Rebirth of the Thief – Chapter 605

shadow

Rebirth of the Thief – Chapter 605

Vambraces Legendaris

Nie Yan memeriksa tiga item Splendid Star telah disimpan ke penyimpanan pribadinya.

Ada dua potong peralatan kelas Legendaris dan item pencarian dalam bentuk dari staf yang rusak. Xie Yao sudah menerima garis pencarian untuk Saintess Christina Set. Jadi, staf ini tidak akan berguna baginya. Nie Yan merenung sejenak. Dia memutuskan untuk memberikannya kepada Undying Scoundrel.

Salah satu dari dua bagian itu untuk Berserker. Nie Yan bisa memberikannya pada Smoke Stub, Monochrome, atau Edgeless. Yang lain benar-benar berubah menjadi PencuriOrpheus ‘Vambraces.

Nie Yan memeriksa item itu.

Vambraces ini sangat menakjubkan. Pertahanan yang tinggi, resistensi sihir, dan terutama Peringkat Pertahanan 2 akan sangat mengurangi kerusakan yang diambil pemakainya. Semakin tinggi pangkat pertahanan, semakin sulit bagi musuh untuk menerobos pertahanan Anda. Pertahanan Nie Yan saat ini di peringkat 7. Kebanyakan pemain hanya di peringkat 1 atau 2. Siapa pun dengan serangan di bawah Peringkat 4 tidak bisa menghancurkan armorinya. Bahkan jika dia berdiri diam dan tidak melakukan apa-apa, dia akan tetap baik-baik saja. Barisan serangan dan pertahanan pada umumnya sangat sulit untuk ditingkatkan.

Guardian Gages dan Vambraces Orpheus ‘Ygris membuat peralatan lama Nie Yan terlihat seperti sampah.

“Ini adalah upgrade yang bagus.” Nie Yan memakai Orpheus ‘Vambraces. Kesehatan dan pertahanannya meningkat drastis. Dengan statistiknya sekarang, dia bisa dengan mudah bertahan lima atau enam hit dari Lord Level 100.

Nie Yan memiliki dua peralatan kelas Legendaris padanya. Sebelum Level 180, dia ingin mendapatkan dirinya setidaknya satu set lengkap untuk mengatasinya. Tentu saja, tujuan akhirnya adalah Tyrant Abak Set.

Nie Yan melirik sepatu botnya. “Aku masih melewatkan fragmen terakhir …” Dengan Sulgata’s Shadow selesai, dia akan memiliki tiga peralatan kelas Legendaris. Dia sebelumnya terlalu sibuk untuk mengumpulkan fragmen terakhir. Dia tahu lokasi. Namun, itu adalah jalan yang hanya bisa dia lewati. Bahkan jika dia mengirim Sun atau King of the World, itu akan sia-sia.

Bayangan Sulgata mengharuskan Boots Sulgata, Bulu Sulgata, dan Kain Runic Sulgata untuk diisi. Dia masih merindukan bulunya. Di timeline sebelumnya, Sulgata’s Feather ditemukan oleh Penari Bayangan.

Mengambil Bulu Sulgata akan memakan waktu setidaknya dua hingga tiga hari.

Nie Yan merenung sejenak. Dia sudah menarik jauh di depan pemain biasa di level. Tidak ada salahnya menunda beberapa hari. Setiap peningkatan kecil ke peralatannya menjadi prioritas utama saat ini. Itu akan membantu meningkatkan kesempatannya untuk membersihkan pencarian kemajuan kelas Luminous Dancer.

Setelah membuat keputusan, Nie Yan meminta Guo Huai mencari beberapa permata langka. Dia berencana untuk menghubungkan mereka ke Orpheus ‘Vambraces dan Sulgata’s Shadow. Dia mulai membuat persiapan untuk mengambil Bulu Sulgata.

Bulu Sulgata terletak di tundra dingin di ujung utara Kekaisaran Viridia. Mengambil itu sebenarnya cukup sederhana, tidak lebih dari beberapa jam. Namun, persyaratan untuk bepergian ke wilayah ini sangat tinggisetidaknya 260 Resistensi Es. Nie Yan baru berusia 120 tahun. Jadi, dia punya banyak pekerjaan di depannya. Meningkatkan Resistensi Esnya ke 260 adalah tugas yang sangat sulit.

Nie Yan memikirkan berbagai metode untuk meningkatkan Resistensi Esnya, termasuk membeli buku keterampilan, peralatan, dan sebagainya. Dia menghabiskan sekitar 200.000 emas sama sekali.

“Wah … Itu yang terakhir. Saya memiliki keterampilan Flame Body sekarang, Nie Yan melirik Ice Resistance-nya. Setelah semua pekerjaan itu, hanya 180, masih jauh dari 260 yang diperlukan. Dia tidak bisa membantu tetapi merasa sedikit tak berdaya.

“Ini tidak akan terjadi. Saya perlu menemukan beberapa barang berkualitas lebih baik … “Nie Yan membaca inventarisnya.

Sementara Nie Yan memutar otaknya untuk mencari solusi, Xie Yao mengiriminya pesan, Para siswa di Atas Akademi Militer mengadakan acara pribadi di Calore Central Arena. Haruskah kita memeriksanya? 

Nie Yan merenung sejenak. Dia menghubungi Guo Huai untuk membantunya menemukan item Ice Resistance. Sementara itu, dia akan beristirahat sejenak dan memeriksa apa yang dilakukan teman-teman sekelasnya.

Baiklah, mari kita pergi bersama. Di mana Anda sekarang? 

Saya sedang menjelajah di toko hewan peliharaan. 

Oke, saya akan bertemu Anda di sana. Nie Yan memakai Shadow Walker Jubah. Menyembunyikan wajahnya di balik tudung, ia menuju ke toko hewan peliharaan.

Tak lama, keduanya bertemu di luar pintu masuk toko hewan peliharaan. Xie Yao mengenakan jubah abu-abu terang yang juga menyembunyikan penampilan dan informasinya. Mereka terlalu terkenal, tidak hanya di Calore tetapi seluruh Kekaisaran Viridia. Jika mereka tidak menyembunyikan diri, itu akan menarik banyak perhatian yang tidak diinginkan.

Nie Yan masih bisa melihat garis samar sosok montok Xie Yao melalui jubahnya. Aroma yang akrab dari parfumnya yang sederhana dan elegan menenangkan pikirannya.

Ayo pergi. Nie Yan meraih tangan Xie Yao saat keduanya berjalan ke Central Arena bersama-sama.

Dua penjaga dengan baju besi emas berdiri di pintu masuk. Nie Yan dan Xie Yao mem-flash ID siswa mereka dan dibiarkan masuk.

Nie Yan dan Xie Yao melihat sekeliling. Stand penonton penuh sesak. Itu pemandangan yang cukup hidup. Ada sekitar 6.000 orang sekaligus, dan ini bahkan tidak semua orang. Banyak orang terlalu sibuk dengan leveling dan pencarian untuk datang.

Para pemain Akademi Top Militer secara teratur menyelenggarakan pertemuan semacam ini. Salah satu alasannya adalah untuk membantu siswa bersosialisasi dan mungkin menemukan tim yang cocok. Yang lain adalah mengizinkan berbagai klub di sekolah untuk menyelesaikan skor dan memperebutkannya. Nie Yan melihat sekeliling. Para pemain yang terdaftar di Akademi Militer Top tidak setengah buruk. Mereka semua setidaknya adalah Level 70. Mereka yang levelnya terlalu rendah umumnya tidak berpartisipasi dalam acara semacam ini karena mereka hanya akan mempermalukan diri mereka sendiri. “Lihat ke sana, itu Muslin, Scoundrel, dan yang lainnya.” Xie Yao menunjuk menuju bagian lain di stand.Nie Yan melihat ke atas. Dia melihat kelompok Painted Muslin dan Undying Scoundrel. Di tempat lain ia melihat orang-orang dari Bloodfiends dan banyak wajah-wajah akrab lainnya, termasuk Liu Rui. “Pesta yang luar biasa …” kata Nie Yan. Ni Yan dan Xie Yao duduk di sudut di belakang bagian fakultas komando. Karena permainan mengubah penampilan semua orang, dia tidak mengenali siapa pun. Para pemain ini mengobrol dan memperkenalkan diri. Karena mereka semua milik fakultas yang sama, mereka pasti akan membiasakan diri satu sama lain sedikit demi sedikit. Ni Yan hanya datang ke sini untuk melihat. Jadi, dia tidak repot bergaul. Dia diam-diam berbicara dengan Xie Yao.