Rebirth of the Thief – Chapter 478 | Baca Novel Online

shadow

Rebirth of the Thief – Chapter 478 | Baca Novel Online

Abak di Cape Reruntuhan!

Suara langkah kaki yang samar terdengar dari pintu masuk ke perbendaharaan. Tambang Budak Igrin telah masuk!

Nie Yan dengan cemas membuka kunci dada, bilah kemajuan terisi sedikit demi sedikit. Sudah 60 persen!

Igrin mencari jejak Nie Yan di setiap kamar. Berulang kali mengacungkan senjata dalam enam lengannya, meretas dan menghancurkan dinding dan tumpukan emas. Suara-suara yang menakutkan terdengar di seberang lorong, mengirimkan gemetar ke tulang belakang Nie Yan.

Ayo! Pergi lebih cepat! “Nie Yan bergumam. Jika Igrin menemukannya, kesempatannya untuk mendapatkan apa pun yang ada di dalam dada Sub Legendaris akan sia-sia.

Igrin semakin dekat dan lebih dekat ke lokasi Nie Yan. Itu hanya beberapa kamar paling jauh. Tiba-tiba, dengan klik, dada terbuka!

Nie Yan buru-buru meraih tangannya ke dalam dan mengeluarkan jubah abu-abu perak. Itu adalah barang yang dia cariCape of Ruin Abak!

Nie Yan tidak punya waktu untuk memeriksa statistik jubah ini. Dia menyimpannya di tasnya, lalu terus mencari ikan di dalam peti dan mengeluarkan sebutir telur. Ukurannya sekitar baskom air, hitam di sekelilingnya, dan berkilau seperti batu permata.

Pikiran Nie Yan bergetar. Ini adalah telur peliharaan!

Biasanya, makhluk yang keluar dari telur memiliki kemungkinan sangat besar untuk menjadi gunung terbang. Nie Yan tidak tahu apa yang akan menetas dari telur ini.

Nie Yan menyimpan telur hewan peliharaan di tasnya. Dia mengaduk-aduk dada lagi tetapi tidak menemukan apa pun.

Pada saat ini, Igrin membongkar pintu. Melihat Nie Yan, ia mengayunkan sabitnya dan merosot ke arahnya.

Setelah mendapatkan apa yang diinginkannya, Nie Yan secara alami tidak tinggal lebih lama lagi. Tanpa pikir panjang, dia menghancurkan Gulir Transfer Tidak Dikenal di tangannya dan menghilang dengan kilatan cahaya.

Igrin menebas dengan sabitnya, tapi Nie Yan sudah pergi.

Nie Yan muncul di dalam hutan di hutan belantara. Dia merunduk ke daerah terpencil, lalu mengeluarkan Return Scroll. Setelah mengucapkan mantra, ia kembali ke Calore. Dia akhirnya aman.

Nie Yan memeriksa panennya, mengambil Cape of Ruin Abak dari tasnya. Dia sudah melihat penampilannya dari gambar dalam Glimpse of Darkness. Itu memiliki aura suram gelap dan terasa sangat ringan di tangannya, hampir seolah-olah itu tidak ada sama sekali. Dia memeriksa statistiknya.

Statistik Cape of Ruin Abak cukup mengesankan. Itu sepenuhnya layak menjadi bagian dari set Legendaris Level 180. Jika dia bisa menyelesaikan Tyrant Abak Set, dia pasti tidak akan tertandingi.

Meskipun Nie Yan tidak bisa melengkapi set untuk saat ini, itu masih memberinya sesuatu untuk dikerjakan. Dia bisa membayangkan betapa manis rasanya melengkapi set ini begitu dia mencapai Level 180.

Ketika Nie Yan sampai ke Level 180 di timeline sebelumnya, dia masih terjebak sebagai Pencuri Hebat tanpa harapan maju ke Penari Bayangan. Gear yang dia kenakan adalah set kelas Level Emas Gelap Level 160 yang dia habiskan selama tiga bulan penuh untuk menggiling ruang bawah tanah tanpa henti. Dalam lingkaran pertemanannya, siapa pun yang mendapatkan peralatan Sub Legendary atau Legendary-grade akan menjadi objek kecemburuan. Pada saat itu, peralatan kelas Legendaris dianggap saleh, untuk mengatakan apa-apa peralatan kelas Legendaris. Adapun Legendary Sets, mereka pada dasarnya adalah mitos.

Nie Yan telah memperoleh tiga potong Tyrant Abak Set, Sarung Tangan Penyegel Abak, Belati Berdarah Abak, dan Keruntuhan Abak di Tanjung. Dari delapan keping set, dia sudah memiliki tiga. Dia bisa melihat dirinya menyelesaikan set lengkap sebelum Level 180.

Tujuan Nie Yan adalah untuk mencapai Level 180, melengkapi Tyrant Abak Set, dan terbang melintasi langit dengan Naga Darkwing-nya. Jika dia benar-benar bisa mencapai ini, dia akan menjadi pemain nomor satu yang tidak perlu dalam permainan!

Nie Yan menuju ke Starry Night Potion Shop dan menemukan bengkel kosong. Dia mengeluarkan telur dan dengan hati-hati memeriksanya untuk mengetahui makhluk apa yang ada di dalamnya. Namun, dia tidak menemukan petunjuk apa pun. Sepertinya dia harus pergi ke penilai hewan peliharaan atau dengan sabar menunggu untuk menetas.

Nie Yan mengenakan Jubah Bayangan Walker dan menuju ke alun-alun pusat Calore. Penilai hewan peliharaan terletak di sana.

Alun-alun pusat dipenuhi dengan aktivitas. Banyak pemain meneriakkan permintaan untuk membentuk tim. Mereka yang berhasil berangkat ke level atau menjalankan ruang bawah tanah.

Saat Nie Yan berjalan melewati kerumunan, suara teriakan pemain terdengar di telinganya. Di antara mereka, satu terdengar agak akrab.

Mencari Arcage Mage untuk menjalankan Dark Marsh! Harus Level 60Ò65 dengan setidaknya 1.200 kekuatan sihir. 

Melihat ke arah sumber suara, Nie Yan melihat beberapa wajah yang dikenalinya. Itu Zhai Hao dan yang lainnya. Ada 15 orang dalam kelompok mereka secara total. Ada lima gadis, beberapa di antaranya berada di kelas yang sama dengannya di SMA Huahai. Ada juga tiga lainnya yang disebut Mo Tao, Mo An, dan Mo Yan. Melihat ketiganya, ekspresinya menjadi gelap.

Dalam kehidupan masa lalunya, Nie Yan berada dalam tim bersama dengan Mo Tao, Mo An, dan Mo Yan. Dia berkenalan dengan mereka melalui Zhai Hao. Ketiganya adalah saudara kandung. [1] Kepribadian mereka sombong dan tidak baik. Saat itu, Nie Yan, Zhai Hao, dan Li Rui jauh lebih rendah dari mereka; peralatan mereka juga lebih buruk, jadi mereka sering mengalami pelecehan selama menjalankan dungeon. Mo Tao, Mo An, dan Mo Yan juga bermulut kotor, sering menyemburkan segala macam kata-kata kotor yang vulgar. Setelah beberapa waktu, Nie Yan, Zhai Hao, dan Li Rui akhirnya bosan dan mengundurkan diri dari tim. Mereka kemudian mendengar ketiganya bergabung dengan Victorious Return. Sejak saat itu, kelompok Nie Yan tidak lagi berhubungan dengan mereka. Kabarnya mereka diberi tanggung jawab mengelola benteng, menerima gaji yang murah hati setiap bulan. Tentu saja, posisi ini jauh dari jangkauan orang-orang seperti Nie Yan, Zhai Hao, atau Li Rui pada waktu itu. Trio Mo bahkan tidak bisa berkenan untuk bergaul dengan mereka. Bahkan, pada saat-saat mereka sesekali bertemu, wajah ketiganya dipenuhi dengan cemoohan dan penghinaan.

Nie Yan tidak ingin melihat Mo Tao, Mo An, atau Mo Yan. Namun, dia merasa berkewajiban untuk bertemu dengan Zhai Hao, Li Rui, dan yang lainnya, terutama karena dia tidak menunjukkan dirinya di sekolah untuk sementara waktu. Zhai Hao tahu bahwa Nie Yan adalah dunia yang terpisah darinya, jadi dia menegaskan bahwa tidak perlu repot. Pada tingkat ini, jika Nie Yan tidak mengambil inisiatif untuk menjangkau, dia akan mengambil risiko mengasingkan teman-teman lamanya dari kehidupan masa lalunya.

Nie Yan tidak akan melupakan mereka yang membantunya jalan. Bahkan jika posisinya jauh berbeda dalam kehidupan ini, dia tidak akan berpura-pura tidak mengenal Zhai Hao, Li Rui, dan yang lainnya.

“Jika kita akan menjalankan Dark Marsh, bagaimana kalau kita dapatkan beberapa Antidot? Adakah yang mau membayar tagihan? Zhai Hao bertanya. Mengumpulkan cukup banyak orang hanyalah satu dari banyak kesulitan yang akan mereka hadapi dalam menjalankan Dark Marsh.

“Tentu saja, kalian yang membayar tagihan. Antara Mo An, Mo Yan, dan aku, kita berdua adalah Level 65 dan satu adalah Level 64. Dengan peralatan kita, kita sudah bisa mulai menjalankan Pertambangan Bawah Tanah di Golden City. Kami hanya memberi tag dengan kalian untuk memberi Zhai Hao wajah, “kata Mo Tao dengan nada menghina.

” Kami sudah berada di sini selama 30 menit. Ibu sial, kenapa kita masih belum pergi? Mo An mengutuk setelah memeriksa waktu.

Mo Tao dan Mo An seusia dengan Zhai Hao dan yang lainnya. Keduanya adalah sepupu dari pihak ayah. Mereka juga menghadiri SMA Huahai. Namun, mereka berasal dari Kelas 1, yang disebut kelas elit dengan rata-rata kelas tertinggi. Sebagian besar siswa di kelas itu cukup penuh dengan diri mereka sendiri. Baru-baru ini, mereka agak jengkel dengan siswa di Kelas 3, khususnya Nie Yan yang muncul entah dari mana dan mencuri guntur mereka.

Adapun Mo Yan, dia dua tahun lebih muda. Penampilannya baik-baik saja. Kulitnya putih dan wajahnya cantik. Hanya saja dia agak pendek. Seperti Mo Tao dan Mo An, dia adalah seorang Mage.

“Jika Suster Yingyu tidak ada di sini, kita sudah akan pergi,” kata Mo Yan dengan nada nakal.

Zhai Hao merenung sejenak sebelum menggertakkan giginya. “Baik, aku akan membayar Antidot.”

‹ÛÎKami bahkan membayar tagihan untuk Antidotes, dan mereka juga mendapatkan hak pertama pada semua peralatan Mage. Kami pada dasarnya tidak mendapatkan apa-apa dari ini, “Li Rui berbisik kepada Zhai Hao dengan nada tidak puas.

‹ÛÎ Tidak masalah apakah kita mendapatkan sesuatu dari itu atau tidak. Tanpa cukup banyak orang, kita bahkan tidak bisa menjalankan Dark Marsh. Jika mereka pergi, di mana kita akan menemukan Penyihir dengan kerusakan yang cukup tinggi? Replied Zhai Hao menjawab. Dia juga merasa tidak berdaya. Mereka membutuhkan orang untuk membawanya melalui Dark Marsh sehingga mereka bisa mendapatkan pengalaman yang cukup untuk menjalankannya sendiri. Tidak ada pilihan lain. Mereka hanya bisa meminta bantuan trio Mo.

Meskipun Zhai Hao, Li Rui, dan yang lainnya berkenalan dengan Nie Yan, mereka tidak berkoar tentang hal itu. Mereka tidak pernah mengungkapkan hubungan dekat mereka dengan Nie Yan kepada orang lain. Identitas aslinya adalah masalah yang hanya diketahui oleh beberapa orang. “Kita tidak bisa membiarkan Zhai Hao membayar tagihan untuk Antidot sendirian. Mari bantu dan ikut campur, saran seorang gadis cantik, tinggi, dan cantik. “Jangan bercanda, Yingyu. Bagaimana kami bisa membiarkan kalian membayar. Itu akan memalukan, “Zhai Hao cepat menolak. Mendengar kata-kata Yingyu, Mo Tao dan Mo An menjadi agak malu.” Tidakkah kalian tahu Nirvana Flame? Pokoknya dia datang. Bukankah itu menyelesaikan segalanya? “Mo Tao mengubah topik pembicaraan. “Benar? Jika mereka memiliki koneksi seperti itu, mengapa mereka tidak menggunakannya?” Mo An mencibir. Dia pernah mendengar Li Rui dan Zhai Hao berbicara tentang bagaimana mereka tahu Nirvana Flame. Tentu saja, dia tidak “Aku tidak percaya ini sedikit pun. Jika mereka berteman dengan Nirvana Flame, dia berteman dengan Soaring Angel. Klaim seperti itu konyol!