Rebirth of the Thief – Chapter 597 | Baca Novel Online

shadow

Rebirth of the Thief – Chapter 597 | Baca Novel Online

Cranston

Nie Yan terbang ke utara dengan Darkwing Dragon-nya. Sebuah kota kecil secara bertahap muncul 10 menit kemudian.

Crassus, daripada sebuah kota, lebih baik digambarkan sebagai sebuah rumah besar. Dikelilingi oleh tembok kayu yang kokoh dan banyak menara panah, pertahanan di sini kokoh.

Sering dikepung oleh monster kelas Lord yang besar, penduduk Crassus semuanya cukup kuat. Yang terlemah adalah Elit Level 90 sedangkan walikota adalah Tuan Level 100.

Ini terutama mengapa Nie Yan memilih untuk memimpin Puteri Putri Ina di sini.

Kota-kota di bawah Level 100 jarang memiliki pertahanan yang kuat. Sedangkan untuk kota Level 100 ke atas, diragukan Putri Phantom Ina akan mengikuti Nie Yan di sana.

Nie Yan memiliki Naga Darkwing turun di pinggiran Crassus. Setelah melepaskan Naga Kegelapannya, dia menuju ke kota.

Mengenakan jubah hitam, Nie Yan berjalan melewati gerbang utama. Dia melihat toko-toko tersebar di sana-sini di kedua sisi jalan. Mereka tampaknya tidak memiliki banyak bisnis, hanya membawa bahan habis pakai, senjata, dan baju besi yang paling dasar. Dia sesekali akan berpapasan dengan pemain aneh. Mereka semua setidaknya adalah Level 70 karena peta di sekitarnya adalah level yang cukup tinggi. Pemain umumnya hanya datang ke Crassus jika itu terkait dengan beberapa pencarian. Daya tarik menjelajahi tanah baru jauh lebih besar.

Nie Yan mengamati NPC di kota.

“Saya tidak tahu berapa lama Phantom Princess Ina tiba. Saya kira saya hanya harus terus menunggu sampai saat itu. Hmm, apa yang harus saya lakukan untuk menghabiskan waktu? 

Berjalan di sepanjang jalan utama, Nie Yan akhirnya tiba di pusat kota, di mana sebuah gereja yang menjulang di atas semua bangunan lain menarik perhatiannya. < / p>

Gereja ini dibangun dari batu putih dan terlihat cukup biasa dibandingkan dengan gereja-gereja besar dan kuil-kuil di Calore. Namun demikian, itu masih merupakan bangunan termegah di Crassus.

Nie Yan telah mengunjungi tempat ini sebelumnya dalam kehidupan sebelumnya. Saat itu, terlepas dari perabotan khas sebuah gereja, tidak ada dan tidak ada seorang pun.

“Mari kita tunggu di dalam.” Nie Yan berjalan melewati pintu. Di dalam aula ada sekitar selusin bangku. Tidak ada NPC di sekitar. Tempat itu kosong. Di depan ada patung dewi. Itu tidak dirawat dengan baik, mungkin karena berbulan-bulan atau bahkan bertahun-tahun diabaikan, dan ditutupi lapisan debu yang tebal.

“Yah, kurasa aku tidak punya yang lebih baik untuk dilakukan …” Nie Yan duduk di salah satu bangku-bangku dan dengan sabar menunggu. Dia tidak bisa pergi sebelum Phantom Princess Ina tiba.

Nie Yan mengerti dia membawa bencana ke kota kecil ini. Dia berdoa NPC di sini dengan lancar akan berurusan dengan Pangeran Hantu Ina.

Sekitar 20 menit kemudian, seorang lelaki tua dengan tongkat berjalan ke gereja. Dia melirik Nie Yan sekilas sebelum melanjutkan ke patung itu. Dia menggenggam sebuah buku suci tua di tangannya.

Pria tua ini sudah berbatasan dengan kuno. Wajahnya layu seperti pohon kering dan rambutnya berwarna abu-abu. Kakinya bergetar dengan goyah di setiap langkah, seolah angin sepoi-sepoi bisa menjatuhkannya.

Mata Nie Yan melebar karena terkejut. Di timeline sebelumnya, bahkan jika berapa kali dia mengunjungi Crassus tidak mencapai seribu, itu tidak akan jauh. Setiap kali dia punya waktu untuk membunuh sambil menunggu tim, dia akan berkeliaran di sekitar kota atau kadang-kadang menunggu di gereja. Dalam beberapa lusin kali dia berada di sini, dia tidak pernah bertemu pria tua ini. Dia tidak tahu dari mana NPC ini berasal. Berpikir panjang dan keras, dia membenarkan bahwa dia belum pernah bertemu dengannya sebelumnya.

Nie Yan bisa benar-benar merasakan pria tua ini bukan NPC run-of-the-mill Anda. “Aku ingin tahu apakah aku dapat menerima pencarian tersembunyi atau sesuatu darinya …”

Nie Yan menginspeksinya dengan Transendent Insight.

“Ya Tuhan!” Nie Yan kaget. Dia tidak pernah berharap pria tua sederhana ini memiliki gelar yang luar biasa.

Nie Yan memeriksa kesehatan Cranston. Itu hanya sekitar 100.000.

Statistik Cranston jelas tidak cocok dengan judul dan levelnya. Nie Yan akhirnya mengerti apa yang disebut pahlawan melewati masa jayanya. Dalam keyakinan, kecuali NPC adalah keberadaan yang tak terkalahkan seperti Karsi atau Kelowitz, mereka akhirnya akan menyerah pada pelapukan waktu.

Bahkan pahlawan yang tak tertandingi akan kembali menjadi debu, masa kejayaan mereka terkubur di sungai sejarah.

“Sir Cranston, salam.” Nie Yan tidak tahu apakah Level 180 ini Elite akan memberikan pencarian.

Cranston melirik Nie Yan sebelum mengalihkan perhatiannya kembali ke bukunya.

Nie Yan berdiri di sana dengan ekspresi canggung. Ini adalah pertama kalinya dia bertemu seorang NPC yang bahkan tidak repot-repot mengakui keberadaannya.

Meskipun mengalami kemunduran, tekad Nie Yan hanya tumbuh lebih kuat. Dia menolak untuk percaya kacang ini tidak bisa retak. Dia berjalan mendekat dan dengan penuh perhatian mendengarkan kata-kata yang bergumam Cranston.

Cranston membaca kata-kata dari kitab sucinya.

Dengan hati yang baik hati, perlakukan setiap orang dengan kebaikan dan ketulusan. . Bercita-cita menjadi seperti Mata Air Roh Kudus di Gunung Koruns, menyediakan kehidupan bagi setiap pohon dan tidak pernah mengering … “Cranston berbicara dalam Common Common. Suaranya yang lembut namun kuat membawa semacam irama yang menenangkan jiwa seseorang.

Nie Yan fasih dalam Ancient Common. Ayat-ayat mistis ini secara bertahap menenangkan hatinya.

Ini adalah pertama kalinya Nie Yan menyadari bahwa teks-teks ini bisa mengandung makna yang sangat mendalam. Setiap ayat meninggalkan kesan yang mendalam di benaknya. Semakin Nie Yan mendengarkan, semakin dia menjadi terpesona. Dia tidak lagi mengganggu Cranston dan hanya mendengarkan. Teks itu menceritakan kisah kuno satu demi satu. Beberapa detik dan menit berlalu. Kekhawatiran dan keraguan Nie Yan yang tak perlu terhanyut. Dia merasa segar. Ni Yan tidak terburu-buru. Dia tidak punya tempat, juga tidak ada hal mendesak yang membutuhkan perhatiannya. Tidak ada salahnya mendengarkan. Sekitar 20 menit kemudian, Cranston akhirnya mencapai halaman terakhir. Dia dengan tenang dan tidak tergesa-gesa membacakan ayat terakhir sebelum menutup bukunya. Berbalik, matanya yang suram akhirnya terfokus pada Nie Yan. “Melewati petualang, apa yang ingin kamu beli?” Mendengar kata-kata Cranston, mulut Nie Yan ternganga seperti ikan. Butuh waktu lama baginya untuk mendapatkan kembali akalnya. Apa apaan!? Orang tua ini hanyalah seorang pedagang! Cranston hanya mengabaikan Nie Yan sebelumnya karena penglihatannya buruk. Baru sekarang dia akhirnya bisa melihat Nie Yan dengan baik!