Rebirth of the Thief – Chapter 71 | Baca Novel Online

shadow

Rebirth of the Thief – Chapter 71 | Baca Novel Online

Sihir Elemental Hall

Nie Yan tidak berani bertemu langsung dengan Serpentine Lizard. Dia meluncur keluar dari kabut beracun, menyelinap melewati kepalanya, dan mendarat tepat di sebelahnya. Bahkan, dia sangat dekat sehingga dia bisa melihat setiap skala hitam pekat.

Kadal Serpentine segera menyapu ekornya yang tebal dan kuat padanya sebagai tanggapan.

Ekornya menyerupai cambuk seperti itu bersiul di udara dengan kecepatan yang konyol.

Dia akan melakukannya jika serangan kadal itu mendarat. Bahkan jika dia cukup beruntung untuk bertahan hidup, dia masih akan kehilangan sebagian besar dari kesehatannya!

Swift Retreat!

Kecepatan gerakannya secara eksplosif meningkat tiga puluh persen. Bahkan kemudian, itu hampir tidak memungkinkannya untuk mengikuti Kadal Serpentine. Dia dengan cepat menarik diri dan menghindari serangan dengan sehelai rambut. Kemudian, dia berbalik dan melompati sepetak besar semak belukar dimana dia dengan anggun mendarat kembali di tanah dan melarikan diri untuk hidupnya.

The Serpentine Lizard menggeser tubuh besar lima meter dan segera mengejar.

Dua siluet, satu besar dan yang kecil kecil, dengan cepat melintasi rawa-rawa.

Nie Yan melirik ke belakang dari sudut matanya dan melihat Lizard Serpentine memperpendek jarak setiap detik . Dia mengaktifkan Gulir Tergesa-gesa Dasar dan meningkatkan kecepatannya hingga dua puluh persen lagi.

Meskipun targetnya semakin menjauh, Serpentine Lizard tidak goyah dan terus mengejar. Mereka dikenal sebagai monster paling sulit untuk dihadapi di rawa. Saat mereka mengarahkan pandangan mereka pada mangsa mereka, selama itu masih dalam batas rawa, mereka akan tak henti-hentinya dalam pengejaran mereka.

Pikiran Nie Yan dalam kekacauan. Dia tahu durasi Swift Retreat tidak akan bertahan lama, dan ketika penghitung waktu habis, Serpentine Lizard akan menutup jarak dan mengejar ketinggalan.

Matanya dengan panik menyapu sekeliling ketika dia mencari cara untuk hidup. Meskipun dia tahu akan sangat sulit untuk bertahan dari pertemuan ini, dia tidak ingin duduk dan menunggu kematian.

Ketika semuanya tampak hilang, gelombang listrik muncul di tengah-tengah celah beberapa belukar yang jauh. Murid-muridnya berkontraksi ketika jantungnya berdetak kencang dengan kegembiraan. Dia segera bergerak ke arah sumber sihir ini.

Meskipun zona terlarang untuk pemain tingkat rendah, Natlan Marsh adalah negeri ajaib bagi para ahli, sebuah pernyataan yang secara khusus berlaku untuk tim elit. Banyak dari mereka datang ke sini tanpa alasan lain selain untuk mengambil item tertentu yang dapat ditemukan di rawa inibuku keterampilan Revive!

Pengawas Marsh memiliki peluang satu dari sepuluh ribu untuk menjatuhkan buku keterampilan ini . Meskipun tingkat drop-nya rendah, itu sangat dicari karena nilai yang luar biasa dalam tim, begitu pentingnya sehingga jauh melebihi segalanya. Seorang Priest yang mempelajari skill itu bisa menghidupkan kembali rekan setim yang jatuh. Efek seperti itu adalah penyangga substansial terhadap potensi kerugian dalam jangka. Kadang-kadang, itu bahkan bisa menyelamatkan tim dari sepenuhnya terhapus!

Selain buku keterampilan Bangkit, pemain dapat menemukan peralatan yang layak seperti Staf Moon Chaser, yang memberi Lightning Damage 9 dan Intelligence 5, dan Sacred Wind Mallet, yang memberi Holy Shield 8 dan Resilience 5. Massa biasa di rawa melakukan drop peralatan Silver atau Gold-grade tetapi seperti buku Revive, tingkat drop mereka cukup rendah.

Peralatan yang keluar dari peta ini berkualitas baik. Selain itu, karena sebuah tim baru-baru ini menemukan buku keterampilan Revive saat berlatih di sini, semakin banyak pemain berbondong-bondong ke peta ini untuk mencari buku itu. Oleh karena itu, jumlah ahli di rawa tidak terlalu sedikit.

Di tempat lain pada waktu yang lebih awal.

“Mengapa tidak “Candy sudah kembali?” tanya seorang pria berwajah gelap dengan baju besi tulang merah tua. Namanya adalah Dark Eternal Sin. Dia bisa dianggap sebagai tokoh terkenal, meskipun ketenarannya terletak di luar permainan. Sebelum Conviction dirilis, ada beberapa Game Realitas Virtual terkenal lainnya seperti Kings Tree dan Purgatory. Dark Eternal Sin adalah pemimpin guild Kekaisaran Kegelapan dan penguasa yang kuat dalam game ini. Namun, yang mengejutkan orang lain, dia memilih untuk tidak membangun kembali guildnya ketika dia memasuki Conviction, dan sebaliknya dia hanya membentuk tim dengan teman-teman dekatnya. Meskipun demikian, ia dan timnya tidak bisa dianggap remeh. Sebenarnya, mereka cukup menakjubkan. Set perlengkapan pengorbanan Death 2 miliknya adalah buktinya. Itu milik set peralatan Gold-Level Level 5, dan dia telah berhasil memutakhirkannya dua kali dengan Fortune Gems. Sifat-sifatnya dapat dinilai sebagai salah satu yang tertinggi di antara peralatan serupa.

Dark Eternal Sin memilih Berserker sebagai kelasnya. Dia memiliki postur tubuh yang tinggi, sebuah

Dosa Kekal Abadi telah membawa enam anggotanya untuk berlatih di sini. Tidak termasuk dia, ada tiga Penyihir, satu Imam, dan satu Pencuri. Orang yang dia sebutkan sebelumnya adalah Pencuri tim.

“Mungkin tidak ada lagi monster yang tersisa baginya untuk di-agro,” jawab Holy Mage. Dia mengenakan jubah putih bersih yang memancarkan cahaya redup. Stafnya tampak memancarkan cahaya juga, khususnya dari kristal bening yang tertanam di bagian akhir.

Penampilannya indah, dan dia memegang pesona menggoda yang samar. Sosoknya juga tidak buruk. Dia relatif tinggi, dan belahan dadanya penuh daya pikat. Ketika dipasangkan dengan Dancing Light Gown-nya, ia menjadi sangat menawan.

“Anda mungkin benar. Tidak ada banyak monster di tempat ini lagi. Jika dia tidak pergi sedikit lebih jauh, dia tidak akan bisa menepi, “Eternal Sin mengangguk setuju,

Pada saat yang sama, Pencuri muncul dalam pandangan mereka. Dia bisa terlihat memimpin sekitar selusin Monitor Marsh menuju lokasi mereka.

Penampilannya sangat halus dan cantik. Kulitnya putih dan layak membuat wanita mana pun merasa cemburu. Namun, untuk beberapa alasan, dia mengeluarkan aura gelap dan mematikan yang tidak bisa diungkapkan dengan kata-kata.

Dia cukup gesit; dia dengan anggun menghindari serangan Marsh Monitors sambil membawanya.

Di bekas guild Kekaisaran Kegelapan, dia benar-benar seseorang yang tidak boleh diabaikandia dikenal sebagai anggota paling mematikan dari daftar mereka. Jenis kelas yang sebelumnya dia mainkan di game lain selalu Assassins, Thieves, dan sejenisnya. Selama dia berlari di game-game yang lebih tua ini, banyak ahli akhirnya mati oleh tangannya. Reputasinya begitu mengerikan sehingga ekspresi akan berubah menjadi horor setelah menyebutkan namanya.

“Su Yan (Asap Putih), persiapkan sihirmu!” Perintah Eternal Sin. Dia mempersiapkan dirinya untuk pendekatan Candy bersama para monster di belakangnya dengan menggenggam kedua tangan pada pedang besarnya dengan kuat. Tempat yang mereka pilih untuk ditempatkan di medan yang menguntungkan.

Su Yan dan dua Mage lainnya, Elementalist dan Arcane Mage, mengacungkan tongkatnya dan mulai mengeja mantra mereka. Segera, energi magis cepat berkumpul di udara.

Namun, orang yang paling menarik perhatian di antara ketiganya tampaknya adalah Elementalist. Udara di atasnya menyala dan melonjak dengan listrik. Saat dia memegang tongkatnya dengan satu tangan, yang lain terangkat di udara dengan telapak tangannya menghadap ke langit. Listrik perlahan mulai mengembun di atas kepalanya dan berubah menjadi bola besar.

Namun Elementalist terus melantunkan sihirnya. Sepertinya mantra tingkat tinggi yang membutuhkan setidaknya satu set suku kata untuk dilemparkan. Saat dia bertahan dengan manteraanya, simbol-simbol magis muncul seperti berudu berenang di udara, menghilang ketika mereka naik ke langit.

Eternal Sin mengamati sepuluh atau lebih Pengawas Marsh yang mengisi lebih dekat. Pada saat berikutnya, dia mengacungkan pedang besarnya dan berlari untuk menemui mereka. Dia mengeluarkan raungan dan menggunakan Whirlwind Slash, berbenturan dengan mereka bertiga dalam jarak dekat.

Pada saat yang sama, seberkas cahaya yang cemerlang dan Bola Api Arcane jatuh ke atas kelompok Pengawas Marsh.

‹ÛÎBoom! Boom! ‹ÛKedua mantra meledak pada tumbukan. Bahkan setelah mantera mereka mendarat, Elementalist bernama Lei Fa (Sihir Petir) masih di tengah casting.

Sementara itu, di garis depan, Eternal Sin sedang menenggak Ramuan Anti-Paralisis. Setelah selesai meminumnya, dia dengan kasar membelah Marsh Monitor terdekat yang kesehatannya rendah dan membunuhnya. “Sialan! Elemental Hall Magic terlalu merepotkan. Sudah begitu lama namun masih belum selesai casting! “

Tepat saat dia berbicara, sebuah raksasa bola petir bersiul melewati kepalanya dan terbang menuju kelompok Pengawas Marsh di depan. ‹ÛÎBoom!‹Û Bola petir meledak seperti kembang api. Bunga api listrik berderak dan tersebar ke segala arah. Dalam sekejap saja, mantera itu telah memusnahkan enam Pengawas Marsh. Sekelompok angka kerusakan naik di atas kelompok kadal. Ada kawah luas yang tersisa di bumi dari dampak mantera. Mayat Marsh Monitor berserakan di mana-mana sementara yang tidak terkena secara langsung mengalami kerusakan parah, “Meskipun kekuatan penghancurnya cukup bagus …” Eternal Sin mengalihkan pandangannya ke tempat kejadian. Mantra ini sangat kuat, tapi itu hanya bagus untuk dikeroyok. Mantra yang membutuhkan waktu yang lama untuk dilempar benar-benar tidak berguna dalam situasi PvP. Setelah casting mantera, bilah mana Elementalist benar-benar terkuras. Dia duduk di samping dengan kaki bersilang dan minum