Rebirth of the Thief – Chapter 741

shadow

Rebirth of the Thief – Chapter 741

Ogre Berkepala Kembar

Setelah membungkam Violet Night, Ronin berbalik menghadap Nie Yan. Dia meraih ke dalam tasnya dan mengeluarkan gulungan perkamen yang pucat. Tepinya sangat aus, dan dilihat dari keseluruhan kondisi gulungan itu, itu sudah cukup tua.

Ronin menyebarkan gulungan itu di atas batu besar, memperlihatkan peta sederhana.

Nie Yan menyipitkan matanya. Ini adalah peta harta karun!

Area yang diwakili di peta adalah Orc King Mountain Range.

Kami telah meneliti peta ini selama lebih dari sebulan. Kami pada dasarnya telah mengonfirmasi semua lokasi penting. Sekarang kita hanya perlu Pencuri yang terampil, jelas Ronin. Jika dia tidak menunjukkan Nie Yan peta ini, tidak mungkin untuk menyelesaikan tujuan mereka karena beberapa tahap penting dari pencarian hanya bisa diselesaikan oleh Pencuri.

Mengapa memilihku? Mengapa bukan Pencuri terampil lain yang Anda kenal dan percayai? “Tanya Nie Yan. Bagaimanapun, dia hanya orang asing bagi mereka.

Sebut saja perasaan. Saya dapat dengan yakin mengatakan Anda adalah Pencuri terkuat yang pernah saya temui, “kata Ronin dengan sungguh-sungguh. Anda tidak perlu melihat statistik atau peralatan untuk menentukan apakah Pencuri itu kuat. Anda bisa tahu hanya dengan tindakan mereka dan bagaimana mereka melakukannya sendiri.

Selain itu, Ronin mendapat perasaan aneh dari Nie Yan. Hampir seolah-olah dia tidak ada.

Ronin percaya diri dengan Kesadarannya. Tetapi meskipun berdiri tepat di depannya, dia tidak bisa merasakan kehadiran Nie Yan sama sekali! Seberapa tinggi stat Cloaking diperlukan untuk ini !?

Untuk mengkonfirmasi kecurigaannya, Ronin telah meminta Suyo dalam bisikan pribadi untuk menggunakan Enhance Perception. Bahkan dengan Kesadarannya digabungkan ke 600, dia masih dengan mudah kehilangan jejak Nie Yan. Ini sulit untuk dipahami.

Setelah Suyo melaporkan penemuannya kepada Ronin, ia menjadi semakin yakin Nie Yan adalah seseorang yang luar biasa.

Ahli nyata seperti Suyo dan Ronin memiliki wawasan yang tajam, tidak seperti Violet Night. Tidak heran mereka berdua tidak memberinya waktu.

Ketika Ronin menyebarkan peta, dia dengan hati-hati mengamati ekspresi Nie Yan. Mata pemain biasa akan terbakar dengan keserakahan setelah melihat peta harta karun lengkap seperti ini, tetapi Nie Yan hanya mengangkat alis tertarik. Reaksi ini sama sekali mengonfirmasi dugaan Ronin.

Peta harta karun ini terkait dengan Warhammer Paternoster, senjata ilahi. Ada juga tiga senjata kelas Legendaris. X adalah harta karun elf gelap, Ronin buru-buru menambahkan. Dia berharap untuk membangkitkan minat Nie Yan cukup baginya untuk meminjamkan layanannya kepada mereka.

Nie Yan terkekeh. “Aku hanya tertarik pada Warhammer Paternoster. Jika kita sampai ke harta karun, aku ingin palu. Kalian bisa membagi sisanya di antara kalian sendiri. 

Kelompok itu kehilangan kata-kata. Nie Yan menuntut item terbaik segera. Betapa serakah!

“Brengsek! Kamu pikir kamu siapa? Kenapa kami harus memberimu Paternoster Warhammer !? Violet Night mengutuk. Dia sudah tidak terlalu menyukai Nie Yan. Dia hanyalah Pencuri manusia rendahan, dan keterampilannya adalah misteri yang lengkap. Sekarang dia bahkan membuat permintaan konyol semacam ini!

Kenapa? Tonton dan lihat. Mata Nie Yan bersinar dengan niat membunuh. Dia tiba-tiba menghilang dan pada detik berikutnya, dia berada tepat di belakang Violet Night dengan belati di tenggorokannya.

Violet Night bahkan tidak mendapatkan kesempatan untuk bereaksi. Pisau tajam yang menempel di tenggorokannya mengatakan kepadanya bahwa jika Nie Yan menginginkannya mati, dia sudah akan menjadi mayat dingin di tanah.

Nie Yan hanya menampilkan sebagian kecil dari keahliannya, tetapi Ronin dan Suyo merasakan gelombang-gelombang keterkejutan di hati mereka. Gerakannya terlalu cepat, terlalu tepat. Mereka belum melihat apa-apa, namun tiba-tiba dia berdiri di belakang Violet Night. Mereka merasakan keringat dingin di bagian belakang leher mereka. Jika dia mengambil tindakan terhadap mereka, tidak ada seorang pun di kelompok mereka yang akan selamat.

Violet Night tidak pernah berpikir Nie Yan begitu kuat, sejauh itu jauh di luar pemahamannya. Matanya berkedip-kedip dengan jejak rasa takut.

“Bagaimana Anda semua akhirnya merekrut sepotong sampah seperti dia? Jika kalian tidak keberatan, aku akan menjaganya sekarang, “kata Nie Yan dengan nada dingin dan tanpa emosi.

Violet Night tiba-tiba terasa seperti ikan di talenan. Dia tidak ragu dalam benaknya bahwa Nie Yan akan menindaklanjuti dengan kata-katanya. Dia mulai menggigil ketakutan.

“Tolong lepaskan dia sekali ini,” perantara Ronin. Dia tidak ingin melihat Violet Night terbunuh. Bagaimanapun, mereka telah menjadi rekan setim begitu lama.

Nie Yan melepaskan Violet Night.

Mata Suyo bersinar. Ketertarikannya pada identitas Nie Yan semakin meningkat. Di seluruh Kekaisaran Viridian, jumlah Pencuri yang bisa menampilkan kemampuan semacam ini pasti tidak melebihi 10. Dia dengan cermat memeriksa wajahnya. Hmm … dia tidak terlihat seperti Nirvana Flame.

Ya, kami tidak memiliki harapan besar untuk mendapatkan Warhammer Paternoster sejak awal. Monster yang menjaga harta karun terlalu kuat. Kami sudah beberapa kali mengelap untuk mencoba melewatinya. Jika Anda dapat membantu kami mencapai harta karun itu, sang pembuat perang adalah milik Anda, kata Ronin. Dia cukup masuk akal. Meskipun Paternoster’s Warhammer adalah item Divine, apakah mereka memenuhi syarat untuk menyimpannya atau tidak adalah masalah lain. Dia punya firasat itu adalah item pencarian. Jika mereka bisa mendapatkan tiga item Legendaris yang tersisa, dia akan lebih dari puas. Lagipula, mereka bahkan tidak memiliki satu pun peralatan Legendaris. Tiga potong adalah sesuatu yang biasanya hanya bisa mereka impikan.

Violet Night masih tidak puas, tetapi dia tidak menyuarakannya. Nie Yan membuatnya takut untuk tunduk.

Maaf. Saya datang ke sini hari ini hanya untuk Warhammer Paternoster. Ini terkait dengan pencarian saya, “Nie Yan menjelaskan.

Ronin mengangguk. Selain itu, lebih baik untuk membereskan pertentangan potensial sebelum mereka berangkat.

Suyo juga mengangguk. Jadi, ini adalah alasan mengapa Nie Yan menuntut Warhammer Paternoster. Dia tidak bisa membantu tetapi menjadi penasaran dengan pencariannya. Jelas itu bukan hal yang sederhana.

Nie Yan punya pikiran sendiri. Karena pihak Ronin telah menghabiskan satu bulan untuk pencarian ini, mereka kemungkinan telah mengumpulkan banyak data. Bekerja sama dengan mereka akan jauh lebih cepat daripada melakukannya sendiri. Bagaimanapun, dia adalah orang asing di tempat ini. Butuh waktu setidaknya satu minggu baginya untuk cukup menjelajahi peta ini.

“Ayo berangkat,” kata Ronin.

Nie Yan mengangguk.

Pesta menuju lebih jauh ke dalam hutan.

Dalam perjalanan, kelompok itu bertukar olok-olok. Nie Yan menyembunyikan identitasnya. Jadi, dia mengubah topik menjadi berburu monster, leveling, dan menjalankan ruang bawah tanah. Pengetahuannya bermanfaat bagi mereka semua.

Suyo sangat cerewet. Nie Yan hanya berdentang di sana-sini.

Violet Night dengan tajam memelototi punggung Nie Yan. Sejak Nie Yan muncul, dia diabaikan dan didorong ke samping. Yang lebih menyebalkan lagi, Suyo, yang biasanya dingin dan acuh tak acuh padanya, memperlakukan Nie Yan dengan ramah dan ramah.

Sekitar 20 menit kemudian, kelompok itu tiba di tempat terbuka lain. Mereka melihat Ogre Berkepala Kembar berkeliaran di depan. Berdiri lebih dari tiga meter dengan tubuh besar otot dan lemak, itu membawa klub kayu berduri besar yang dibuat dari batang pohon dan gigi serigala.

Si Kepala Kembar itu adalah pelayan dari peri gelap. Itu adalah Level 180 Elite dengan kesehatan 12.000.000. Itu menjatuhkan fragmen kunci pada kematian. Jika Anda tidak menggunakan fragmen kunci dalam waktu lima jam, itu akan hilang, dan Twin-Headed Ogre akan muncul kembali. Jadi, kita harus cepat, “Ronin menjelaskan.

” Kamu sudah membunuhnya sebelumnya? “Tanya Nie Yan.

” Ya, ini akan menjadi yang ke-16 waktu. Waktu terbaik kami adalah 15 menit. Namun, ada langkah-langkah lain setelah itu. Kami akan sangat ketat waktu. Pencarian ini sangat sulit. Selama sebulan terakhir, meskipun kami telah membuat beberapa kemajuan, kami masih jauh dari menyelesaikannya, “Suyo menjelaskan. Dia cukup percaya diri di pestanya, percaya bahkan jika mereka bergabung dengan guild besar, mereka akan dengan kuat peringkat di antara para pemain top.

Nie Yan harus memberikannya kepada mereka. Untuk pesta level 110-120 pemain untuk membunuh Elite Level 180 seperti Ogre Berkepala Kembar ini dalam rentang>

Namun, Nie Yan berdiri di pesawat yang berbeda. Akal sehat tidak berlaku baginya. Dia pada dasarnya sama kuatnya dengan yang kau bisa dapatkan. Ni Yan sudah lama berhenti menempatkan Elit Level 180 seperti ini di matanya.Sky Origin, izinkan aku mengajarimu trik. Pancing ogre ke titik tercekik di sini, Ronin menunjukkan. Mereka telah menemukan tempat ini pada upaya kelima mereka. Ni Yan mengamati sekeliling. Memang ada titik choke yang tersembunyi dalam topografi, meskipun itu tidak mudah ditemukan. Namun, lebih sulit daripada menemukannya, memikatnya di sana. Tugas ini terlalu membosankan dan menghabiskan waktu untuknya! “Ini biasanya pekerjaan saya. Tetapi karena Anda baru di sini, kami perlu menguji keterampilan Anda. Jika Anda tidak bisa melakukannya, Anda bisa menyerahkannya kepada saya, “kata Violet Night, melirik Nie Yan dengan senyum dingin. Ini adalah salah satu hal yang dibanggakannya. Dengan kombinasi serangan jarak jauh dan kedipan, dia yakin tidak ada seorang pun di pesta ini yang bisa melakukan pekerjaan ini lebih baik darinya. “Aku tidak berspesialisasi dalam memikat dan menjebak monster, tetapi tidak perlu melalui masalah seperti itu untuk monster seperti ini, kata Nie Yan acuh tak acuh. Dia kemudian mulai berjalan menuju Twin-Headed Ogre, “Apa yang dia lakukan?” Tanya seorang rekan tim, “Saya tidak tahu. Dia mungkin bosan hidup. “Violet Night dengan dingin terkekeh. Ron dan Suyo menatap punggung Nie Yan, lalu saling melirik. Dia sepertinya tidak sebodoh itu untuk membuat dirinya terbunuh. Mereka ingin tahu apa yang dia rencanakan. Ni Yan dengan santai berjalan keluar dari semak-semak. Ogre Berkepala Kembar memandang berkeliling. Kedua kepalanya memberikan rentang visi yang luas. Salah satu kepala dengan cepat menemukan Nie Yan, segera diikuti oleh kepala lainnya. Dua pasang mata terkunci padanya. “GROARG!” Ia mengayunkan tongkat berduri, menjatuhkan pohon di dekatnya. Ogre Berkepala Kembar menyerbu, bumi bergetar dengan setiap langkah.