Rebirth of the Thief – Chapter 488 | Baca Novel Online

shadow

Rebirth of the Thief – Chapter 488 | Baca Novel Online

Viper Dagger

Nie Yan terus menyerahkan memo musik sheet ke Blimer. Setelah memo ke-12, ia menerima putaran lain pada Roda Takdir. Kali ini ia menerima 1.000 emas. Emas dan pengalaman, keduanya tidak bisa dibandingkan dengan tunggangan terbang atau peralatan.

“Hah … Saya kira ini bukan hari saya,” Nie Yan menghela nafas. Namun, ia bertekad untuk menyerahkan semua memo musik 36 lembar. Dia sudah menghabiskan dua putaran, jadi tidak ada gunanya kembali sekarang.

Setelah menyerahkan memo ke-17, Nie Yan mendengar jingle notifikasi. Dia telah naik level ke Level 73.

Pada memo ke-18 dan putaran ketiga Roda Takdir, Nie Yan kembali menerima hadiah pengalaman.

Dua persen, satu untuk terbang mount dan yang lainnya untuk peralatan kelas Legendaris, kesempatan itu terlalu tipis. Tidak ada harapan.

Satu demi satu memo, hasilnya meninggalkan Tang Yao dan Nie Yan dengan cepat berubah menjadi depresi.

“Ah lupakan, aku akan senang dengan apa pun . Tidak perlu meningkatkan harapan kami, “Tang Yao menghibur.

Setelah mendapatkan empat putaran sampah berturut-turut, suasana hati Nie Yan telah mencapai titik terendah. Baru sekarang dia menyadari betapa beruntungnya Heaven Breaker adalah menerima sepotong peralatan kelas Legendaris di timeline sebelumnya.

Nie Yan memutar Fate Wheel untuk kelima kalinya tanpa menaikkan harapannya. Yang mengejutkan, itu berhenti pada hadiah Item Khusus.

Dengan suara ding-dong, item muncul di tas Nie Yan. Dia dengan cepat memeriksanya.

Eye of Kirge cocok untuk membantu pengguna menghindari bahaya. Itu adalah alat ajaib yang sangat berguna.

“Saya mendapat Item Khusus,” kata Nie Yan. Dia berbagi informasi Eye of Kirge dengan Tang Yao.

Tang Yao terdiam beberapa saat.Item ini sepertinya tidak bagus. Bukankah Mana Eye melakukan hal yang sama? “

Mana Eye adalah keterampilan Mage yang membantu kastor menghindari bahaya. Dari perspektif pemain biasa, itu mungkin sedikit lebih nyaman daripada Eye of Kirge.

Nie Yan punya pemikiran sendiri tentang Eye of Kirge.

Mata Kirge jauh lebih berguna daripada Mana Eye. “Nie Yan tersenyum misterius. “Saya mencoba mencari item ini sebelumnya, tetapi saya tidak dapat menemukannya. Sekarang setelah saya memilikinya, saya dapat melakukan beberapa hal yang menakjubkan dan mengejutkan dunia. “

” Mengejutkan dunia? Apa maksudmu? “

” Aku bisa membunuh Sihir Gila dan Api Ilahi di benteng mereka sendiri, “kata Nie Yan, matanya yang menyipit berkedip dengan cahaya dingin.

” Kamu benarkah berencana menyusup ke benteng mereka dan membunuh mereka? Seberapa percaya diri Anda? “

” 30 persen sebagai Pencuri Hebat dan 50 persen sebagai Penari Bayangan. Jika saya punya pasangan, 90 persen, kata Nie Yan. Dia langsung memikirkan Sun dan King of the World. Dengan mereka di sisinya, apalagi Sihir Gila dan Api Ilahi, dia bahkan bisa membunuh Soaring Angel!

Sangat berisiko, kamu benar-benar pemberani. Anda yakin sudah memikirkannya? “Tang Yao tersenyum masam. Nie Yan benar-benar gila, bahkan berani melakukan hal seperti ini.

“Mari kita tunggu sampai saya maju ke Penari Bayangan,” Nie Yan tertawa.

Setelah menyerahkan lembar ke-36 memo musik, Nie Yan memeriksa bilah pengalamannya. Dia sudah 79 persen jalan ke Level 74. Ini agak cepat. Dia tidak tahu berapa lama dia harus menggiling untuk menerima banyak pengalaman ini.

Pada putaran keenam dan terakhir, Nie Yan melihat Fate Wheel. Hatinya tidak lagi dipenuhi dengan saraf. Dia merasa perjalanan ini sudah layak dilakukan setelah mendapatkan Eye of Kirge. Apa pun yang ia terima selanjutnya hanyalah bonus. Dia mengundurkan diri ke nasib.

Nie Yan dengan santai memutar Roda Takdir, bahkan tidak memperhatikan untuk melihat apakah dia menerima dorongan Keberuntungan dari Kotak Pandora. Saat roda melambat berhenti, matanya melebar karena terkejut. Peralatan Legendaris!

Nie Yan menatap Nasib Roda dengan takjub, menggosok matanya dengan tak percaya. Tetapi kenyataan tidak mengkhianatinya. Itu benar-benar mendarat pada hadiah Peralatan Legendaris. Kesempatan 1 persen, dan dia mendapatkannya!

Dengan suara ding-dong yang berdering di kepalanya seperti tepukan guntur, sepotong peralatan jatuh ke tasnya. Nie Yan buru-buru memeriksa inventarisnya. Terselip di sudut adalah belati berwarna emas. Penampilannya cukup eksotis. Dalam selubung bersisik emas menyembunyikan pisau melengkung seperti ular beludak pemakan manusia yang mematikan. Ujung pisau bercabang menjadi dua duri seperti sepasang taring berbisa, berkedip dengan cahaya dingin yang menembus jiwa seseorang.

Nie Yan memeriksa statistik belati.

Yang mengatakan, itu akan memakan waktu lama bagi pemain untuk mencapai Level 100.

Nie Yan sudah jauh di depan paket. Pemain biasa saat ini hanya berada di sekitar Level 60. Belum ada yang mencapai Level 70. Kesenjangan 10 tingkat cukup signifikan. Perbedaan pengalaman sangat besar. Bagaimanapun, semakin tinggi levelnya, semakin sulit untuk naik level.

Melihat nama Kraut, Nie Yan tenggelam dalam pemikiran yang mendalam. Kraut adalah salah satu dari Delapan Pencuri di Song of the Bramble Bird. Dia pergi dengan nama Viper, nama panggilan yang diperoleh dengan membunuh banyak bangsawan dari perlombaan naga dengan racunnya yang mematikan.

Apakah keris ini mungkin terkait dengan pencarian ÷Carilah Assassin’s Heart’s Heart? Nie Yan merenung sejenak. Mungkinkah dia mendapatkan belati ini bukan kebetulan belaka?

“Aku membawa belati ini kembali dari Kekaisaran Satreen yang jauh. Ketika saya pertama kali menemukannya, benda itu tumpul seperti sepotong logam berkarat. Tidak sampai sekarang ia mendapatkan kembali kecemerlangannya. Belati ini memilihmu. Ambillah, dan cari jejak kejayaannya yang dulu, kata Blimer.

“Bard Blimer, ke mana aku harus pergi?” Tanya Nie Yan.

“Mengunjungi Orc King City. dimana Eight Thieves pernah bertarung. Meskipun Kekaisaran Satreen menduduki tanah ini, kisah mereka masih ada, diturunkan dari generasi ke generasi. Pergi mencari Chief Blaise. Dia akan memberi Anda jawaban yang Anda cari, kata Blimer. Tampaknya dia tidak cukup bersedia untuk mengungkapkan semuanya.

Nie Yan tahu jika dia ingin mendapatkan lebih banyak petunjuk dari NPC, bertanya secara membabi buta dan sembrono hanya akan menimbulkan ketidaksukaan mereka.

Nie Yan dan Tang Yao saling melirik. Mereka sudah mendapatkan apa yang mereka inginkan. Sudah waktunya untuk pergi.

Keduanya mengucapkan selamat tinggal pada Blimer dan meninggalkan taman.

“Apakah Anda ingin Guo Huai bekerja mengumpulkan lebih banyak memo lembaran musik?” Tanya Tang Yao. Itu masih cukup menguntungkan dengan membalik memo musik.

“Ini terlalu dini. Saat ini para pemain tidak memiliki cara untuk memasuki Pegunungan Dolan, jawab Nie Yan. Para pemain setidaknya harus menjadi Level 100 untuk mulai mengumpulkan Potongan-potongan Lembaran Musik Blimer.

“Lalu aku akan membiarkan yang lain tahu, dan minta mereka memperhatikan. Kita dapat meminta mereka mulai mengumpulkan memo lembaran musik nanti, “kata Tang Yao.

” Apa yang akan Anda lakukan selanjutnya? “Tanya Nie Yan. Setelah menyelesaikan semuanya, Tang Yao mungkin harus kembali naik level. Kalau tidak, dia akan kehilangan posisinya di papan peringkat level.

“Saya akan membeli bahan habis pakai sebelum menuju ke tingkat. Kita akan berburu harta lagi di lain waktu, “kata Tang Yao.

” Yah, aku akan melakukan perjalanan ke Asosiasi Pencuri, “kata Nie Yan. Dia ingat Asosiasi Pencuri masih memiliki hadiah yang bisa dia terima. Dia berharap belum ada yang mengklaimnya.

Setelah saling mengucapkan selamat berpisah, Nie Yan dan Tang Yao berpisah.

Nie Yan menuju ke Asosiasi Pencuri. Setelah mengumpulkan hadiahnya, dia akan meminta Master Jewelcrafter Paget memutakhirkan Item Khususnya.

Dengan penampilannya yang tertutup, Nie Yan memasuki Asosiasi Pencuri. Ada banyak Pencuri di dalamnya. Dalam kerumunan orang yang besar ini, dia adalah titik debu yang tidak terlalu mencolok. Tidak ada yang akan memperhatikannya.

Menara utama Asosiasi Pencuri yang baru dibangun ini setinggi 50 lantai. Di lantai paling atas, orang bisa menerima pencarian langka. Ada dua cara untuk mencapai lantai 50. Salah satu caranya adalah dengan menggunakan lift ajaib. Hanya perlu sekitar 30 detik untuk tiba. Cara lain adalah dengan naik tangga. Butuh setidaknya 10 menit untuk menaiki tangga ini.

Nie Yan menatap menara utama. Lift ajaib itu meluncur naik dan turun. Dari waktu ke waktu, satu atau dua pemain akan masuk atau keluar. Mereka semua sibuk dengan pencarian mereka sendiri, berharap mereka bisa mendapatkan lebih banyak pekerjaan di setengah waktu.

Nie Yan memasuki menara utama. Namun, tidak seperti pemain biasa, ia memilih untuk naik tangga alih-alih menggunakan lift ajaib. Dia berjalan langkah demi langkah, naik perlahan dan tenang. Melalui jendela menara, Nie Yan bisa melihat pemandangan di luar. Itu dipenuhi dengan segala macam bangunan ajaib. Meskipun banyak dari bangunan ini telah melewati zaman, mereka masih memiliki daya tarik sendiri. Dia terus naik. Bagian atas tidak terlihat. Pemain yang naik lift ajaib bisa melihat Nie Yan menaiki tangga langkah demi langkah seperti siput. Siapa yang tahu berapa banyak waktu yang ia habiskan untuk memanjat semua 2.000 langkah !?  Haha, lihatlah idiot itu! Dia menggunakan tangga alih-alih lift! “Pencuri Tingkat 61 tertawa.” Orang itu benar-benar bodoh. Dia berjalan sangat lambat. “Tawa Jeering datang dari lift ajaib. Nie Yan tidak memperhatikan mereka dan terus berjalan. Hatinya tenang dan tenang. Para pemain ini tidak memiliki cara untuk mengetahui apa yang dia lakukan, dan Nie Yan tidak perlu menjelaskannya kepada mereka. Dia akan berjalan di jalannya sendiri. Tidak masalah apa yang dipikirkan orang lain.