Rebirth of the Thief – Chapter 634

shadow

Rebirth of the Thief – Chapter 634

Kardinal!

Nie Yan berlari melewati hutan. Setelah sekitar 30 menit, dia akhirnya melihat monster Peringkat 4.

Itu adalah Serigala Perak Sanguine, serigala besar dengan bulu putih perak dan mata semerah darah. Binatang itu berkeliaran di antara pepohonan.

Nie Yan perlahan mendekat pada Sanguine Silver Wolf dari belakang sampai dia hanya sekitar lima meter jauhnya. Itu masih benar-benar tidak menyadari kehadirannya.

Tiba-tiba, Nie Yan melesat maju dan menerkam ke arah Serigala Perak Sanguine dengan belati terangkat. Dia anggun seperti angin.

Bilah Pedang Zennarde menyala dengan cahaya yang tajam dan menyilaukan, saat ia melengkungkan busur aneh yang hampir ilusi di udara.

Mengendus ancaman di udara, Sanguine Silver Wolf melompat keluar. Menghindari serangan Nie Yan, itu berputar dan menerkamnya.

Refleks dan kecepatan reaksi Sanguine Silver Wolf gila, dan gerakannya sama cepatnya.

Nie Yan masih tidak terbiasa dengan peningkatan tajam dalam statistik setelah maju ke Penari Luminous. Jadi, gerakannya agak canggung.

Menghadapi musuh yang kuat, Nie Yan merasakan sensasi aneh yang mengatasinya. Saat persendiannya bergerak, setiap serat otot dan tendon di tubuhnya bertepi dengan kekuatan eksplosif. Gerakan Sanguine Silver Wolf melambat hingga merayap total di matanya, seolah-olah dia melihatnya dalam gerakan lambat, memungkinkannya untuk dengan mudah menemukan kelemahannya. Perasaan ini menjadi semakin jelas. Dia langsung tahu cara terbaik untuk merespons dalam situasi ini.

Nie Yan mencondongkan tubuh ke samping, menghindari rambut yang menerkam. Saat kaki depan Sanguin Silver Wolf terbang melewati bahunya, ia memutar tubuhnya dan memberikan serangan siku tepat ke dahinya. BANG! Itu merintih keras saat dikirim jatuh ke belakang.

“Jadi, ini adalah Penari Bercahaya … Luar biasa! Aku tidak pernah merasa begitu bebas seumur hidupku! Wajah Nie Yan bersinar dengan kegembiraan.

Nie Yan tidak merasakan sesuatu yang berbeda ketika bertarung dengan gambar cerminnya sebelumnya karena secara signifikan lebih kuat daripada dia . Sekarang dia dihadapkan dengan lawan yang lebih cocok untuk mengukur dirinya melawan, dia akhirnya mengerti kekuatan yang datang dengan menjadi Penari Luminous.

Kecepatan gerakan Nie Yan jauh lebih tinggi daripada peringkat 4 Sanguine Silver Serigala. Sebagai perbandingan, itu benar-benar lambat seperti siput.

Dia benar-benar mendominasi pertempuran.

Setelah menabrak tanah, Serigala Perak Sanguine berjuang untuk bangkit kembali. Itu melolong dalam dan dengan cepat berputar di sekitar Nie Yan sebelum menerkam.

Perasaan Nie Yan menyebar dengan cepat. Persis seperti yang lalu, Serigala Perak Sanguine tampak bergerak dengan kecepatan molase.

Saat Serigala Perak Sanguin mendekat, Nie Yan mengangkat kakinya tinggi-tinggi dan kemudian menurunkan kakinya dengan amarah dewa guntur. BANG! Dia mengeksekusi tendangan kapak yang kejam, membenturkan kepala binatang buas itu ke tanah dan dengan keras menggetarkan otaknya.

Waktu dan eksekusi Nie Yan tanpa cacat.

Kekuatan Shadow Dancer ada di tampilan penuh!

Ketika statistik seseorang mencapai level tertentu, monster peringkat rendah seperti Sanguine Silver Wolf bukanlah apa-apa!

Sanguine Silver Wolf terus berjuang kembali ke kakinya dan berusaha menerkam pada Nie Yan. Tetapi tidak peduli seberapa keras usaha itu dilakukan, tidak peduli dari sudut mana asalnya, serangannya mudah dinetralkan dan dilawan. Sekitar setengah menit kemudian, kesehatannya akhirnya jatuh ke nol, dan itu runtuh di tanah.

“Jadi ini Penari Bayangan?” Nie Yan bergumam. “Tidak heran aku hancur begitu parah saat itu, meskipun aku adalah Level 160 dan dia Level 120 …”

Setelah membunuh Serigala Perak Sanguine, Nie Yan menemukan monster yang lebih kuat untuk ditantang. Mereka yang berada di peringkat 6 dan di bawahnya cukup mudah untuk dia hadapi, dan meskipun dia sedikit berjuang melawan peringkat 7, dia bisa mempertahankan keamanan mutlaknya. Bahkan jika dia dihadapkan dengan monster Peringkat 8, dia masih bisa dengan mudah melarikan diri dengan hidupnya.

Nie Yan terus tinggal di Dunia Kuno, memanen material dan melatih keterampilan pengrajinnya. Meskipun membosankan dan membosankan, dia mengerti bahwa dia tidak akan pernah mendapatkan kesempatan seperti ini lagi. Ketika dia kembali ke dunia luar, itu akan menjadi waktunya untuk bersinar.

Setengah bulan lagi berlalu.

Saat Nie Yan bertempur dan bertempur dan bertempur, meninggalkan Jejak mayat di belakangnya, teknik bertarungnya menjadi semakin halus. Melirik inventarisnya, ada barisan ramuan, tanaman obat, bijih, dan barang-barang lainnyasetidaknya beberapa ratus jenis yang berbeda. Dengan 20 tumpukan penuh, ia memiliki 560 tumpukan sama sekali, sepenuhnya mengisi tasnya.

Nilai item ini sulit diperkirakan. Sebagian besar dari mereka tidak dapat dijual karena permintaan pasar mereka masih terbatas. Jadi, dia akan menyisihkan mereka untuk bangsanya sendiri.

Keterampilan pengrajin Nie Yan semua telah mencapai setidaknya Master. Alchemy, Tinkering, dan Engineering sudah menjadi Grandmaster. Tiga keterampilan ini khususnya akan memiliki banyak penggunaan tambahan untuknya dalam pertempuran.

Nie Yan memeriksa papan peringkat level. Dia benar-benar telah tinggal di Dunia Kuno terlalu lama. Semakin banyak pemain yang mencapai Level 100. Dia menerima kabar dari Guo Huai bahwa Sun, King of the World, Xie Yao, Tang Yao, dan 32 ahli top Asskickers United lainnya telah menangani pencarian peningkatan kelas mereka, yang akan membawa mereka ke setidaknya satu bulan. Pemain yang lebih cepat seperti Sun, King of the World, dan Xie Yao sudah satu atau dua minggu sementara yang lebih lambat baru saja dimulai.

Arus bawah yang bergejolak sedang bergolak di Kekaisaran Viridia. Banyak kekuatan besar mulai tumbuh gelisah. Jadi, Guo Huai mendesak Nie Yan untuk segera kembali dan memimpin situasi umum.

Sampai Sun, King of the World, dan yang lainnya menyelesaikan pencarian kemajuan kelas mereka, Nie Yan harus menjaga benteng, atau hal-hal akan menyusahkan jika terjadi sesuatu.

Meskipun Asskickers United benar-benar berbeda sekarang, setelah berkembang dalam ukuran tiga kali lipat dan dengan kuat mengamankan posisi mereka di Kekaisaran Viridian, masih ada banyak kekuatan yang dapat menimbulkan ancaman bagi mereka. Setelah mempertimbangkan pilihannya, Nie Yan tiba di depan titik transfer di bawah World Heart dan melangkah masuk.

Pemandangan melintas di depannya. Ketika Nie Yan membuka matanya lagi, dia kembali ke dalam Kuil Cahaya.

Bagian dalam kuil memberi Nie Yan rasa keakraban. Di pintu masuk aula berdiri wajah yang akrab di Pastor Anisen. Dia langsung merasa seperti telah kembali ke peradaban.

Anisen datang mendekat dan membungkuk dalam-dalam. “Kekudusanmu, Pertempuran Angel Kalenna, kau rahmat kami dengan kehadiranmu.” Dia kemudian menoleh ke Nie Yan sambil tersenyum, “Selamat datang kembali!”

Nie Yan terperangah, merasa agak kewalahan. Anisen memiliki posisi yang sangat tinggi di Calore. Statusnya setidaknya sama dengan Duke Besar. Baginya untuk menurunkan dirinya menjadi pemain tidak terbayangkan.

Kekaisaran Viridia berpegang pada hierarki yang ketat. Sangat penting untuk memperhatikan perbedaan status dan posisi. Jika seseorang mencoba melawan seseorang dengan status yang lebih tinggi daripada mereka, mereka akan menderita hukuman berat. Karakter seperti Anisen umumnya tidak akan pernah mengambil inisiatif untuk menyambut siapa pun di Calore.

Nie Yan sangat ingin tahu. Seberapa berhargakah gelar Penari Luminous bagi Anisen begitu penuh hormat? Mungkinkah ini lebih tinggi dari Duke Besar?

Pada saat yang sama, Nie Yan juga melirik Kalenna dengan pandangan ingin tahu. Battle Angels memegang posisi yang sangat tinggi di antara para malaikat.

Kalenna melirik Anisen sekilas. Dia mengepakkan sayapnya, duduk di bahu Nie Yan, dan kemudian kembali bermain dengan bola cahaya di tangannya.

Setelah mencari secara online, Nie Yan menemukan pengantar singkat tentang judul Luminous Dancer. Di dunia sekuler, Penari Bercahaya tidak berbeda dari Penari Bayangan lainnya dan memiliki status yang setara dengan seorang earl. Namun, pengikut Kuil Cahaya memuja mereka sebagai Kardinal.

Dalam hierarki Kuil Cahaya, anggota dengan peringkat terendah adalah Diaken, yang dibagi menjadi kelas tiga, kelas dua, dan kelas satu. Di atas mereka ada para Imam, lalu para Uskup, Uskup Agung, Kardinal, Kardinal-Agung, dan akhirnya Paus Tertinggi. Karena kursi Paus Tertinggi kosong, para klerus diawasi oleh tiga Kardinal Lengkungan dan 100 Kardinal. Ketiga Arch-Cardinals jarang pernah muncul sementara mereka yang menganugerahkan gelar Kardinal umumnya disembunyikan di antara publik. Jadi, kuil di Calore dikelola oleh seorang Uskup Agung seperti Anisen.

Setelah membaca informasi yang tersedia di situs web resmi, Nie Yan sedikit banyak tahu di mana dia berdiri di tiang totem. Para pejabat berwenang untuk secara bebas memerintahkan 30 Paladin kuil untuk melakukan penawaran mereka. Selain Cardinals dan Arch-Cardinals lainnya, semua anggota klerus lainnya harus menyambutnya dengan hormat. Hak-hak istimewa ini sangat menakjubkan. “Halo, Ayah Anisen,” sapaan Nie Yan. “Anda akhirnya berhasil! Selamat telah menjadi Penari Bercahaya. Semoga kemuliaan Tuhan menyertai Anda. “Anisen meletakkan tangan kanannya di atas dada dan memberi hormat. Kemuliaan Tuhan, ya … Nie Yan ingin mengatakan sesuatu. Karena semua dewa pada dasarnya saling membunuh, dia tidak yakin apakah Dewa Cahaya yang diikuti kuil itu masih hidup. Namun, ia menahan diri untuk tidak mengatakan sesuatu yang begitu menghujat, terutama sekarang karena ia juga telah memasuki pendeta. “Terima kasih atas restu Anda, Pastor Anisen.” Anisen membimbing Nie Yan keluar dari kuil. Ketika keduanya berjalan melalui koridor, Anisen mulai menjelaskan sejarah Kuil Cahaya dan memberitahunya tentang status dan otoritas barunya. Nie Yan dengan penuh perhatian mendengarkan dan melakukan informasi ini ke memori. Itu kira-kira sama dengan yang dia teliti secara online. Dia diharuskan untuk mengikuti beberapa peraturan kuil, seperti jika dia bertemu dengan warga sipil dalam situasi yang sulit, dia harus meminjamkan bantuannya, atau jika dia bertemu seseorang yang jatuh sakit, dia harus menyembuhkan penyakit mereka. . Nie Yan tidak bisa melakukan hal-hal ini sendiri, tapi itu sepele untuk Battle Angel Kalenna. Setelah mengobrol sedikit dengan Anisen, Nie Yan mengucapkan selamat tinggal padanya dan berjalan keluar dari Kuil Cahaya. Sinar matahari di luar memenuhi hatinya dengan kehangatan. Melihat ke depan, jalan-jalan di Calore dipenuhi aliran orang-orang yang berjalan ke sana kemari. Itu cukup ramai. Ni Yan tiba-tiba menghela nafas panjang. Bersembunyi di Dunia Kuno tanpa melihat jejak manusia lain begitu lama, dia merasa seperti akan menjadi gila. Sangat bagus untuk kembali. Saat ini, baik itu Viridian atau Satreen Empire, undead atau demonkin, ia adalah pemain pertama yang naik ke Kelas Master. Mulai sekarang, masa depannya sangat cerah! Ikan berenang di lautan, dan burung-burung terbang tanpa hambatan di langit! Tidak ada tempat dia tidak bisa pergi! “Oh, itu benar! Saya pemain pertama yang menjadi Penari Bayangan. Saya bisa mendapatkan hadiah tambahan dari Asosiasi Pencuri. Aku ingin tahu apa yang akan mereka berikan padaku, “gumam Nie Yan.