Rebirth of the Thief – Chapter 72 | Baca Novel Online

shadow

Rebirth of the Thief – Chapter 72 | Baca Novel Online

Pencuri

Elemental Hall Magic, yang hanya bisa dipelajari oleh Elementalists, berasal dari berbagai Kuil Elemental yang tersebar di seluruh benua. Itu dibagi menjadi enam belas peringkat, dengan peringkat enam belas menunjukkan peringkat tertinggi. Thousand Swallows Burst dari beberapa saat yang lalu diklasifikasikan sebagai Elemental Hall Magic peringkat satu. Itu memiliki waktu penyaluran yang lama, membutuhkan

Setelah Thousand Swallows Burst berakhir, Candy mengitari punggung Marsh secara diam-diam. Dia mengangkat belati dan memukul bagian belakang kepalanya dengan Smothering Strike. Belati itu berkedip dengan kilatan dingin saat dia menusukkan pisau ke leher targetnya. Metodenya efisien dan brutal. Marsh Monitor yang kesehatannya rendah tidak memiliki peluang dan jatuh ke tanah.

“Slash Api!” Dosa Abadi membelah ketika pedang besarnya diselimuti oleh api yang hebat. Boom! Blade Bilahnya langsung dipenggal dan membakar leher Monitor Marsh. Api yang mengamuk terus menyala sampai seluruh tubuhnya hangus hitam.

Lima Pengawas Marsh yang tersisa menyerbu melewati dan membuat garis lebah untuk tiga Penyihir di belakang. Namun, Eternal Sin meraung dan menghentikan mereka di jalur mereka dengan menggunakan Taunt!

Saat Taunt-nya keluar, lima kadal segera menggumpal padanya dan melepaskan serangan serangan.

Priest di bagian belakang cast Dispel, menghapus debuff paralysis, kemudian ditindaklanjuti dengan Lesser Heal. Alhasil, Eternal Sin segera memulihkan sebagian besar kesehatannya.

Dengan kelima Monitor Marsh diagregasi padanya, Eternal Sin mengacungkan pedang besarnya dan mengaktifkan Whirlwind Slash. Segera, pisau pintarnya menyapu tubuh mereka dan memberikan lebih dari lima puluh kerusakan untuk masing-masing.

Su Yan (Asap Putih) dan Arcane Mage terus melemparkan mantra di belakang.

Meskipun menjadi dikepung oleh Pengawas Marsh, Eternal Sin dengan kuat memegang tanah seperti batu yang tidak bergerak. Bumi penuh dengan darah, beberapa dari kadal dan beberapa miliknya. Di tengah kegilaan yang bersinar di matanya, dia meletus dalam kegilaan yang terkait dengan kekejaman dan haus darah. Seluruh wujudnya mirip dengan binatang buas yang marah, setiap tindakannya memalu ketakutan ke dalam hati seseorang.

Su Yan dan yang lainnya tidak bisa menahan gentar ketika menyaksikan Dosa Abadi dalam keadaan seperti itu. Dia hanyalah mesin pembunuh yang dengan gila mengayunkan pedangnya untuk disembelih.

Satu-satunya yang tetap tidak terganggu adalah Candy. Dia mengerutkan bibirnya dan mengucapkan, “Membosankan …” sebelum menguap dengan ringan. Dia kemudian mengaduk-aduk ranselnya dan mengeluarkan sepotong

Eternal Sin dan timnya memiliki sinergi yang cukup baik. Dalam rentang waktu yang singkat>

Candy mengambil belati dari mayat Marsh Monitor dan dengan tenang menyapu darahnya.

Orang Besar, monster di sini terlalu langka. Ayo pergi ke tempat lain, “kata Candy kepada Eternal Sin.

Hanya Candy yang berani memanggilnya sedemikian rupa karena yang lain tidak punya keberanian untuk melakukannya. Rasa keakraban ini berasal dari saling kenal sejak lama. Berapa lama? Tidak ada yang tahu. Namun, satu fakta tetap konsisten sepanjang tahun: setiap kali Kekaisaran Kegelapan menjungkirbalikkan seluruh dunia dari game-game sebelumnya, Candy tidak pernah absen.

Meskipun Candy dan Eternal Sin tidak membangun guild, kekuatan reli mereka bertahan dalam Keinsafan masih sangat mencengangkan.

Dosa Kekal mengikat pedang besarnya di punggungnya dan berbalik menghadap anggota lainnya.Mari kita istirahat sebentar. Kami akan berganti lokasi sesudahnya. “

Jadi, di atas gundukan tanah kering di bawah naungan pohon, enam pemain beristirahat sambil makan Roti dan minum Air Musim Semi.

. ..

Meskipun keributan pertempuran baru-baru ini berakhir, Nie Yan terus menuju sumbernya saat ia berlari melalui rawa-rawa. Akhirnya, enam pemain memasuki pandangannya.

Pada saat yang sama, Eternal Sin dan kelompoknya juga menemukannya dan dengan cepat berdiri sebagai tanggapan.

Nie Yan mengamati peralatan pihak lain sebagai dia mendekat, dan dia sangat terkejut dengan peralatan Eternal Sin.

“Ini Pencuri …” Kata Eternal Sin, setelah melihat Nie Yan dengan lebih baik, meskipun dia sama sekali tidak percaya Pencuri tunggal ini akan menimbulkan ancaman. Mengapa? Karena Pencuri terkuat dalam permainan berdiri tepat di sini di samping mereka. Belum lagi, dengan kesehatan dan pertahanannya yang tinggi, tidak ada alasan untuk takut pada Pencuri. Bahkan jika peralatan Nie Yan terlihat cukup baik baginya, sampai hari ini, tidak pernah ada Pencuri yang bisa mengalahkannya. Ini bukan kepercayaan yang lahir dari arogansi, melainkan keyakinan yang datang dari kekuatan absolut.

“Oh?” Sosok Candy perlahan-lahan memudar sebelum sepenuhnya menyatu dengan tanaman hijau di latar belakang.

Saat Nie Yan berlari, matanya jatuh pada sepetak semak di kejauhan. Kecakapan pihak lain menggunakan Stealth nyaris tanpa cacat. Pemain biasa atau bahkan para ahli mungkin tidak dapat mendeteksi keberadaannya, tapi dia pasti tidak akan luput dari perhatiannya.

Candy merasakan sedikit kejutan ketika dia melihat tatapan Nie Yan pada dirinya.

Meskipun dia bisa dengan jelas merasakan permusuhan terbuka pada saat dia muncul di hadapan mereka, kondisinya cukup mengerikan karena Serpentine Lizard sudah mendekati tumitnya. Dia harus mengambil pertaruhan ini, tetapi dia tidak cukup naif untuk percaya keenam ini akan membantunya keluar dari kebaikan hati mereka. Jadi, dia tidak punya pilihan lain. Dia akan menyerahkan Serpentine Lizard kepada mereka dan memanfaatkan kekuatan mereka untuk bertahan hidup!

Dia mempercepat langkahnya dan melesat lurus ke Dosa Abadi dan yang lainnya. Dosa Abadi melepaskan pedang besarnya dan dengan kuat menggenggamnya di tangannya. Bilah itu pada sudut miring dan ditanam dengan kuat di bumi sehingga dia bisa siap untuk menerima lawannya. Dia berdiri tidak lebih dari dua meter dari Penyihirnya. Meskipun dia secara pribadi tidak takut, hal-hal bisa menjadi sangat berbahaya jika dia membiarkan Pencuri ini memasuki garis belakang mereka. Dosa Abadi, yang mengenakan set Korban Kematian, menyerupai dinding besi yang menghalangi jalan ke tiga Penyihir di belakangnya. Hanya sebagai Abadi Dosa siap untuk menebas Pencuri ini, semak-semak di kejauhan diaduk dengan aktivitas, menyebabkan hatinya melompat kaget. Dia segera menemukan apa yang mengikuti Pencuri dari belakang bukan pemain melainkan … “Sial … Ini adalah Serpentine! Candy menghirup udara dingin setelah melihat kiprah kadal yang berbeda. Mereka adalah eksistensi yang menakutkan: predator puncak, pembunuh rawa, dan mampu mencapai kecepatan secepat kilat. “Tingkat 7 Sub-Elite?” Eternal Sin tergagap dan mundur beberapa langkah kembali ke gundukan. Mereka bisa dengan mudah menangani situasi jika sosok kedua adalah pemain lain, tetapi yang datang adalah Sub-Elite Level 7! Itu adalah eksistensi yang sulit untuk dihadapi bahkan pada level mereka. Belum lagi Imam mereka belum belajar Bangkit. Ini akan menjadi kehilangan yang sangat besar jika satu atau dua dari mereka akhirnya mati karena hal ini. Ketika Nie Yan semakin dekat, Elementalist di belakang Eternal Sin mengacungkan tongkat mereka dan mengirim kilat ke arahnya. Niat Pencuri ini sudah cukup jelas untuk mereka. Dia ingin memberikan Serpentine Lizard kepada mereka. Secara alami, Dosa Abadi dan kelompoknya tidak akan sopan. Tidak ada dari mereka yang berani menerima potat panas yang menyala-nyala. Di balik sambaran petir, serangan Su Yan dan Arcane Mage tiba di belakangnya. Pada saat ini, Lizard Serpentine pada dasarnya menggigit tumitnya. Itu melukai tubuhnya, dan pada saat berikutnya, menerkamnya seperti panah. Sebagai tanggapan, Nie Yan berguling ke samping dan menghindari serangannya dan secara kebetulan, sambaran petir Lei Fa (Petir Sihir). Bang! Namun, ia tidak dapat menghindari Serangan Suci yang ditujukan sebelum ke mana ia berguling.