Rebirth of the Thief – Chapter 684

shadow

Rebirth of the Thief – Chapter 684

Imam Legendaris

Nie Yan tiba di kaki Gunung Suci. Dia menuju ke koordinat yang dilaporkan bawahannya. Naga tulang itu terlihat terbang ke barat daya.

Pencuri dari Asskickers United membuntuti Qin Han dan Necromancer Vorderman. Beberapa dari mereka terbunuh oleh yang terakhir setelah masuk dalam jarak 500 meter dari keduanya. Jadi, mereka tidak lagi berani mendekati terlalu dekat, menjaga jarak setidaknya 1.000 meter.

Seperti ini, tidak mungkin untuk membaca dengan baik di lokasi yang tepat Qin Han. Mereka hanya bisa melaporkan arah umum yang dia tuju.

Ketika Nie Yan berjalan maju, dia bertemu beberapa Pencuri dari Asskickers United.

“Bos!” .

“Kemana perginya Necromancer itu?” Nie Yan menatap ke kejauhan. Hutan di depan diselimuti oleh kabut tebal. Akan sulit untuk menemukan jalan ke depan.

“Kami kehilangan jejak mereka berdua di sini, tetapi naga tulang itu ada di sana!” Salah satu Pencuri menunjuk ke puncak gunung.

Nie Yan menatap ke atas gunung. Di sana, sebuah titik hitam terbang di udara sebelum menghilang di belakang puncak.

“Kalian bisa kembali ke Calore,” kata Nie Yan. Semua monster di daerah di depan lebih dari Level 100. Karena tidak ada Pencuri ini yang mencapai Level 100, mereka kemungkinan akan menghadapi bahaya jika mereka melangkah lebih dalam. Lebih baik membebaskan mereka dari tugas mereka dan membiarkan mereka kembali naik level saja.

Paham! Bos, kau juga berhati-hati. “

” Ya, Necromancer itu berbahaya! “

Mendengar Nie Yan menyuruh mereka untuk kembali, Pencuri menyuarakan keprihatinan mereka. Mereka mengerti bahwa mereka tidak akan membantu. Vorderman terlalu kuat.

Nie Yan masuk diam-diam dan berlari melalui hutan. Setelah melewati daerah berawa, Batu Suci dalam inventarisnya mulai bersinar dengan cahaya yang terang dan lembut.

Hati Nie Yan bergetar. Ada sepotong Tyrant Abak Set di sini!

Nie Yan melihat sekeliling. Yang dia lihat hanyalah hutan lebat yang diselimuti kabut tebal. Dia hampir tidak bisa melihat apa-apa. Jika dia ingin mencari potongan Tyrant Abak Set, dia harus menyerah mengejar Qin Han.

Qin Han mungkin merencanakan sesuatu yang besar baginya untuk meninggalkan pasukan skeletonnya dan datang bersama Necromancer Vorderman di sini!

Memikirkannya, Nie Yan mencatat koordinat ke lokasi ini. Dia akan kembali untuk mencari potongan Tyrant Abak Set di lain waktu.

Nie Yan berangkat dengan kecepatan tercepatnya, melayang di hutan.

Sekitar 15 menit kemudian , Nie Yan tiba di tengah gunung. Dia melihat tulang naga raksasa di langit. Itu tampak seperti titik kecil dari jauh ini. Itu berputar di udara sejenak sebelum perlahan-lahan turun ke puncak tertutup kabut.

Nie Yan merajut alisnya. Mengapa naga tulang mendarat di sana?

Di timeline sebelumnya, Nie Yan telah mengunjungi puncak Gunung Suci. Namun, dia melakukannya hanya setelah Vengeance of the Undead berakhir. Dia tidak menemukan apa pun selain reruntuhan. Rumor mengatakan bahwa sebuah kuil pernah berdiri di sana, tetapi telah dihancurkan sejak awal ekspansi.

Berpikir sampai titik ini, mata Nie Yan bersinar dalam realisasi. Penampilan Qin Han di sini benar-benar bukan kebetulan. Dia mungkin merencanakan sesuatu yang besar! Meskipun mengetahui bahaya besar yang terlibat, Nie Yan masih memutuskan untuk pergi ke sana untuk melihat-lihat.

Level 120-130 monster yang kuat, dengan banyak elit dan bahkan sesekali Tuhan, berjalan di hutan yang menutupi lereng gunung. Pada tahap permainan ini, tidak ada pemain yang berani datang ke sini. Jadi, itu masih belum diselidiki.

Nie Yan dengan hati-hati menghindari monster di sekitarnya. Dia menemukan banyak mayat di tanah. Sistem belum membersihkan mereka. Ini menandakan mereka baru saja terbunuh.

Necromancer Vorderman kemungkinan besar adalah pelakunya.

Ada tanda-tanda aktivitas manusia di sekitar semak-semak di tanah. Nie Yan mengikuti jejak. Sekitar setengah jam kemudian, dia melihat sebuah kuil menjulang di atas kabut di kejauhan. Berdiri setinggi sekitar 10 meter dan meliputi area selebar 1.000 meter, itu megah dengan kemegahan yang mempesona.

Nie Yan kaget. Dia tidak berharap menemukan kuil agung di tengah hutan.

Ketika Nie Yan datang ke sini di timeline sebelumnya, itu sudah lama berubah menjadi reruntuhan. Meskipun itu menempati cukup banyak ruang dan samar-samar orang bisa melihat siluet kuil, terlepas dari beberapa kerangka berkeliaran, tidak ada yang lain. Tapi sekarang, kuil ini memancarkan aura suci yang kuat, berkembang dengan cahaya yang menyilaukan.

Saat Nie Yan mendekati kuil dengan hati-hati, dia melihat naga tulang bertengger di atasnya, menggali cakar besarnya yang seperti cakar ke atap. Itu menjerit nyaring. Dengan setiap kepakan sayapnya, seluruh kuil bergetar. Segmen batu yang bekerja jatuh, saat tanda-tanda awal kehancuran mulai terlihat.

Nie Yan menatap ke dalam kuil. Dia melihat beberapa mayat runtuh di dekat pintu masuk. Menilai dari jubah putih mereka, mereka adalah pendeta. Tampaknya mereka telah mati ketika mencoba mencegah penyusup masuk. Dia menganggap Qin Han dan Vorderman sudah ada di dalam. Berpikir sejenak, dia masuk dan mulai melewati koridor panjang.

Dia melewati mayat banyak pendeta di tanah. Aura suci di sekitar tubuh mereka telah terkikis. Mereka mengeluarkan bau busuk saat darah hitam keluar dari luka mereka. Hati Nie Yan tenggelam. Apakah Vorderman melakukan semua ini?

Nie Yan memperlambat langkahnya, sangat berhati-hati agar tidak ditemukan. Dia menggosok dirinya dengan beberapa keterampilan yang meningkatkan Stealth dan Cloaking-nya. Meskipun dia tahu keterampilan ini akan memiliki efek yang sangat terbatas pada Vorderman, tidak ada salahnya sedikit perlindungan tambahan tidak peduli seberapa kecil. Jika dia ditemukan, dia kemungkinan bahkan tidak akan memiliki kesempatan untuk melarikan diri.

Setelah melewati koridor, Nie Yan tiba di aula besar. Dia melihat beberapa siluet di depan dan bisa mendengar suara-suara berbicara.

“Vile undead, Dewa Cahaya tidak akan memaafkan kejahatanmu! Penghakiman akan datang, dan Anda akan selamanya dibuang ke jurang kegelapan! “

Suara ini khidmat dan bermartabat. Mengikuti segera setelah itu adalah suara serak serak.

“Kamu bodoh, berjuang keras kepala bahkan ketika kematian sudah dekat. Dewa Anda tidak akan datang dan menyelamatkan Anda! Serahkan barang-barang itu. Jika Anda menjadi pelayan saya, saya akan memberikan Anda hidup yang kekal! “

Nie Yan bingung. Apa yang dicari Vorderman di sini di semua tempat? Tiba-tiba, dia bisa merasakan fluktuasi sihir hebat yang datang dari aula. Terang dan gelap saling beradu sengit. Gelombang kejut energi kegelapan melesat ke koridor, langsung menghancurkan pilar terdekat yang cukup besar untuk dua pria dewasa untuk melingkarkan lengannya di sekelilingnya.

Langkah Gale!

Nie Yan dengan cepat mundur jauh. Dengan suara tabrakan yang keras, area tempat dia sebelumnya berdiri tertutup tumpukan puing. Wajahnya sedikit memucat. NPC ini terlalu kuat! Bahkan gempa susulan dari serangan mereka bisa membunuhnya. Jika dia mendekat lebih dekat, dia akan menempatkan hidupnya dalam risiko besar. Namun, dia enggan pergi begitu saja. Berpikir sebentar, dia mengaktifkan Web-Crawler Ring. Dia menempel ke dinding dan mulai berjalan menuju aula. Dia memiliki Gulir Transfer Tidak Dikenal di tangannya, siap untuk menghancurkannya pada tanda bahaya pertama.

Pertempuran di tengah aula mencapai klimaksnya. Necromancer Vorderman melambaikan tongkatnya. Gelombang roh melolong maju. Di ujung lain ada tiga imam berjubah perak dari kuil. Mereka berdiri dalam formasi segitiga dan mendukung penghalang putih. Pendeta di depan adalah yang tertua di antara mereka, ekspresi bermartabat di wajahnya. Dia terperangkap dalam aura suci yang kuat. Adapun dua di belakangnya, penampilan mereka sulit terlihat.

Qin Han berdiri di samping di sudut. Wajahnya tersembunyi di balik jubah. Jadi, tidak mungkin untuk membuat ekspresinya.

Nie Yan merangkak ke langit-langit. Dia melihat ke bawah dan menatap orang-orang di bawah.

Vorderman dan ketiga pastor itu bentrok dengan sengit, tidak ada pihak yang mundur ketika sihir terbang ke mana-mana. Akibatnya, mereka tidak memperhatikan kedatangan Nie Yan. Kuil itu bergetar hebat. Naga tulang ingin menjatuhkan seluruh tempat. Jika struktur itu tidak dilindungi oleh kekuatan suci yang kuat, itu akan lama runtuh. Nie Yan bisa merasakan retakan menyebar di dinding. Tempat ini berada di ambang kehancuran! Jika atapnya runtuh, orang pertama yang dihancurkan sampai mati adalah dia! Orang biasa mungkin sudah pergi. Namun, Nie Yan pemberani. Dia percaya ketiga imam itu tidak akan begitu mudah dibunuh. Dia bisa merasakan kekuatan suci yang kuat datang dari mereka, mirip dengan Pertempuran Angel Kalenna. Tiga pastor itu juga tokoh legendaris! Nie Yan ingin memanfaatkan pertempuran ini untuk mendapatkan beberapa manfaat. Vorderman terlalu kuat. Saat dia melambaikan tongkatnya, pusaran hantu melanda penghalang. Celah mulai muncul. Itu di ambang kehancuran. “Kamu orang bodoh yang keras kepala. Perlawanan menyedihkan Anda sia-sia. Kirim ke kegelapan. Rangkullah itu. Diam-diam terima kematianmu! ‰ÛVorderman tertawa kecil. Pusaran energi kegelapan melayang di sekitarnya, berubah menjadi bunga-bunga lotus hitam yang mekar. Energi kegelapan yang kuat menyapu. Nie Yan merasa agak pusing. Semua kekuatan dengan cepat disingkirkan dari tubuhnya, saat ia hampir jatuh dari langit-langit. Jantungnya bergetar. Itu adalah sihir kontrol kerumunan berbasis pikiran! Kekebalan Pikiran! Nona! Gelombang psikis menyapu dirinya. Pada saat ini, hantu menabrak penghalang suci. BANG! Membran pecah menjadi pecahan cahaya. Para hantu melonjak ke depan, menyerbu ketiga pendeta itu. Ini akhirnya. Ni Yan merajut alisnya. Jika ketiga imam itu jatuh, itu adalah isyarat baginya untuk pergi. Dia dengan erat memegangi Gulir Transfer Tidak Dikenal di tangannya.