Rebirth of the Thief – Chapter 683

shadow

Rebirth of the Thief – Chapter 683

Merampas Bab Urutan

“Ini rumit. Cukup tambahkan mereka ke guild. Mereka akan melaporkan langsung kepada saya, “kata Nie Yan. Dia memberi Guo Huai penjelasan singkat. Dia tidak punya cara untuk mengklarifikasi situasi. Setelah mengambil petunjuk, Guo Huai segera mengerti bahwa Nie Yan berada dalam semacam keadaan khusus yang tidak memungkinkannya untuk berbicara dengan bebas.

Status Nie Yan sebagai anggota Heavenly Kings adalah rahasia. Dia tidak diizinkan memberi tahu siapa pun.

Guo Huai mendaftarkan Wang Duo dan yang lainnya ke guild. Setelah bertukar beberapa kata dengan Nie Yan, dia pergi; dia orang yang sibuk. Nie Yan dapat menangani sisanya.

Seperti ini, Wang Duo dan yang lainnya dapat dianggap sebagai anggota Asskickers United yang sebenarnya. Nie Yan memiliki beberapa elit serikat guild berdebat dengan mereka. Setelah itu dia memastikan bahwa enam dari mereka dapat langsung mencoba misi peningkatan kelas mereka. Adapun sisanya, mereka belum siap untuk menghabisi.

Nie Yan melengkapi Wang Duo, Lin Yi, dan empat lainnya dengan peralatan terbaik dari kas guild. Selain itu, ia memberi mereka beberapa informasi dan kiat untuk memajukan kelas.

Pengetahuan tentang mencapai Kelas Master terbatas. Nie Yan telah menuliskan pengalamannya sendiri dari kedua kehidupan ditambah semua yang dia pelajari dari Xie Yao, Sun, Lei Su, dan beberapa orang lain yang berhasil naik kelas. Data perlahan menjadi lebih komprehensif. Informasi ini adalah sesuatu yang hanya beberapa orang di Asskickers United yang benar-benar pegang. Namun demikian, nugget pencerahan akan sangat bermanfaat bagi mereka yang ingin mencapai Kelas Master masing-masing. Dengan informasi ini, Wang Duo, Lin Yi, dan yang lainnya akan memiliki kelas waktu yang jauh lebih mudah untuk maju.

lakukan pencarian kemajuan kelas Anda. Kalian semua, ikut denganku untuk berburu kerangka! Kata Nie Yan. Meskipun Mo Yuntian ingin bantuannya untuk membantu mereka meningkatkan laju sinkronisasi mereka, itu masih dini. Tidak perlu terburu-buru.

Wang Duo, Lin Yi, dan empat lainnya mengepak beberapa hal penting, kemudian berangkat untuk melakukan pencarian kemajuan kelas mereka.

Pada saat ini, Lei Su akhirnya tiba.

Nie Yan juga memanggil Sun, Bladelight, Xie Yao, dan Tang Yao. Mereka semua akan berburu tengkorak bersama-sama!

Jika Qin Han tidak akan melakukan apa-apa, mereka akan mengambil inisiatif untuk menyerang. Mereka akan mencukur sebanyak mungkin pasukannya dan tidak memberinya waktu untuk berkembang.

Nie Yan baru saja akan berangkat dengan timnya, ketika Guo Huai bergegas untuk melaporkan bahwa para pemain mereka telah menemukan Vorderman dan Qin Han di Gunung Suci di sebelah timur Calore. Mereka tampak ingin mengambil sesuatu di dalam gunung. Sebuah tim beranggotakan 50 orang telah naik level di dekatnya ketika mereka disergap oleh naga tulang. Pada akhirnya, hanya beberapa Pencuri yang lolos.

Pemain Asskickers United pernah menonton video Qin Han sebelumnya. Jadi, mereka dengan cepat mengidentifikasinya.

Qin Han? Apa yang dia lakukan di Gunung Suci? Nie Yan merajut alisnya. Gunung Suci terletak di ujung timur Calore. Itu tidak ada di dekat wilayah yang diduduki tentara kerangka. Tempat itu berada dalam lingkup kekuasaan Kuil Cahaya. Ada desas-desus bahwa kuil telah mendirikan beberapa tempat pemujaan jauh di dalam gunung. Namun, ini adalah legenda lama. Beberapa pemain tahu lokasi yang tepat dari kuil.

Tapi Qin Han tidak akan muncul di tempat seperti Gunung Suci untuk sesuatu yang sederhana seperti leveling!

“Nie Yan, apa apa yang kamu rencanakan? Haruskah kita mengirim beberapa orang untuk membawanya keluar? “Tanya Guo Huai. Mengirim beberapa Pencuri untuk membunuh Qin Han adalah masalah yang cukup sederhana.

“Tidak perlu, aku akan pergi ke sana sendiri.” Indera keenam Nie Yan kesemutan. Dia tidak merasa yakin mengirim orang lain untuk melakukan pekerjaan ini.

Dari semua orang di Asskickers United, Nie Yan jelas merupakan orang yang paling cocok untuk tugas ini.

Baiklah, tetapi berhati-hatilah. Qin Han memiliki Necromancer yang kuat di sampingnya. Jika Anda menghadapi bahaya, Anda harus keluar dengan cepat. “Guo Huai menatap Nie Yan dengan ekspresi khawatir.

” Jangan khawatir. “Nie Yan tersenyum.

Sun, Bladelight, dan yang lainnya mengobrol tentang berita terbaru yang keluar dari Vengeance of the Undead expansion sambil menunggu Nie Yan. Ketika mereka melihatnya berbalik ke arah mereka, mereka berhenti berbicara.

“Sun, Bladelight, aku akan membuat kalian berdua memimpin semua orang membersihkan kerangka. Pastikan Anda tidak terlibat pertempuran dengan mereka. Keluar segera setelah Anda merasa seperti Anda akan dikelilingi, “kata Nie Yan. Dia merasa nyaman meninggalkan Sun dan Bladelight yang bertanggung jawab atas tim. Setelah mengenal mereka begitu lama, dia sangat percaya pada kemampuan mereka.

Baiklah, jangan khawatir. Anda bisa menyerahkannya kepada kami. “Bladelight tersenyum.

” Kakak, apakah Anda ingin saya ikut dengan Anda? “Tanya Sun. Mereka semua tahu Nie Yan sedang menuju ke Gunung Suci.

“Tidak apa-apa. Aku akan baik-baik saja sendirian. “Nie Yan menggelengkan kepalanya.

Setelah mengucapkan selamat tinggal kepada semua orang, Nie Yan meninggalkan Calore dan berlari menuju Gunung Suci.

Melihat punggung Nie Yan menghilang di balik sudut, Bladelight dan yang lainnya berangkat untuk membersihkan kerangka.

Sementara Nie Yan sedang berjalan menuju Gunung Suci, dia juga berada dalam grup obrolan dengan Lei Su, Wang Duo, dan yang lainnya. lainnya. Dia memberi tahu mereka tentang pencerahannya sendiri tentang Kelas Master. Dia berharap mereka dapat memperoleh sesuatu dari bimbingannya dan meningkatkan kekuatan mereka.

Pemahaman Nie Yan tentang tingkat sinkronisasi sehubungan dengan Kelas Master masih dangkal. Dia tidak memiliki ide atau konsep yang jelas di kepalanya. Dia hanya bisa mencoba untuk memberikan pengetahuannya sebaik mungkin. Adapun apakah peserta pelatihan akan mendapatkan sesuatu dari itu, itu akan tergantung pada pemahaman dan keberuntungan mereka sendiri.

Setelah dengan sabar mendengarkan penjelasan Nie Yan, Lei Su, Wang Duo, dan yang lainnya telah menuai banyak. Ketika ada waktu, mereka akan mulai berlatih.

Setelah itu, di bawah kepemimpinan Bladelight dan Sun, mereka mulai berburu kerangka. Mereka adalah sekelompok ahli top. Jadi, kecepatan gerombolan mereka cukup cepat, belum lagi mereka menerapkan taktik gerilya. Mereka mengambil keuntungan penuh dari Hyperlink Rings dan mantra Teleport Gate Arcane Mage untuk datang dan pergi sesuka hati.

Dengan Sun berperan sebagai penanda dan mengintai di sekitar peta, segera setelah itu terlihat seperti milik mereka Tim akan segera dikepung, Tang Yao akan berteleportasi dengannya dengan Hyperlink Ring. Dia kemudian akan membuka Teleport Gate untuk diikuti anggota lainnya. Seperti ini, mereka mencapai teleportasi tim penuh, memungkinkan mereka untuk dengan mudah bergerak ke setiap sudut peta dan menghindari pengepungan kerangka. Mereka akan menyerang kerangka dengan sihir AoE yang kuat, menimbulkan kerugian besar pada pasukan kerangka, sementara musuh tidak bisa melakukan apa pun pada mereka.

Sementara itu. di daerah hutan lebat di Gunung Suci, tim 20 pemain gerinda gerombolan. Yang memimpin mereka adalah seorang Prajurit besar dan tinggi yang dibangun seperti sapi. Dia adalah Level 98 dan mengenakan Level Twinked Gear 100. Terlepas dari orang-orang aneh di Asskickers United, ia dianggap cukup kuat di antara pemain biasa. Kulitnya hitam dan mengkilap. Dia adalah pemain dari Afrika. Anggota tim lainnya juga berasal dari berbagai belahan dunia. Mereka adalah siswa internasional yang belajar di Cina. Jadi, mereka memilih untuk berkomunikasi dalam bahasa Mandarin.

10 menit, teman. Kita harus sampai di sana dengan cepat. Bos tidak bisa dicuri, “kata Prajurit dengan cemas. Bahasa Mandarinnya jelas tidak lancar.

“Bos, hampir sampai! Paling banyak 1.000 meter! “

Mereka melangkah maju. Tiba-tiba, raungan naga mengguncang seluruh hutan. Tekanan kuat membanjiri mereka, menahan napas mereka.

“Apa yang terjadi?” Wajah Prajurit itu memucat.

Langit menjadi gelap. Seekor naga tulang besar turun dari udara.

Seluruh kelompok kehilangan akal karena ketakutan.

Ya Tuhan tuhan! B-b-bone dragon! “

” Lari! Semua orang lari! 

Para pemain ini segera berserakan seperti tikus yang ketakutan. Melihat naga tulang yang sangat besar, gagasan melawan kembali bahkan tidak pernah terlintas di benak mereka. Itu terlalu kuat. Mereka sama sekali tidak cocok untuk keberadaan menakutkan seperti ini.

Semua orang lari ke arah yang berbeda. Dalam hati mereka, mereka hanya berusaha menyelamatkan hidup mereka. Jika ada di antara mereka yang mati, orang itu hanya bisa menyalahkan nasib buruk mereka. Prajurit menemukan target tulang naga adalah dia. Dia tiba-tiba mengingat dua item di tasnya. Wajahnya memucat. Tidak peduli apa, dia tidak bisa membiarkan dirinya terbunuh! Melihat naga tulang menerkam, dia mengeluarkan Gulir Transfer Tidak Dikenal dan menghancurkannya. Dengan kilatan cahaya, ia berteleportasi. Setelah melarikan diri dengan Gulir Transfer Tidak Dikenal, tubuhnya santai. Dia berada di tempat yang bersih. Namun, saat dia menghancurkan Gulir Transfer Tidak Dikenal, sesosok berjalan keluar dari balik pohon. Itu adalah Necromancer Vorderman! Vorderman melambaikan tongkatnya. Sebuah fluktuasi kuat beriak keluar melalui ruang angkasa. Warrior yang telah berteleportasi tiba-tiba menemukan dirinya menarik kembali ke tempat asalnya. Dia melihat sekeliling dengan linglung, menemukan bahwa dia tidak pergi ke mana pun. Biasanya, hal seperti ini tidak akan pernah terjadi! Sebelum dia menyadari apa yang terjadi, naga tulang raksasa itu menghampirinya. Cakar-cakar itu mencengkeram tubuhnya dengan erat. Prajurit itu meraung kesakitan saat dia langsung dihancurkan sampai mati, berubah menjadi sinar cahaya. Dia menjatuhkan peralatan bersama dengan dua item lainnya. Setelah membunuh Warrior, naga tulang naik ke langit dan terus mengejar para pemain lainnya. Sosok kedua berjalan keluar dari balik pepohonan. Itu adalah Qin Han. Dia berjalan ke mayat Prajurit dan mengumpulkan harta rampasan. Satu peralatan dan dua buah papirus tipis. Yang terakhir mengeluarkan cahaya suci, samar, yang membangkitkan rasa kebencian di Qin Han. Dia memeriksa dua item. Tertulis di permukaan mereka adalah kata-kata, “Kitab Ketertiban.” “Ini adalah bab ketujuh. Vorderman, apa kau yakin kita harus mengumpulkan barang-barang ini? Aku bahkan tidak bisa menggunakannya. “Qin Han menoleh ke Vorderman berjubah di kejauhan.” Ya. Saat Anda sudah mengumpulkan semua bab dari Book of Order, saya akan mengajari Anda cara menghadapinya, “jawab Vorderman. Suaranya serak dan tajam, seperti suara paku di papan tulis. “Baiklah, aku akan mempercayaimu lagi kali ini,” kata Qin Han dengan suara yang dalam. Mata Vorderman berkedip di balik jubahnya. Dia tidak mengatakan apa-apa lagi. Qin Han dan Vorderman menuju ke kedalaman Gunung Suci, menghilang di balik pepohonan.