Rebirth of the Thief – Chapter 500 | Baca Novel Online

shadow

Rebirth of the Thief – Chapter 500 | Baca Novel Online

Layar Asap

Konflik antara Asskickers United dan Eternal menarik perhatian banyak pemain. Forum segera menjadi panas dengan diskusi mengenai topik ini.

Ini adalah pertama kalinya Asskickers United tidak dianggap underdog. Target mereka adalah tiga benteng Eternal. Jika mereka tidak mencatat satu atau dua, kampanye ini tidak ada artinya. Banyak pemain menunggu untuk mengantisipasi bagaimana perang ini akan berlangsung.

Mungkin masalah ini masih dapat diselesaikan dengan damai jika Eternal hanya menundukkan kepala mereka dan meminta maaf. Namun, jika mereka menyerah sebelum pertempuran dimulai, mereka akan kehilangan muka di Kavodin. Jadi, mereka tidak punya pilihan selain untuk bertengkar dengan Asskickers United. Setelah pertempuran kecil pertama, mereka kemudian bisa meminta maaf tanpa kehilangan muka terlalu banyak.

Skyfire Wild Dragon tidak bisa membantu tetapi merasa Asskickers United terlalu sombong, berpikir bahwa mereka dapat membantai Eternal dengan hanya 3.000 pemain.

Baik Asskickers United maupun Eternal tidak membuat pos di forum. Aliansi Penyihir dan Pelindung Ilahi sedang memantau situasi dengan cermat. Mereka mengirim 6.000 pemain tambahan ke Kavodin. Para pemain ini mulai berkeliaran di jalan-jalan dan membuat kehadiran mereka diketahui semua orang, terutama Asskickers United, sementara para atasan menunggu tangisan yang tak terelakkan untuk bantuan dari Eternal.

Ketenangan yang menakutkan menyelimuti Kavodin. Sekutu Eternal tetap diam, tidak menunjukkan posisi mereka. Jika kelihatannya Asskickers United akan kalah, mereka akan bergegas membantu Eternal untuk menunjukkan dukungan. Jika sepertinya Eternal akan kalah, mereka pasti tidak akan mengulurkan tangan membantu. Ini adalah sifat dari apa yang disebut aliansi mereka.

Setiap kekuatan besar telah mengerahkan pasukan mereka, mencari untuk melihat hasil dari perang ini. Jika Asskickers United dikalahkan, Aliansi Penyihir dan Pelindung Ilahi pasti tidak akan membiarkan mereka pergi dengan mudah. ÜÜ

Benteng Penjara Sihir.

Ini adalah benteng terbesar kedua Eternal. Itu dilindungi oleh dinding tebal yang tingginya lebih dari 30 meter. Banyak menara panah didirikan di belakang tembok. Karena pertempuran dapat pecah kapan saja, dengan 3.000 pemain dari Asskickers United telah tiba di Kavodin, benteng itu dikunci. Bagian atas tembok dijaga ketat, dengan penjaga dipasang setiap beberapa meter. Mereka dipersenjatai dengan giginya dan siap untuk mempertahankan benteng pada saat itu juga.

Tanpa senjata pengepungan seperti ketapel, akan sulit bagi Asskickers United untuk menerobos dinding-dinding ini.

3.000 pemain Asskickers United masih di Kavodin, tidak menunjukkan tanda-tanda pergerakan. Tidak ada yang tahu apa yang mereka lakukan. Akibatnya, para pemain yang membela Benteng Penjara Sihir mengendurkan pertahanan mereka jika sedikit saja.

Mengitari Benteng Penjara Sihir adalah tanah kosong yang luas. Tempat ini dulunya adalah medan perang kuno.

Angin dingin bertiup melalui gurun. Kehidupan tanaman jarang tumbuh di sini dengan lembut berayun bolak-balik. Ini adalah adegan yang sangat sepi.

Di atas tembok benteng, beberapa pemain mengobrol satu sama lain.

“Katakan, benteng mana yang menurut Anda Asskickers United akan menyerang pertama? “

” Saya tidak terlalu yakin. “

” Mungkin yang utama kami, Keloyi Stronghold. Jika jatuh, kita akan dipaksa keluar dari Kavodin. Mengingat kekuatan Asskickers United, mereka pasti akan membidik hati. “

” Berbicara secara strategis, saya tidak berpikir Asskickers United akan mengenai Benteng Keloyi. “

” Kenapa begitu? “

” Jika Benteng Keloyi jatuh, guild kita akan selesai. Tetapi bagaimana itu akan menguntungkan Asskickers United? Banyak kekuatan utama di Kavodin sedang mengamati guild kita sekarang. Jika kita dimusnahkan, orang lain akan masuk dan menuai semua hadiah. Asskickers United pada dasarnya akan melakukan semua kerja keras untuk orang lain. Jika saya adalah Nirvana Flame, saya tidak akan melakukan hal bodoh seperti itu. Itu sebabnya saya pikir Asskickers United akan menargetkan Benteng Penjara Sihir atau Benteng Garrison Roh. “

” Saya kira itu masuk akal. Sayang sekali Anda bukan Nirvana Flame. Bagaimana Anda tahu apa yang dipikirkan pria seperti itu? “

Pada saat ini, tiga siluet muncul di luar Benteng Penjara Sihir. Menggunakan beberapa batu besar sebagai penutup, mereka mendekati dinding. Tidak ada yang memperhatikan mereka.

Ketiga pemain ini adalah Pencuri paling terkenal di Asskickers United, Nirvana Flame, King of the World, dan Sun. One Strike Vow sibuk menjalankan misi yang berbeda.

Nie Yan menunjuk ke arah Raja Dunia dan Matahari. Ketiganya bergerak di sepanjang dinding sekitar 100 meter. Nie Yan mendongak. Dia menunggu sekelompok pemain patroli lewat.

Kami akan naik dari sini, kata Nie Yan. Mengaktifkan Cincin Perayapnya, dia menempel di dinding seperti laba-laba dan mulai dengan cepat memanjat ke atas. Gerakannya gesit dan cepat. Tubuhnya secara bertahap menyatu dengan latar belakang dinding.

Sun mengeluarkan panah otomatis. Ukurannya serupa dengan Dullahan Cavalry Crossbow milik Nie Yan. Namun, ia melepaskan kaitan pengait bukannya baut biasa. Dia menarik pelatuk dan melepaskan kait bergulat di bagian atas tembok setinggi 30 meter. Setelah memastikan itu diamankan dengan kuat, dia dengan cepat memanjat dinding.

King of the World mengeluarkan sepasang belati yang tampak aneh. Mereka memiliki gigitan tajam di tepi mata pisau. Dia menjatuhkan belati ke dinding, lalu mulai membuat jalan murni dengan mengandalkan kekuatan lengan. Otot-ototnya membengkak dan tegang, penuh dengan kekuatan yang luar biasa.

Nie Yan mencapai puncak tembok hanya dalam 19 detik. Sun dan King of the World tidak jauh lebih lambat, masing-masing pada 21 dan 23 detik. Ketiganya telah berhasil menyusup ke Benteng Penjara Sihir.

Mereka dalam kondisi tidak terlihat. Para pemain di dinding tidak tahu bahwa musuh sudah ada di tengah-tengah mereka.

Mengingat kesadaran para pemain ini, Nie Yan, Raja Dunia, dan Sun praktis harus bernafas di leher mereka untuk diperhatikan.

Ada banyak pemain yang berpatroli di sekitarnya. Nie Yan tiba di sisi lain dinding tanpa diketahui, lalu melompat ke benteng. Penurunan 30 meter bukanlah apa-apa bagi Pencuri tingkat tinggi. Mereka bahkan tidak akan mengambil kerusakan jatuh.

Nie Yan mendarat dengan lembut di tanah, lalu merunduk ke sudut.

Apa status Anda. Apakah kalian di benteng? Tanya Nie Yan.

Aku ikut, Raja Dunia menjawab.

Aku juga, Sun menambahkan.

Baiklah, ayo kita bergerak sendiri! Nie Yan tersenyum. Operasi semacam ini adalah permainan anak-anak untuk orang-orang seperti mereka.

Tiga Pencuri berangkat ke arah yang berbeda, menghilang ke jalan-jalan.

Setelah memeriksa tempat itu, Nie Yan, King Dunia, dan Sun menemukan ada sekitar 5.000 pemain membela Benteng Penjara Sihir. Hanya seperlima dari pemain ini yang cukup kuat untuk bertahan lebih dari beberapa gerakan melawan mereka.

Ada titik transfer yang terletak di pusat Benteng Penjara Sihir. Jika Eternal mengetahui bahwa Nie Yan menyerang benteng ini, mereka dapat mengirim lebih dari 10.000 pemain dalam waktu 10 menit.

Ini adalah keuntungan dari titik transfer.

Karena alasan inilah Eternal tidak menempatkan lebih dari 5.000 pemain untuk mempertahankan Benteng Penjara Sihir. Mereka percaya bahwa bahkan jika mereka menerima serangan mendadak, bertahan selama 10 menit tidak akan menjadi masalah.

Sedikit yang Eternal tahu bahwa Nie Yan, Raja Dunia, dan Sun sudah menyelinap ke Penjara Sihir Benteng, melewati semua pertahanan dan masuk seolah itu adalah rumah mereka sendiri.

Karena Benteng Penjara Magic berada dalam keadaan terkunci, semua pemain biasa telah pergi. Benteng ini tampak benar-benar mandul. Berhemat untuk beberapa pemain Eternal yang berpatroli di jalan-jalan setiap sekarang dan kemudian, tidak ada orang lain.

Benteng dipenuhi dengan bangunan dan banyak jalan berliku, namun hampir tidak ada tanda-tanda kehidupan. Sebagian besar pemain Eternal menjaga tembok. Beberapa yang tersisa ditempatkan di menara panah dan bangunan pertahanan lainnya. Sebuah kubu besar yang dapat dengan mudah menampung 500.000-600.000 hanya memiliki 5.000 orang yang menempatinya. Orang bisa membayangkan betapa sepi ini tampaknya.

Nie Yan tiba di tempat yang cukup terpencil di benteng. Melihat sekeliling, bangunan-bangunan di sini cukup dekat satu sama lain. Di tengah ada alun-alun besar dengan beberapa toko di sekitarnya. Namun, semuanya ditutup. Para pemain dari Eternal kemungkinan tidak akan mengunjungi sudut terpencil seperti itu. Tempat ini hanya berjarak 500 meter dari titik transfer benteng. Jika dia bergerak dengan kecepatan tinggi, dia bisa tiba di sana dalam waktu kurang dari satu menit. Baiklah, mari kita mulai, Nie Yan memerintahkan melalui obrolan guild setelah memastikan persiapannya selesai. Pada saat ini, para pemain Asskickers United berjalan-jalan di sekitar Kavodin mulai bergerak. Asickickers United memiliki banyak kekuatan besar yang bingung. Mereka berkumpul di Kavodin, namun mereka belum bergerak, seolah-olah mereka sedang menunggu sesuatu. Pada kenyataannya, di bawah kedok rekan-rekan mereka, satu Arcane Mage demi satu menyelinap keluar dari pandangan. Mereka memasuki titik transfer dan berpindah ke Kota Morondo, yang hanya berjarak sekitar satu kilometer dari Benteng Penjara Sihir. Karena jumlahnya cukup rendah, total sekitar 300 orang, dan mereka semua bergerak secara terpisah, mereka tidak menarik terlalu banyak perhatian Eternal. Mage Arcane ini sama sekali tidak menimbulkan ancaman. Meskipun Eternal menyadari Mage Arcane ini menyelinap pergi, mereka percaya bahwa selama mayoritas pasukan Asskickers United tetap di Kavodin, tidak ada yang akan terjadi. Setelah tiba di Kota Morondo, Arcane Mage memasuki NPC penginapan dan menyewa beberapa kamar. Ada sekitar 20 orang di setiap kamar. Beberapa orang mengekor Penyihir Arcane ini dari belakang. Mereka percaya Arcane Mage akan melakukan serangan diam-diam di salah satu benteng Eternal. Namun, yang mengejutkan mereka, tak satu pun dari Arcane Mage ini yang meninggalkan Kota Morondo, alih-alih menyewa beberapa kamar di penginapan. Apa yang sedang terjadi? Apa rencana Arcane Mage ini? Tidak ada yang bisa memahami apa yang sedang direncanakan Nirvana Flame! Mereka semua bingung, mata mereka tertutup oleh asap. Di dalam salah satu kamar di penginapan, 20 Arcane Mage berdiri bersama. Salah satunya memegang Grup Teleport Scroll dan saat ini menggumamkan mantra. Setelah kilatan cahaya yang menyilaukan, 20 Arcane Mages menghilang, meninggalkan ruangan kosong.