Rebirth of the Thief – Chapter 595 | Baca Novel Online

shadow

Rebirth of the Thief – Chapter 595 | Baca Novel Online

Menghadapi Lagi Putri Hantu Ina

Setelah maju ke kelas Master, konsep keterampilan akan terbalik di kepalanya.

Ini adalah dunia yang benar-benar baru, dunia yang belum pernah dihubungi Nie Yan sebelumnya di timeline sebelumnya. Dia menatap deskripsi Mode: Rilis.

“Mengembangkan semua keterampilan aktif menjadi keterampilan kebebasan …” Nie Yan terkesiap. “Itu gila! Tapi apa artinya semua pembatasan gerakan dihapus dan memiliki sifat ofensif? “

Nie Yan merenung sejenak. Pikirannya dipenuhi dengan ketidakpastian. Tampaknya dia harus mengkonfirmasi efek Mode: Rilis untuk dirinya sendiri. Tebakan apa pun sebagus dugaan lain pada saat ini.

“Saya akan mempelajarinya setelah saya maju ke Penari Bercahaya.” Nie Yan menyingkirkan Mode: Rilis buku keterampilan di tasnya. Dia telah melalui bahaya besar untuk mendapatkan keterampilan ini, dan itu semua sia-sia.

Setelah tidak menemukan yang lain, Nie Yan meninggalkan ruangan. Dia membawa Lafus dan Lil ‘Gold lebih dalam ke makam bawah tanah.

Semakin jauh mereka melakukan perjalanan, membunuh banyak Gadis Kegelapan di sepanjang jalan, semakin Nie Yan menyadari luasnya tempat ini. Bagian yang berkelok-kelok dan memutar itu seperti sebuah labirin. Setelah mencapai ujung koridor lain, sebuah pintu batu besar muncul di depan. Di samping pintu masuk berdiri patung iblis besar dengan ekspresi jahat di wajahnya.

Pintunya sedikit terbuka, menyisakan cukup banyak celah untuk dilewati satu orang. Nie Yan mengintip ke dalam dan melihat lebih dari 20 monster humanoid dengan jubah merah darah berkeliaran. Mereka jelas bukan Dark Maidens. Dia tidak berani menerobos masuk. Dia punya Lil ‘Gold dan Lafus tetap siaga, lalu diam-diam mendekati dirinya.

Nie Yan memeriksa salah satu monster humanoid. Wawasan Transenden!

Ini adalah Elit! Ada lebih dari 20 semuanya. Nie Yan tidak punya cara berurusan dengan begitu banyak monster jarak jauh.

The Sacrificial Blood Maidens berbeda dari Dark Maidens sebelumnya. Jika lebih dari 20 Elit Level 120 mulai menyerang sekaligus, mereka dapat dengan mudah melenyapkan Lil ‘Gold dan Lafus menjadi debu.

The Sacrificial Blood Maidens menjaga pintu masuk. Meskipun mereka berpatroli, mereka tidak pernah terpisah lebih dari dua meter.

Lil ªGold dan Lafus tidak memiliki cara untuk melewatinya. Namun, Nie Yan berbeda.

Setelah berpikir sebentar, Nie Yan memanggil Lil ‘Gold dan memutuskan kontrak Lafus’. Lafus sudah dipanggil selama kurang lebih tiga jam. Karena biaya dihitung berdasarkan jam pembulatan terdekat, ia harus membayar 80.000 emas. Ini jumlah yang menakutkan.

Setelah menjual semua jarahan biasa yang diambilnya, Nie Yan hanya akan menghasilkan sekitar 60.000 emas paling banyak. Namun, dia sama sekali tidak keberatan kehilangan ini karena dia telah mendapatkan Mode: Rilis. Buku keterampilan Shadow Dancer sangat berharga. Ini bukan sesuatu yang bisa Anda temukan di pasar!

Memanggil Lafus tidak sia-sia. Paladin yang kuat seperti itu pasti sepadan dengan harganya.

Pikiran jahat terlintas di benak Nie Yan.Hehe, haruskah aku memanggil Lafus selama perang melawan Pelindung Ilahi? Aku hanya bisa membayangkan raut wajah mereka … “Lafus adalah Paladin yang tak tertandingi.

Melirik tasnya, Nie Yan masih memiliki lima Gulir Transfer Tidak Dikenal yang tersisa. Jika dia menghadapi bahaya, dia tidak perlu khawatir akan melarikan diri.

Meskipun Gulungan Transfer Tidak Diketahui di Asskickers United langka, sebagian besar pemain harus melakukannya tanpa, Guo Huai akan selalu menyisihkan sebagian untuk penggunaan eksklusif Nie Yan. Bagaimanapun, dia adalah tulang punggung guild.

Nie Yan melengkapi Crawler Ring, mengaktifkan kemampuannya, dan kemudian mulai memanjat dinding. Setelah mencapai bagian atas pintu, dia menyelinap masuk melalui celah.

Cincin Perayap selalu berguna untuk berkeliling monster. Ini adalah metode yang telah teruji oleh waktu.

Setelah menyelinap ke dalam, Nie Yan melihat sekeliling. Sebuah aula yang luas dan luas muncul di depan matanya. Di tengah berdiri sebuah patung emas setinggi enam meter yang tampak mirip dengan Firaun Brannigan. Lengan dan tangannya disatukan. Pelat kulit abu-abu perak melayang di atas telapak tangannya. Itu dibuat dari bahan yang tidak diketahui dan mengeluarkan sinar perak di bawah cahaya obor di dekatnya.

Di depan pelat baja ini, Batu Suci dalam inventaris Nie Yan bersinar lebih cemerlang lagi.

“Saya sudah menemukannya! Ini adalah penutup dada dari Tyrant Abak Set! “

Batu obelisk berjajar di kedua sisi aula. Lilin ditempelkan di dinding dan pilar terbentang di kejauhan. Lampu dan bayangan yang berkelip-kelip membangkitkan suasana misterius.

“Aneh, aku tidak melihat monster di sini. Jangan bilang itu tidak dijaga? Nie Yan bingung. Situasi ini terlalu mencurigakan. Dia tidak berani turun. Dia berjalan maju di sepanjang dinding.

Setelah beberapa saat, monster humanoid dalam gaun hitam berjalan keluar dari balik pilar. Itu mondar-mandir di sekitar karpet merah di tengah aula, berhenti sesekali setiap saat.

Pikiran Nie Yan bergetar pada sosok yang dikenalnya ini. Itu adalah Phantom Princess Ina!

Phantom Princess Ina akan hidup kembali 30 hari setelah terbunuh. Dia akan menjadi lebih kuat di setiap kebangunan rohani dan mengejar Abak’s Gloves of Sealing dalam kepemilikan Nie Yan.

Menghitung waktu, sudah 30 hari sejak tim ekspedisi terakhir membunuh Phantom Princess Ina. Nie Yan bertanya-tanya seberapa besar kekuatan yang didapatnya. Setelah mengambil penutup dada dari Tyrant Abak Set, dia akan berteleportasi dengan Gulir Transfer Tidak Dikenal. Nie Yan merenung sejenak. Sebuah rencana terbentuk dalam benaknya untuk mendapatkan chestpiece tanpa memperingatkan Phantom Princess Ina tentang kehadirannya. Patung itu sekitar 10 meter dari dinding terdekat. Seperti seekor tokek, Nie Yan merangkak ke arah itu. Phantom Princess Ina tampaknya merasakan sesuatu dan melihat ke arah Nie Yan. Ni Yan segera membeku di tempat, tidak berani mengalah satu inci pun. Dia mengaktifkan beberapa keterampilan yang meningkatkan Cloaking dan Stealth-nya. Tatapan Pantomantom Ina menyapu tubuh Nie Yan beberapa kali, tetapi dia gagal menemukan sesuatu yang tidak pada tempatnya. Dia berbalik dan kembali ke kondisi siaga. Ni Yan terus bergerak maju, beringsut lebih dekat dan lebih dekat ke chestpiece. Sekitar 10 meter jauhnya, dia menanam tangan dan kaki kanannya dengan kuat ke dinding. Dia kemudian mengulurkan tangan kirinya dan membidik dengan cermat sebelum menembakkan garis web dari Cincin Spinner Sutranya.