Rebirth of the Thief – Chapter 67

shadow

Rebirth of the Thief – Chapter 67

Alkimia Raja

Di tengah perpisahan Godslayer dari Yore dan Nie Yan, dua pemain di dekat pintu masuk Alchemist Guild meledak menjadi perdebatan sengit. Salah satu dari pertengkaran, seorang pria muda yang terlihat hampir dua puluh tahun, mengenakan pakaian katun polos dan lencana Persekutuan Alchemist di dadanya. Levelnya rendah, jadi kemungkinan besar dia hanya magang di guild. Quarreler lainnya, Elementalist yang terlihat berusia tiga puluhan, mengenakan peralatan yang jauh lebih berkualitas. Tinggi dan tegap, ia mengerdilkan penentangannya sehingga Apprentice Alchemist tampak seperti anak kecil.

“Kegagalan dalam meramu bukanlah salahku kali ini!”

“Bukan milikmu kesalahan? Apakah Anda menyiratkan itu milik saya !? “

” Ya! Mereka mengatur saya untuk gagal ketika saya meramu! “

” Peh! Kapten kami memberi Anda begitu banyak bahan, namun semuanya berubah menjadi sampah yang tidak berguna. Kami bahkan tidak bisa mengganti kerugian kami! Saya mendengar Anda beruntung dan belajar semacam keterampilan tersembunyi. Bagus, beruntung dan keluarlah dari pandanganku sebelum aku membuatmu makan omong kosong juga! Kata-kata kotor dan kutukan mengalir keluar dari mulut Elementalist. Saat dia selesai berbicara, dia menampar wajah Apprentice Alchemist dan mengetuk beberapa alat alkimia dan barang-barang lainnya ke tanah.

Tamparan itu membuat Apprentice Alchemist jatuh menuruni tangga pintu masuk guild. Saat dia berbaring terbaring, dia mengangkat kepalanya dan dengan penuh kebencian melotot ke Elementalist.

Ahhh !? Apa yang kamu lihat? Anda punya sesuatu untuk dikatakan? Teruslah menatap dan aku akan membuatmu memakan kotoran lebih keras lagi! Tersesat! “Mata Elementalist itu melotot keluar dari rongganya ketika dia menatap dengan mengancam pada Apprentice Alchemist.

The Apprentice Alchemist melirik Elementalist sekali lagi. Akhirnya, dia menurunkan matanya dan diam-diam mengumpulkan alat-alatnya dari lantai.

“Jalang!” Elementalist itu menempel di dada Apprentice Alchemist dan menjatuhkannya kembali ke tanah. Alchemist Apprentice tidak membalas; dia tetap diam, hanya terhuyung-huyung mundur berlutut dan terus mengambil barang-barangnya.

“Bukankah dia terlalu banyak pushover? Setelah ditendang, dia bahkan tidak membuat suara! “Godslayer of Yore tidak bisa membantu menyuarakan pendapatnya. Adegan itu meninggalkan rasa tidak enak di mulutnya.

“Cara dia menghadapi situasi ini tidak salah. Saat ini, dia mungkin tidak punya pilihan selain bertahan. Saya percaya pada saat dia bangkit berdiri, itu masih belum akan terlambat baginya untuk membalas, “kata Nie Yan dengan ekspresi aneh di matanya. Meskipun mengambil pelecehan, tekad masih belum memudar dari mata Apprentice Alchemist. Mereka yang sabar bisa menoleransi sangat menakutkan.

Godslayer of Yore memiringkan kepalanya ke belakang untuk melihat Nie Yan. Kata-kata itu mengejutkannya. Nie Yan kemungkinan seseorang yang mirip dengan dirinya, seseorang yang menolak untuk berada di ujung tongkat. Jika ada yang menyinggung dia, maka mereka pasti akan bertemu dengan pembalasan yang sesuai. Namun, Godslayer of Yore tiba-tiba melihat ekspresi Nie Yan berubah menjadi kejutan yang menyenangkan. Dia sedang menatap Alchemist magang seperti dia menemukan semacam harta.

“Jadi itu dia … Itu benar-benar benar; baik mereka musuh atau teman, keduanya pasti akan bertemu di jalan sempit! “Nie Yan bergumam pada dirinya sendiri dengan suara rendah. Dia mengenali Alchemist Apprentice ini, tetapi itu bukan karena mereka adalah teman. Tidak, mereka lebih adalah musuh. Jika segala sesuatunya tetap pada jalurnya, orang ini akhirnya akan menjadi salah satu anjing yang paling setia di Victorious Return. Dalam timeline aslinya, lebih dari sepersepuluh dari berbagai ramuan tingkat tinggi, pil, tonik, dan ramuan tingkat tinggi disiapkan oleh satu orang ini; beberapa di antaranya bisa

Nie Yan sangat menderita karena dimiliki oleh tenaga manusia yang menindas yang Kembali, tetapi ramuan keji itu juga salah satu faktor yang menyebabkan banyak kekalahannya. Saat berada di hutan belantara, ia pernah bertemu dengan satu skuadron anggota Victorious Return. Pada saat itu, dia tidak menyadari bahwa para pemain sedang mengawal Alchemist ini dalam sebuah pencarian, dan biasanya, dia dan teman-temannya tidak akan dirugikan ketika berhadapan dengan kelompok seperti itu. Namun, di luar imajinasi mereka, masing-masing dan setiap pemain telah mengeluarkan beberapa pil licik, eksentrik yang mendukung kekuatan tempur mereka berkali-kali. Di bawah pengaruh pil-pil itu, ia dan teman-temannya dipukuli hingga ke kondisi yang menyedihkan.

Alchemist Apprentice sebelum dia disebut Bird Leaves No Eggs. Karena kenyataan bahwa namanya tidak enak didengar, karena “Burung” dalam namanya juga dapat dibaca sebagai “Penis,” anggota Victorious Return tidak merasa nyaman memanggilnya langsung dengan namanya. Dengan demikian, mereka memberinya nama panggilan Raja Alkimia. Judul ini agak cocok, mengingat banyak kontribusi yang dibawa ramuannya ke guild.

Namun, pada saat ini, Bird hanyalah seorang Alchemist Apprentice. Dia baru saja ditendang, baik secara harfiah maupun kiasan, dari guild Pahlawan Hitam. Dalam waktu satu bulan, Victorious Return akan merekrut dan mementingkan dirinya karena pemimpin guild mereka menunjukkan kebaikan dan mengakui nilainya. Ini adalah alasan untuk kesetiaannya yang tak tergoyahkan dan dedikasi untuk guild. Dengan kata lain, dia adalah orang yang memiliki kompas moral.

Setelah mempertimbangkan sumber daya keuangannya saat ini, Nie Yan memutuskan membina Raja Alkimia tidak akan menimbulkan masalah sama sekali. Jika dia ingin sukses di masa depan, dia perlu perlahan-lahan membangun pengaruhnya di masa sekarang. Dia ingin mendirikan lini bisnisnya sendiri dalam permainan: toko alkimia, toko peralatan, rumah lelang … dia tidak bisa kekurangan satu pun. Namun, yang paling ia butuhkan adalah orang-orang berbakat, dan untungnya, kesempatan untuk merekrut satu orang seperti itu telah muncul dengan sendirinya. Dia merasa mengambil Bird di bawah sayapnya tidak diragukan lagi akan menjadi pilihan yang tepat.

Elementalist itu pergi setelah menyalahgunakan Bird beberapa kali lagi, mulutnya masih mengeluarkan kata-kata kotor saat dia berjalan pergi.

Sementara Bird mengambil alatnya, dia mengangkat kepalanya dan dengan dingin menyapu pandangannya ke punggung Elementalist.

Beberapa saat kemudian …

Hei! Apa nama Elementalist itu? “Tanya Nie Yan saat dia berjalan ke sisi Bird. Dia sedikit menekuk lututnya dan mengabaikan Bird yang masih membereskan kekacauan itu.

Pisau cukur. Mengapa ini membuatmu khawatir? “Bird melirik Nie Yan.

” Itu membuatku khawatir karena itu menyangkutmu. Katakan padaku, tidakkah kamu merasa terhina? Tidakkah Anda ingin membalas dendam? Namun, Anda tidak berdaya, dan mereka yang tidak memiliki kekuatan ditakdirkan untuk berjalan di jalan dihina oleh orang lain. Ikuti saya, dan saya bisa membuat mereka melihat Anda dalam cahaya yang berbeda. Saya bisa membuat mereka menyesal pernah menyinggung Anda dengan tindakan hari ini. “

” Mengapa saya harus memercayai Anda? “Bird menjawab dengan nada curiga. Dia mengangkat kepalanya dan menatap Nie Yan dengan fokus yang tajam. Dia tidak bisa memahami penampilan mendadak seperti itu. Seorang asing baru saja berjalan menghampirinya dan ingin merekrutnya setelah satu kali pertukaran. Bukankah itu sedikit terlalu mencolok dan aneh?

“Intuisi saya mengatakan kepada Anda bahwa Anda bukan semacam sampah yang tidak berguna. Setelah diusir dari guildmu, kamu mungkin merasa sangat kesal, benar? Yah … Saya hanya ingin melihat apakah Anda memiliki tekad dan kemampuan untuk mengkonfirmasi penilaian itu. Selain itu, Anda bangkrut dan tidak memiliki apa pun untuk nama Anda. Dari saat saya mendekati, saya tidak mendapatkan apa-apa dalam menipu Anda, bukan? “Nie Yan menyelesaikan pidatonya, berbalik, dan mulai berjalan pergi.

Selama kepergiannya, ia mengantisipasi saat Bird akan lari dari belakang dan menyusul. Jika ini adalah Raja Alkimia yang dia tahu dari masa lalu, maka Bird tidak akan membiarkan kesempatan ini lewat begitu itu muncul di depannya.

“Tunggu!”

Nie Yan tersenyum tipis.

Bird telah memutuskan sendiri ketika dia melihat punggung Nie Yan semakin jauh, ekspresinya mengkhianati emosi yang saling bertentangan di dalam hatinya. Dia baru saja dipermalukan dengan menyedihkan dan dijauhi oleh guild Pahlawan Hitam. Ini adalah aib yang tidak akan pernah dia lupakan. Dia sangat berhati-hati terhadap Nie Yan, karena dia tidak sepenuhnya jelas tentang niatnya. Apalagi penampilan mendadak itu agak aneh. Meskipun demikian, satu hal tetap yakin Ó dia benar-benar bangkrut dan tidak punya uang. Bahkan dana dalam kehidupan nyata hampir tidak cukup baginya untuk hidup selama dua atau tiga bulan sebelum diusir. Mereka yang berjalan dengan kaki telanjang tidak takut pada sepatu orang lain; dengan kata lain, dia tidak akan rugi apa-apa sehingga dia tidak takut. Jadi bagaimana jika dia ditipu? Apa pilihan lain yang dia miliki?

Milik masyarakat terendah, ia adalah seekor kecoak yang memiliki kemauan untuk bertahan hidup. Selama seseorang memberinya garis hidup untuk dipegang, ia akan terus hidup. Burung berjuang kembali ke kakinya dan mengikuti Nie Yan. Pemain layar Yore menyaksikan semua jalannya acara sambil tetap duduk di samping barang-barangnya diletakkan di tanah . Dia menatap bayangan pada bayangan mereka yang surut dan merasa bahwa ambisi Nie Yan tidak bisa dipenuhi hanya dengan membentuk tim. Namun, ini juga bagus. Akan ada banyak naungan di bawah pohon besar. Peningkatan pengaruh juga datang dengan manfaat yang meningkat. “Apa yang Anda ingin saya lakukan?” Bird bertanya, sambil mengikuti jejak Nie Yan. Selain meramu, tidak ada hal lain yang dia kuasai. Bahkan kemudian, dia masih akan mengacaukan resep paling sederhana saat membuat obat-obatan. Dia tidak bisa menghitung berapa banyak bahan yang akhirnya dia sia-siakan. Jika tidak, mengapa lagi dia akan ditendang dari guildnya? “” Tentu saja, itu masih meramu. Karena penasaran, apa keterampilan tersembunyi yang disebutkan Elementalist itu? “Tanya Nie Yan, sambil terus berjalan.” Setelah berhasil meramu ramuan, pil, tonik, atau obat-obatan lainnya, ada dua persen peluang untuk memperkuat efeknya. “Bird mempercepat langkahnya. Ketika dia mengikuti dari belakang, dia tidak tahu mengapa tetapi dia memiliki firasat yang kuat, dari saat dia memutuskan untuk mengejar Nie Yan, bahwa nasibnya telah berubah secara halus. Dia tidak tahu apa yang akan terjadi di masa depan, apakah itu baik atau buruk, tetapi dia yakin akan satu hal … Dia sudah membuat pilihan, dan dia akan berjalan di jalan yang dia pilih.