Rebirth of the Thief – Chapter 692 | Baca Novel Online

shadow

Rebirth of the Thief – Chapter 692 | Baca Novel Online

Bulldozing!

Pelindung Ilahi telah menduduki Kalond sejak hari pertama. Tidak ada musuh yang kuat di beberapa kota tetangga. Jadi, mereka cukup aman, tanpa serikat yang berani untuk mengepung Benteng Karuk. Meskipun Asskickers United memiliki kekuatan ini, dengan musuh di segala arah, mereka terlalu sibuk dengan masalah mereka sendiri.

Siapa yang mengangkat alarm? Divine Flame bertanya dalam obrolan guild.

Itu Moon Seal. Ketika dia naik kembali ke gunung terbangnya, dia melihat pemain asing terbang di atas Karukes Stronghold!!

Divine Flame merajut alisnya. Kelompok sering menyerang pasukan udara mereka terlebih dahulu selama pengepungan. Dia tidak berani ceroboh. Dia segera mengerahkan pasukan di Benteng Karukes.

Apakah ada pasukan musuh yang mendekati Karukes?

Kami belum menemukan apa pun.

Perluas rentang pencarian. Semua orang, berkumpul di alun-alun! Kumpulkan semua gunung terbang, dan siapkan meriam sihir anti udara! Divine Flame memerintahkan.

Seluruh Benteng Karuk dipersiapkan untuk pertempuran.

” Keluarlah bersamaku untuk melihat-lihat , “Divine Flame berkata.

Magic Gila, Bloodlust Mad Blade, dan Heaven Breaker mengangguk. Saat ini, mereka juga milik Pelindung Ilahi. Meskipun mereka tidak mau mengikuti, mereka tidak punya pilihan lain.

Saat keempat bersiap untuk berjalan di luar, tiga ledakan besar terdengar, mengguncang seluruh benteng.

Wajah Divine Flame pucat. Apa yang terjadi? Apa yang terjadi? Apakah musuh sudah ada di dalam !? 

Tidak jauh dari markas guild Pelindung Ilahi, Lei Su, Bladelight, dan Smoke Stub jatuh dari langit dan menabrak atap beberapa toko.

Fisik Lei Su, Bladelight, dan Smoke Stub telah mengalami transformasi dramatis setelah mencapai Kelas Master. Kemampuan bawaan mereka sangat mengurangi kerusakan. Kerusakan jatuh yang teratur tidak lagi berdampak pada mereka.

Lei Su mendarat dengan kuat di tanah, menekuk lututnya untuk menahan benturan. Lantai batu biru dari toko yang ditabraknya sudah hancur berkeping-keping.

Beberapa pemain sedang menjelajah di toko saat ini. Melihat Lei Su tiba-tiba jatuh dari langit, mereka semua menatapnya dengan terkejut.

Setelah mengkonfirmasi keberadaannya, Lei Su menyapu debu dari dirinya sendiri dan menyapu mata para pemain di toko.Lei Su dari Asskickers United di sini, saya ingin meminta semua pemain yang tidak terkait untuk pergi. Kami hanya akan membunuh mereka dari Pelindung Ilahi! “Dia mengumumkan dengan nada berat.

Telinga para pemain di sekitarnya berbunyi mendengar suara ledakan Lei Su. Dia berdiri lebih tinggi dari kepala orang lain. Berbalut baju besi tebal, tebal, yang berkilauan cemerlang di bawah sinar matahari yang turun dari lubang di atap, ia menyerupai dewa yang tinggi. Mereka semua harus mengangkat kepala untuk menatapnya.

“Itu Asskickers United!” Para pemain tertegun. Mereka tidak berharap Asskickers United telah membantai jalan mereka ke Benteng Karukes!

BANG! BANG! Dua mantra menghantam Lei Su.

Blokir!

Lei Su memutar kepalanya ke arah sumber sihir. Dua Penyihir menatapnya dengan kaget, penyesalan instan di mata mereka.

“Jadi kau ingin pergi padaku, ya !?” Lei Su berteriak. Dia menebas pedang besarnya, menembakkan pedang berbentuk bulan sabit. Kedua Mage tidak punya waktu untuk menghindar dan dipukul, meraung kesakitan saat mereka berubah menjadi sinar cahaya. Dinding toko terbelah dua oleh tebasan, sinar matahari menyinari dari celah.

Dengan tidak ada lagi pemain Pelindung Ilahi yang tersisa di sini, Lei Su menuju ke dinding terdekat dan mengirim tinjunya terbang ke depan . KRAAASH! Puing-puing terbang ke mana-mana. Sebuah lubang besar dibuat di dinding. Dia dengan santai melangkah melaluinya dan berjalan ke jalan, meninggalkan selusin pemain menatap punggungnya yang tertegun.

Bladelight dan Smoke Stub datang berjalan dari tempat lain dan bergabung kembali dengan Lei Su. Setiap pemain Pelindung Ilahi yang mereka temui di jalanan dibantai dengan impunitas, meninggalkan tubuh yang tak terhitung jumlahnya di belakang mereka.

“Haruskah kita menunggu Nie Yan dan yang lainnya?” Tanya Lei Su.

Bladelight menggelengkan kepalanya.Markas guild Pelindung Ilahi ada di dekatnya. Ayo pergi dulu ke sana! “

” Kami akan menghancurkan siapa pun di jalan kami! “Kata Smoke Stub.

Karukes memiliki populasi lebih dari 1.000.000 pemain. Namun, hanya 10 persen milik Pelindung Ilahi, dan mereka tersebar di seluruh benteng. Sepertinya kebanyakan orang tidak tahu Lei Su, Bladelight, dan Smoke Stub sudah membantai mereka di sini. Mengingat seberapa besar benteng ini, mengunci tiga orang akan hampir mustahil.

Alarm menyerang gendang telinga mereka, ledakan keras pijakan mereka. Sebagian besar pemain di Karukes Stronghold tidak tahu apa yang sedang terjadi dan turun menjadi histeria massal.

Lei Su dengan santai mengobrol dengan Bladelight dan Smoke Stub, ketika 100 pemain dari Divine Protector muncul dari balik sudut dan bergegas menuju mereka.

“Ini Asskickers United! Bunuh mereka! Seorang petarung yang memegang greatshield memimpin barisan depan dan menyerbu ke arah trio. Dia ingin membanjiri mereka dengan angka.

Ketika Fighter dan Warriors lain mendekat, Bladelight mengeluarkan geraman berat dan menyapa musuh dengan greatshield-nya.

Tekanan berat menimpa Fighter. Jantungnya menegang. Dia buru-buru mengangkat buyutnya ke atas. KLANG! Kedua perisai itu berbenturan.

Layar lebar Fighter seperti sepotong kayu apung. Itu langsung hancur berkeping-keping. Sebuah kekuatan kuat menghantam tubuhnya, benar-benar menghembuskan nafas keluar dari paru-parunya.

Bladelight mengambil langkah maju dan menebas dengan pedangnya. Sinar cahaya melintas. Petarung itu langsung ditebang.

Seorang Priest di belakang masih berusaha menyembuhkan Fighter. Tetapi bahkan sebelum dia selesai melantunkan mantra, itu sudah terlambat.

Pejuang Level 95 terbunuh begitu saja. Sang Priest kaget.

Dari sudut pandang Lei Su dan yang lainnya, para pemain ini tidak lebih dari semut. Ada perbedaan yang jelas antara Masters dan Adepts. Berkat kemampuan bawaan mereka, pertahanan mereka lebih dari dua kali lipat dari Warriors lainnya. Pemain biasa hanya bisa memberikan kerusakan tiga digit kepada mereka paling banyak, belum lagi serangan sering diblokir. Masing-masing dari mereka memiliki setidaknya 70.000 kesehatan. Sebuah tangki seperti Bladelight bahkan memiliki 120.000 kesehatan. Mereka pada dasarnya adalah benteng berjalan!

“Cepat kembali ke Divine Flame, dan katakan padanya Smoke Stub akan datang untuk menagih utangnya!” Teriak Smoke Stub. Menebas dengan pedang besarnya, dia mengirim tiga Prajurit terbang. Dia kemudian berubah ke depan, mengetuk beberapa Pejuang lagi, dan menerobos ke garis belakang.

Selusin atau lebih Penyihir panik. Mereka ingin melarikan diri, jalan keluar. Tapi itu sudah terlambat.

Berserk Whirlwind Slash!

Ledakan hebat energi pedang meletus dari Smoke Stub, langsung membunuh selusin Penyihir di sekitarnya.

< Serangan Smoke Stub, Lei Su, dan Bladelight terlalu kuat. Beberapa lusin pemain tewas dalam sekejap mata. Sisanya benar-benar diarahkan dan melarikan diri dengan sekuat tenaga, mengutuk fakta bahwa mereka tidak dilahirkan dengan sepasang kaki kedua.

Setelah membersihkan para pejalan kaki, ketiganya melihat sekeliling. Tanah penuh dengan mayat.

Lei Su melirik peralatan di tanah. “Haruskah kita mengambil jarahannya?” Peralatan ini adalah sampah di matanya. Namun, mungkin ada pemain di Asskickers United yang membutuhkan mereka. Jadi, dia bertanya pada Bladelight dan Smoke Stub.

“Hanya ambil yang Dark-grade Gold atau lebih tinggi. Kita bisa meninggalkan sisanya, jawab Bladelight. Mereka tidak punya terlalu banyak waktu untuk membuang-buang peralatan. Jadi, mereka hanya akan memilih yang terbaik.

Sekitar 15 menit kemudian, ketiganya sudah tiba di luar markas guild Pelindung Pelindung Ilahi.

Pintu masuk markas guild ditutup rapat. Gerbang logam padat berdiri lebih dari lima meter dan ditutupi paku.

Lei Su berjalan ke pintu masuk dan mulai mengumpulkan kekuatannya. Dengan dengkuran berat, dia memukul dengan pukulan. Semua kekuatan di tubuhnya melonjak ke tinjunya.

Lei Su telah mempelajari teknik ini dari Nie Yan. Itu memungkinkan dia untuk memfokuskan semua kekuatan di tubuhnya menjadi satu titik. Tapi tidak seperti Nie Yan, dia adalah Sword Saint yang berfokus pada kekuatan. Jadi, jumlah kekuatan yang bisa dia hasilkan jauh lebih menakutkan. BOOOOOM! Gerbang itu hancur terbuka dan jatuh ke tanah. Ketiganya masuk ke markas guild Pelindung Ilahi. Pada saat ini, Nie Yan dan yang lainnya juga telah melompat turun dari tunggangan terbang mereka dan menyusup ke Benteng Karukes. Tang Yao dan Lustboy sangat bersemangat. Bagi mereka, Benteng Karuk adalah tahap yang dapat dirusakkan! “Bajingan Pelindung Ilahi, berteriaklah dalam ketakutan, meratap dengan sedih, gemetar dengan kencing di celanamu, leluhurmu Sparrow Hawk telah datang!” Tang Yao terkekeh. Dia melambaikan tongkatnya, mengirimkan api hitam turun dari langit. Jeritan darah yang mengental terdengar di udara. Melihat Tang Yao bertindak seperti bos terakhir yang jahat dalam permainan video, Nie Yan dan yang lain tidak bisa menahan tawa. Menemukan kelompok Nie Yan telah menembus benteng, pasukan Divine Protector segera bergerak untuk mengelilingi mereka. suku kata. LEDAKAN! Sebuah petir besar jatuh dari langit, benar-benar meratakan dua bangunan dan memusnahkan lebih dari 100 pemain di kejauhan. Nie Yan memanjat menara di dekatnya. Menyapu matanya ke sekeliling, dia bisa mengamati situasi umum di Benteng Karukes. Pandangannya langsung terfokus pada siluet yang melesat melewati lorong sejauh 600 meter. Mata Nie Yan menyipit. Dia tidak bisa lebih akrab dengan pemain ini. Itu adalah pemimpin guild Pelindung Ilahi, Dewa Api.