Rebirth of the Thief – Chapter 544 | Baca Novel Online

shadow

Rebirth of the Thief – Chapter 544 | Baca Novel Online

Kematian Dari Atas (2)

Nie Yan semakin dekat dan dekat. Tepat ketika White Maned Griffon hendak menaikkan levelnya, dia mengaktifkan Crawler Ring dan melemparkan dirinya ke depan. Kelima jarinya menjelma menjadi bantalan isap, menempel di punggung Griffon seperti tokek.

Para pebalap lain melongo melihat prestasi luar biasa ini, sama sekali lupa bahwa mereka sedang bertempur.

Jenis apa dari tipu daya adalah ini!

Dari melompat dari Darkwing Dragon hingga mendarat di punggung White Maned Griffon, semua ini terjadi dalam sekejap.

“Ghostvale, hati-hati!”

Ghostvale! Di belakang Anda! “

Namun, peringatan itu datang terlambat.

Nie Yan tidak akan pernah memberi Ghostvale kesempatan untuk bereaksi!

Ghostvale tidak pernah bisa membayangkan Nie Yan akan muncul di belakangnya!

Ini adalah sesuatu yang bukan fantasi!

Namun, Nie Yan benar-benar berhasil!

Ghostvale bingung. Dia jelas telah menghindari Naga Darkwing. Mengapa yang lain mengatakan kepadanya untuk berhati-hati?

Nie Yan menerkam menuju Ghostvale, Pedang Zennarde membelah arah punggung pemain Direwolf.

Ghostvale tiba-tiba merasakan sesuatu di belakangnya. Saat dia melirik ke belakang, dia disambut oleh api hitam yang membakar dari Pedang Zennarde. Kedua tangannya erat-erat mencengkeram White Maned Griffon. Sudah terlambat baginya untuk meraih senjatanya, mengaktifkan keterampilan apa pun, atau menghindar!

Griffon Berambut Putih masih naik ke udara. Jika dia melepaskan tangannya, dia akan jatuh dari langit!

Sial, aku sudah selesai. Murid Ghostvale berkontraksi saat wajahnya memucat ketakutan. Jika dia mati, White Maned Griffon kemungkinan akan mati juga!

Namun, itu sudah terlambat.

Pisau Nie Yan memotong dalam ke belakang Ghostvale, darah memancar keluar di udara. Itu adalah pembunuhan instan! Tubuh Ghostvale lemas, jatuh dari Back White Maned Griffon dan berputar ke bawah ke tanah.

“Skreeeeh!” White Maned Griffon mengejar mayat Ghostvale yang jatuh.

Jika pengendara meninggal, mount terbang akan kembali ke ruang hewan peliharaan pemain dalam 20 detik. Nie Yan secara alami tidak akan membiarkan White Maned Griffon pergi dengan ringan!

Nie Yan tiba-tiba menerjang maju dan menikam White Maned Griffon di kepala dengan Pedang Zennaire.

Sebagai White Maned Griffon memekik sengsara sambil melayang-layang di langit, bayangan gelap menjulang di atas kepala. The Darkwing Dragon menukik dengan cakar yang kuat dan meraih ke kepala White Maned Griffon. Dengan semburan yang encer, tengkorak griffon dihancurkan seperti semangka.

Naga Darkwing menggali Inti Hidup dari kepala Griffon Berwajah Putih, lalu menelannya dengan satu tegukan. Dengan Nie Yan jatuh ke tanah, ia tidak bertahan dan dengan cepat bergegas untuk mengambil pengendara.

White Maned Griffon jatuh dari langit dan jatuh ke tanah.

Seluruh acara hanya berlangsung selama 10 atau lebih detik. Achlys Dragonfly dan Wind Serpent bahkan tidak memiliki kesempatan untuk datang membantu Ghostvale.

Nie Yan mengalihkan pandangannya ke dua pemain yang mengendarai Capung Achlys dan Wind Serpent.

Melihat tatapan dingin Nie Yan, mereka merasakan hawa dingin mengalir di duri mereka, seolah-olah mereka sedang dilirik oleh setan.

Setelah White Maned Griffon terkoyak, bau darah yang kental menyebar ke udara.

Semua yang terjadi tadi tampak seperti mimpi buruk, mengakar dalam-dalam di benak mereka. Mereka memiliki keinginan untuk berbalik dan melarikan diri demi kehidupan mereka.

Ketika para pemain di bawah ini berselisih keras, tubuh Ghostvale jatuh ke tanah diikuti tak lama kemudian oleh White Maned Griffon, meninggalkan kawah yang dalam di tanah dan menendang awan debu. Daerah tempat mereka mendarat berbau bau darah.

Darah di udara perlahan menyebar. Dengan warna merah mencolok, itu menyerupai mawar yang mekar.

Setelah hujan darah mereda, lingkungannya diselimuti dengan bau busuknya.

Sihir Gila menatap kosong ke langit. White Maned Griffon sudah mati! Meskipun masih ada lima gunung terbang yang tersisa, mungkinkah mereka ditakdirkan untuk jatuh di sini?

Bos membunuh salah satu musuh yang terbang gunung! Kami juga tidak bisa ketinggalan! Bunuh! 

Tangisan Asskickers United mengguncang. Itu hampir seolah-olah pasukan Aliansi Penyihir sedang tersapu oleh tsunami.

Naga Darkwing bergegas ke Albatross Bersayap Azure. Nie Yan harus segera menyelamatkan Natural Fiend! Azat Winged Albatross sudah sangat terluka. Itu tidak akan bertahan lebih lama.

Melihat ke depan, nyala api yang menutupi Blaze Hawk sedang mengejar Azat Winged Albatross. Kupu-Kupu Iblis dan Ular Angin lainnya juga mendekat, bersiap untuk meluncurkan serangan penjepit.

“Ghostvale meninggal!”

“Bagaimana itu bisa terjadi?”

< p> Arcane Mage yang menunggang di atas Blaze Hawk bergidik. Berpikir logis, selama tidak ada yang tak terduga terjadi, Ghostvale pasti tidak akan mati dengan mudah. Situasi sudah keluar dari kendali mereka.

Naga Darkwing dengan cepat mendekati mereka.

“Nirvana Flame ada di sini!”

“Jangan panik! Bunuh Azat Winged Albatross dulu! Teriak Arcane Mage. Namun, pada saat ini, bahkan sarafnya tegang. Bagaimana mungkin yang lain tidak cemas !?

Melihat Naga Darkwing semakin dekat, Natural Fiend memutuskan sendiri. Ketika musuh ragu apakah akan mundur atau menyerang, bibirnya membentuk senyum. Setelah dikejar-kejar begitu lama dan melakukan banyak pelecehan, dia akhirnya akan mendapat kesempatan untuk melakukan serangan balik!

Bulu Azure Winged Albatross bersinar dengan cahaya luar biasa, menyerupai bunga yang mekar penuh. Luka-lukanya mulai sembuh pada tingkat yang terlihat dengan mata telanjang.

Azat Winged Albatross cukup lemah, hanya sedikit lebih kuat dari peringkat 2 tunggangan terbang. Namun, itu memiliki keterampilan khusus yang memungkinkannya pulih dari cedera berat, sehingga memberikan kesinambungan yang kuat.

Keterampilan Azure Winged Albatross ‘membuat pemain Alliance of Mages tercengang.

Di saat ini, Natural Fiend mengunci pemain yang mengendarai Iblis Kupu-kupu dan melemparkan Pikiran Kejutan.

Pemain di Demonic Butterfly sedang mengisi daya menuju Natural Fiend. Tanpa peringatan sedikit pun, dia diserang oleh serangan mental yang kuat, menyebabkan dia kehilangan kendali atas tubuhnya. Namun, Kupu-Kupu Iblis masih mengikuti perintahnya sebelumnya dan terus menyerang menuju Azure Winged Albatross.

Azat Winged Albatross tiba-tiba berbalik dan menyerbu ke arah Kupu-Kupu Iblis. Dua binatang itu menabrak satu sama lain dengan kekuatan penuh dan jatuh ke tanah.

“Aku tidak bisa mengatakan siapa siapa! Tidak ada cara untuk menyerang! “Teriak pemain pada Winder Serpent.

Arcane Mage yang mengendarai Blaze Hawk tidak berharap situasi akan berubah. Seperti ini, mereka tidak punya cara untuk membunuh Azure Winged Albatross. Dia berharap Iblis Kupu-kupu akan berhasil membunuh Azure Winged Albatross. Itu seharusnya dimungkinkan karena Iblis Kupu-kupu dapat menggunakan ilusi!

Pada saat ini, Nie Yan tiba di tempat kejadian. Darkwing Dragon-nya mengeluarkan raungan dan menyerbu menuju Angin Ular.

Hati-hati!

Ingin menangkapku? Tidak akan semudah itu! “Penunggang Ular Angin mendengus. Sayap Ular Angin tiba-tiba mulai berdetak sangat cepat. Kecepatannya berlipat dua saat menghindar dari jalan.

“Grwaar!” Darkwing Dragon melantunkan lidah naga. Drakonik yang kuat mungkin tersapu. Ketakutan naga adalah keterampilan paling efektif melawan makhluk berpangkat rendah!

Tubuh Ular Angin membeku di udara. Pada saat ini, Naga Darkwing mengecamnya dengan seteguk Nafas Naga panas yang panas.

Dengan letusan, Ular Angin dipukul di belakang dan dikirim jatuh di udara.

The Darkwing Dragon mendekat dan pergi untuk membunuh. Menghancurkan tengkorak Ular Angin, itu menggali Life Core dan menelannya.

Nie Yan secepat kilat. Dalam waktu sesingkat itu, dia telah membunuh gunung terbang lain. Kekuatan Naga Darkwing mulai melebihi harapan musuh. Pada saat ini, Penyihir Arcane yang mengendarai Blaze Hawk panik dan berbalik untuk melarikan diri. Nie Yan segera menyuruh Darkwing Dragon mengejarnya, dengan cepat mendekat.

Merasakan Naga Darkwing semakin dekat, Arcane Mage memegang erat Blaze Hawk-nya. Dia sedang bersiap untuk melakukan manuver tingkat kesulitan tinggi dalam upaya untuk menghindar. Seperti seekor elang yang berburu kelinci, Darkwing Dragon menukik ke bawah. Hanya ketika itu tampak seperti Blaze Hawk yang akan dibunuh, tiba-tiba dia melakukan barrel roll di udara dan menghindari ke samping. “Kamu ingin lari? Tidak semudah itu! Nie Yan melintas dengan cahaya dingin. Seolah tubuhnya adalah pegas, dia mengaktifkan Cincin Leaper dan melemparkan dirinya ke arah Blaze Hawk. Angin menderu melewati telinganya. Tampaknya seolah-olah tubuh kurusnya akan terpesona. Melihat Nie Yan menerkam ke arahnya, hati Arcane Mage melompat ketakutan. Nirvana Flame sangat berani atau bodoh. Dia bahkan berani menarik langkah berisiko seperti itu. Apakah dia tidak takut menabrak tanah dan sekarat? Dalam situasi yang sangat tegang seperti ini, pikiran bahwa Nie Yan mungkin memiliki Jewel Featherfall tidak pernah terjadi ke Arcane Mage. Satu-satunya hal di pikirannya adalah membuat Nie Yan jatuh. Jika Nie Yan jatuh, dia sudah selesai! Sama seperti Nie Yan hendak mendarat di punggung Blaze Hawk, Arcane Mage mengangkat stafnya dan meneriakkan mantra! Kekuatan yang kuat mendorong Nie Yan pergi. Nie Yan terbang kembali. Dia semakin jauh dari Blaze Hawk ketika dia dengan cepat jatuh ke tanah. “Sampai jumpa, keparat!” Arcane Mage tertawa, terdengar sangat senang dengan dirinya sendiri. Namun, langkah selanjutnya Nie Yan menyebabkan dia menelan kembali kata-katanya. . Sebelum Nie Yan didorong pergi, dia telah menembakkan garis web di belakang Blaze Hawk. Ketika itu membentang ke batasnya, tiba-tiba dia terlempar ke atas. “Mati!” Arcane Mage menembakkan Arcane Fireball di garis web, menyebabkannya patah. Namun, dia terlalu lambat. Efek dari Crawler Ring belum hilang. Kedua tangannya meraih bulu Blaze Hawk. Dia menarik dirinya dan mendarat di punggung Blaze Hawk. Mage Arcane menunjuk stafnya ke Nie Yan. Serangan mental yang kuat menyapu ke arahnya. Yan Yan baru saja akan dipukul, ketika dia mengaktifkan Mind Immune dan menerkam ke Arcane Mage. Shock Syok tidak efektif! The Arcane Mage tercengang. Pada saat berikutnya, pisau Nie Yan membelah dadanya seperti sambaran petir. Murid-muridnya berkontraksi dengan keras. “Brengsek!” Arcane Mage tidak bisa menahan kutukan. Punggung Blaze Hawk terlalu kecil. Dia tidak punya tempat untuk menghindar!