tuoba dengan tenang duduk di kursi di seberang Tuoba Hongye, menerima teh yang ditawarkan kepadanya.

“Bagaimana kabar perang di Nisode?” Tuoba Time bertanya.

“Dalam waktu tiga hari, benteng-benteng Suku Dewa Perang akan jatuh,” kata Tuoba Hongye dengan penuh percaya diri.

“Oh, benarkah sekarang?” Tuoba Time merespons dengan nada acuh tak acuh.

“Apakah Anda benar-benar yakin ingin melanjutkan ini? Pikirkan konsekuensinya. Anda tahu tidak ada jalan untuk kembali. Antara kamu dan aku, hanya satu yang akan keluar sebagai pemenang, kata Tuoba Hongye. Kilatan kejam melintas di matanya.

Tuoba Waktu tertawa kecil.Kamu sudah tua dan pikun. Saat itu, Anda tidak akan pernah menggunakan kata-kata seperti itu untuk mengancam saya. 

Tuoba Hongye sempat terpana. Waktu Tuoba benar-benar menghantam tempat yang sakit. Ancamannya benar-benar hanya kata-kata kosong. Setelah berselisih dengan Century Financial Group, menderita serangan dari semua sisi, dan posisinya sebagai kepala sedang diincar oleh dua orang lain dalam keluarga, dia benar-benar telah menghabiskan semua sumber dayanya. Bahkan setelah menggunakan semua triknya, dia masih tidak bisa memenangkan pertempuran yang kalah ini. Dia benar-benar telah menjadi tua, tidak lagi memiliki keberanian yang dia lakukan di masa mudanya dan membiarkan dirinya dipaksa bertahan.

Saat ini situasinya sudah di luar kendalinya. Bagiannya dalam Keluarga Tuoba telah menyusut jauh, dan posisinya berisiko diambil alih. Keponakan yang tidak pernah dia perhatikan tiba-tiba bangkit sebagai kuda hitam, dengan cepat membeli sejumlah besar saham Keluarga Tuoba dan bahkan membentuk aliansi dengan Tuoba Fengyuan. Tuoba Hongye menghadapi musuh di kedua front. Bahkan dia tidak bisa mengerti bagaimana Tuoba Time meyakinkan Tuoba Fengyuan untuk menyerah pada perjuangan untuk menjadi kepala keluarga.

Tuoba Hongye berada di ujung tali. Jika investasinya di Nisode menjadi sia-sia, ia akan kehilangan posisinya sebagai kepala keluarga.

Tuoba Hongye awalnya tidak pernah berencana mengambil tindakan apa pun terhadap War God Tribe. Namun, dia tidak buta. Ada jejak yang jelas dari Keluarga Nie di balik pembelian Waktu Tuoba untuk saham Keluarga Tuoba. Suku Dewa Perang milik Keluarga Nie. Menempatkan dua dan dua bersama-sama, dia menjadi idiot untuk tidak menyadari bahwa mereka bersekongkol. Daripada menunggu untuk ditelan, akan lebih baik untuk secara proaktif menghilangkan Suku Dewa Perang sebelum rencana Tuoba Waktu membuahkan hasil.

Tuoba Hongye masih memiliki sedikit dorongan ini meskipun sudah tua. . Dia tahu itu adalah situasi do or die begitu dia memulai perang ini. Inilah mengapa dia menyerang benteng-benteng Suku Dewa Perang seperti hidupnya bergantung padanya.

Mengenai hasil akhirnya, dia harus menunggu beberapa hari untuk melihat. Namun, kesabarannya semakin tegang.

Tuoba Time tersenyum. “Anda lelah. Sudah waktunya untuk menggantung mantel, dan biarkan generasi muda mengambil alih. “

Tuoba Waktu bangkit dari tempat duduknya dan pergi. Satu-satunya alasan dia datang ke sini adalah untuk mengucapkan kata-kata ini kepada Tuoba Hongye. Ini adalah pernyataan resmi perangnya. Pemenang akan menjadi kepala Keluarga Tuoba. Sang pecundang akan selamanya menghilang dalam ketidakjelasan.

Melihat Tuoba Time mundur, mata Tuoba Hongye berkilau dengan cahaya dingin. Anda ingin menyeret saya dari singgasana saya? Ini tidak akan sesederhana itu! Jangan cepat-cepat merayakan kemenangan Anda!

Tidak ada yang tahu kapan perang akan berakhir. Semua orang mendiskusikan ini, karena mereka tahu bahwa hasil dari perang ini akan menentukan nasib Nisode!

Antara Asskickers United mendukung War God Tribe dan Keluarga Tuoba yang sudah mapan, yang akan menang masih naik di udara.

Memeriksa situasi di Nisode dari waktu ke waktu, Nie Yan menemukan peta Level 90 yang menelurkan Dark Goblin. Dia mulai mengeroyok mereka dengan impunitas.

Jika dia ingin mencapai Level 100, terlepas dari seberapa cepat dia naik level, itu masih akan membutuhkan setidaknya dua hingga tiga bulan. Belum lagi dia masih harus melakukan perjalanan kembali ke Dunia Bawah selama waktu ini. Akan memakan banyak waktu.

Hari-hari berlalu satu demi satu dengan relatif tenang. Bagi para pemain Asskickers United, ini adalah kebahagiaan mutlak. Mereka akhirnya bisa dengan sepenuh hati mengabdikan diri untuk naik level. Sangat penting bahwa mereka memanfaatkan waktu ini sebanyak mungkin. Luka yang mereka derita akibat pengepungan Cripps Stronghold akan membutuhkan waktu lama untuk sembuh.