Rebirth of the Thief – Chapter 60 | Baca Novel Online

shadow

Rebirth of the Thief – Chapter 60 | Baca Novel Online

Bladelight yang Luar Biasa

Nie Yan secara khusus memilih lokasi ini setelah memastikan Lion King tidak memiliki serangan jarak jauh. Gato adalah bos yang tinggal di pangkalan tebing ini, dan Nie Yan ingat bahwa setidaknya ada sepuluh monster lain seperti dia. Namun, Gato adalah yang paling mudah untuk dihadapi karena hanya tahu serangan fisik. Tentu saja, Nie Yan akan memilih untuk menantang pergantian lawan atas yang lain.

Raja Singa mencoba segala cara untuk mendapatkan cakarnya pada Nie Yan. Namun, seiring berjalannya waktu, kesehatannya akhirnya turun di bawah dua puluh persen, dan memasuki kondisi mengamuk. Tubuhnya yang kuat dan berotot, meskipun melemah, tiba-tiba dipenuhi dengan energi dan tanpa ampun menerkam Nie Yan. Namun, betapapun sulitnya berjuang, semua upayanya pada akhirnya sia-sia.

Sebelum setengah jam bahkan berlalu, bilah kesehatannya kosong. Raja Singa mengangkat kepalanya ke langit dan dengan marah meraung, tidak mau mengundurkan diri dari nasibnya, sebelum jatuh ke bumi.

Gato Raja Singa, bos yang akan diperebutkan oleh banyak pemain di masa depan, sudahkah hidupnya berakhir begitu saja. Nie Yan tidak kehilangan setetes kesehatan dalam proses merautnya sampai mati.

Ding! Melodi yang jelas terdengar di udara. Dia menerima pengalaman bonus delapan ratus persen karena membunuh monster yang melampaui levelnya. Setelah mencapai Level 5, bar pengalamannya terus terisi dan hanya berhenti setelah mencapai tiga puluh enam persen.

Lion King telah menjatuhkan dua peralatan. Kedua benda itu berkilau di tanah di samping mayat Gato.

Dia bisa melihat sepuluh atau lebih Lions masih berkeliaran di area yang tidak jauh dari mayat Gato. Untuk mengambil barang yang jatuh dengan aman, dia harus membersihkannya terlebih dahulu. Dengan demikian, ia terus menembakkan panah otomatis hingga setiap Lion ditembak mati.

Tidak seperti game lainnya, barang yang dijatuhkan tidak pernah hilang setelah waktu tertentu. Permainan ini menyerupai kehidupan nyata karena benda-benda yang dilemparkan ke tanah tidak akan pernah menguap begitu saja. Sedangkan untuk item yang tidak dibutuhkan atau tidak bisa dijual oleh pemain, mereka dapat dipecah menjadi bahan mentah oleh Recycler untuk mengganti sebagian nilainya.

Melihat tidak ada monster yang tersisa di area tersebut, Nie Yan merilis garis web dan jatuh ke tanah. Setelah jatuh dua puluh meter, dia hanya kehilangan kesehatan enam puluh. Ketinggian semacam ini tidak cukup untuk membunuhnya dengan kerusakan jatuh.

Nie Yan berjalan ke sisi Lion King dan mengumpulkan dua peralatan yang terjatuh. Karena kedua barang itu tidak dinilai, ia mengungkapkan sifat mereka dengan Transcendent Insight.

Nie Yan merasa cukup puas ketika dia melihat bahwa peralatan dari set Blackblood telah jatuh, meskipun dia tidak berharap Perisai Raja Singa juga jatuh. Nilainya jauh lebih tinggi daripada Jubah Blackblood! Sebagai gambaran, jika dia membawanya ke pasar, dia benar-benar tidak akan menjualnya dengan harga kurang dari dua puluh perak. Dalam skenario kasus terbaik, ia dapat menukarnya dengan beberapa potong peralatan Pencuri.

Harga untuk perisai Fighter tetap tinggi di pasar, selalu menempati posisi teratas dalam hal harga. Dari sepuluh peralatan paling mahal yang dijual di pasar, delapan adalah perisai Fighter.

Nie Yan mengeluarkan semua peralatan Level 5 yang dia bawa bersamanya hanya untuk kesempatan ini. Setelah mengganti semua perlengkapan Level 0-nya, ia melirik info karakternya.

Peralatan yang ditingkatkan Nie Yan mengubah penampilannya secara drastis. Silver Leather Armor Headhunter, dengan kilau perak-putih kusamnya, mengeluarkan aura dingin pembantaian dan kematian. Dari punggungnya tergantung jubah gelap berwarna merah darah yang memancarkan cahaya keemasan. Selain itu, sepasang belati yang dipegangnya di tangannya berkedip dengan kilatan dingin. Gaya peralatan Pencuri umumnya dicadangkan dibandingkan dengan kelas lain, dan Nie Yan juga menyembunyikan efek visual peralatan itu, tetapi dari pandangan sekilas, orang masih bisa melihat bahwa peralatannya tidak biasa.

Nie Yan menjadi jauh lebih cepat dengan peralatan Level 5-nya. Dia bergerak seperti angin, meninggalkan bayangan di belakangnya.

“Tidak buruk,” gumamnya pada dirinya sendiri. Dia merasa cukup puas dengan peralatan barunya.

Dalam periode waktu di mana peralatan bagus masih langka, perlengkapannya sendiri akan menyebabkan sebagian besar pemain memandangnya dengan kagum.

< p> Peralatan baru ini akan memungkinkannya bebas berkeliaran di sekitar area monster Level 6 atau 7 sesuka hatinya.

Nie Yan perlu menunggu satu hari agar Gato muncul kembali, jadi dia mulai keluar dari Violet Dream Hills. Tujuan selanjutnya adalah monster kelas 8 Elite-Level Ogre Devourer, yang tinggal di daerah yang tidak jauh dari yang satu ini. Penjarahan yang dijatuhkan Ogre Devourer juga cukup baik, karena menjatuhkan item untuk setiap kelas. Dalam kehidupan masa lalunya, bahkan ada pemain yang mendapatkan peralatan Dark Gold Thief. Tentu saja, drop rate peralatan kelas ini sangat rendah. The Ogre Devourer juga monster yang membutuhkan waktu satu hari untuk respawn.

Nie Yan memastikan untuk menghindari Singa dengan hati-hati saat dia meninggalkan daerah itu. Bergerak maju, dia mendengar suara gemerisik yang datang dari semak di dekatnya. Nie Yan melihat tepat pada waktunya untuk melihat seorang Fighter yang mengenakan baju besi putih dengan greatshield perak pucat di tangannya melompat keluar dari semak-semak dan berlari ke arahnya. Beberapa saat kemudian, tiga Singa juga muncul dari semak-semak dan menerkam Fighter.

Langkah kaki Fighter itu stabil dan tidak tergesa-gesa. Namun, situasinya sedikit tidak menguntungkan, karena kesehatannya semakin rendah dan serangan Lions menjadi semakin ganas. Raungan Fighter yang tiba-tiba dan eksplosif mengejutkan Singa dan menghentikan gerakan mereka untuk sesaat. Mengambil keuntungan dari celah kecil ini, ia mengikuti dengan Tendon Break dan menargetkan yang paling dekat dari ketiga Singa sebelum dengan cepat menariknya kembali. Singa yang terkena Tendon Break untuk sementara memasuki kondisi lumpuh. Dua Lions lainnya dengan keras menggeram dan melompat ke udara, menerkam Fighter. Fighter membalas dengan Heroic Strike, menyerang salah satu Lions dan menangkisnya. Dia kemudian dengan kuat mengangkat perisainya untuk memenuhi serangan Singa lainnya. Bahkan untuk Level 6 Fighter, masih cukup sulit untuk berurusan dengan tiga Level 7 Lions sementara kesehatannya rendah. Nie Yan telah mengaktifkan Stealth saat Fighter muncul dan berbaur di latar belakang. Alih-alih pergi, ia bermalas-malasan di sekitar Fighter. Jika Nie Yan mengambil keuntungan dari situasi dan bertindak, Fighter pasti akan mati. Namun, dia masih menahan beberapa keberatan. Dihakimi oleh perusahaan pihak lain dan gerakan dikumpulkan, dia bisa tahu dengan pandangan bahwa mereka adalah seorang ahli. Dia saat ini merenungkan apakah layak menjadi musuh dengan ahli ini atas satu peralatan. Pada akhirnya, dia memutuskan bahwa yang terbaik adalah menunggu ketiga Singa untuk membunuh ahli ini terlebih dahulu. Lagi pula, ketika dua pihak bertarung, itu akan selalu menjadi pihak ketiga yang paling diuntungkan. Adapun untuk menyelamatkan orang ini, Nie Yan tidak tertarik pada ide seperti itu. Dia telah berada dalam banyak situasi di mana orang yang dia selamatkan membalas kebaikannya dengan kejahatan. Di dunia ini, semua orang berjuang untuk kepentingan mereka sendiri, jadi itu perlu baginya untuk belajar bagaimana bersikap dingin. Karena orang ini berani datang ke daerah ini, mereka mungkin tidak lemah. Nie Yan memeriksa Fighter ini dengan Transcendent Insight. Nie Yan mengangkat alis setelah membaca nama pemain ini. Dia tahu hampir semua pemain yang terkenal di Calore, meskipun mereka hanya memiliki sedikit reputasi. Secara alami, Bladelight yang Luar Biasa ini tidak terkecuali.