Rebirth of the Thief – Chapter 633

shadow

Rebirth of the Thief – Chapter 633

Hancur Divinity

Apakah Senyum yang Keliru berhasil mengalahkan bayangan cerminnya saat itu? Bagaimana dia melakukannya? “Nie Yan tidak bisa tidak bertanya-tanya.

Waktu berlalu. Segera, efek dari Shadow Waltz akan hilang.

Melirik ruang hewan peliharaannya, bahkan tidak ada waktu yang cukup untuk memanggil Naga Darkwing!

“Apa yang bisa aku lakukan untuk menang …? Nie Yan tiba-tiba teringat Cincin Spinner Sutra, Cincin Leaper, dan Item Spesial lainnya. Gambar cermin umumnya tidak dapat menggunakan barang-barang seperti itu karena proses pemikiran mereka tidak dapat mencapai tingkat manusia.

Sebuah gagasan aneh terbentuk di kepala Nie Yan. Dia mengertakkan gigi.Mungkin juga mencobanya. Saya sudah maju ke Penari Luminous. Bahkan jika saya mati di sini, itu tidak seperti sistem akan meminta saya untuk memberikan judul kembali … “

Nie Yan meminjam siluman Shadow Waltz yang tak tertembus untuk mendekati bayangan cerminnya. Dia beringsut semakin dekat.

Hanya lima meter memisahkan keduanya.

Gambar cermin tiba-tiba menjadi waspada, seolah-olah itu bisa memberi tahu kemajuan Nie Yan, dan mulai melihat sekeliling.

Nie Yan buru-buru menahan napas. Ketika tetap diam, Cloaking-nya akan meningkat 300 persen menjadi 1.200. Dia tidak akan terdeteksi dalam keadaan normal.

Setelah gagal menemukan apa pun, gambar cermin kembali ke keadaan jelajah yang menganggur.

Pada saat ini, Nie Yan melesat maju seperti melepaskan panah dan menikam Pedang Zennarde ke bagian belakang gambar cermin.

Saat gambar cermin itu akan ditembus, tiba-tiba berbalik dan mengayunkan Pedang Zennarde miliknya sendiri. KLANG! Itu memblokir serangan Nie Yan.

Ini hanya langkah pembuka. Nie Yan menindaklanjuti dengan serangan siku yang diarahkan ke dada gambar cermin.

Gambar cermin condong ke samping, menghindari serangan, lalu memutar tubuhnya dan membalas dengan Backstab Pembalikan Pegangan.

Keduanya bertukar beberapa gerakan dalam sekejap. Nie Yan masih bisa mengikuti serangan gambar cermin dalam jangka pendek.

Gambar cermin tiba-tiba menebas dahi Nie Yan.

Swift Retreat!

Kecepatan gerakan Nie Yan meningkat tajam saat dia mundur beberapa langkah. Serangan itu meleset. Tidak memberikan waktu untuk bereaksi, ia menembakkan garis web di tangan gambar cermin.

Dengan tangannya yang tertangkap, gambar cermin berusaha memotong garis web dengan belati. Nie Yan menjentikkan pergelangan tangannya, menyentakkan tangannya keluar dari jalan. Dia kemudian melompati kepala gambar cermin dengan Cincin Leaper, menarik lengannya ke belakang.

Gambar cermin berusaha untuk berbalik, Tapi itu adalah langkah yang terlambat. Nie Yan sudah mulai berputar-putar di sekitarnya, membungkusnya di garis web dan mengubahnya menjadi kepompong manusia. Meskipun berhasil memotong beberapa helai, itu terikat semakin erat sampai tidak bisa bergerak sama sekali.

Melihat gambar cermin tidak bergerak, Nie Yan mendekatinya dari belakang dan menyerang dengan Backbreaker.

Gambar cermin lumpuh.

Elbow Strike!

Tendangan Gedung Bundar!

Membalikkan Backstab!

Nie Yan dengan terampil menghubungkan tekniknya bersama-sama, menghasilkan kerusakan burst yang luar biasa dan langsung mencukur habis semua kesehatan gambar cermin.

Gambar cermin runtuh di tanah dan perlahan menghilang, meninggalkan kristal seukuran ibu jari yang bersinar dengan cahaya zamrud. Itu tercakup dalam fraktur.

Nie Yan mengambil kristal dan memeriksanya.

Nie Yan dengan hati-hati memeriksa Divinity yang Hancur. Dia bisa tahu itu berisi kekuatan yang tangguh di dalam, tetapi selain itu, tidak ada yang lain.

“Dewa …?” Nie Yan mengerutkan alisnya. Dia pernah membaca deskripsi tentang dewa dalam buku sejarah kuno. Itu adalah item yang mengandung kekuatan dewa. Semakin kuat, semakin kuat dewa, mirip dengan Life Cores monster seperti Darkwing Dragon. Namun, dewa pasti berada pada tingkat yang jauh lebih tinggi.

“Hmm … Hancur Divinity, ya, aku ingin tahu apa gunanya.” Nie Yan dipenuhi dengan keraguan. Itu mungkin item untuk memicu pencarian. Karena itu adalah Legendaris Ilahi, itu pasti bukan sampah. Dia menyimpannya di sudut tasnya. Mudah-mudahan dia akan menemukan gunanya nanti.

Terlepas dari Shattered Divinity, skill baru muncul di jendela skill Nie Yan.

Klon bayangan ini adalah gambar cermin yang dia miliki baru saja membunuh!

Itu memiliki semua keterampilan Nie Yan dan statistik 30 persen lebih tinggi. Satu-satunya downside adalah itu membutuhkan kendalinya. Itu hampir tidak bebas seperti tubuh utama.

Klon bayangan memiliki kecakapan pertempuran yang luar biasa yang tidak bisa dipandang rendah. Durasi dua jam pemanggilan adalah lebih dari cukup waktu bagi Nie Yan untuk menyelesaikan banyak hal. Dengan kartu truf yang kuat seperti ini, ia dapat mengubah gelombang pertempuran pada saat yang genting. Selama dia tahu skill, bayangan cermin juga akan tahu itu! Itu hanya memiliki 10 slot ruang inventaris. Meskipun ini tidak banyak, dia tidak keberatan. Lagipula, dia tidak punya rencana menjadikannya bagal pengiriman.

Setelah memeriksa banyak barang rampasannya, Nie Yan berjalan lebih jauh ke dalam Jantung Dunia. Dinding kastil ditutupi ukiran, menceritakan kisah Perang para Dewa. Para dewa memiliki banyak kesalahan manusia yang sama. Perang tidak bisa dihindari. Demi wilayah dan orang-orang percaya, pertengkaran terus-menerus terjadi; sampai suatu hari, nyala api menyapu seluruh benua. Hanya ada satu hasil yang mungkin, kehancuran total dan total. Hanya beberapa dewa yang selamat pada akhirnya, seperti Raja Naga Zennarde dan Dewa Perang Kelo, yang terus memerintah dunia sampai akhirnya mereka sendiri mati. Meskipun mesin penuai telah menyambut banyak orang ke dalam kerajaannya, pertempuran itu tidak pernah benar-benar berakhir. Hingga hari ini, para pengikut dewa-dewa ini masih saling membantai satu sama lain demi kepentingan mereka masing-masing.

Ketika Nie Yan melihat sekeliling pada kisah-kisah kuno yang diceritakan dalam mural-mural ini, dia mengetahui bahwa dewa-dewa yang telah jatuh ini telah hancur berkeping-keping dan tersebar di seluruh dunia. Nie Yan benar-benar ingin tahu untuk apa dewa-dewa ini digunakan. Namun, dia tidak bisa mendapatkan informasi apa pun dari mural. Apakah dia harus memulihkan keilahian sendiri untuk memicu pencarian? Untuk saat ini, Nie Yan hanya bisa membuat tebakan sembarangan untuk penggunaan keilahian. Mungkin dia bisa melakukan riset setelah meninggalkan peta ini. Setelah memeriksa ulang bahwa dia tidak melewatkan apa pun, Nie Yan melacak langkahnya kembali ke pintu masuk. Meninggalkan kastil yang sangat besar, dia melompat dari Jantung Dunia. Setelah jatuh bebas selama sekitar lima menit, dia mengaktifkan Featherfall Jewel dan memperlambat turunnya. Ni Yan merasa seperti manusia baru setelah berhasil maju ke Penari Bercahaya, seolah-olah kekuatan meluap melalui setiap inci tubuhnya.Aku yakin aku bisa dengan mudah menghadapi monster Peringkat 4 sekarang. Hmm, mari kita cari satu. Saya tidak akan tahu pasti, kecuali saya benar-benar mencoba sendiri. “