Rebirth of the Thief – Chapter 744

shadow

Rebirth of the Thief – Chapter 744

Pertumpahan Darah

Ekspresi Great White Shark melintas dengan sedikit amarah. Tapi dia dengan cepat semua tersenyum lagi.Lama tidak bertemu. Tidak perlu bertindak terlalu jauh, kan? “

Setelah melihat Violet Night yang berusaha membuat dirinya langka, Hiu Putih Besar menyapa,” Malam Violet! Kamu lil ‘punk, kamu di sini juga, ya? 

Violet Night tertawa canggung, sedikit ketakutan di matanya. “H-hi Big Bro Shark.”

Mereka benar-benar dikelilingi oleh pemain Angel Corps. Violet Night sudah merasakan suasana tegang. Selama Great White Shark memberi kata, mereka akan dikerumuni oleh 1.000 pemain. Dia percaya bahkan Nie Yan bukan pertandingan mereka. Tidak mungkin pesta mereka bisa lolos.

“Apa !? Siapa yang kau panggil kakak? Hah? Hah !? Hiu Putih Besar terkutuk. FWWAAP! Dia memukul Violet Night dari kakinya. Violet Night jatuh di depan dua Warriors. Jika dia mencoba sesuatu yang lucu, mereka akan segera membunuhnya.

Ketakutan segera mengatasi kemarahan. Violet Night menggigit bibirnya. Dia tahu tidak ada hal baik yang akan keluar dari dirinya yang berusaha bersikap keras.

Para pemain Angel Corps lainnya, yang sedang membersihkan daerah sekitarnya, kadang-kadang melirik ke arah pesta Ronin.

Great White Shark menyapu Nie Yan dengan ekspresi kejam. Dia kemudian berbalik ke Suyo.Apakah ini kekasih barumu? Bukankah dia sedikit rata-rata untuk kesukaanmu? “

” Scram! “Suyo menggertakkan giginya, wajahnya memerah karena marah. Dia tidak menginginkan apa pun selain memberi Great White Shark tamparan yang bagus di wajahnya sekarang.

Ronin melihat sekeliling. Ada pemain Angel Corps di mana-mana. Peluang mereka untuk melarikan diri hampir tidak ada. Sky Origin, jangan khawatir tentang kami dan melarikan diri. Level kami rendah, dan peralatan kami tidak terlalu bagus. Bahkan jika kita mati, itu bukan kerugian besar. 

Kapten, berikan saja kata. Kami akan membunuh bajingan itu dan membuat terobosan untuk itu. Dua Prajurit orc lain di pesta tidak bisa menahan kemarahan mereka lebih lama lagi.

Apa? Jangan bodoh. Tidak mungkin kita bisa melarikan diri! “Violet Night buru-buru dicegah.

Persetan. Anda pengecut tanpa tulang, salah satu prajurit Orc dengan dingin mengutuk.

Wajah Violet Night memerah karena marah. Baiklah! Jika Anda ingin mati, silakan! Mati! Tapi jangan menyeretku ke bawah bersamamu, dasar badut berkepala otot! 

we Sayang sekali kami tidak memiliki Gulungan Transfer Tidak Dikenal. Ronin perlahan beringsut mendekat ke Great White Shark. Gerakannya sangat halus.

Sekelompok 20 Druid datang mendekat. Salah satu dari mereka berteriak,Yo, kamu sudah selesai, Shark? Siap-siap. Kami memasuki suku peri gelap. “

” Sebentar lagi! “Hiu Putih Besar balas berteriak. Dia kemudian berbalik untuk menghadap Suyo, menyipitkan matanya ketika dia menatap dadanya yang menggairahkan, nafsu dalam ekspresinya sejelas hari. “Katakan, bagaimana kalau kamu membiarkanku merasakan, dan aku akan membiarkan kamu semua lolos hanya sekali ini. Kedengarannya bagus?”

“K-kau … kau sampah!” Napas Suyo terbata-bata, dadanya naik turun karena marah. Jika dia tidak khawatir dengan rekan setimnya, dia sudah lama menampar Hiu Putih Besar di wajahnya.

“Aku akan menghitung mundur dari 10. Demi kamu, kamu lebih baik setuju. Lagipula, aku takut orang-orang di belakangku ini tidak sebagus aku, kata Great White Shark dengan senyum bejat. dengan nafsu ketika mereka menjilat bibir mereka. Ada sekitar 40 dari mereka. Pemain Angel Corps lain di kejauhan juga memperhatikan situasi dan siap untuk bergegas dan memberikan dukungan pada saat itu juga.

Suyo marah. Beberapa rekan satu timnya juga terbakar dengan kemarahan yang benar. Mereka semua lebih tua darinya. Jadi, mereka memandangnya sebagai adik perempuan mereka. Melihatnya diperlakukan seperti ini, mereka siap untuk membalikkan dunia.

Keparat itu! Bahkan jika itu berarti kita menghapus, mari bunuh bajingan itu! Ronin, White Bull, mari kita menjepitnya! Semua orang, biarkan druid itu terganggu. Dr

Nie Yan melihat ke sisinya. Dia mendapati Ronin dan beberapa anggota partai lainnya sudah berada di posisinya.

Hiu Putih Besar memandang ke arah Ronin dan yang lainnya dengan pandangan menghina. Dia sudah lama memperhatikan gerakan mereka. Sebagai lima petarung teratas di Angel Corps, dia berani menghadapi banyak pertempuran. Apakah mereka benar-benar berpikir akan sangat mudah untuk menangkapnya lengah?

Hiu Putih Besar dengan tenang menghitung mundur sambil menunggu jawaban Suyo. “Tujuh, enam, lima …”

Nie Yan memiliki ekspresi dingin di wajahnya selama ini, hampir seolah-olah masalah ini tidak ada hubungannya dengan dia. Baru sekarang dia bertanya dalam obrolan suara, Apakah kalian keberatan menjadi musuh bebuyutan dengan Angel Corps? Mereka pasti tidak akan membiarkan Anda lolos jika Anda menyerang. 

Peh! Terus!? Saya tidak pernah takut dengan para bajingan itu! “Kata Ronin.” Kita semua mungkin mati di sini hari ini, tetapi kita tidak akan jatuh tanpa perlawanan. Jika kita semua dapat membunuh setidaknya satu masing-masing, kita akan mencapai titik impas. Jika kita bisa membunuh lebih banyak, bahkan lebih baik! 

Begitu … Bagus! Jika kalian tidak lagi memiliki tempat di Kekaisaran Satreen, datang menemukan saya di Kekaisaran Viridian, Nie Yan berkata dengan senyum tipis.

H-huh? Oke … Ronin, Suyo, dan yang lainnya saling melirik kebingungan, tidak tahu harus berkata apa.

Nie Yan berbalik menghadap Hiu Putih Besar. Matanya berkedip dengan niat membunuh.Aku paling membenci sampah sombong sepertimu.

Hiu Putih Hebat sudah dihitung menjadi satu. Saat suku kata nol pertama keluar dari mulutnya, tubuhnya membeku dan kata itu tersangkut di tenggorokannya. Sebuah bayangan melintas di depannya. Matanya membelalak ketakutan. Sebelum dia bahkan bisa mengambil setengah langkah ke belakang, pisau hitam sudah ada di tenggorokannya.

Pada saat kata pendek hitam ini muncul, suasana seolah membeku.

Mad Rogue Nirvana Flame!

Nama seorang pemain tunggal melintas di benak setiap pemain yang hadir.

Kata pendek itu adalah senjata yang mereka kenali di mana saja, kapan sajaPedang Zennarde! Senjata khas Nirvana Flame!

Ronin dan yang lainnya baru saja akan bergegas maju dan menjepit Great White Shark. Sebelum mereka bahkan bisa mengambil satu langkah, Nie Yan sudah muncul di depannya. Melihat kata-kata pendek hitam, mereka semua tercengang.

Tubuh Hiu Putih Besar menegang. Dia merasakan pedang dingin Pedang Zennarde menempel di tenggorokannya, membangkitkan semacam rasa takut di tingkat paling bawah. Rambutnya berdiri tegak saat semua kekuatan keluar dari kakinya. Dia tahu jika dia membuat satu langkah, Nie Yan akan menebangnya tanpa ragu sedikit pun.

Suara dingin yang tampaknya berasal dari kedalaman neraka memasuki telinganya. “Ingat, orang yang membunuhmu adalah Nirvana Flame.”

PSSSFFHT! Air mancur darah menyembur keluar dari leher Great White Shark.

‰öÕ37.568!

Tubuh Hiu Putih Besar tanpa kehidupan jatuh ke tanah.

Para pemain Angel Corps segera meletus dalam keributan.

“Dia membunuh Hiu Putih Besar!” < / p>

“Itu Nirvana Flame!”

“Sial! Apa yang dia lakukan di sini dari semua tempat !? 

Mereka percaya Nie Yan sengaja datang ke sini, sama seperti ketika dia menyergap tim Stone Splitter. Nirvana Flame hanya sebuah nama, tapi itu membangkitkan rasa takut di hati mereka.

Kelilingi dia! Jangan biarkan dia melarikan diri! “

Bear Transformation!

Selusin atau lebih Druid semuanya mengaum. Ukuran tubuh mereka cepat tumbuh saat mereka berubah menjadi beruang. Sebelum berubah, Druid sangat rapuh. Tetapi dalam bentuk beruang, kesehatan mereka akan meningkat secara substansial. Seperti ini, mereka akan merasa sedikit lebih aman. Serangan Nie Yan terlalu menakutkan.

Sayangnya, transformasi beruang tidak berguna. Peralatan Nie Yan jauh lebih baik daripada peralatan orang lain pada tahap permainan ini. Dengan bonus stat yang disediakan oleh bab-bab dari Book of Order, Luminous Dancer, Great Prophet, dan Adjudicator of Light judul, dikombinasikan dengan Pedang Zennarde yang kekuatan serangannya setara dengan senjata Legendary Level 180, ia bisa langsung mengurangi jumlah sebagian besar pemain.

Nie Yan memperkirakan satu-satunya pemain yang bisa selamat dari satu serangan darinya adalah segelintir Master lapis baja yang berat.

PSSHFT! Tiga garis darah lagi melonjak ke udara. Dua Prajurit dan satu Druid terbunuh seketika.

Nie Yan hanya kabur. Dia dengan mudah menghindari upaya mereka untuk menguncinya.

“GROAAWR!” Bentuk-beruang Druid dibebankan ke Nie Yan dan menepuk kakinya.

Nie Yan dengan ringan melangkah ke samping. Dia kemudian berputar-putar dan mengarahkan pedangnya ke punggung Druid.

Backbreaker!

KRAAACK! Tulang belakang Druid patah menjadi dua saat ia jatuh ke tanah dan kembali ke bentuk manusia.

Pembunuhan instan lainnya!

Nie Yan menuai kehidupan dengan setiap tebasan pedangnya. Dalam sekejap mata, selusin mayat tergeletak tak bergerak di tanah.

Ronin, Suyo, dan yang lainnya agak linglung. Mereka tidak menyangka orang asing yang telah mereka perjuangkan selama ini benar-benar menjadi Api Nirvana yang terkenal! Dalam sekejap, ada mayat yang tersebar di semua tempat. Serangannya terlalu menakutkan!

Jantung mereka berdegup kencang, dipenuhi dengan rasa kaget dan kegembiraan yang tak terlukiskan.

Seorang tokoh legendaris seperti Nirvana Flame sebenarnya tepat di depan mata mereka! Satu-satunya alasan mereka gagal mengenalinya sebelumnya adalah karena dia menggunakan semacam barang khusus untuk menyamarkan penampilannya!

“Saudara, ayo bergerak! Ini kesempatan kita. Keluarkan sebanyak mungkin dari mereka! Ronin berteriak setelah kembali ke akal sehatnya. Dia menyerbu ke arah Prajurit musuh di dekatnya.

Dua Prajurit orc lain dalam kelompok mengikuti. Lima panah muncul di jari Suyo. Dia dengan terampil menarik tali busurnya ke belakang dan menembak. Whoosh whoosh whoosh! Panah terbang dalam garis lurus dan menyerang Prajurit musuh. LEDAKAN! LEDAKAN! LEDAKAN! Dia dikirim terbang jauh. Ini adalah panah gelombang kejut!

Eksekusi!

Ronin membelah dengan pedangnya, menghabisi Warrior.

Hanya dengan bekerja sama mereka dapat membunuh Prajurit musuh ini cepat. Mereka secara alami tidak bisa dibandingkan dengan Nie Yan. Namun, mereka masih cukup terampil, kira-kira setara dengan para pemain dari Angel Corps ini.

Nie Yan telah mematahkan moral semua pemain Angel Corps di sekitarnya. Melihat rombongan Ronin bergegas, mereka tidak berani bertarung dan berbalik untuk melarikan diri.

Setelah menimbulkan keributan yang begitu besar, para pemain Angel Corps di daerah sekitarnya semua bergegas mendekat. Mereka memanggil berbagai hewan peliharaan mereka dan mendekati pesta Nie Yan dan Ronin.

Serigala berbulu perak besar datang menghambur. Ketika jaraknya sekitar enam meter dari Nie Yan, ia menerkam di udara.

A Level 160 Silver Fang! Angel Corps benar-benar memiliki hewan peliharaan seperti ini?

Nie Yan menatap Silver Fang yang menerkam. Dia tiba-tiba berubah menjadi kabur, gambar setelah-berdiri di lokasi aslinya.

BANG! Nie Yan mendorong sikunya ke tenggorokan Silver Fang, mengirimnya terbang kembali. Setelah itu, dia menembak ke depan untuk mengejar dan melanjutkan dengan tendangan guillotine yang jatuh ke tengkorak. KRAAACK! Itu merengek sengsara karena jatuh kembali ke tanah.