Rebirth of the Thief – Chapter 493 | Baca Novel Online

shadow

Rebirth of the Thief – Chapter 493 | Baca Novel Online

Tarian Peacock

Nie Yan tertawa kecil. Dia tidak tampak terganggu oleh kata-kata Qin Han sama sekali.

Belajar Nie Yan adalah Nirvana Flame, siswa laki-laki yang kebetulan bermain Conviction tumbuh lebih ramah. Dengan kehadiran Xie Yao, para siswa perempuan tidak berani melakukan apa pun yang keluar dari jalur. Namun demikian, banyak yang masih mendekatinya untuk memulai percakapan.

Nie Yan sesekali melihat beberapa tanda pahit dalam ekspresi Jiang Yingyu, tapi dia pura-pura tidak memperhatikan.

Hati Nie Yan adalah dikhususkan hanya untuk Xie Yao.

Setelah pesta kelas berakhir, Nie Yan kembali ke rumah dengan Xie Yao.

Nie Yan menerima pesan teks dari Bayonet selama perjalanan pulang, mengkonfirmasi dari data satelit yang tidak ada yang mengikutinya.

Keahlian Bayonet dalam meretas satelit jelas merupakan yang terbaik. Nie Yan tidak tahu di mana Bayonet mempelajari keterampilan ini, tetapi ia secara alami tidak membiarkannya sia-sia. Dia membeli Bayonet segala macam peralatan berdarah. Dengan ini, Bayonet bisa lebih mudah mengakses satelit sipil dan lebih baik memantau situasi di daerah melalui umpan video.

Setelah mengkonfirmasi semuanya aman, Nie Yan dan Xie Yao tiba di rumah.

< Vila itu tampak sunyi dan tenang. Bunga-bunga di kebun mekar penuh. Suara dari luar tidak bisa menembus tempat ini.

“Apakah kamu khawatir tentang Qin Han?” Xie Yao bertanya. Nie Yan tampak agak linglung.

“Tidak.” Nie Yan menggelengkan kepalanya sambil tersenyum. Dia tidak menganggap sepatah kata pun dari Qin Han.

“Hari ini sangat hidup, tetapi semua orang akan berpisah sekarang. Saya tidak tahu mengapa, tetapi rasanya agak sepi. Xia Ling dan Yueer akan belajar di luar negeri … Xie Yao menghela nafas panjang. Perpisahan tidak bisa dihindari dalam hidup. Itu tidak membuat mereka lebih mudah. Namun, koneksi yang dibuat dan kenangan yang dibagikan adalah yang paling penting.

“Jangan khawatir, kami berdua memasuki Akademi Militer Top. Kita bisa mengunjungi mereka kapan saja, “Nie Yan tersenyum tipis.

” Mhm … “Xie Yao mengangguk.

Ketika keduanya berjalan ke villa, pipi Xie Yao terbakar panas ketika dia mengingatnya janji sebelumnya untuk Nie Yan.

Aku akan menunggumu di ruang latihan. Saya menantikan tarian Anda, “bisik Nie Yan di telinga Xie Yao. Suasana jadi langsung panas.

“H-haha … Hei, Nie Yan. Apakah sudah terlambat untuk meminta untuk mendorong ini kembali ke waktu lain …? “Xie Yao bertanya.

Nie Yan hanya menatap Xie Yao dengan senyum nakal.

Xie Yao segera menjadi bingung.B-baiklah! Saya akan menari! “

Nie Yan memasuki ruang latihan.

Melihat sosok Nie Yan menghilang ke ruang latihan, semua keberanian Xie Yao telah mengempis seperti balon. Dia memasuki kamarnya dan membuka lemari pakaian. Di dalamnya ada segala macam gaun dan pakaian dalam bertali. Setelah merenung untuk apa yang tampak seperti selamanya, dia akhirnya memilih satu dan mencobanya di depan cermin. Melihat betapa mengungkap dan provokatif seksual itu, beberapa adegan cabul melintas di benaknya, dan hatinya menjadi bingung.

Tidak mau kalah dengan Jiang Yingyu, Xie Yao menguatkan dirinya dan berjalan menuju ruang latihan.

Nie Yan sudah menginstruksikan para pelayan bahwa tidak ada yang diizinkan memasuki area ini. Xie Yao menutupi dirinya dengan jaket saat dia berjalan melewati lorong. Sesampainya di luar pintu ruang latihan, dia melepas kaus kakinya, memperlihatkan pergelangan kakinya yang halus. Setelah ragu-ragu sejenak, dia memanggil keberanian untuk masuk.

Nie Yan, yang duduk di atas tikar di ujung ruang latihan, mendengar suara yang datang dari pintu. Dia menoleh dan melihat.

Xie Yao berjalan ke ruang latihan sambil ditutupi mantel besar. Namun, lengan dan kakinya yang putih salju rampingnya masih sepenuhnya terbuka. Kaki mungil dan pergelangan kakinya yang indah menyerupai ukiran batu giok yang sempurna.

Penampilan Xie Yao yang pemalu dan malu-malu cukup memesona.

“Asal tahu saja, Tarian Merak paling baik ditampilkan di gaun panjang. Jadi, kamu lebih baik tidak mengatakan aku menari dengan buruk! “Kata Xie Yao.

Nie Yan tertawa. “Sepertinya aku hanya bisa mengatakan itu baik atau sempurna.”

Xie Yao cemberut, tidak puas dengan jawaban Nie Yan. Dia melepas mantelnya dan mulai menari. Pada awalnya gerakannya agak kaku, melakukan satu kesalahan demi satu. Tetapi akhirnya dia menemukan ritme permainannya. Langkahnya menjadi ringan dan cepat dan dibawa serta menyampaikan perasaan yang tak terlukiskan.

Mata Nie Yan terpaku pada Xie Yao. Gaun malam ketat itu benar-benar menonjolkan sosok lekuk tubuhnya. Dia tidak memakai bra, tapi payudaranya tetap ceria seperti biasanya. Gundukan penuh di bagian atas tali spageti bergetar sugestif dengan setiap gerakan yang dilakukannya. Rok pendeknya, yang menutupi hampir tidak cukup untuk menyembunyikan pantatnya yang indah, tidak melakukan apa pun untuk menyembunyikan paha yang kencang menghiasi kakinya yang panjang dan ramping. Setiap gerakan dari tariannya mengguncang hati Nie Yan.

Tarian Merak itu indah dan elegan, seperti burung yang dinamai.

Tarian Xie Yao dengan sempurna menyampaikan perasaan ini .

Sejak melihat Jiang Yingyu melakukan Tarian Merak beberapa waktu yang lalu, Xie Yao diam-diam telah mempraktikkannya di rumah dengan satu-satunya tujuan untuk memamerkannya kepada Nie Yan. Tarian Peacock paling baik dilakukan dalam pakaian yang cocok, rok gaun panjang di tubuh bagian bawah dan hiasan bahu di tubuh bagian atas. Hanya dengan begitu ia dapat dengan sempurna menekankan sosok wanita. Dengan wataknya, dia pasti tidak akan bisa melakukan tarian erotis di depan penonton.

Pipi Xie Yao merah padam. Saat dia menatap Nie Yan, dia diam-diam bergumam dalam hatinya, Nie Yan, tahukah kamu? Saya hanya mempelajari tarian ini untuk Anda.

Gerakan Xie Yao terkadang sama tenangnya dengan danau dan terkadang menggoda, menarik hati sanubari Nie Yan.

Nie Yan terpikat oleh tarian anggun Xie Yao. Dia seperti kupu-kupu yang beterbangan di udara. Seolah-olah mereka berdua adalah satu-satunya orang di dunia.

Tarian Peacock Jiang Yingyu, yang mengandalkan sosok iblisnya untuk menyihir penonton dan membuat mereka marah dengan nafsu, gagal bergerak Nie Yan sedikit pun. Namun, Xie Yao seperti kecantikan halus, menawannya dengan sosok anggunnya. Jantungnya berdegup kencang bersama setiap gerakannya.

Seolah terpesona dalam mimpi, napas Nie Yan mandek.

Saat ini, Xie Yao murni dan menawan, malaikat dan menggoda. Perasaan kontras ini tanpa henti menarik-narik hati Nie Yan.

Menurut pendapat Nie Yan, tarian Xie Yao jauh lebih baik daripada tarian Jiang Yingyu. Penampilan Xie Yao saat ini sangat indah sehingga orang akan merasa sulit untuk berpaling.

Nie Yan tidak ingin Xie Yao melakukan tarian ini di depan orang lain. Itu untuk matanya, dan matanya saja.

Nie Yan tahu ini egois, tapi dia tidak bisa menahan perasaan seperti ini.

Tidak masalah siapa. Pria mana pun akan merasakan perasaan ini muncul di hati mereka setelah menonton Xie Yao menari.

Nie Yan adalah orang biasa. Pikirannya saat ini tidak berbeda dari yang lain.

Sepuluh menit kemudian, Xie Yao akhirnya menyelesaikan tariannya. Dia buru-buru mengenakan mantelnya. “Aku akan berubah.” Wajahnya merah padam, tidak mampu menahan rasa malunya. Dia berbalik hendak pergi.

Nie Yan berjalan mendekat dan menghentikan Xie Yao. Dia mencium dahinya dan berkata sambil tersenyum, “Itu adalah Tari Peacock yang paling indah.”

Xie Yao mengerutkan bibirnya menjadi senyum. Senyum Nie Yan membuat perasaannya bingung.

Kedua tatapan terkunci saat suasana mesra yang mesra berkembang di antara mereka. Tarian Burung Merak barusan terukir dalam ke dalam pikiran Nie Yan. Dia menundukkan kepalanya dan masuk untuk ciuman itu.

Xie Yao tidak bisa menahan berpegangan pada Nie Yan. Dia bersedia melebur ke pelukannya.

Ini adalah pertama kalinya Nie Yan menyaksikan Xie Yao mengambil inisiatif. Ketika tangannya dengan ringan menyentuh punggungnya, dia merasakan tubuhnya bergetar.

Xie Yao masih sensitif seperti sebelumnya. Nie Yan memindahkan tangannya dari punggungnya ke pantatnya. Pikirannya sudah dipenuhi dengan keinginan cabul. Dance of the Peacock-nya yang memikat telah menyulut api hasrat di dalam hatinya.

Xie Yao biasanya murni dan elegan seperti angin musim semi yang menyegarkan. Begitu dia menunjukkan sisi menggoda, orang-orang akan kehilangan kendali atas diri mereka sendiri.

Merasakan perasaan halus dan luwes di tangannya, Nie Yan tidak bisa membantu tetapi mencubit paha Xie Yao. Kakinya yang ramping, yang tidak memiliki sedikit pun kelebihan lemak, ditutupi keringat. Dia tidak diragukan lagi mengerahkan dirinya sedikit saat menari. Dia ingin dengan lembut membelai dan membelai bahu mulusnya yang halus, paha yang menggoda, dan pergelangan kaki yang tanpa cacat.

Meraba-raba Nie Yan sulit bagi Xie Yao untuk bertahan. Dia tidak bisa membantu tetapi meremas kakinya. Perasaan yang tak terlukiskan membuatnya terus-menerus menggeliat dan menggosok pahanya.

“Xie Yao,” panggil Nie Yan dengan lembut.

“Hng …” jawab Xie Yao.

< "Tarian Peacock-mu begitu indah," kata Nie Yan. Dia dengan tegas percaya siapa pun yang melihat tarian Xie Yao akan mengatakan hal yang sama.

Nie Yan melepaskan mantel Xie Yao. Dia melihat ke bawah dan melihat gundukan lembut, berbentuk sempurna samar-samar disembunyikan oleh kain tipis gaun tidurnya. Dia tidak bisa membantu tetapi menjadi sedikit linglung. Saat dia mengulurkan tangan kirinya dan meraba-raba salah satu dari mereka, Xie Yao dengan lembut mengerang dan dengan malu-malu membenamkan kepalanya ke dadanya.

Tidak di sini, Nie Yan. Ayo pergi ke kamarmu, “kata Xie Yao. Dia tidak nyaman melakukan ini di ruang latihan. Hatinya selalu dilindungi. Di depan Nie Yan, dia sudah membuka pikiran dan tubuhnya. Namun, dia masih belum terbiasa melakukan hal-hal yang memalukan.

“Baiklah.” Nie Yan membungkuk dan mengambil baju tidur Xie Yao.

Pada saat ini, Xie Yao terhuyung-huyung dan hampir jatuh.

Nie Yan buru-buru mendukungnya. “Apa yang salah?”

“Nie Yan, bawa aku. Kakiku gemetar, sulit untuk berdiri. “

Ketika Nie Yan membungkus satu tangan di bawah kaki Xie Yao dalam upaya untuk membawanya ke dalam pakaian putri, dia merasakan perasaan lembab di antara pakaiannya. Bibirnya melengkung ke senyum nakal.

“Jangan tertawa!” Xie Yao memukul bahu Nie Yan.

Nie Yan tertawa kecil. Dia membantunya mengenakan mantelnya, lalu mengangkatnya.

“Ayo kembali ke kamar tidur.” Nie Yan mengangkat Xie Yao dan membawanya ke atas.

Xie Yao bersandar pada Bahu Nie Yan. Ketika dia menatap sisi wajahnya, dia menunjukkan senyum cerah. Dia menggendongnya dengan sangat lembut, membuatnya merasa aman. Tidak peduli apa yang dia minta padanya, dia tidak akan menolak. Dari sudut pandangnya, dia sudah menjadi miliknya. Ketika dia mengingat beban yang dia pikul di dalam hatinya, dia secara mental menghela nafas panjang. Pada saat-saat seperti ini dia bahkan lebih berharap bahwa dia dilahirkan dalam keluarga biasa.

Sebagai seorang pria, Nie Yan harus memiliki kekuatan yang cukup untuk bersaing dengan Grup Dragonsoar dan Glory Financial. Jika dia ingin mengambil putri mereka yang berharga, dia harus membuktikan nilainya. Ini adalah masalah yang tidak bisa diabaikan.