Rebirth of the Thief – Chapter 550 | Baca Novel Online

shadow

Rebirth of the Thief – Chapter 550 | Baca Novel Online

Target Terlihat

Pencuri Nie Yan telah menetapkan pandangannya kebetulan lewat dekat dalam perjalanan ke hutan belantara.

Melihat sosok Pencuri memudar di kejauhan, Nie Yan mengaktifkan Kalung Doppelganger. Penampilannya mulai berubah dengan cepat, hidungnya menjadi lebih rata, bintik-bintik muncul di wajahnya, dan pipinya agak mengalah. Dia tampak hampir persis seperti Pencuri, kecuali beberapa detail kecil.

Kalung Doppelganger memiliki kelemahan fatal. Jika Anda menemukan seseorang yang akrab dengan target, kemungkinan besar tipuannya akan terlihat.

Nie Yan berencana menggunakan Kalung Doppelganger untuk menyelinap masuk. Adapun bagaimana King of the World dan yang lainnya akan mendapatkan di, dia tidak tahu. Tetapi masalah seperti ini seharusnya tidak terlalu sulit bagi mereka. Jika lebih buruk menjadi terburuk, mereka hanya bisa menunggu sampai jumlah orang di sekitar gerbang agak menurun.

Setelah mencuri penampilan Pencuri itu, Nie Yan mengenakan jubah hitam untuk menyembunyikan peralatannya.

Selesai dengan persiapannya, Nie Yan melangkah ke tempat terbuka dan menuju gerbang.

Para pemain datang dan pergi dari pintu masuk. Mereka hanya memberi Nie Yan pandangan sekilas sebelum melanjutkan bisnis mereka. Tidak ada yang naik untuk menyambutnya.

Tampaknya status sosial Pencuri tidak sehebat itu. Namun, ini berhasil demi Nie Yan. Yang terbaik adalah semua orang mengabaikannya.

Nie Yan dilewati oleh sekelompok pemain. Memperhatikan pembicaraan mereka tentang Asskickers United, dia menghentikan langkahnya dan menguping.

Asskickers United tepat di depan pintu kami. Menurut Anda siapa yang akan menang, kami atau mereka? “

” Saya pikir kami akan menang. Kami memiliki hampir 800.000 pemain secara total. Asskickers United hanya memiliki sekitar 400.000, kan? Belum lagi Moonlight City adalah wilayah kami, kata Elementalist. Dia adalah pendukung setia Aliansi Penyihir.

“Aku khawatir kita akan kalah. Lihat saja kembali pengepungan Cripps Stronghold. Asskickers United masih sangat lemah saat itu. Bloodlust Blades, Aliansi Penyihir, Pelindung Ilahi, dan Malaikat Korps semua mengeluarkan elit mereka. Kami bahkan memiliki ketapel sementara Asskickers United tidak. Semua orang mengatakan Bloodlust Blades akan menang. Namun apa hasilnya? Kami bahkan tidak perlu melihat sejauh itu ke masa lalu. Bagaimana dengan baru-baru ini dengan pertempuran di Alam Maut? Berapa banyak yang kami habiskan untuk menyewa semua ahli itu? Namun kami nyaris berhasil mengeluarkan sepersepuluh pasukan musuh sementara pihak kami benar-benar musnah. Saya yakin kami tidak lemah. Saya benar-benar tidak tahu apa yang dipikirkan para atasan itu, “kata seorang Prajurit. Dia tampak agak tidak puas dengan kepemimpinan guild.

“Hush, saya pikir sebaiknya tidak membicarakan hal ini di tempat terbuka. Ayo cepat dan pergi. “

Kelompok pemain berangkat.

Nie Yan melewati banyak pemain dari Alliance of Mages. Melihat ke sisi lain dari gerbang, dia disambut oleh kota yang berkembang. Kedua sisi jalan dipenuhi toko. Itu bahkan lebih ramai dari Cripps Stronghold. Dia tidak punya pilihan selain untuk mengenali keterampilan Sihir Gila dalam memperkaya ekonomi tempat ini.

“Aku ingin tahu bagaimana Gila Sihir akan bereaksi jika dia tahu aku ada di sini …?” Nie Yan bergumam pada dirinya sendiri.

Tiba-tiba, sebuah suara datang dari belakang.Pockmark, tunggu!

Hati Nie Yan bergetar.

Pockmark, bukankah kau baru saja pergi dengan tim? Mengapa Anda kembali? “Tanya Warrior yang kokoh.

Nie Yan menatap ekspresi Warrior yang bingung, lalu dengan tenang menjawab,” Saya lupa membeli beberapa barang habis pakai, jadi saya bergegas kembali untuk mengambilnya. “

Setelahnya, Nie Yan tidak lagi memperhatikan Warrior dan terus berjalan di dalam.

Menatap punggung Nie Yan, Warrior curiga bergumam pada dirinya sendiri,” Aneh, dia biasanya menjadi sangat kesal setiap kali saya memanggilnya Pockmark. Ditambah lagi, mengapa dia bersikap sangat dingin, seperti kita orang asing? Ada apa dengan dia hari ini? “

Prajurit baru saja akan memanggil Nie Yan. Tapi ketika dia mengangkat kepalanya, Nie Yan tidak ditemukan.

“Apa-apaan …? Apakah saya baru saja melihat hantu? “Prajurit itu bergumam linglung. “Lupakan saja, aku hanya akan bertanya kepadanya tentang lain kali aku melihatnya.” Dia berbalik dan menuju gerbang.

Selain pertukaran mereka yang singkat, Warrior juga tidak melihat dengan hati-hati. Jadi, dia gagal melihat penyamaran Nie Yan.

Nie Yan merunduk ke sudut yang gelap. Melihat Warrior pergi, dia menghela nafas lega. Dia tidak yakin akan keefektifan Kalung Doppelganger. Untungnya, dia tidak dikenali, atau operasi ini akan gagal.

Tiba di gang, Nie Yan masuk diam-diam dan mulai membuat jalan menuju pusat Benteng Edgarton. Tujuan pertamanya adalah untuk mengetahui lokasi markas Alliance of Mages!

Meskipun Edgarton Stronghold tampak berkembang di permukaan, rasa suram menyelimuti atmosfer. Beberapa toko memasang tanda penjualan di jendela mereka, dengan harga yang cukup rendah juga. Dengan perang yang membayangi cakrawala, banyak pemilik bisnis khawatir tentang masa depan benteng itu. Jika pertempuran mencapai di dalam benteng, toko-toko mereka hampir pasti akan terbakar. Ketidakpastian ini membuat mereka tidak sabar untuk menjual toko mereka. Sering kali semakin seseorang ingin menjual, orang yang kurang berminat akan membeli. Tidak ada yang mau membeli toko dalam menghadapi perang dan risiko investasi mereka akan sia-sia. Lebih baik menunggu beberapa hari dan melihat bagaimana situasi berkembang.

Sekitar sepuluh menit kemudian, sebuah bangunan megah muncul di depan mata Nie Yan.

Ini adalah bangunan yang paling mencolok di seluruh Edgarton Stronghold. Itu seperti sebuah katedral agung, dengan empat pilar menjulang setinggi lebih dari 20 meter dan segala macam patung didirikan di sisi lainnya. Koridor dan jalan setapak dihiasi dengan bunga-bunga yang semarak. Karpet merah besar diletakkan di depan pintu masuk.

Nie Yan tidak bisa membantu tetapi menghela nafas emosional. Alliance of Mages benar-benar mau berpisah dengan uang mereka. Bangunan semacam ini mungkin membutuhkan setidaknya 1.000.000 emas untuk dibangun. Asskickers United sama sekali tidak mencolok.

Banyak pemain percaya bahwa markas adalah wajah dari guild, dan karenanya tidak ada upaya untuk membuatnya semegah mungkin. Namun, Nie Yan berpikir berbeda. Daripada menghabiskan semua emas ini di markas, lebih baik menggunakannya untuk memperkuat dinding. Inilah sebabnya mengapa markas Asskickers United terlihat agak polos.

Nie Yan menerima konfirmasi dari Guo Huai. Sihir Gila dan Api Ilahi ada di dalam markas guild. Mereka saat ini sedang dalam pertemuan dengan Shadow Killer dan beberapa lainnya.

Nie Yan berkeliaran di sekeliling markas serikat guild Alliance of Mages selama sekitar 20 menit, menghafal semua jalan di sekitarnya. Dia membuat peta mental kasar dari daerah itu.

Bro Big Bro, aku di dalam, Sun melaporkan. Dia telah menggunakan Cincin Perayap untuk menskala bagian atas dinding.

Tak lama, Nie Yan juga menerima kabar dari King of the World, One Strike Vow, dan Hapless Frog. Beberapa menggunakan Item Khusus mereka untuk masuk. Yang lain menunggu sampai ada lebih sedikit orang di sekitar pintu masuk utama untuk menyelinap masuk. Mereka semua mengambil sedikit waktu, tetapi keempatnya menyusup ke Benteng Edgarton tanpa hambatan.

Berkumpul di markas guild Alliance of Mages. Tetap berhubungan! Nie Yan memesan. Dia menatap ke markas guild. Bangunan ini dibangun dari batu putih setinggi tiga lantai. Sebuah jendela dibiarkan terbuka di lantai dua.

Nie Yan melengkapi Cincin Perayapnya. Mengaktifkan kemampuannya, dia menempel di dinding dan mulai menskalakan bangunan.

Tidak ada yang bisa membayangkan bahwa seseorang akan cukup ceroboh untuk secara langsung menyusup ke markas guild musuh. Ini benar-benar tidak pernah terjadi. Dengan demikian, keamanan Edgarton Stronghold ketat di luar tetapi lemah di dalam. Dinding luar dipenuhi dengan pengintai sementara pertahanan interior benteng cukup minim.

Nie Yan dengan mudah naik ke lantai dua. Dia melompat melalui jendela yang terbuka dan dengan ringan mendarat di lantai.

Di dalamnya ada koridor panjang yang berliku, dengan patung-patung prajurit perunggu berjarak lima meter terpisah yang melapisi kedua sisi. Hampir seolah-olah mereka adalah penjaga yang ditempatkan di sini. Banyak lukisan klasik tua yang tergantung di dinding.

“Saya ingin tahu di mana aula konferensi pusat berada …” Nie Yan memasuki stealth dan mulai berjalan melalui koridor.

Koridornya tenang , dengan sedikit orang yang lewat. Dari waktu ke waktu, dia mendengar suara orang-orang mengobrol di kejauhan.

Setelah naik 200 meter lagi, Nie Yan akhirnya menemukan tanda-tanda pemain lain.

Jantung Nie Yan menegang. Suara langkah kaki datang dari kejauhan, tampak semakin dekat. Seseorang sedang berjalan. Dia dengan cepat merunduk di belakang patung dan menahan napas.

Seorang prajurit yang mengenakan baju besi emas muncul di sudut dan berjalan ke arah Nie Yan.

Melihat wajah orang ini, Mata Nie Yan melebar karena terkejut. Dia tidak berharap bertemu wajah yang begitu dikenalnya di sini. Orang ini adalah mantan pemimpin guild dari Bloodlust Blades yang sekarang, Bloodlust Mad Blade!

Setelah Bloodlust Blades dibubarkan, apakah Mad Blade membawa orang-orangnya untuk bergabung dengan Alliance of Mages?

Ini jelas merupakan suatu kemungkinan. Meskipun Mad Blade tidak mengenakan lambang guild Alliance of Mages sekarang, begitu perang dimulai, Nie Yan tidak ragu dia akan bertemu dengan saingan lama ini di medan perang. Dia menggosok dirinya dengan keterampilan yang meningkatkan silumannya. Jika dia bertarung dengan Mad Blade sekarang, fakta dia menyelinap di sini akan terbuka!

Perasaan gelisah muncul di hati Mad Blade. Berdasarkan pengalamannya, ini berarti Pencuri ada di dekatnya. Saat dia menatap sekelilingnya, perasaan itu menghilang. Dia terkekeh pada dirinya sendiri. Mungkin itu hanya imajinasinya yang liar. Ini adalah markas Alliance of Mages. Tidak ada yang akan cukup bodoh untuk menyelinap ke sini!

Mad Blade melanjutkan perjalanannya, menghilang di balik sudut.

Nie Yan menghela nafas lega. Mad Blade mendekat sedekat tiga meter dengannya. Namun, dia masih belum ditemukan.

Nie Yan merenung sejenak. Dia takut tidak hanya Mad Blade, tetapi pemain dari guild lain Asskickers United dikalahkan di masa lalu seperti Victorious Return dan Unhindered juga bergabung dengan Alliance of Mages. Musuh tidak bisa diremehkan!

Setelah pertemuan singkat ini dengan Mad Blade, Nie Yan melanjutkan sepanjang koridor. Melewati dua aula, ia tiba di lobi utama.

Beberapa orang duduk di lobi mengobrol tentang sesuatu. Pandangan Nie Yan langsung terkunci pada mereka berdua, Sihir Gila dan Pembunuh Bayangan!

“Aku akhirnya menemukan kalian berdua …” Gumam Nie Yan saat dia secara tidak sadar mulai bermain dengan gagang Pedang Zennarde yang terselubung di pinggangnya. Ini adalah ritualnya sebelum membunuh seseorang. Permainan akan segera dimulai!