Rebirth of the Thief – Chapter 690 | Baca Novel Online

shadow

Rebirth of the Thief – Chapter 690 | Baca Novel Online

Pertempuran Terkuat!

Uhtred, ini adalah gunung besar yang terletak di sebelah timur Calore. Itu dikelilingi oleh dataran yang luas, hutan, sungai, dan padang rumput. Monster yang menjelajahi peta ini adalah Level 20-30. Setelah tiba di sini, Bladelight dan yang lainnya tidak bisa tidak diingatkan tentang waktu yang mereka habiskan untuk menggiling di sini pada hari-hari awal.

Bladelight telah bersembunyi di sini selama setidaknya dua hingga tiga hari. Saat itu, dia masih perlahan membiasakan diri dengan permainan. Leveling adalah slog yang luar biasa.

Nie Yan telah cukup banyak menaikkan level dirinya langsung melewati Level 30. Jadi, dia tidak datang ke sini untuk level dalam kehidupan ini. Namun, ia masih memiliki pengalaman dari timeline sebelumnya. Melihat semua pemandangan yang akrab ini, rasa nostalgia menghampirinya.

Melihat ke bawah dari atas tunggangan terbang mereka, mereka memperhatikan ada cukup banyak pemain di sekitar. Mereka memutuskan untuk turun. Gunung ini akan menjadi medan pertempuran mereka.

Beberapa dari mereka berpasangan dan menemukan daerah mereka masing-masing ke PvP, sementara yang lain berdiri di sela-sela dan hanya mengamati. Nie Yan adalah yang aneh. Dia berkompetisi, tetapi tidak ada yang berani berduel dengannya.

“Sparrow Hawk, mengapa Anda tidak pergi bersama Bos?” Usul Lustboy. Dia sudah bisa membayangkan Tang Yao diinjak-injak.

Tang Yao memutar matanya.Kenapa aku harus PvP dengan orang aneh seperti dia? Dia memiliki lebih dari setengah lusin keterampilan Peringkat 16. Itu hanya intimidasi! Keterampilan tertinggi saya hanya di peringkat 9! “

Dalam pertempuran antara Magister dan Penari Bayangan, selain dari indera tempur dan teknik, keterampilan juga sangat penting dan seringkali menjadi faktor penentu.

< L> Lustboy memaksakan senyum masam. Tak satu pun dari mereka yang cocok dengan Nie Yan. Jika bahkan Tang Yao tidak berani mengambilnya, maka sisanya memiliki harapan yang lebih kecil. Bagaimanapun, Tang Yao berdiri setara dengan orang-orang seperti Bladelight dan Smoke Stub.

Nie Yan terkekeh. “Hmm. Dalam hal ini, saya akan membatasi diri hanya 20 keterampilan, dan saya tidak akan menggunakan salah satu keterampilan Peringkat 16 saya. Bagaimana dengan itu? “

” Tidak, aku menolak! “Tang Yao menggelengkan kepalanya dengan penuh semangat. Sepertinya dia belum pernah melihat Nie Yan PvP sebelumnya. Bahkan jika Nie Yan membatasi dirinya hingga 20 skill, dia masih akan mendapatkan ingusnya dipukuli.

Pemahaman Nie Yan tentang teknik Shadow Dancer, Gale Step, Shadow Waltz, dan skill lainnya sudah lama tercapai. tingkat yang sempurna. Tang Yao tidak punya cara mendaratkan mantranya pada Nie Yan. Hanya mencukur sedikit kesehatan Nie Yan sudah sangat sulit.

Tang Yao ingin lawan yang cocok untuk berlatih melawan, tidak dihancurkan dalam pertempuran satu sisi.

Nie Yan mengangkat bahu tak berdaya. “Tidak ada yang bisa kulakukan.”

“Ya ampun, aku tidak berpikir Sparrow Hawk akan menjadi seperti ayam,” Lustboy bergumam pelan pada dirinya sendiri.

“Hah, apa apakah kamu mengatakan punk !? Bagaimana kalau kamu mencoba dan mencobanya? “Tang Yao menatap Lustboy dengan tatapan tajam.

Lustboy bersiul dengan polos, pura-pura tidak mendengar apa-apa. Dia berbalik ke Nie Yan. “Aku akan pergi mencari Sun. Dia bilang dia ingin PvP melawan saya. Nanti, Bos! Dengan mengatakan itu, dia buru-buru pergi.

Nie Yan terkekeh. Lustboy adalah orang yang cukup lucu.

Lustboy dan Sun adalah dua anggota termuda di Asskickers United. Sun sudah cukup terkenal di timeline sebelumnya. Mampu menyukseskan kemajuan kelasnya menjadi Penari Bayangan pada percobaan pertamanya tidak mengejutkan. Di sisi lain, Lustboy sama sekali tidak dikenal di timeline sebelumnya. Dia adalah seseorang yang menjadi terkenal setelah disembunyikan di Asskickers United. Dia tidak sedikit kurang terampil dari Sun. Nie Yan merasa cukup bersyukur. Dia berharap guild akan menghasilkan lebih banyak orang seperti Lustboy, bakat tanpa disadari yang tidak pernah diberi kesempatan untuk tumbuh dalam kehidupan masa lalunya.

Suara pertempuran terdengar di udara. Nie Yan menatap ke kejauhan. Lei Su dan Bladelight sudah mulai mengeluarkannya, membiarkan semua orang mengalami kekuatan menakutkan dari Saint Pedang dan Juara.

Segala sesuatu dalam radius 60 meter dari duo itu berantakan total. Batu-batu hancur menjadi puing-puing. Pepohonan benar-benar tumbang. Tidak ada banyak yang tersisa dari tanah, dengan bekas luka pedang 10 meter dan 3 meter di kiri dan kanan.

Thunder God Slash!

“GRAAH!” Lei Teriak Su ketika dia menebas dengan pedang besarnya. Listrik melonjak keluar dari pedangnya, menghasilkan suara berderak yang mencengangkan.

Naga petir besar membelah, seolah-olah itu akan membuat langit terpisah.

Bladelight merasakan sebuah tekanan menakutkan menimpanya. Petir yang bergelombang sepertinya ingin mencabik-cabiknya. Dia merasakan perasaan menusuk yang menyakitkan di seluruh kulitnya.

Tidak dapat mengelak pada waktunya, Bladelight tetap benar-benar tenang. Dia membungkukkan tubuhnya, menggali kakinya ke tanah, dan mengangkat bayangan besarnya.

Divine Bastion Shield!

Siluet dewa perang besar yang mengenakan baju besi emas muncul di atas Bladelight . Dia memegang greatshield raksasa yang melindunginya.

BOOOM! Naga listrik itu menghantam pagar besar itu, seolah-olah akan merobohkan rintangan apa pun di jalannya. Percikan listrik terbang ke mana-mana, menghasilkan suara berderak tajam. Akhirnya, listrik secara bertahap meredup sebelum hilang sepenuhnya.

Meskipun serangan Lei Su sangat menakutkan, Bladelight tetap tidak tergerak. Keduanya memaksakan senyum pahit. Tak satu pun dari mereka bisa mendapatkan keunggulan dibandingkan yang lain. Pertempuran antara Sword Saints dan Champions sering berakhir seperti ini. Serangan A Sword Saint tidak bisa menembus pertahanan Champion, sementara serangan A Champion terlalu lemah untuk memberikan kerusakan fatal pada Sword Saint.

Pemenang sebenarnya dalam pertempuran seperti itu adalah penonton. Sungguh suatu kegembiraan mutlak menyaksikan dua kelas berat bersaing. Para penonton merasakan darah mereka memompa dengan kegembiraan!

Pertempuran antara keduanya bergeser dari padang rumput ke hutan. Mereka seperti buldoser, memotong semua yang ada di jalur mereka.

Pada saat ini, Lustboy dan Sun juga mulai mem-PvP di kejauhan. Sebagai perbandingan, pertempuran mereka jauh lebih teknis. Keduanya menghukum pihak lain karena kesalahan sekecil apa pun.

Siluet Sun melesat menembus hutan. Lustboy berlari mengejarnya, memanfaatkan Windwalker secara maksimal. Keduanya bertarung dengan kecepatan tinggi seperti awan yang bergerak dan air yang mengalir.

Lustboy dengan cepat menerbangkan sembari mengeluarkan semua jenis mantra, seperti Ice Rain, Fire Wall, dan Lightning Spear. Semua keterampilan ini dilepaskan dengan kekuatan yang spektakuler. Setelah menjadi Magister, bahkan sihir yang paling biasa pun menjadi sangat berbeda, mendapatkan dorongan besar dalam kekuatan. Beberapa mantra tingkat rendah menjadi gips instan, dan beberapa mantra tingkat tinggi memiliki waktu gips mereka sangat berkurang dan kekuatan mereka meningkat berkali-kali lipat.

Sun memasuki stealth dan tampaknya benar-benar menghilang karena keberadaan.

Menggosok dirinya dengan Enhance Perception, Lustboy mengunci ke lokasi Sun. Dia melambaikan tongkatnya dan meludahkan dua suku kata.

Panggilan Guntur!

Petir besar turun ke tanah selusin meter jauhnya. KRAAAACK! Segala sesuatu di dalam area lima meter dilanda badai listrik.

Badai petir menggoreng semua yang disentuhnya menjadi garing.

Melihat efek mantranya, Lustboy rajutan alis. Aku rindu!

Lustboy tiba-tiba merasakan hawa dingin di dekat tengkuknya. Sun muncul di belakangnya dan menusuk ke belakang kepalanya. Pada saat kritis ini, dia melambaikan tongkatnya untuk berkedip dan menghindari serangan itu.

Melihat ke belakang, Lustboy menemukan Sun telah menghilang menjadi sembunyi-sembunyi lagi. Bahkan dengan Enhance Perception, dia tidak bisa mendeteksi keberadaan Sun sama sekali.

Sun telah mempelajari beberapa trik dari Nie Yan. Dia telah menyalin sekitar 70 persen-80 persen teknik Nie Yan. Mereka cukup efektif dalam berurusan dengan Kastor di PvP. Lustboy merasakan tekanan luar biasa.

Pertempuran antara para pemain Kelas Master ini juga menarik perhatian beberapa pemain acak di sekitarnya. Sekelompok 15 orang muncul di Uhtred. Mereka adalah pemain level rendah, mulai dari Level 20-30, dan ada di sini untuk menggiling monster. Pemimpin mereka adalah seorang Mage bernama Sunshine.

Mereka berdiri di atas bukit dan menatap dataran di bawah. Mereka melihat sekitar 10 atau lebih siluet. Beberapa dari mereka adalah PvPing. Melihat pertempuran epik ini menghantam hati mereka dengan kaget.

Melihat ke bawah dari bukit, tanah di bawahnya adalah puing-puing total, dengan beberapa daerah tampak seolah-olah sebuah buldoser telah melewati. Di depan mereka adalah kehancuran total dengan bahkan tidak ada sehelai rumput pun tumbuh. Tempat-tempat lain tampak seolah-olah hujan meteor turun, dengan kawah yang dalam menghiasi tanah.

Menatap padang rumput lebih jauh di kejauhan, mereka melihat siluet melayang di tanah. Dia secepat bintang jatuh. Namun, pemain itu sebenarnya adalah seorang Mage! Dengan gelombang tongkatnya, sambaran petir jatuh dari langit, menciptakan badai listrik raksasa. Kecepatan para pemain sangat cepat, praktis tidak berbeda dari para pemain instan.

Kecepatan gerakan ini. Apakah ini benar-benar seorang Mage? Waktu casting ini, kecepatan cooldown ini, kekuatan destruktif ini, mereka semua terlalu jahat!

Di sisi lain, dua Prajurit berhadapan. Pedang balok terbang ke mana-mana, mengukir banyak luka ke bumi. Apakah kedua Warriors itu benar-benar?

“Maple Leaf, apakah Anda pernah bertemu Penyihir dan Pejuang yang begitu kuat?” Sunshine bertanya kepada orang di sampingnya dengan nada sangat tidak percaya.

Maple Leaf menggelengkan kepalanya. Dia telah menonton banyak video online, tetapi tidak pernah melihat Mages dan Warriors yang menakutkan. Dia tiba-tiba teringat sesuatu, matanya menyala. “Mungkinkah itu Master dari Asskickers United?”

Sunshine menatap dataran. Dia menghitung total 11 orang. Namun, Mage yang cepat itu sepertinya sedang PvP dengan seseorang, kemungkinan Pencuri, meskipun dia tidak bisa melihatnya. Jika itu masalahnya, itu hanya membuat 12 orang.

“Anda benar. Itu mungkin mereka, “Sunshine dikonfirmasi.

Grup Sunshine telah naik level di sini selama beberapa hari terakhir. Mereka tahu peta ini seperti punggung tangan mereka. Tapi sekarang, tempat ini tampak sama sekali tidak bisa dikenali. Menatap dataran yang dilanda pertempuran, hati mereka dipenuhi dengan kejutan yang tak terlukiskan. Ini adalah Kelas Master! Perasaan demam menyapu mereka. Bisakah mereka juga mencapai Kelas Master seperti orang-orang ini suatu hari?

“Ayo, apa yang kita buang-buang waktu berdiri di sini? Ayo naik level! Suatu hari, kita juga akan bergabung dengan Asskickers United dan bertarung bersama mereka! “Sunshine mengepalkan tinjunya. Dia bertingkah dengan tekad.

Maple Leaf mengangguk. Meskipun belum lama sejak dia memasuki game, sebelum dia membeli helm game, dia akan sering menelusuri konten Conviction online. Dia sudah menjadi veteran forum, dan dia sangat mengagumi Nie Yan. Dia sudah lama bersumpah untuk bergabung dengan Asskickers United di masa depan! Mereka semua ingin menjadi pemain Kelas Master seperti Nie Yan dan yang lainnya. Mimpi ini sangat terukir dalam hati mereka.