Rebirth of the Thief – Chapter 491 | Baca Novel Online

shadow

Rebirth of the Thief – Chapter 491 | Baca Novel Online

Mencapai Puncak

Siswa membanjiri auditorium seperti gelombang pasang ketika semua orang mencari tempat duduk mereka.

Zhai Hao duduk di dekat barisan depan. Saat dia melihat sekeliling dan melihat Nie Yan dan Xie Yao berjalan masuk, dia buru-buru melambai mereka.

Nie Yan dan Xie Yao berjalan ke Zhai Hao dan beberapa teman lain duduk bersamanya.

“Li Rui, Nie Yan ada di sini!” Kata Zhai Hao. Sejak kejadian dengan saudara kandung Mo, Zhai Hao dan Li Rui memperlakukan Nie Yan sebagai saudara mereka yang disumpah. Jika mereka mendengar ada yang berbicara buruk tentang dia, mereka akan menjadi yang pertama membela dia.

Nie Yan, Kelas 3 duduk di sini. Saya memilih beberapa kursi yang bagus untuk kami, “sapa Zhai Hao.

” Terima kasih, Xie Yao dan saya akan duduk di sini, “kata Nie Yan. Ada terlalu banyak orang di auditorium. Dia khawatir ada yang salah. Jadi, dia memilih tempat duduk di sudut untuk Xie Yao dan dirinya sendiri.

Tidak masalah! Kita bersaudara. Ini wajar saja! “Zhai Hao tertawa terbahak-bahak.

Nie Yan dan Zhai Hao saling tersenyum.

” Hari ini upacara wisuda. Semua orang ada di sini. Banyak orang ingin bertemu dengan Anda. Lagipula, Anda seorang selebriti di sekolah kami. Bahkan orang-orang yang tidak pernah datang ke kelas telah datang! “Zhai Hao berkata.

” Mari kita tunggu sampai upacara wisuda selesai, “jawab Nie Yan.

Semua orang duduk. Xie Yao dan Xia Ling bersebelahan, terkikik dan berbisik. Dari waktu ke waktu, Xia Ling akan melihat ke arah Nie Yan.

“Kalian belum melakukan itu, kan?” Tanya Xia Ling.

“A-apa, tentu saja tidak!” Xie Yao membantah dengan bingung. < / p>

Hehe. Saya pikir Nie Yan juga tidak punya nyali. Jika dia mencoba menyentuhmu, ayahmu akan mematahkan kedua kakinya, “Xia Ling terkikik.

Baru saat itulah Xie Yao menghela nafas lega. Dia kemudian mulai memarahi Xia Ling karena menggodanya.

Menatap auditorium, dan kemudian di Xie Yao dengan senang mengobrol dan tersenyum di sampingnya, Nie Yan merasakan gelombang kehangatan di hatinya. Seolah-olah dia dalam mimpi. Dia masih ingat bagaimana dia akan menyelinap mengintip Xie Yao dari jauh di kehidupan masa lalunya. Pada saat itu, hanya tatapan sederhana akan mengisi hatinya dengan kebahagiaan. Dia tidak pernah berpikir dalam hidup ini dia dan Xie Yao akan bersama. Surga bekerja dengan cara yang misterius.

Di timeline sebelumnya, setelah menghadiri pertunjukan selama tiga jam, semua orang bubar. Nie Yan melemparkan pandangan terakhir ke kejauhan, di mana Xie Yao yang cantik duduk bersama teman-temannya. Pada hari itu, mereka akan hidup di dunia yang berbeda. Ketika kesadaran menyadarinya, dia merasa seolah-olah ada lubang raksasa yang diukir di hatinya, seolah dia kehilangan jiwanya. Ketika akhirnya dia pergi, bersama Zhai Hao, Li Rui, dan Liu Xuchen, dia berjalan ke bar karaoke, di mana dia menenggelamkan kesedihannya dalam alkohol dan bernyanyi sampai matahari terbit.

Pada titik terendah dalam hidupnya, saudara-saudara ini selalu ada untuknya. Bahkan di hari-hari tergelapnya, ketika ia bertemu dengan tragedi dan banyak orang mulai menghindarinya, Tang Yao, Zhai Hao, Li Rui, dan Liu Xuchen terjebak bersamanya melalui tebal dan tipis. Apa yang tidak dia ketahui dalam kehidupan masa lalunya adalah bahwa Xie Yao juga tidak meninggalkannya. Dia baru saja menggunakan metode yang berbeda, menggunakan identitas online-nya sebagai Yao Yao untuk bersamanya. Sangat disayangkan dia gagal menyadari hal ini pada waktu itu.

Memikirkan tentang kehidupan masa lalunya, Nie Yan menyadari semua ingatan yang menyakitkan itu tersapu.

Bagaimana dengan kamu dan Xia Ling? Nie Yan menoleh ke Zhai Hao dan bertanya. Dia rooting untuk keduanya. Dia berharap mereka akan mencapai kebahagiaan dan melanjutkan hubungan mereka dalam kehidupan ini juga.

Begitu Xia Ling disebutkan, Zhai Hao mengeluarkan batuk berat.E-erm, sama tua, sama tua. Baru-baru ini saya meminta nomornya, sehingga kami dapat tetap berhubungan setelah lulus. “

Nie Yan samar-samar tersenyum. Itu sama di timeline sebelumnya. Keduanya berkencan jarak jauh selama beberapa tahun sebelum akhirnya menemukan kebahagiaan bersama. Zhai Hao sepadat batu ketika sampai pada romansa. Baru setelah lulus dari universitas Xia Xia melihat hal baik dalam dirinya, dan mereka menikah.

Ketika semakin banyak orang memasuki auditorium, bunyi keramaian memenuhi aula. Semua orang duduk di kursi mereka. Tak lama kemudian, kepala sekolah berjalan di atas panggung dan membahas pencapaian akademik tahun ini. Dia terutama tidak pelit dengan pujian ketika Nie Yan muncul.

Semua orang di auditorium memusatkan perhatian mereka pada Nie Yan dan mulai diam-diam berdiskusi. Dia memiliki tatapan cemburu dan kekaguman yang ditujukan padanya, tapi dia tetap tenang. Setelah mengalami begitu banyak dalam dua kehidupannya, jenis kehormatan dan perhatian ini tidak ada artinya baginya.

Setelah kepala sekolah menyelesaikan pidato mereka, para siswa memulai penampilan mereka. Karena SMA Huahai memiliki banyak siswa seni, setiap pertunjukan memiliki kualitas yang cukup tinggi.

“Jiang Yingyu berikutnya dengan Dance of the Peacock-nya,” Zhai Hao menyikut dengan senyum nakal. >

Oh? Apakah Anda tidak mengejar Xia Ling? “Tanya Nie Yan.

” I-ini … Saya hanya menghargai seni! Ini berbeda! “Zhai Hao tertawa.

Nie Yan sangat akrab dengan Zhai Hao. Orang ini memakai perasaannya di lengan bajunya. Dia sangat mengabdi pada Xia Ling. Bahkan jika Jiang Yingyu mengajaknya berkencan, dia tidak harus menerima. Ini hanya pembicaraan lelaki, yang memiliki wajah lebih cantik, yang memiliki sosok yang lebih baik …

Nie Yan tidak memiliki perasaan khusus terhadap Jiang Yingyu. Adapun dia akhirnya menikahi seorang pengusaha kaya, apakah ini benar atau salah, dia tidak punya keinginan untuk berkomentar. Setiap orang memiliki hak untuk memutuskan bagaimana mereka ingin menjalani kehidupan mereka. Terkadang orang tidak mendapatkan pilihan. Dia tidak tahu bagaimana keadaannya di timeline sebelumnya, atau sekarang. Apa pun masalahnya, menilai secara membabi buta itu salah.

Dengan membalik saklar, lampu-lampu di auditorium redup dan gordennya naik. Jiang Yingyu muncul di panggung. Dengan sorotan yang menyinari dirinya, ia mengenakan triko kuning pucat. Seluruh hadirin terdiam dan memusatkan perhatian mereka padanya.

Nie Yan mendengar beberapa bisikan di sekelilingnya.

“Sial, Jiang Yingyu memiliki tubuh yang sempurna.”

“Sungguh sosok jahat!”

Jiang Yingyu memulai tarian anggunnya. Menyerupai burung merak di bawah sinar bulan, dia memikat hati semua orang. Tubuhnya yang gesit dan fleksibel sangat cocok untuk menari. Ini mungkin adalah alasan mengapa dia diterima di departemen seni Akademi Militer Top.

Sosok tanpa cacat dan kakinya yang memikat memenuhi hati banyak orang dengan hasrat.

Nie Yan mengambil beberapa percakapan di sana-sini. Para pemuda mendiskusikan bagaimana mereka menyerahkan 10 tahun hidup mereka hanya untuk satu malam bersama Jiang Yingyu. Ini tidak diragukan lagi adalah sentimen dari mayoritas pria di auditorium.

Nie Yan terkekeh. Di timeline sebelumnya, dia pernah memiliki pemikiran yang sama tentang Jiang Yingyu. Namun, itu hanya dorongan masa remaja. Setelah dewasa, dia menyadari bahwa dia tidak akan pernah bisa bersama dengan gadis seperti dia. Dia mungkin sudah bernafsu untuknya sebelumnya, tetapi perasaan itu hanya sementara. Cintanya pada Xie Yao, bagaimanapun, tidak tergoyahkan dan mengikutinya selama dua kehidupan.

Nie Yan kehilangan dirinya dalam ingatan kehidupan masa lalunya. Bagi Xie Yao yang duduk di sebelahnya, sepertinya dia terpesona oleh penampilan Jiang Yingyu. Dia tidak bisa menahan cemburu.

“Apakah kamu menikmati pemandangan itu?” Xie Yao berbisik di telinga Nie Yan.

“Itu tidak buruk,” jawab Nie Yan. Melihat Xie Yao cemberut, dia menjelaskan pada dirinya sendiri,Saya hanya berbicara tentang penampilannya. Dia melakukan dengan sangat baik dalam mengekspresikan keanggunan dan pesona merak. 

Xie Yao harus mengakui bahwa bukan hanya sosok Jiang Yingyu yang hebat, tetapi keterampilan menari juga hebat. Ini adalah fakta yang tidak dapat disangkal.

K-kau tahu, aku juga bisa melakukan Tarian Merak! Hanya saja saya belum berlatih dalam waktu yang lama … “kata Xie Yao.

” Oh benarkah sekarang? Kenapa kamu tidak tampil untukku lain kali, “Nie Yan terkekeh. Di bawah pencahayaan redup, Xie Yao tampak cantik. Dia dengan lembut menjepit tangannya. Kulitnya sangat lembut, menyebabkan jantungnya bergetar.

“Baiklah, aku akan menunjukkan kepadamu ketika kita kembali ke rumah!” Xie Yao masih tidak mau kalah dari Jiang Yingyu. >

“Kuharap itu ada di gaun tidur renda itu,” Nie Yan berbisik ke telinga Xie Yao, senyum nakal di wajahnya. Dia sudah bisa membayangkan adegan di kepalanya. Sosok Xie Yao tidak harus kalah dengan Jiang Yingyu. Hanya saja Jiang Yingyu sangat fleksibel sebagai penari. Xie Yao juga sehat dan langsing. Pertumbuhannya juga cukup bagus, terutama di departemen dada. Dia hampir tidak bisa menangkupkan kedua tangannya di sekitar gundukan itu lagi. Selanjutnya, karena dia berlatih di Taekwondo, kakinya sehat. Dalam beberapa tahun, ia akan matang menjadi kecantikan kelas dunia. Dia mengingat reuni mereka bertahun-tahun kemudian di timeline sebelumnya. Dia benar-benar menyilaukan, penuh dengan pesona dewasa yang membuat jantungnya berdebar kencang.

Xie Yao atau Jiang Yingyu, keduanya adalah dewi di mata pria. Jika orang dikendalikan hanya oleh nafsu dan keinginan, mereka tidak akan berbeda dari binatang. Cinta adalah yang paling penting. Jika bukan karena Xie Yao terlalu muda, Nie Yan sudah lama memakannya. Wajah Xie Yao langsung berubah menjadi matang seperti tomat. Setelah melihat-lihat dan memastikan tidak ada orang lain yang mendengar Nie Yan, barulah dia merasa lega. Namun, jantungnya masih berdegup kencang. Dia cemberut dan menatap sisi wajahnya. Dia terlalu bejat! Namun, dia sudah melihat segala yang ada untuk dilihat. Jadi, dia akan menari untuknya. Dia tidak takut! Xie Yao tidak akan mencintai apa pun selain untuk mengikat Nie Yan pada kehendaknya, dan membuatnya sehingga dia bahkan tidak akan berpikir tentang melihat wanita lain, terutama Jiang Yingyu. Wanita-wanita lain adalah saingannya dan akan menerima permusuhan penuhnya. Ni Yan dan Xie Yao mengobrol sebentar. Setelah 10 menit lagi, tarian berakhir. Jiang Yingyu seperti peri menari. Tarian uniknya menunjukkan kemudaan dan kecantikannya. Di panggung ini, dia adalah satu-satunya bintang. Ini adalah penampilan solonya. Saat lampu redup dengan bunyi klik, dan sorotan fokus padanya sekali lagi, tariannya telah berakhir. Penonton menghela nafas, merasakan kekecewaan bahwa itu sudah berakhir. Namun, semua orang mengangkat semangat mereka dan terus menonton pertunjukan berikut ini. Ada lebih banyak penari yang menunjukkan keterampilan mereka, semuanya berbakat dalam seni menari. Tapi tidak ada yang semenarik Jiang Yingyu. Salah satu penari, seorang gadis muda yang tampan, menawarkan bunga Nie Yan sebagai bagian dari aktingnya. Namun, Nie Yan bahkan tidak bisa mengingat siapa dia atau di mana mereka bertemu sebelumnya, jadi dia menepisnya sambil tertawa. “Siapa yang tahu kamu sangat populer.” Zhai Hao menyenggol bahu Nie Yan. Nie Yan terkekeh. . Ini tampak seperti sesuatu yang langsung dari film. “Setelah Anda memasuki Akademi Militer Top, pastikan untuk tidak melupakan kita saudara,” desah Zhai Hao. “Apakah kalian sudah memasuki Asskickers United?” Tanya Nie Yan. Di timeline sebelumnya, Zhai Hao, Li Rui, dan Liu Xuchen adalah pemain yang sangat berbakat. “Ya.” Zhai Hao mengangguk. “Zhai Hao … ingin mencapai puncak bersama denganku?” Nie Yan tersenyum. “Benarkah?” Zhai Hao bertanya dengan ekspresi serius. Hatinya dibakar. Pria mana yang tidak bermimpi tentang menjadi yang terbaik dan naik ke puncak? Dia dipenuhi dengan hasrat yang tidak dapat dibedakan!